Sinetron

Balik lagi asyik nonton serial Korea. Setelah berhenti lama, beberapa bulan ini menggila lagi deh. Dari beberapa serial yang baru saya tonton, ada dua yang paling ngena di hati.

A GENTLEMAN’S DIGNITY

Ceritanya soal empat orang cowok yang sudah berusia 40an. Udah tuwir kalo untuk ukuran angkatan babe kite, tapi makin maju jaman, ukuran tuwir makin mundur. Umur 40 itu, ternyata belum tua! Ya iyalah, apalagi umur 40 model 4 sahabat ini. Kim Do Ji, Im Tae San, Choi Yoon, Lee Jung Rok. Ya keliatan mereka bukan anak muda ABG yang kinyis-kinyis gitu… Tapi ya nggak tua juga. Mereka sudah bersahabat selama 20 tahun lebih, sejak mereka duduk di bangku sekolah. Dari 4 sahabat itu, hanya Lee Jung Rok yang sudah menikah, sementara Choi Yoon itu duren.

Kisah di serial ini ya soal mencari cinta. Yang jadi sorotan, kisah cinta Kim Do Jin & Seo Yi Soo. Ya mulai naksir-naksiran, putus, dilema, balikan… mbuleet di situ. Errr… nggak mbulet banget sih sebenernya. ┬áDramanya biasa aja… macam nonton Sex & City versi laki :lol:. Problemnya juga bukan persoalan yang lebay gimana gitu, cuma kehidupan sehari-hari. Tapi itu justru daya tariknya. Kita jadi malah lebih terhanyut sama ceritanya, pan mereka orang biasa.

Selain itu kewajarannya adalah, kalo biasanya cerita sinetron Korea ini model Cinderella, upik abu ketemu pangeran pewaris tahta kerajaan bisnis, yang ini nggak. Mereka golongan menengah ke atas, tapi ya masuk akal. Umur 40 kalau udah punya usaha sendiri wajar lah ya… bukan umur 20an tiba-tiba jadi CEO gitu…

Kemasannya lucu banget, pasti bakal keketawaan deh nonton sinetron ini. Sedih-sedihnya juga ada, tapi ya sedih biasa deh… nggak yang sedih ampe pengen bunuh diri saking sedihnya *lebay*.

Aktor utamanya Jang Dong Gun, yang gila-banget kurusnya di film ini. Jadi asa peyot gitu deh. Tokohnya sih lovable, tapi saya punya tokoh kaporit, yaitu Lee Jung Rok! Hahahahaha… ini tokoh paling kocak, menurut saya. Paling jelek tapi paling womanizer. Beranteeeeem mulu sama bininya, padahal mah sebenernya juga cinta ama si istri tapi ya gitu, tebar pesona sana-sini. Kadang sebel, pengen ngegetok si Jung Rok ini, tapi sangat terhibur juga sama tingkah laku dia yang ajaib.

Trus yang nggak boleh ketinggalan adalah, prolog di setiap episode. di situ akan diceritakan perjalanan persahabatan 4 orang om-om kece ini. Lucu-lucu banget deh…

Kalau mau nonton, bisa nonton online di meri.

 

PASTA

Sinetron ini udah lama sebenernya, produksi tahun 2010. Kebetulan nonton karena saya tertarik sama si Lee Sun Gyun *ehem*. Jadi, sejak dia main di Coffee Prince itu, saya udah suka, tapi ya gitu aja deh… nggak yang naksir banget *halah*. Nah, pas iseng-iseng nyari sinetron yang temanya makanan, ketemulah serial ini, pas pula ada si akang, tapi ya nggak ada ekspetasi apa-apa gitu. Eh, ini kok malah cerita soal jatuh cinta sama Lee Sun Gyun sik?! ­čść Penting sih… soalnya, ceritanya si Pasta sendiri sebenernya banyak kurang di sana-sini. Kurang greget gimanaaa gitu. Saya udah kadung tegang, eh ternyata ujung-ujungnya cuma begitu.

Yang jadi magnet di film ini, buat saya, ya jelas Lee Sun Gyun.

Serial ini bercerita soal cewek yang pantang mundur menjadi seorang chef. Setelah berjuang selama 3 tahun menjadi Kitchen Assistant, akhirnya dese naik pangkat dan menjadi asisten tukang pasta. Tapi, perjuangannya seolah kandas ketika Chef baru datang. Chef ini luar biasa nyebelinnya. Tapi sebenernya baik juga sih… Seolah masalah belum cukup rumit *tsah* mantan pacar si Chef datang dan ingin kembali memenangkan hati si Chef. Trus ada juga pengagum rahasia si tokoh cewek.

