dunia di ujung jempol

Aku masih ingat dulu,betapa mencandunya aku pada internet *tsaaah*. Buat aku si orang kampung,internet itu ajaib banget, top bgtlah. Dan internet pula yg membuatku merevisi peribahasa lama; dunia tak selebar daun kelor menjadi, dunia memang tak selebar daun kelor,namun hanya sejauh layar monitor :mrgreen: .
Sekarang, peribahasa versi ngawurku itu harus direvisi lagi menjadi: dunia memang tak selebar daun kelor, dan lebih dekat daripada layar monitor, karena dunia sekarang ada di ujung jempol.
Selamat datang di dunia jempol autis.
Anjrit…pegel juga jempol aku, ngetik hurup kecil2. Ini pan posting percobaan dari si merontje…my new baby *halah*. Tapi gak ada break page-nya ni menu. Auk ah, namanya juga percobaan.
Yang paling pegel jempol kiri, jempol kanan, biasa aja, tapi aku prediksi bakal kapalan dalam waktu dekat…hahahaha
Ah udah ah, pegel.

saving the hypocrisy

Posting ini aku copy-paste dari notenya Dhyta Purplerebel di Facebook. Karena aku nggak pernah baca itu undang-udang yang sebenarnya, jadi aku cuma bisa kopas saja. Lagipula, klo aku yang ngomong, pasti isinya cuma mengumpat, beda dengan neng Dhyta yang bisa memberikan informasi yang akurat, jadi terima jadi ajalah yaa…

Pornography bill my ass

If you are a concern citizen, you should have known that today the House of Representatives (DPR) has passed the bill on Pornography in acclamation despite the fact that many citizens have spoken up against it and that the definition of pornography itself is still debatable. Only two out of three fractions, which originally opposed the bill, were still consistent with their stand. FPDIP and FPDS walked out the room when the decision to pass the bill was taken.
Continue reading “saving the hypocrisy”

gerimis, enaknya ngapain?

Eh hujan… gerimis aje…. Aye masih di kantor aje…. 😛

Now, abt. 7 PM, gw adem ayem aje di ktr… tadinya udah mau pulang, tapi ujan deres banget, bukan gerimis lagi… yasud, daripada kena air hujan trus tepar, lebih baik nunggu bentar, semoga setengah jam lagi terang, kalo kagak.. udinlah… miu-miu nginep kantor aje.

Jadi… ceritanya… beberapa hari yang lalu, pas gerimis juga, udah ditraktir sama pak bos makan sop kambing di medmis. Medmis ini singkatan dari Pak Memed Kumis. Mungkin karena kumisnya pak Memed, mangkanya pak bos demen banget makan sop kambing di sindang, meski abis itu mijet2 tengkuknya sambil bilang, “kolestrol gue euy” :mrgreen:

Continue reading “gerimis, enaknya ngapain?”

daging kambing, enak & perlu

Kemarin dan hari ini, status YM aku, pake si daging kambing ini. Ada beberapa teman yang langsung nge-buzz trus kalimat pertamanya adalah: jadi pengen tongseng. Beneran… meuni sama gitu ngobrolnya… daging kambing = tongseng.

 

Jadi, sebenernya aku hanya iseng bikin status si daging kambing ini, selain ada hidden agenda biar ditraktir sop kaki kambing sama pak bos tentunya, eh, si pak bos pernah baca blog ini loooh… sapa tau gitu beneran ntar sore langsung bacut ke sop kaki  kambing, begitu dia baca posting indang… *piiiissss booossss* :mrgreen:

Isengnya aku ini, dipacu sama tagline koran Kompas. Kompas, enak dibaca dan perlu. Masih pakai tagline itu gak sih?

Ya, emang  nyontek banget. Bukan berarti aku menyamakan Kompas dengan kambing yaaak…. iiih…. mana enak makan kertas.

 

Semoga, ada yang ngeh, ketika baca status YM-ku, bahwa kata-kata enak dan perlu itu memang milik si Kompas. Jika tidak pun, tak apa… toh provokasi daging kambing, sudah menghasilkan makna, yaitu tongseng!

Hm… nangkep gak?

Hanya melemparkan serangkaian kata-kata, daging kambing enak. Langsung makna yang keluar, adalah… ooooh…. betapa lezatnya tongseng. Jadi, kata-kata memang tanpa arti, kata-kata hanya pemicu makna yang sudah tersimpan. Tapi teteup aja, aku masih terkagum-kagum bagaimana serangkaian kata-kata yang sama, bisa memicu makna yang berbeda-beda.

