Mari Bersepeda

Akhirnya, setelah tertunda selama bertahun-tahun *yaelah* kesampaian juga saya mengamalkan kegiatan bersepeda ke kantor, kerennya B2W, Bike to Work. Gaya banget…
Tumbuh dewasa di kota kecil, Nganjuk, saya sih benernya ikrib banget sama sepeda. Lha wong emang itu moda transportasi andalan semasa di kampung halaman. Sejak umur 5 atau 6 tahun sampai lulus SMA, saya rutin bersepeda. Yang pasti banget sih tiap hari ke sekolah, sama waktu libur saya bersepeda ke kampung-kampung pinggiran kota. Kegiatan bersepeda ini mulai berhenti saat saya kuliah di Bandung. Pernah saya mencoba minjem sepeda teman, ujicoba ceritanya… tapi rupanya nggak sanggup sama jalanan Bandung yang naik-turun dengan indahnya ituh.
Nah, ketika saya pindah ke Jakarta, mulailah saya berpikir lagi untuk mulai bersepeda. Kayanya, saya nggak akan kalah deh sama jalanan Jakarta, kan nggak naik-turun seperti di Bandung. Okelah, saya mulai niat untuk naik sepeda ke kantor. Sayangnya, pas survey kamar mandi di gedung kantor, saya malah jadi mengurungkan niat B2W. Nggak bisa mandi, cyiiin… ntar bau acyeeem dooong seharian. Niat saya kalah sama ketakutan bau acem.
Akhirnya, kesempatan untuk B2W datang juga saat saya pindah kantor dengan kamar mandi yang memungkinkan untuk mandi di kantor *ribet ye*. Kekeukeuhan pengen B2W ini juga didukung sama ‘sakit hati’ akibat gak kurus-kurus meski sudah diet 😆
Niat & kesempatan sudah 100%, lalu saya berhitung teknis, seperti jarak, load kerjaan dan pertimbangan endesbre-endesbranya… jangan sampai lemes sepedaan, kerjaan saya malah terbengkalai. Udah cucok semuanya, jalan! Beli sepeda kita!
Langsung dapet sepeda idaman, yang ada keranjangnya *penting*.

image

Kegiatan bersepeda saya di ibukota ini diawali dengan gowes dari toko sepeda di SCBD sampai ke Duren Tiga di siang bolong. Antara saking semangatnya ama nekad bingit. Sepanjang perjalanan, saya terkaget-kaget sama jalanan Jakarta yang ternyata naik turun!
Astaga, selama ini saya salah sangka sama Jakarta, kupikir datar-datar aje yaaa… beberapa kali sempat turun dan mendorong sepeda di tanjakan yang agak curam. Tengsin. Banget.
Tapi untungnya, niat pengen kurus saya setebal lemak di badan, saya tetap melanjutkan rencana B2W dan syukurlah kegiatan bersepeda ke kantor ini sudah berjalan rutin setiap hari selama 2 bulan terakhir. Plus sepedaan ke CFD tiap weekend. Btw, hari Minggu kemarin saya coba sepedaan ke Kebun Binatang Ragunan, ternyata seru juga. Lain waktu saya cerita komplit deh.
Sejauh ini sih, saya seneng-seneng aja naik sepeda, apalagi sekarang udah nggak perlu mendorong sepeda di tanjakan yang curam, udah jago dong!
Kekhawatiran saya soal nanti klo kerja lemes karena kecapean naik sepeda tidak terbukti, malah saya merasa lebih segar. Apalagi pas saya selesai mandi, teman-teman kantor mulai berdatangan dengan tampang loyo & lecek sehabis dihajar macet pagi hari, sementara saya wangi dan endorfin menderu-deru. Iiiiih… kebayang dong jumawanya saya ngeledekin mereka, “macet yaaa? Kaciaaan” 😆
Jadi, bersepeda saat ini buat saya lebih banyak manfaatnya daripada mudaratnya, dan baiknya diterusin ya…
Yaaa mohon doanya, semoga saya tetap rajin sepedaan, makin kuyus, juga selalu sehat. Amiiiiiiin….