Wilujeng Warsa Enggal

Tahun baru 2014, saya ingin bikin sesuatu yang bisa dikirimkan untuk pelanggan Bumbu Masak Mbah Djo. Tadinya sih, kepengen bikin agenda atau kalender ya, tapi ternyata waktunya terlalu mepet, jadilah ujung-ujungnya berubah bikin kartu ucapan aja.

Meskipun melengse dari niat sebenarnya, saya seneng banget sama kartu ucapan ini.

Foto yang cantik dari Jenzcorner.net, yang mana si rawon dimasak sendiri sama Jenz… tersanjung bener deh Mbah Djo. Waktu pertama Jenz kasih foto ini, saya udah suka banget, makanya pas bikin kartu, foto dari Jenz ini yang pertama saya inget untuk kartu ucapan buat pelanggan Mbah Djo. Apik banget.

Lalu untuk ucapannya, saya kepengen ucapan Bahasa Jawa yang baik dan benar, karena bumbu ini kan masakan khas Jawa Timur gitu… tapi masalahnya… saya nggak jago juga berbahasa Jawa. Untungnya (jawir banget yaa… selalu ada untung), saya punya teman yang memang seniman Jawa, dan kawan ini bersedia untuk membuatkan ucapan untuk tahun baru.

Waktu kata-kata ucapannya dikirim, saya mau meledak saking senengnya, dibikinin tembang Mocopat Pucung. Aduh, serius banget yaaa… keliatan lho, yang bikin bukan orang sembarangan gitu. Sederhana tapi mistis gitu ya… hihihi…

Dengan bahan-bahan yang sudah apik dari sononya, saya akhirnya nggak mau bikin yang macem-macem deh, pasang aja begitu adanya. Tadiannya, tulisan dan gambar saya tumpuk jadi satu, tapi trus kok kayanya kurang sreg. Akhirnya, saya buat bolak-balik aja.

Hasil cetaknya? Ya cukup kerenlah… mengingat cetak digital doang ya bok… pas terima hasilnya saya udah cukup senang. Yah, kekurangan dikit-dikit mah bisa diterima.

Senaaaang…

Dan kayanya sih, tahun depan saya tetep pengen bikin agenda untuk Mbah Djo, tapi agenda resep. Hahahaa… ada nggak sih agenda resep? Ah, ada nggak ada kita ada-adain lah yaaa… saya mikir dulu deh, bikinnya gimana.

Btw, ada yang mau saya kirimin kartu ucapan Mbah Djo?

Semangkok Sup Nasionalisme

Hadeeeeuh… judulnya juara banget yaaa…Padahal ini cerita tentang film Korea berjudul Le Grand Chef

Sebenernya, saya sudah lama banget beli dvd film ini, tapi gak bisa diputer, error, 2x beli ya 2x gak bisa diputer semua…padahal pas di tukang dvd-nya bisa lo dicobain. Eniweeee… segitu saya ngototnya beli, segitu ngototnya mau nonton, karena dvd bertingkah, ya jadi males juga sih… cuek aja nggak nyari-nyari film ini.

Eh, tadi baru liat-liat list film di Viki trus filmnya ada…yasudlah yaaa… berarti memang ditakdirken untuk menonton.

Cerita dibuka dengan adegan kompetisi dua chef untuk bertarung merebut posisi chef kepala, yang berarti akan mewarisi sebuah tempat bernama Woong-Jun, yang dulunya adalah dapur yang khusus mengolah masakan untuk keluarga istana. Jadi boleh dibilang, semacam lembaga memasak plus restoran plus museum makanan kali ya… ya anggep aja gitu deh. Ternyata, di kemudian hari, ada lagi gelar yang harus diperebutkan oleh kedua chef ini. Urusannya kemudian soal resep sup yang bisa bikin Sang Raja menangis setelah memasaknya.

Garis besar ceritanya begitu sih…

Yang bikin saya terkesan dengan film ini adalah, cerita soal masakannya. Latar belakangnya… bagaimana seorang chef mengolah makanannya dengan hati, penuh cinta; sehingga meskipun masakan sederhana, rasanya bisa sangat luar biasa.

Ada satu kalimat yang sangat menyentuh: The best food in the world is equal to the number of mothers. Ih ya bener banget yaaa…. Siapa sih anak-anak yang tidak tergila-gila pada masakan ibunya, yah… ada sih yang tergila-gila sama masakan bapaknya… bukan ibu, tapi intinya adalah, selalu, makanan yang enak yang juara, itu adalah makanan yang berasal dari keluarga; karena makanan tak cuma rasa di lidah namun juga rasa di hati.

Saya masih ingat, nasi yang dipenyet sambel bawang trus dimakan pakai peyek teri yang saya makan saat saya masih SD, itu masa-masa saat Yang Kasinem, sang pembantu legendaris lagi laris bikin jenang ke sana ke mari dan mamah saya belum bisa masak macem-macem, dia memberi saya tips untuk bertahan hidup tanpa pembokat yang bisa masak +mamah lagi gak ada di rumah+gak ada lauk yang siap sementara saya sudah lapar, yaitu: bikin sambel bawang trus nasi dipenyet trus makan pakai peyek teri. Di kemudian hari, mamah saya menyesal sudah memperkenalkan makanan burung ini ke saya, karena saya ketagihan dan sempet nggak mau makanan lain… Sampai sekarang, nasi penyet sambel bawang plus peyek teri adalah salah satu comfort food saya; makin enak kalau ditambah lalapan mangga harum manis yang matang dan manis *ngiler*.

Ketika si mamah sudah jago memasak *tsaah* tentu makin banyak masakan beliau yang bikin saya nagih. Karena mamah saya bekerja, dan pembantu saya periode itu adalah si Mbak Mur, yang juga legendaris, tapi nggak bisa diandalkan untuk memasak, si mamah akhirnya suka nyetok bumbu masak jadi yang disimpen di kulkas, kalau saya mau makan, bisa bikin sendiri karena tinggal nyemplungin. Bumbu paling awal yang dibikin adalah, bumbu nasi goreng, andalan banget kan. Setelah itu, makin banyaklah variasi bumbunya… karena kan kami serumah cuma berdua, lama-lama si bumbu bikinan sendiri ini emang nolong banget, masak dikit atau banyak, kan tinggal nyemplungin aja, gak pake repot.

Pas saya ngekos, jauh dari rumah… kangen masakan si mamah, bukan masalah… lha ya ada bumbunya cyiiin

EH! Ini kan cerita film, kenapa ujung-ujungnya cerita bumbu masakan bikinan mak gue sih?! Hahahahaha… ya maap ya cyiin… sini orangnya UUG, ujung-ujungnya gue… apalagi kalo dagang, wih bawaan pingin promosiiii aje…

Ah udah ah…

Soal film, monggo ditonton… bagus kok, drama, nggak ribet… pasti seneng liat yang masak-masak gitu.

Trus makin oke kalo sambil nonton film, makan nasi goreng bikinan sendiri yang dimasak pakai bumbu Mbah Djo *teteuup yeee* 😆

Yeuk…

bonus foto: nasi goreng teri a la Mbah Djo 😀