Masalahnya kenapa cuma si tongseng yang diingat ya? Padahal, di deket kos, di jalan Cipaganti, dekat mesjid Cipaganti situh… ada iga kambing bakar yang endang bambang gulindang guling-gulingan loooh… cobain geura… 8) dan konon katanya, di dago deket jl. Pagergunung situh ada sop kaki kambing terenak di muka bumi *lebaaaay*.

 

Eniwei, seminggu pertama di kantor baru berlalu tak terasa, kerjaan menyita fokus dan beneran gak kerasa aja, waktu cepet banget berlalu. So far, I am happy. Eiiits… bukan cm – cari muke, karena si pak bos baca blog ini, tapi memang iya. Kan aku dah bilang, I love my job. Semoga… semogaaa…. selalu cintaaah….

Kalau ada yang penapsaran, aku kerja dimana, klik saja disini *berasa ada yg penapsaran aje*. Belum selesai uplot dan belum pinal tuh web, tapi kurleb sutra bisa dilihat.

 

Well, eperibodeh…. see you when I see you again yaak….

xoxo, moi…. *gariiiiiing tjeeep*

quick dow jones

Helloooo world…

Aku sudah di Bandung. Sudah masup kantor baru. Ini hari kedua. Hm… so far sih menyenangkan,,, yaiyalah…. menyenangkan, masa ya iya dong…. *basi ah* Jadi, dua hari ini, masih menyesuaikan diri kalo kata si mamah. Padahal lima setengah tahun di paberik kain yang kemarin, juga terus menyesuaikan diri. Eniwei, kantor baru aku sekarang deket banget ke jl. macan, ke yang jualan cingcau hijau ituh… juga cuma selemparan kolor dari batagor kingsley, batagor riri… ngesot sambil merem juga langsung nyampe ke tukang dagang kupat tahu petis, barusan maksi ai kesitu…. yummy! Aku senang… tapi khawatir juga… apa kabar sama lemak ya? waduuuh matek.

Kmaren, pas lewat cipaganti, aku gak tahan untuk gak nyengir sambil berbisik dalam hati *halah*, banduuuuuung… here i come…. setahun yang lalu aku nangis bombay ninggalin kamu, tapi ternyata, hidup memberikan kejutan dengan mengembalikanku padamu.

Kejutan apa lagi ya yang akan diberikan hidup? Entahlah… pokona mah… apapun yang hidup kasih, mulai sekarang aku bakal hepi-hepi aje…

Postingnya lagi gak seru yaaa… :mrgreen: maap… maap…. abis… otak sebenernya lagi konsen sama poyek yg udah di depan mata…. errr… lagi kehabisan kata-kata *tsah*.

Ya gitu aja deh, pokona… ai lagi hepi.

Lhaah… apa hubungannya ama dow jones?

Kagak ada! Aku kan kagak ngarti apa itu dow jones… tapi pengen ikutan ngomong… secara, semua tipi, semua media lagi ngobs soal si dow indang…. pan ai tidak mau dibilang ketinggalan jaman, orang lain ngomong… ai ikutan ngomong… 😛

this and that

This… check! Contreng…
These… check! Contreng lagi.
That… check! Contreng juga.
This… check! Contreng.
I am ready.

Emang sih ‘too good to be true’ tapi ternyata memang terjadi. Thanks God. This & that tercapai.
Tapi aku masih perlu doa restu teman-teman semua… doakan aku yaaa….

PS. cerita kunjungan si mamah, pending dulu ya… masih sibuk nih… ol juga hit & run*gaya luh… plak!* tapi janji, aku bakal cerita soal si heesss-nya si mamah… truuussss komen-komen yg belum aku respon, punten… punten pisan… ntar aku respon, baru sempet approp doang….

old file

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRIIII…… *Belum basi kan ucapannya?! :mrgreen: * MOHON MAAP LAHIR DAN BATIN… klo pernah sebel sama yang nulis di blog ini, yaaa… maap yaaaa…..

