FF [ Food on Friday]: Dari Ujung Ke Ujung

Minggu lalu, saya dan beberapa teman, berkelana dari ujung selatan lalu ke ujung utara Jakarta; untuk menikmati makanan kampung, Cina, India dan gaya agak-agak bule. Puas? Cukup puas. Klo nggak ya kebangetan :mrgreen:

Bakso Agung – Jl. Poltangan Ps. Minggu

Petualangan dimulai di meri. Saya baru tau warung bakso ini sekitar 2 mingguan deh, kalau dalam istilah perpacaran, keur maceuh-maceuhna deh… Baksonya itu looo… *duh mulai ngeces lagi dah*.

Baksonya ukuran sedang, besar, sampai besar sekali! Modelan bakso urat kampung gituuu… trus sambelnya juga T.O.P deh. Kuahnya buat saya sih kurang manteb tapi ketutuplah ama baksonya yang aduhai seksi bergerenjel-gerenjel daging.

Demi bakso ini, saya rela koprol 4 kali mondar-mandir dari Tebet ke Ps. Minggu deh… untung deket yee… kalo saya rela koprol 4 kali, salah satu kawan saya rela naik taksi dengan ongkos 87rb demi semangkok bakso 10rb indang… *dedikasi tinggi ya Eyis* 😆

 

Bagel Bagel : Jl. Benda Raya No. 14 D – Kemang – Jakarta – (021) 7818769 / 36252345

Dari Bakso Agung, kami bingung menentukan pilihan. Yang terdekat sih Kemang dan kebetulan saya belum pernah ke Bagel Bagel, maka saya ngeng-ngeng ngajak ke situ. Oke, saya memang kurang hits.

Banyak  review yang memuji bahwa bagel yang dijual di meri otentik dengan bagel NY, tapi tak sedikit juga yang bilang bahwa ini berbeda jauh dengan bagel di NY. Saya yang belum pernah makan bagel aseli NY, makin penapsaran dong… Trus pas kejadian, gimana? Wow! Saya langsung berasa kayak Carrie Brandshaw… ya kaleee…

Saya nggak tau bagel yang enak harusnya gimana ya, tapi saya kurang suka rasanya. Enak sih, berlemak penuh dosa, telur + keju + bacon tambah roti… ya itu kan memang temenannya ya, tapi ada yang kurang buat saya. Embuh opo…

Ternyata, bagel ini makanan bukan buat selera saya. Saya tidak terpana pada gigitan pertama euy… gpplah, yang penting sudah nyobain ya… jadi kalau ditanya malaikat, saya bisa jawab, udah pernah ke Bagel Bagel kok.

Berapa koprol? Dua koprol nyingceut saeutik yaaa…

 

Bakmi Pangsit Ayam SOEN YOE – Jl. Kelinci III No. 9 (Gg. Sutek) – Pasar Baru – Jakarta – (021)3802134

Dari Kemang, kami langsung meluncur ke Pasar Baru. Agendanya apa? Nggak jelas juga sih, pokonya mau icip-icip apa yang bisa diicip di sono. Dalam hati bertekad untuk ke bakso telor asin Chuan-Chuan juga, tapi kita simpan Chuan-Chuan terakhir.

Menuju ke Soen Yu ini agak pe er, karena temen saya yang demennya muter malah pilih jalan yang muter-muter entah ke mana deh… lewat kelenteng, lewat gang-gang yang sepi dan bau, trus kena terik matahari jam 12 siang… hadeuuh… macem Ikyu san mau menuntut ilmu banget, ketimbang makan mie doang. Jebule, jalanan ini sebenernya bisa diakses lewat jalan orang normal, dan lebih deket plus gak terlalu panas *lempar hok-hok*.

Menunya sih macem-macem masakan perbabian. Kami pesan nasi campur dan mie ayam pangsit. Makannya nggak usah ditambahin macem-macem sambel dah lebih enak… jadi kerasa kenyalnya mie. Nascam-nya piye? Biasa ajalah… saya sih lebih milih mie-nya.

Koprol berapa kali? Dua setengah kali lalu salto di udara dikit. Bener-bener kayak Ikyu san deh… 😛

 

Bakmi A Bun – Belakang Kongsi No. 16

Ya ada untungnya juga sih muter-muter, jadi saya tahu, di belakang bakmi gg Kelinci, ada warung A Bun ini. Sejak awal pertama *tsaaah* langsung tertarik dengan bakso goreng seafood.