Nah, bagian pengagum rahasia ini, gantung banget deeeh… Akika tak puas. Kenapa coba dia awalnya bisa cinta… gimana awalnya dia jadi pengagum gitu… Tapi ya sutralah…

Kisahnya seputar itu aja deh… sama intrik-intrik di dapur gitu deh. Kalau mau nonton, monggoooo…silahkan lihat di meri… hati-hati nanti jatuh cintrong juga sama Lee Sun Gyun. Ahiiiks…

 

Pembangkit Hormon Dari Negeri Ginseng

Yaaak saudara-saudari sekalian, urusannya masih soal film Korea… Hiburan saya emang nontonin drama Korea yang kadang lebih dahsyat dari telenovela menye-menyenya… hahahaha

Sekarang saya lagi nonton serial Pasta ceritanya tentang chef dan dapur di sebuah restoran Italia terkemuka di Korea sana, kata film sih gituuu… Aktor utama film ini Lee Sun Gyun. Eyaoloooh… senyumnya bantal banget yak… mengundang ke kasur gitu… Cara dia jalan, ekspresi dia marahin anak buahnyaaa… aaaaww… bikin hati saya meleleh… Sebenernya si Lee Sun Gyun ini udah mulai bikin saya ser-seran saat dia main di Coffee Prince, dia yang jadi sepupunya si lakon, yang pemusik ituh… Kaaan… kerlingan matanya mengundang hormon buat mendidih banget kaaan….

Lee Sun Gyun

Inilah penampakan si mas yang lagi bikin deg-deg plas. Tonton deh itu serial Pasta, liaaaat cara dia jalan, cara dia marah… Serial dia yang terbaru kayanya Golden Moment, soal dokter gitu deh, saya belum nonton, tadinya saya pingin nonton tapi takut bok… nanti operasi-operasi gitu, ada darah… ada yang mati.

Selain Lee Sun Gyun, beberapa pria pembangkit hormon dari Negeri Ginseng lainnya, versi saya adalah….

Kim Jeong Hoon

Yak! Dia! DIA! Yang dibilang orang kayak perempuan dan menye-menye… aduuh pokoknya saya sudah cintroong… Mukanya itu menderita banget ya, minta dihibur. Setiap nonton Princess Hours, kalo pas scene dia, saya langsung meleleh dan bilang, “yaoloooo…. sedihnya mukamu” trus jatuh cinta padanya begitu saja.

Ok. Selanjutnya ke cinta pertama saya pada pria kimchi, dan dia adalah… Lee Dong Gun.

Lee Dong Gun

Aaaw… si mas ini yah, saya pertama lihat dia di Lovers in Paris. Itu baju nempel di badan dia kayanya bagus ajaaaa… Gaya dia berdiri, gaya dia senyum… Aduuuu dududu… Sayangnya si mas ini nggak banyak serialnya. Dese pan penyanyi, tapi kan akika sebenernya nggak terlalu suka lagu-lagu Korea… jadi ya nggak tau lah, sepak terbang dese di dunia pernyanyian, gak pengen tau juga sik. Suka lihat kalau dia main serial aja.

Laluuu… ada lagi, Jin Mo Ju. Dia ini yang main di film 200 Pounds Beauty.

Jin Mo Ju

Ya pertama lihat ganteng sih, tapi biasa aja. Tapi akhir-akhir ini, pas nonton ulang film dia, kok ada yang berdebar-debar di dada ya?! Inikah tanda-tanda jatuh cinta? Jiahahahaha…

Belum ketemu kenapa saya suka dia. Cuma debar-debar yang tak bisa dijelaskan darimana asalnya. Mungkin waiting tresyen jalaran saking pakulinten? Mungkin begitu. Eh, waiting tresyen ki opo sih? Itu looo… pepatah lama, witing tresno jalaran soko kulino – cinta gara-gara kebiasaan. Biar sok rada-rada enggres, jadi waiting tresyen *krik… krik… krik…*

Sebenernya masih ada beberapa pria lagi yang bikin hormon ini mendidih, tapi akika sutra tak kuat… deg-degan maksimal liat senyum dan kerlingan Lee Sun Gyun oppa… bentar ye, pingsan duluuu… yeuk.