Yaah… balik lagi dari liburan… padahal mah aku masih pengen berlibuuur… 😛 Libur lebaran, si mamah ke Jakarta… aku ajakin berkeliling kota pake miu-miu… hiahahahaha puas deh… kemarin dese pulang ke Nganjuk naik kereta, sebelum berangkat kerokan dulu… masup angin! hehehehehehe

Eh, ngomong-ngomong soal Nganjuk, itu kota muncul looh… di iklan XL, daaaaan…. sebelum ngomong soal Nganjuk, ada omongan Ngawi juga….. emang, Nganjuk itu deket sama Ngawi…

Errr…. aku lagi bingung mau cerita apaan…. hm… hidup yaaa gitu-gitu aja… masih seneng… selalu seneng pan… lagi sibuk packing… setahun yang lalu, aku juga packing… aaah

Ya sutralah… nanti aku balik lagi dengan cerita baru, soal si nyokap yang berkunjung ke ibukota… hehehehe

luwak kecemplung belik*

Makin mendekati hari H, kamsudnya.. hari kepindahan ke Bandung dan kerja di kantor baru…. wuaaaduuuuh… makin deg-degan sekaligus senyum-senyum gak puguh….
Aduuuh…. excited.
Belum tau apa yang akan terjadi di masa depan *ya iyalaaah… pan bukan paranormal, melainkan gak normal* tapi yakin banget bahwa I’ll be good *tsaaaah*. Bener deh… dan keyakinan ini, membuat aku makin pede bahwa aku telah mengambil keputusan dengan benar. Semoga. Dan jelas, tidak akan ada penyesalan, seperti penyesalan telat mesen si Heather koneng di lapak si Dhyta! :mrgreen:

Sekarang, otakku sudah mulai berpikir ina-inu-unu-nya kerjaan baru, *sigh* yaaaah… memang gak adil buat kantor lama, badan dan gaji masih di kantor lama, tapi fokus sudah di kantor baru… yaah…. maap… aku hanyalah manusia biasa…. *plaaak* hiahahahaha
Tapi, wajar yaa menurutku, secaraaaaa kerjaan baru ini kan memang guueee banget…. jelasss… aku kayak luwak kecempluk belik*. Yaah… berusaha untuk menerapkan permainan yang adil *halah, apa seeh*, itu pan target… kalau tidak tercapai… ya punten atuuuh…. *plaak*. Semoga aja, kalo nanti aku punya perusahaan sendiri, aku gak punya pegawai yang kayak aku…. hiahahahaha udah malesnya gak ketulungan, kerja suka-suka… udah gitu… banyak alesan pulak….

Aaaah…. sutralah… ini cuma cerita ngalor-ngidul nggak penting. Intinya… gak sabar euuuy…..

*Luwak kecemplung belik: luwak kecebur mata air –> kurleb berarti… ‘mahluk’ serangga yang menemukan habitatnya… ini kata-kata aku dapet dari ‘yang Kasinem, pembantu rt kami, waktu aku masih kelas satu SD.

kebawa mimpi

Gara-gara ngeliat sepatu baru si ‘Ames yang DHAHSYAT… kepikiran terus niiih…. padahal aku nggak in-to sepokat banget deh… tapi ko jadi kepikiran gini yaa?
Ini dia si Heathers yang bikin aku ngiler-ngiler….
nine west heathers

Nggak sopyannya, pas aku liat-liat, kok muncul si Dasolina yang langsung bikin aku ngiler juga
nine west dasolina
indaaaaah yaaaaa…..

dan duo Haydara & Roedy ini juga menarik minat
nine west haydara
si Haydara

nine west roedy
si Roedy

Wpppfuuuh…. itu harganya kok mehi ya? hmm…. aku sih jelas, keukeuh pengen si Dasolina ato Heathers… tapi klo gak dapet… cadangannya Haydara ato Roedy… menurut kalian, lucu yang mana?

Klo punya pu’un duit di belakang rumah, kayanya kagak pake mikir, pasti itu semua sudah aku beli… :mrgreen: sayang, rumahnya aja belum punya, jadi belum bisa menanam pu’un duit di halaman belakang
Aaaah….. ini kan cuma kepengenan aku…. semogaaa…. bisa dicariin yang harganye mursida…

all pics taken from zappos.com

pengkhianatan

Tini selalu pandai mencari alasan untuk mengelak.
Tono (seperti yang didengar Tini): “… Ryan ada dua blackberry”
Tini: “Hah? Ryan sapa? Yang lagi sering masup tipi itu? Buat apa dia punya dua blackberry? Emang dia bisa make?”
Tono: “Hah? Riyaaan? Kok?!?” ikutan kebingungan
Tini: “Lhah kamu barusan ngomong apa?”
Tono: “Cuma mau kasih tau, donutnya di kulkas ada satu rasa durian ada dua blueberry”
Tini: “ooh…” malu-malu kucing dan melanjutkan, “kupingku mengkhianatiku”