Karena kelar dari tukang mie, kami nggak berminat makan mie lagi, cukup bakso goreng sahaja, plus siomay deng… Bakso gorengnya oke, sementara siomay babinya biasa aja. Jadi lain kali ke mari makan bakso goreng aja dah.

Berapa koprol? Yaaa dua koprol aja… tapi belum tau sih mie-nya berapa koprol.

 

Waytuki Vegetarian restaurant – Jl. Pintu Air Raya No. 28 – Pasar Baru – Jakarta (021) 3814146

Jadi makan di sini nggak kumplit, untuk makanan utamanya, cuma sempat icip-icip dikit punya Jenz yang sudah ada di sana duluan bersama teman-temannya. Akhirnya saya cuma mesen cemilan aja, samosa & vandhai. Samosa kan semacam pastel isi sayuran gitu, sementara vandhai, bentuknya kaya donat sayur, ada kacang merahnya gitu deh. Rasanya kurang India dah, kurang garang gitu deh… Tapi kalau memang kurang suka yang lekoh India banget, kayanya cucok di meri. Saya kan lidahnya memang lebih suka yang pol lekoh indihe… Sempet coba lassi orange-nya juga, lumayanan sih, seger. Kuffi, dessertnya berasa balsem… hihihi sebenernya mint yak, manis-manis gimana gitu… lucu sih emang, kayak balsem.

Berapa koprol? Sekali aja deh… udah mah jauh, vegetarian pun…

 

Mochilla – Grand Indonesia West Mall Lt. 3A ED 1-12 – Jakarta (021)23581058

Jualan di warung ini lucu deh, ada mochi isi ice cream dan ice cream yang pakai wine gitu. Dulu rasaan pas nyoba yang di Gandaria biasa aja deh mochinya, jadi kemaren cuma order es krimnya aja.

Rasanya macem-macem… tapi yang paling kerasa wine-nya yang Ala Port, pesenan saya yang Cherry apa-tuh-lupa lumayanan lah ada rasa wine dikit-dikit. Yang paling gak kerasa wine-nya Peach bla-bla-bla, tapi biar gak ada rasa wine potongan peachnya geda-geda, cyiin…

Berapa koprol? Emh… dua aja boleh ya.

Biar pun udah kena dessert yah, tapi rasanya perut saya nggak puas kalo nggak makan nasi. Perjalanan hari itu ditutup dengan nasi padang di RM Surya – Benhil. Ho to the re… hore. Makan nasi banyaaaak banget… hahahaha seleranya teteup aje yak, kampuang.

Kelar dari RM Surya lalu kami… pulang. Ya iyalah, gila aje… nulis posting ini aja saya rasanya capcai bener…

Jadi, berikutnya… ke mana lagi kita?

FF [Food on Friday]: Terjala Jala-Jala

Jala- Jala ini satu grup dengan Nelayan Restoran Medan, yang reputasinya sudah kondang itu. Duluuuuu banget waktu ke Medan, saya nggak sempat mampir ke Nelayan, jadilah pas gak sengaja lewat warung Jala Jala yang baru di Kuningan City, saya langsung kabita, bayangin dim sum dan pancake duriannya yang konon edunlah nikmatnya.

Setelah dicoba dan dirasa-rasa, dimsum-nya emang enak sih…dessertnya juga. Makanan utamanya ya biasa aja, nggak istimewa…tapi ada satu menu yang nendang bener, yaitu mapo tahu masak apa lah itu… pokonya ada daun jeruk segala, nah ini enak.

Pancake duriannya piye? Ya gitu aja sih… enak ya karena durian… tapi jauh dari bayangan saya, krim yang lumer di lidah dan durian yang legit. B aja.  Selain pancake durian, saya juga nyobain puding sunkist, lucu sih rasanya. Yang bikin penasaran sekarang adalah pancake alpukat & mangga.

Trus rela koprol berapa kali? Dua setengah kali aja yak… Kalau pas lewat boleh deh ya mampir. Selain di Kuningan City, si Jala Jala ini lebih dulu ada Mall Taman Anggrek. Boleh deh kapan-kapan kita cobain yang di TA, mana tau lebih koprolable ye.

