Berdenging

Suatu hari di sebuah foodcourt Jakarta.

Tini (sambil memegangi telinganya): “Aduh! Mendadak kepalaku berdenging… nggak enak banget”

Tono: “Kepala atau telinga?”

Tini: “Kepala. Mulai dari batok belakang sampai depan sini”

Tono: “Kok telinga yang dipegang? Yang mana yang benar?”

Tini: “Ya telinga kan di kepala, sama aja lah”

Tono: “Telinga bukannya kuping?”

Tini: “Kuping hidung”

Siapa Pacarnya?

Kelar nonton Looper.
Tini *monolog*: “Hidungnya si James itu dibikin mirip sama Bruce Willis yak… Trus itu dia gerak-geriknya jg gitu. Tapi emang klo muka dia sendiri, ya gak pantes sih namanya Joe, ya kan?! Eh, dia itu pacarnya siapa ya?! Nanti aku gugel ah”
Tono: “Pacar siapa?”
Tini: “Pacar si James!”
Tono: “…”
Tini: “OH! Joseph! Hoseph Hordon HLevitt!”
Tono *muka lempeng, suara dubbing telenovela*: “MARIA! Nama pacarnya, MARIA!”

#okesip.

Iga Penyet

Suatu ketika di sebuah warung iga penyet.

Tini: “Tono, lihat deh mbak-mbak pegawai  yang lagi antar piring ke situ itu, kasian yaaa…jalannya meyeyek gitu…kayak idupnya susaaaah banget… kenapa ya? Mbok yang giras gitu loh”

Tono: “Tadi iga-nya abis, trus pas dia ke dapur langsung ditarik sama juragannya, ‘ayo kamu tengkurep, mana gergaji’ langsung diblekrek punggungnya, trus digergaji iganya, trus digoreng trus dia disuruh nganterin ke meja yang pesen. Makanya dia susah…”

Tini: “Emang kasian banget yaa…”

Sinetron Sop Kambing

Suatu malam di tenda warung Sop Kaki Kambing Tiga Saudara.

Tini: “Di dekat rumah ada juga warung lumayanan, tapi dagingnya kadang masih bau kambing, yang nyegrak di tenggorokan gitu. Kuah lebih light sih… tapi aku lebih suka yang di sini, ketang; lebih gurih… tapi otaknya lebih enak daripada di sini, nama warungnya Sudi Mampir. Lucu yaa…”

Tono: “Sudi mampir, ora sudi nyekolahke (mau mampir tapi ngak mau nyekolahin)… jadi otaknya masih gurih, gak dipake mikir”

Tini: “…”

Tono: “Kalau yang di sini, sekolahnya homeschooling karena tiap hari mesti kejar tayang merumput, trus ketemu pemain bola, trus pacaran”

Tini: “Jadi, otaknya Nikita Willy gak enak?”

pengkhianatan

Tini selalu pandai mencari alasan untuk mengelak.
Tono (seperti yang didengar Tini): “… Ryan ada dua blackberry”
Tini: “Hah? Ryan sapa? Yang lagi sering masup tipi itu? Buat apa dia punya dua blackberry? Emang dia bisa make?”
Tono: “Hah? Riyaaan? Kok?!?” ikutan kebingungan
Tini: “Lhah kamu barusan ngomong apa?”
Tono: “Cuma mau kasih tau, donutnya di kulkas ada satu rasa durian ada dua blueberry”
Tini: “ooh…” malu-malu kucing dan melanjutkan, “kupingku mengkhianatiku”

reinkarnasi

Si Tini, lagi seneng banget karena ‘anak barunya’ dateng, trus juga dapet oleh-oleh satu set brush ecotools *muah-muah tengkiu daahleeng, selain suka ngasih makan anak orang, lo juga suka bikin banci girang yaaa… 😛 * , tidak peduli jam setengah sebelas malam, langsung mengganggu si Tono yang lagi duduk manis di kandangnya.
Tini: “Liat deeh…. mainan baru!”
Tono: “…”
Tini: “Waaarnaaanyaaaaaa!!!! tujuhpuluh delapan warna!!! Akyu sukyaaaa….. udah gitu ada brush set baru!!! Liat deh… lembut baaangeeet!!! Baek banget ya temenku… ngoleh2in ini… aku dulu juga udin mau beli, tapi belum dateng”
Tono: “…”
Tini: “Blushnya… aku suka banget nih sama warna ini! Aduuh… aku besok pakai warna yang mana ya? Ini lebih canggih dari pensil warnaku nih… mana punya brush baru lagii… enteng loh… ini gagangnya dari bambu soalnya…. berasa kuas cina jaman dulu yaa…”
Tono: “…”
Tini: “Errr… aku terlalu semangat yaa…. aduuh maap… yaah… aku memang berlebihan, tapi kan hidup cuma sekali… banyak drama dan banyak warna kan boleh yaa…”
Tono: “Iya… puas-puasin ngelenongnya sekarang, sapa tau nanti kalo kamu reinkarnasi jadi cowok… ato parahnya jadi kambing, jantan pulak! Kan kamu jadinya gak bisa ngelenong lagi, puas-puasin sekarang aja”

ijo & pink, sama-sama jedhang!

Si Tini lagi lagi ngutekin kuku kaki dengan warna ijo jedhang – Pantone 16-0233 TP deh, sembari menunggu kuteks kering, lalu ngutekin kuku tangan dengan warna pink jedhang – Pantone 17-2033 TP. Mendekatkan keduanya sambil bertanya ke si Tono.
Tini: “Tono, liat deh… kuku kaki aku warna ijo, tangan warna pink, kontras banget ya… lucu gak sih?”
Tono: “Hm… emh….. emh….”
Tini: “Agak norak sih emang… ini ijo jedhang satu lagi pink jedhang… intesitas warnanya sama kuatnya… memang norak sih… menurut kamu, kalo aku pakai dua-duanya, bagaimana? Kayak penyanyi dangdut gak?”
Tono: “Emh…..”
Tini: “Tapi sebenernya… oke juga sih ya kalo pede, ijo ama pink, menurut kamu?”
Tono: “Emh…. emh…”
Tini: “Iya kan?! Lucu kan… sama-sama glitery gold dan kontras aja… matching kalau pake pigment eye shadow accent red sama golden lemon”
Tono: “Ilmuku belum sampe kesitu”

senasib

Lagi nonton film Legally Blondie 2, si Tini asek ngegoler sambil ngemil chitato rasa sapi bakar, si Tono masuk ruangan trus duduk di samping si Tini sambil ikutan nyomot chitato. Entah kenapa, si Tini mendadak kumat isengnya, kemudian memasang muka merajuk dan menmbunyikan suara merengek.
Tini: “Tono, aku lagi sedih….”
Tono: “Kenapa?”
Tini (makin merajuk): “Aku sedih… karena nggak ada yang nyium aku… nggak ada yang peluk aku… nggak ada yang mau jadi cowok aku…”
Tono (memasang muka tak kalah sedih): “Kita senasib”