menjelang setahun di jakarta

OK. It is official now.
Aku sudah mengajukan surat pengunduran diri *penting ya bo, detailnya diceritaken?!*. Jadi, aku akan tinggal sekitar sebulan untuk beres-beres apa yang mesti aku bereskan di kantor lama. Dan, pertengahan bulan depan, aku bergabung dengan kantor baru. Masih di industri tekstil, hanya beda job des. saja. Pekerjaan baru, menurutku akan lebih sesuai dengan bakat dan keahlian juga interest aku. Ini benar-benar pencapaian yang menyenangkan, kalau belum bisa dibilang kenaikan :mrgreen: *halah apa sih?!*. Aku akan lebih berkutat dengan proses kreatif, baik secara grafis maupun tulis menulis. Membayangkannya saja seru. Secara finansial, emh… sudah tidak terlalu menjadi pertimbangan. Aku menyukai pekerjaannya, yang mana aku merupakan orang pertama yang mereka pekerjakan untuk posisi ini, aku juga menyukai orang-orang di lingkungan kerja baru dan dengan siapa aku harus bekerja, daaaan…. aku kembali ke Bandung! Pasti kerja keras dan cape banget, tapi aku juga membayangkan serunya, fun-nya…. aaaah… tak sabar.

Di posting sebelumnya, aku juga menyatakan ini sebagai proses pendewasaan juga. Lhoh kok bisa gitu?! Iya, menurutku begitu. Jadi, bejini… aku sudah bekerja di perusahaan yang sekarang selama lima setengah tahun. Mungkin memang aku karyawan loyal, tapi aku juga punya beberapa pertimbangan mengapa aku tetap tinggal selama itu, salah satunya adalah ‘hasrat untuk membalas dendam’. Logika-ku yang masih senang tinggal di area belum dewasa, menganggap bahwa merupakan suatu kedewasaan dalam profesi jika aku meninggalkan pekerjaanku dalam kondisi puncak, bukan dalam kondisi terpuruk. Aku terlalu berhasrat untuk menunjukkan kemampuan, terlalu fokus pada label ‘ingin menjadi yang terbaik’. Dan, setelah pindah ke Jakarta, demi menyelamatkan ego-ku, aku belajar bahwa seorang pemenang tidak selalu menjadi yang terbaik. Hmm…. pengertian yang sesat 😆
Selain itu, menerima pekerjaan baru ini juga berarti meninggalkan comfort zone yang mulai membuai. Yaah… memang, aku banyak ngomel dan menyampah soal pekerjaanku. Tapi aku masih saja tetap tinggal, karena menganggap, apapun yang terjadi, aku tahu bahwa aku selalu aman. Semua tindakan yang selama ini kupikir kulakukan untuk menyelamatkan karir dan posisiku, tidak lebih dari tindakan putus asa untuk menyelamatkan ego. Sebelum ini, ada beberapa tawaran juga, namun tak kuambil untuk alasan yang kubuat meyakinkan diri sendiri. Nggak bisa kusesali juga sih keputusan waktu itu.

Karena menurutku semua itu proses.

Dan juga WAKTU.

Memang, prosesnya harus seperti itu untuk aku memahami, bagaimana menjadi pekerja yang tidak sekedar profesional namun juga matang pohon *halah*. Mengakui kesalahan juga. Thanks to si bapak senior yang sudah sangat menyebalkan, namun membuat aku berpikir, sampai dalam mimpi pun aku berpikir soal ini. :mrgreen: Proses ini melelahkan namun juga menyenangkan, karena aku mencapai tingkat yang kuanggap lebih tinggi lagi dalam bersikap juga bertindak. Semoga.

Hidup. Mari kita rayakan.