Jala – Jala

Mall Kuningan City Lt. 3 – 09

Jl. Prof DR. Satrio kav 18 – Jakarta

No telp: 021-30480507

FF [Food on Friday]: Rasane, Jangan Takut Untuk Kembali

Tsaaaah…. judul posting kali ini sangatlah puitis, sesuai dengan hati saya yang sedang termenye-menye akibat kebanyakan nonton sinetron Korea… hihihii

Jadi gini ceritanya, beberapa hari yang lalu, setelah bertahun-tahun saya hindari, akhirnya saya ke Rasane lagi. Duluuuuu banget, saya pernah nyoba kepiting apa gitu lupa di Rasane yang Grenvil, trus nggak enak, pokoknya kuciwa deh… Biar semua orang bilang Rasane enak, saya tak tergoyahkan. Saya pikir, selera orang pan beda-beda yeeee… kali buat dia enak, tapi buat saya nggak enak.

Sampai beberapa hari yang lalu, Jenz sharing foto soal diskon 50% untuk menu-menu kepiting tertentu di Rasane. Secara ye… sini banci murahan, jadi kabita juga… plus beberapa waktu yang lalu, pas pulang dari Smarapura ngelewatin cabang baru Rasane yang masih rame ama kembang-kembang ucapan selamat; wih…baru buka… Ya jadi penasaran lagi kan… masa segitu gak enaknya, menurut saya waktu itu, ya trus buka cabang melulu…. Hajar deh, kita buktikan saja sore itu.

kepiting saus telor asin, udang bakar, kerang hijau saus padang

Dan saudara-saudari… saya langsung mengalami #kemanaajamoment bok! Ih ke  mana aja gue selama ini?! Udang saus telor asinnya enaaaaak… sampai dijilat bersih deh itu bumbu-bumbu di piring 😆

Sayang sih, kemaren itu kepiting telornya lagi gak musim, kebayang ya bok, klo itu kepiting telor…. wuiiih… makin wokeh kayanya. Udang bakarnya ya oke, kerangnya juga oke, cah kangkungnya standarlah…yang biasa banget sambelnya, mana sambel gak dikasih gretong, mesti pesen bok… tapi ya sutralah ya hai…yang penting kepiting saus telor asinnya enak! Pas banget gitu, cair tapi masih ada tekstur pasir dari kuning telur dan gurih!

Tentu saya akan kembali lagi :mrgreen: koprol 4 kali demi kepitingnya.

Memang lah yaaa…gak boleh kapokan klo ke tempat makan, mana tau si tempat makan berubah…berubah jadi enak gitu 😛

Rasane Tebet

Jl. Tebet Timur Dalam no. 29
Jakarta Selatan
Tel: (021) 8379-0195

FF [Food on Friday]: Bale Dahar, Monggo Pinarak*

Biarpun namanya Bale Dahar, tapi bentuk bangunannya sih bukan bale, di dalamnya pun tak ada bale-balean… Apalagi Christian Bale… mana ada *krik krik krik*

Saya datang ke tempat ini setelah seharian makaaaaan… melulu, nggak banyak sih, tapi kemampuan perut saya sudah menurun akhir-akhir ini 😦 jadi, saya sudah mewanti-wanti ke teman saya yang merekomendasikan tempat ini, saya bilang, “gue cuma mau ngemil-ngemil cantik aja…nggak mau makan besar” Sudah tentu kalimat saya tersebut dianggap angin lalu *tsaaah* biar perut sudah njembling, saya mudah sekali jatuh pada godaan makan.

Itu juga yang terjadi di Bale Dahar ini, pas lihat menunya…wuiih…kalap neeeik… Ada kupat tahu, lontong opor, nasi kuning, nasi gudeg… segala rupa!

Kupat Tahu Magelang

Kupat Tahu Magelangnya enak, kecapnya pas manisnya… togenya crunchy & segar, lontonnya cantik, tahunya kece… tidak luar biasa, tetapi enak dan cucok lah buat nyemil-nyemil cantik… *hah?!* 😆

Nasi Gudeg Komplit

Nasi Gudeg: opor ayamnya enak… gudegnya ya standar aja, cenderung enak sih… *piye tho iki…* jadi bukan standar yang nyengsol ke nggak enak, ini standar yang bentar lagi koprol ke enak.

Nasi Rawon

Kalau Rawon-nyaaa…. Emh, buat selera saya kurang oke, maklumlaah… saya sejak kecil sudah dilolohin nasi rawon, standar saya soal rawon beda euy… kluweknya kurang bagus ini… asem dan ada rasa getar. Tapi kalau buat sekedar kangen makan rawon dan males bikin sendiri, boleh laah….

