FF [Food on Friday]: Sop Kambing Bang Anen

Saya termasuk yang tidak berani mengambil resiko untuk mencoba-coba masakan dari daging kambing, takut kalau bau prengus trus jadi males makan berhari-hari. Kurang nyali deh. Makanya, meskipun sering banget ke Penyet Bu Kris, saya tidak pernah tertarik untuk mencoba makan Sop Kaki Kambing yang tendanya di parkiran sebelah warung Bu Kris.

Nyali ini muncul, saat salah satu teman JS, Lidia Tanod, posting sop kaki kambing ini di path. Ih, ya langsung dong kita icipin.

Ternyata, saya suka! Tergolong enak! Kuahnya nggak terlalu kental tapi creamy & gurih. Yang istimiwir adalah kakinya, empuk kenyil-kenyil. Sukses banget nih sop kambingnya, nggak ada bau prengus dari daging ataupun jeroannya.

Selain sop, kami juga pesan sate kambing, campur daging & ati. Yang juara, atinya. Gede, empuk, dan gak ada pait-paitnya… cakep banget, kalau dagingnya agak alot.

Jadi, berapa koprol? Empat kali koprol sambil goyang itik deh… Cuma, kita gak boleh sering-sering koprol ke situ kalau jarang olahraga, daripada berabe ya cyiiin… y owes, bulan depan lagi dah… eh, dua minggu lagi aja deh…

Sop Kambing 999 (Tanah Abang)

Bang Anen – Hp. 081319342739

Jl. RS Fatmawati (parkiran sebelah warung Penyet Bu Kris)

FF [Food on Friday]: Kalimati Harga Tak Mati

Semalam saya sebenarnya sedang ingin makan ayam Taliwang, tapi rute menuju lokasi sangat macet. Kami kemudian malah melipir ke Mangga Besar, hahahaha melipirnya jauh ye… Saya membayangkan Bubur Mabes, tapi kawan saya kebayang-bayang Kamseng. Okelah Joni, saya ikut saja… Sampai Kamseng, seorang teman yang lain berkata, akan bergabung dengn kami tapi dengan syarat setelah Kamseng kita harus ke warung seafood di Kalimati. Yaelah… baru juga nyuap babi merah… 😆

Demi perkawanan, kami mengiyakan ajakan nyifut di Kalimati. Catet ya, ini demi perkawanan *ya suka-suka elo lah cep*

Menuju Kalimati, bolak-balik saya tanyakan, emang beneran enak? Kaharti gak? Tentu saja, ditambah kalimat andalan saya, “gue sebenernya cuma mau ngemil” sepanjang hidup ini, kalo perlu…saya cuma mau ngemil!

Ya biasa deh, kalo baru pertama kan suka norak ye… Masuk belokan Kalimati, saya sudah terlongo-longo *halah* banyak bener warung tenda yang jualan seafood, dan rame semua. Teman saya bilang, cari yang tulisan warungnya Mulyono. Okesip.

Inilah pesanan kami kemarin di Mulyono.

Cumi gorengnyaaaa… cuminya sih enak ya, masih seger dan gak alot, tapi tepungnya kurang sedap… cumi gorengnya jadi berasa cumi tempe…. tapi ya gimana, wong namanya juga warung kaki lima yee…

Ini sausnya eni deh… Kerangnya juga seger kok… nggak ada rasa amis atau rasa pasir.

Yang cukup bikin saya kaget, ternyata gede-gede juga ya udangnya… ya manis aja sih, seger juga sih. Pokonya, kalo seafood kan nomer satu kudu seger, bumbu enak belakangan. Untungnya, yang ini seafood segar dan bumbu cukup oke.

Kami cuma pesan itu plus cah kangkung sih, lupa lah gak difoto, tapi bener ca kangkungnya… masih krenyes-krenyes. Untuk minum, kami pesan es teh, es kelapa jeruk dan kelapa muda yang di batok.

Total kerusakan untuk semua itu hanyalah 96 ribu sajah! Aih gelo, saya sampai bengong trus ketawa ngakak bertiga… yang bener ini?! Masa makan seafood bertiga dengan kenyang dan puas lebih murah dibanding makan di Kamseng berdua? *perbandingannya agak salah* Ternyata beneran bok… Itu udangnya ambil di Kalimati? Kerang? Cumi? Kangkung nanam sendiri? Pegawai kerja bakti? *mulai lebay*

Tapi mungkin memang bisa sih ya jualan murah… lokasinya mungkin tidak terlalu mahal, toh kaki lima… Tapiiii… Ah sutralah, untunglah masih ada tempat makan murah begini… Semoga laris terus ya, Mulyono… dan dagang murah terus… karena saya akan kembali lagi nyicipin ikan bakar dan menu lainnya.

Berapa koprolable? 3,5 deh ya… nggak enak luar biasa, tapi ya harga cuma segitu mau gimana lagi coba?! Ha? :mrgreen:

Warung Tenda Seafood Mulyono

Kalimati – Pademangan (masuknya dari Jl. Gunung Sahari)