reinkarnasi

Si Tini, lagi seneng banget karena ‘anak barunya’ dateng, trus juga dapet oleh-oleh satu set brush ecotools *muah-muah tengkiu daahleeng, selain suka ngasih makan anak orang, lo juga suka bikin banci girang yaaa… 😛 * , tidak peduli jam setengah sebelas malam, langsung mengganggu si Tono yang lagi duduk manis di kandangnya.
Tini: “Liat deeh…. mainan baru!”
Tono: “…”
Tini: “Waaarnaaanyaaaaaa!!!! tujuhpuluh delapan warna!!! Akyu sukyaaaa….. udah gitu ada brush set baru!!! Liat deh… lembut baaangeeet!!! Baek banget ya temenku… ngoleh2in ini… aku dulu juga udin mau beli, tapi belum dateng”
Tono: “…”
Tini: “Blushnya… aku suka banget nih sama warna ini! Aduuh… aku besok pakai warna yang mana ya? Ini lebih canggih dari pensil warnaku nih… mana punya brush baru lagii… enteng loh… ini gagangnya dari bambu soalnya…. berasa kuas cina jaman dulu yaa…”
Tono: “…”
Tini: “Errr… aku terlalu semangat yaa…. aduuh maap… yaah… aku memang berlebihan, tapi kan hidup cuma sekali… banyak drama dan banyak warna kan boleh yaa…”
Tono: “Iya… puas-puasin ngelenongnya sekarang, sapa tau nanti kalo kamu reinkarnasi jadi cowok… ato parahnya jadi kambing, jantan pulak! Kan kamu jadinya gak bisa ngelenong lagi, puas-puasin sekarang aja”

diem… karepe diem*

*artinya: maunya sih diam… plesetan dari carpe diem – tau deh… apa itu artinya… 😆

Beberapa hari ini, aku sedang bingung, sedang teu pararuguh *selalu*. Semoooga… semooogaaaa… apa yang sedang berbinar sekarang ini, bisa menjadi jawaban, aduuuuh… belum bisa ngasih tau apa… jadi kesannya sok misterius… :mrgreen:
Ini cuma mengomel bin menyampah.
Semoga saja, iya semoga… doakan saja… nanti hari Jum’at ini, aku mendapat kepastian tentang bagaimana seharusnya merencanakan masa depan itu. Dapat jaminan bahwa sebelum mencapai 30 tahun, sudah kebeli itu rumah idaman…
Ya Tuhan, aku nggak minta banyak… nggak minta suami kayak Keanu Revees… cuma minta kelancaran aja soal ‘itu’ saja, tapi kalo Tuhan mau ngasih bonus suami yang kayak Keanu Revees (dalam hal gantengnya juga duitnya) aku menerima dengan sepenuh hati, penuh keikhlasan… *plaaak*

Doakan aku ya teman-teman….

Sekarang balik semedi dulu.
See you when I see you again *halah*

(dan) si jalang pun tetap berbahagia

Haaaaaiiiii semuwaaa…. jumpa lagi…. dengan maisi disini…… *nyanyi lagu anak-anak taun jebot*
Hehehehe nggak penting.

Aduuh masih males yaa… masih pengen libur teyuuus… padahal ini sudah empat hari masuk kerja setelah tambahan libur di hari senin. Heeei…. aku masih masuk hari sabtu, setengah hari sih… tapi tetup aja, bikin males!
Liburan kemarin, ketemu beberapa teman dan bergosip soal cerita yang hangat di Bandung, ada salah satu orang kayaaaaa banget di Bandung yang berusia sekitar akhir 40an, bercerai sebulan yang lalu dengan istrinya dan minggu lalu menikah dengan seorang gadis muda berusia 20 tahunan… Hmm…. tidak ada yang salah sih dengan pernikahan itu, tidak ada yang tahu soal cinta. Tapi meski demikian, tetap saja lajang jalang macam kami ini senang berdiskusi nggak penting soal itu, sebab konon katanya, ibu si gadislah yang sengaja menjodohkan putrinya dengan pak tua yang kaya, emang belum tua sih, tapi dibandingkan umur si cewek abg itu… emang tua kaan….
Pembicaraan ngalor ngidul – ke barat juga timur setelah dari utara dan selatan, sampai pada satu ucapan ngawurku yang memang semua orang sudah tahu, “tapi emang bener kok… gw setuju kalo kawin itu mending pake duit bukan pake cinta, hidup sekarang mahal. Lagipula, kayanya lebih murah investasi buat dana pensiun daripada investasi ke anak, belum lagi soal tanggung jawab mendidiknya… aduuuuh”
Naaah…. bukan berarti aku tak mau kawin dan punya anak, wah… amit-amit deh *ketok-ketok meja tiga kali*. Kalau ada jodoh, tentu saja aku mau kawin dan beranak pinak, sesuai dengan kodrat, tapi misalnya jodohku terlanjur memilih untuk jadi gay, gak napsu lagi sama aku… :mrgreen: ya paling nggak aku sudah punya plan b, yaitu punya dana pensiun. Eh, aku kok kayak orang jualan asuransi masa tua ya? Nggak, aku nggak jualan, ini cuma mikir ngawur aja.