Pecel Komplit

Pecel Komplit. Lagi-lagi karena kampung halaman saya tukang pecelnya buaaaanyak banget dan enak-enak, pecel di Bale Dahar ini jadi biasa aja, untuk pecel di Jakarta sih oke…tapi sayang, selera saya beda. Pecel komplit ini disajikan benar-benar komplit dengan empal, tahu, dan mie goreng bok… jadi biar gak makan nasi, teteup aja kenyang yaa… 😀

Lontong Opor

Lontong Opor: buat saya, ini juaranya…  begitu nyuap, issh… opornya gurih…manteb… memori saya langsung mengaitkan lontong opor ini dengan lontong cap gomeh bikinan mamah saya di kampung. Tinggal tambah bubuk kedelai dan sambal kelapa… Kalau saya ke Bale Dahar lagi, saya pasti akan pesan lontong opor ini… demi lontong opor ini, saya rela koprol 4 kali ke halte bis transjak kebon jeruk.

Menu minuman di Bale Dahar juga macem-macem, namanya juga unik-unik… macam Es Kemesraan… gitu-gitu deh, saya nggak hapal, tapi kurlebnya ya itu es campur aja, maksudnya isiannya ya dicampur-campur gitu… Kemarin temen saya pesen es klapa muda yang dikasih jeruk nipis, enak juga ya… telat deh gue… biasanya kan jeruk peras tuh… ini jeruk nipis… trus saya sih pesan jus kedondong, yaaa biasa aja, nggak sesegar harapan saya *tsah* eh, akhir-akhir ini kan kayanya jus kedondong happening banget pan… kebetulan, saya juga suka. Sayangnya, di  meri jus-nya ya b aja gitu. Ya memang kudu konsentrasi sama makanan deh :mrgreen:

bonus foto: Es Kelapa Muda
bonus foto: jus kedondong

Secara keseluruhan, rela koprol berapa kali? 3 kali deh ya… mungkin kalau lokasinya dekat dengan area kekuasaan saya, yaaaa bakal sering deh mampir 😉

Bale Dahar – Masakan Indonesia

Jl. Panjang No. 5D Kebon Jeruk – Jakarta Barat

Tel / Fax: (021) 5321517, 32157331, 5302732

Note: Monggo Pinarak = Mari silahkan duduk (trus pesen makanan gitu)

FF [Food on Friday]: Bubur Mabes

Saat itu, saya sebenarnya tidak terlalu lapar, tapi mulut iseng pengen makan. Dewi periuk nasi rupanya cukup baik hati pada saya, kawan saya kemudian mengajak ke Mangga Besar untuk nyemil-nyemil cantik; eh… nyemil kok bubur 😆

Dia bilang, “lo pasti bakal suka deeeh…”

Sampai di lokasi, ya seru-seru aja, wong sudah hampir tengah malam tapi warung ini masih ramai… ya iyalaaah… di MaBes gituuuh…. saya menuruti kawan saya saja, seterah dia deh mau dipesenin apa.

Tak lama bubur polos dan hidangan pendampingnya datang; ada telur pitan, uritan (telur muda), ati ampela, ayam jahe, irisan jahe, daun bawang, daun ketumbar, acar sawi manis (sebenernya ini macam sayur asin gitu deh… tapi nggak asin, lebih kuat rasa manisnya… jadi saya sebut saja acar sawi manis; boleh lah yaaa), dan cakue.

Saya cicipi satu-satu sebelum mencampurnya. Ayam jahenya lembut dan sopan, rasanya mild, tidak terlalu kuat bawangnya, minyaknya juga sopan. Saya langsung jatuh cinta sama acar sawi manisnya… Buburnya sopaaan banget, gurihnya mild saja. Kemudian, semuanya saya campur. BUUUM! Sopan santun berubah jadi nikmat yang ngejedar. Aduuuh… menuliskannya lagi saja, saya sudah ngiler-ngiler lagi… hahahaha

Ketika dicicipi satu persatu, rasanya enak, mild semua; tapi ketika dicampur… wuaduuuh… langsung nendang-nendang enak di mulut. Bubur dan para pendampingnya bekerja sama dengan baik sekali, kompak bener deh.

Makin nikmat, ketika bebayaran kawan saya berkata, “gue yang traktir deh merayakan kunjungan pertama elo” jiahahaha… nuhun pisan atuuh…. Ketika kedua kali saya berkunjung ke si Bubur Mabes ini… ber-6, masing-masing saweran 50rb kalau gak salah…  lupa…  kurleb segituan deh. Memang sedikit di atas rata-rata harganya, tapi ya sebanding dengan kenikmatannya.