Dan aku pikir-pikir lagi *masih teteup ngawur meski agak waras*, sampai sekarang aku belum bertemu si belahan jiwa atau mungkin sudah bertemu tapi tidak menyadari kalau si dia adalah belahan jiwa, mungkin karena aku masih punya pemikiran seperti itu ya? Berpikir bahwa pernikahan itu adalah mahal *duuh*, beranak pinak itu resikonya besar dan aku masih takut untuk melepaskan hidup yang jalang dan penuh hura-hura nggak penting ini.
Dengan hidup lajang lagi jalang sajah aku suda berbahagia, kenapa mesti ngotot untuk menikah, yang mana resikonya tak bisa diukur? Apakah akan makin bahagia atau tetap berbahagia atau malah tidak menginginkan kebahagiaan lagi?

Whohohohoho…. jangan samapai si Mamah tau aku sempat berpikir seperti indang… aku nanti bisa digantung di pohon toge dengan kaki diatas sama dese. Sumprita mak… ini bukan berarti aku nggak mau kawin… mau banget maak… apalagi sama mas Ken – Keanu Reeves, yah melesetnya sama Tomi Simatupanglah…. *plaaak*

Mungkin, entah itu besok, entah itu lusa, jika ketakutan-ketakutan soal resiko itu sudah mendapatkan pencerahan, dia, si pria yang beruntung itu, akan datang. Hmm… bisa jadi dan semoga ini memang pemikiran waras untuk berubah lebih waras. Kan kudu waras dulu sebelum membuat gila orang lain…

Ah… sutralah

baik… baik… baaaiiiiiik…

Semua orang pengen dibilang orang baik, kayanyaaa sih… Aku dulu juga begitu, ngotot banget buat jadi orang baik, jadi orang yang selalu diterima di pergaulan. Itu waktu aku masih mudaaa. Untungnya, nggak sampai memaksakan diri mati-matian buat jadi orang baik, cuma memang aku berusaha terlalu keras.
Lama kelamaan aku mulai menyadari bahwa, kebaikan yang aku maksudkan, tidak sesuai dengan kebaikan yang diinginkan oleh teman-teman di lingkunganku. Apa yang aku anggap sebagai bentuk keterusterangan, merupakan komentar nyinyir. Apa yang aku anggap sebagai bantuan ikhlas, berubah makna menjadi omong basa-basi. Tentu saja, ini sempat membuat aku, yang memang pada dasarnya tipe ‘suka-suka gue’ menarik diri secara drastis dari pergaulan dan menganggap semua manusia itu munafik dan buat apa berbuat baik sama orang lain? Toh, aku juga nggak perlu minta makan sama orang-orang itu. Hmm… itu sekitar periode aku SMP lah…. Namun hidup mengajarkan banyak hal yang mengakibatkan perubahan beberapa nilai yang kuanggap benar saat itu.

Dan ada juga nila-nilai yang tetap tidak berubah, seperti… aku tetap berkomentar terus terang sekaligus jujur, meski itu dianggap nyinyir.. :mrgreeen: apa boleh buat, nyinyir sudah menjadi bagian dari karakter. Bagiku, kebaikan adalah keterusterangan meskipun itu nyinyir dan nggak enak didengar, itu jauuuuuh lebih baik daripada kebohongan yang bersuara merdu juga berlumur madu *tsaaah*. Jelas, karena terkadang aku ‘nyinyir’ maka aku juga tidak berkeberatan untuk mendapatkan ‘balasan’ nyinyir darii orang lain. 😆 . Mungkin memang dia berkamsud baik atau memang beneran bermaksud nyinyir yang negatif. Aku tidak peduli. Aku percaya karma. Ucapan, perbuatan… itu seperti bumerang yang selalu kembali pada pelemparnya. Lagipula, bukankah hidup sudah mengajarkan, bahwa kebaikan itu relatif. Kebaikan itu, abstrak ukurannya, buat aku baik, belum tentu buat yang lain baik. Ya sudah. Tidak perlu memaksakan kebaikan yang seragam, menurutku. Kalau aku niatnya baik keterima tidak baik, ya maaf. Aku tidak hendak memaksakan tindakan baik harus selalu mendapat apresiasi baik.

Aduuh… ini kok seperti aku sedang membela diri ya? Hehehehe nggak ada apa-apa, nggak ada kasus apa-apa, ini aku cuma kepikiran sama kata-kata: baik. Seperti apa kebaikan, dan harus bagaimana untuk menjalankan kebaikan.
Tapi kebaikan saja tidak cukup untuk membeli surga juga bahagia, errr… lagi-lagi ini teori ngawurku. Emh, jadi inget Tante Kemang, “lo kate surga murah? Modal senyum doang?!”