Jika kalian belum pernah mencoba si bubur ini, segera cobalah… sementara itu monggo dinikmati dulu penampakan close-up pendamping si bubur yang nikmat berikut ini *cleguk telen ludah*

Bubur Mangga Besar I
Jl. Mangga Besar I
Jakarta
Telp: 021-6280474
Jam Buka: 10.30 – 14.30 dan 17.00 – 00.30

FF [ Food on Friday]: Mie Kucai Toge 35 – Senen

Don’t judge the books by its cover, ceu’na teh…

Itu juga mesti diaplikasikan di warung ini, kayanya gak niat gitu mau jualan…saya selalu merasa yang jualan ini tidak senang kalau saya datang *apa cuma gue doang?* semacam ada penghalang untuk berkomunikasi memesan mie yang saya mau gituh… hahahaha penting lo bok, menyampaikan pesanan makanan itu… Tapi untunglah, biar penampakan luarnya macem ogah-ogahan jualan, ternyata rasa mie-nya lumayanan!

Saya lebih suka mie polos pakai telor saja dibanding pakai ayam, b2 atau udang… nggak yakin seger aja…karena warungnya nggak ramai-ramai banget. Pernah coba pakai ayam, dan fail. Kawan saya pernah coba pakai b2, malah berhasil. Embuhlah… biar amannya saya pesan yg pakai telor aja.

Porsi besar… yang kecil aja dimakan berdua masih kekenyangan… ya gimana gak kenyang, mie-nya boleh sepiring berdua, abis itu makan ketoprak di sebelahnya sepiring trus makan nasi kapau Uni Upik… ^^

Saya selalu makan mie di sini, belum pernah coba menu lain.

Kalau dihitung kerelaan untuk koprol, berapa koprol mie ini? 1.5 koprol. Kalau pas enak beneran, saya rela 3 kali koprol depan-belakang demi mie ini, tapi tak jarang saya cuma mau 1 kali koprol aja; demi kenangan rasa nikmat yang pernah saya rasakan, jadi sekarang saya rela 1.5 kali koprol, agak nanggung sih koprol setengah… *nungging*

Menu daging babi, hanya berdasarkan request.

Mie Kucai Toge 35

Pasar Senen, sebelah Gedung Wayang Orang Bharata.

FF [Food on Friday]: CJ Tom Yum

Sudah lama ingin mencoba makanan di CJ Tom Yum ini, karena konon rasanya lumayan otentik dan enak. Sayangnya, lokasi resto ini cukup jauh dari daerah kekuasaan saya 😛  Makanya beberapa hari yang lalu saat kami pulang dari rumah Capt. GP, dengan senang hati kami mampir ke sana.

Monggo dinikmati dulu foto-fotonya…

Tom Yum Udang
Tom Yum Ayam
Tom Yum Seafood
Salad Mangga
Nasi Goreng Ikan Asin
Nasi Goreng Nanas
Ayam Kemangi
Pangsit
*lupa namanya, kaya udang/cumi gitulah*
Ayam Pandan
Soft Shell Crab
*lupa namanya, tapi ini daging gitu sih*
Ayam Kari Hijau
complimentary dessert: es merah delima

Dari semua yang dicobain itu, yang lumayan nyangkut di hati, tentu Tom Yum-nya, beneran enak. Mau pilih isian seafood, udang atau ayam, sama enaknya. Lalu, ayam pandannya enak banget; gurih manis wangi! Pas. Selain itu, saya juga suka ayam kemangi.

Ayam kari hijau yang paling nggak nyantol, entah udah kekenyangan atau memang ekspetasi saya beda… kirain pedes, nggak taunya maniiiiiissss… ih nggak deh, saya lagi pengen yang asem-asem pedes…

Salad mangganya sih nggak enak banget, tapi saya suka… pedes-manis-asem.

Soft shell crab, kurang manteb… tapi ya abis juga sik ama saya… hihihi…

Intinya, bakal mampir lagi kalau misalnya lagi ada di sekitar daerah situ, tapi nggak bakal mentingin buat nyamperin ke situ *mbulet*.

CJ Tom Yum
Jl. Adhyaksa No. 5 – Lebak Bulus
Jakarta Selatan
telp. 021-759 21405