Baiklah, daripada makin bingung, udahan aja aaaah…..

Tambahan, ini nih, pemikiran yang selalu bikin aku nggak kelar-kelar posting. Pemikiran tiba-tiba soal penggunaan kata baik dalam kalimat: baik, akan saya kerjakan – – saya kerjakan baik-baik — baiklah, saya kerjakan — errrrr….. aku dulu bolos kemana sih waktu pelajaran Bahasa Indonesia?

Baiklah, lebih baik aku mengucapkan selamat berakhir pekan sajah… terimakasih dan sampai jumpa.

jin agustus

Indonesia tanah airku tanah tumpah darahku
di sanalah aku berdiri, jadi pandu ibuku,
Indonesia kebangsaanku, bangsa dan tanah airku… marilah kita berseru… Indonesia bersatu.

Hiduplah bangsaku, hiduplah negeriku, bangsaku rakyatku semuaaaaanyaaa
bangunlah jiwanya, bangunlah badannya untuk Indonesia Rayaaaaa

Indonesia Raya, merdekaaa. merdeka
nanananananaaaaaaa???*

Aku lupa syair Indonesia Raya! Astagaaaaa, udah gak pernah upacara lagi ini.
Jangan-jangan lupa Pancasila juga. Mari dicuba…

Pancasila
1. Ketuhanan yang Maha Esa
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan (?) *naah gak yakin nih*
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Maap… bener kan… ada yang lupa. Pantes… aku pernah gak diakui sebagai WNI. Nah, kalo gak apal Indonesia Raya sama Pancasila begini, begimana mau daftar jadi caleg yaak?
Artis bukaaan…. Indonesia Raya sama Pancasila aja gaak apal…. paling gak, klo aku artis, dimaapkanlah yaa… klo gak apal begituan ituh… pan banyak kesibukan… lha ini… buruh doang bisa kagak apal… hehehehehe
Kalo UUD ’45, aku hapal gak ya? Jelas… pasal-pasalnya aku nggak hafal, tapi kalau pembukaan?! Hmm… sebagai pembaca pembukaan UUD ’45 sejak sd sampe sma, mari kita tes memori yang berkaitan dengan kebangsaan yang sudah berkarat inih.

Undang-Undang Dasar, Negara Republik Indonesia, tahun seribu sembilan ratus empat puluh lima
peeembuka-an
Bahwa, sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia, harus dihapuskan. Karena, tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri keadilan.Dan atas berkat rhmat Allah SWT, perjuangan kemerdekaan Indonesia, telah sampailah kepada saat yang berbahagia, dengan selamat sentausa, mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan yang berdaulat, adil dan makmur….*

eeerrrr….. lupa juga. Memang memori kebangsaan aku sudah berkarat ini…. hmm… dulu di sd, rajin banget ngapalin itu semua, ditambah buti-butir Pancasila, ditambah pasal-pasal UUD 45… apalagi kalo mau ujian…. wuaaaduh… komat-kamit baca mantra deeh… gak tau tuh anak sd sekarang ngapalin begituan gak yaa?

Hehehehehe, emang penting ya? Hmm… nggak tau penting apa nggak, tapi aku jadi keinget itu semua waktu kmaren melihat The Journal of World Choir Games di Graz – Austria, dimana Elfa’s Choir berhasil memenangkan 2 kategori. Pas lagu Indonesia Raya dikumandangkan, kok aku ikutan termehe-mehe jahe yaak…. Nasionalisme terbangkitkan… *halah!*

Semoga, tim bulutangkis Indonesia, juga pulang membawa emas, dan ketika disiarkan di tipi ada merah putih yang berkibar di seluruh penjuru dunia… hihihihihi… kenapa sih aku ini? Nggak tau deh… kesambet jin agustus ini kayaknya…. bentar lagi paling aku juga mikirin lomba makan kerupuk dan panjat pinang…. hiahahahahahaha

*syair & teks ditulis tidak sesuai tanda baca yang benar, karena memang ditulis berdasakan ingatan yang bapuk serta nyanyian dengan nada yang jelas fals

rasa hormat

Apa aku salah, kalau aku kehilangan rasa hormat ke salah satu senior di kantor, gara-gara dia tidak bisa menjadi senior yang baik?
Hm… gini, kata dia, kalau aku bertanya soal permasalahan dalam kerja, aku harus memberikan alternatif solusi untuk permasalahan tersebut. Kalau aku tidak datang dengan solusi, berarti aku tidak punya inisiatif.
Aneh nggak?
Aku bilang aneh, karena kalau aku bertanya itu disebabkan oleh 2 hal:-
1. Karena aku memang sudah tidak tahu lagi bagaimana cara memecahkan permasalahan tersebut. Semua pilihan yang aku punya, menurutku akan membawa dampak yang cukup merugikan. Makanya, aku datang ke senior untuk meminta bimbingan. Aku bukan malas berpikir tetapi memang sudah tidak bisa berpikir. Tolong dibedakan ya.
2. Karena level aku sudah tidak memungkinkan untukku mengambil keputusan, apalagi jika itu berkaitan dengan resiko uang yang akan dikeluarkan oleh perusahaan akibat keputusanku. Misal, untuk komplain di bawah / sampai dengan USD 500, aku bisa mengambil keputusan, apakah itu akan dibayar atau ditolak, apakah pembayaran komplain bisa langsung dibayarkan atau dibayarkan di order berikutnya, nah… untuk jumlah di atas USD 500, tentu saja, aku harus minta persetujuan senior untuk meminta persetujuan bukan? Ini misalnya yaa…. contoh. Dan jelas, sebelum meminta persetujuan, aku sudah mengajukan saran dan opini-ku atas suatu kasus tersebut. Tapi, lagi-lagi… bukan levelku untuk memutuskan. Aku ini kan cuma keset di perusahaan ini, cuma buruh.

Intinya, menurut dia aku tidak punya inisiatif.

Mari kita lihat siapa yang tidak punya inisiatif. Siapa yang sebenarnya amatiran.

Ketika satu calon pembeli datang, apa yang anda lakukan? Anda hanya berkata, “mereka sepertinya benar-benar mau beli ke kita ya”. Dan yang aku lakukan, sebgaia standar prosedur kerja yang aku tetapkan sendiri, adalah, segera bertanya ke jejaring sesama buruh tekstil juga paman gugle, menyelidiki latar belakang finansial, target market mereka, dan apa yang menjadi produk andalan mereka. Kemudian menyiapkan presentasi produk sesuai dengan data yang sudah dikumpulkan dan menyiapkan produk lain sebagai ‘dessert’.

Aduuuh…. aku paling benci mengungkapkan fakta-fakta yang sepertinya hebat tapi sebenarnya malah bikin aku kelihatan buruk ini.

Aku selalu menganggap, bahwa orang yang merendahkan orang lain itu adalah orang yang sedang merendahkan dirinya sendiri. Dengan mengungkapkan cerita *cuma satu contoh, tapi ada banyak hal lain sih sebenernya* yang membuat sang senior terlihat bodoh, bukankah aku sedang membodohkan diriku sendiri?!

Arrrrgh…. maaf. Tetapi, aku memang sudah kehilangan rasa hormatku kepada anda sebagai seorang senior. Maaf, aku memang masih junior, masih buruh, masih keset… tetapi aku terlanjur punya nilai-nilai, etika-etika yang seharusnya menjadi standar seorang senior-dianggap-senior itu seharusnya seperti apa.

Maafkan aku. Dan mari… kerja lagi…. ayoooo… buruh yang tak punya inisiatif, kita kerja lageeee!!!

ijo & pink, sama-sama jedhang!

Si Tini lagi lagi ngutekin kuku kaki dengan warna ijo jedhang – Pantone 16-0233 TP deh, sembari menunggu kuteks kering, lalu ngutekin kuku tangan dengan warna pink jedhang – Pantone 17-2033 TP. Mendekatkan keduanya sambil bertanya ke si Tono.
Tini: “Tono, liat deh… kuku kaki aku warna ijo, tangan warna pink, kontras banget ya… lucu gak sih?”
Tono: “Hm… emh….. emh….”
Tini: “Agak norak sih emang… ini ijo jedhang satu lagi pink jedhang… intesitas warnanya sama kuatnya… memang norak sih… menurut kamu, kalo aku pakai dua-duanya, bagaimana? Kayak penyanyi dangdut gak?”
Tono: “Emh…..”
Tini: “Tapi sebenernya… oke juga sih ya kalo pede, ijo ama pink, menurut kamu?”
Tono: “Emh…. emh…”
Tini: “Iya kan?! Lucu kan… sama-sama glitery gold dan kontras aja… matching kalau pake pigment eye shadow accent red sama golden lemon”
Tono: “Ilmuku belum sampe kesitu”