FF [Food on Friday]: Puang Oca

Iyaaa… lama banget nggak update posting FF ini, ya gitu deeeh…. lebih gampang posting di Instagram kan… hahahaha

Sebenernya, ini udah agak lama dikunjungi, mungkin bulan lalu kali ya… Tapi biar sudah lama, saya masih inget kok rasanya… biasa aja ­čść

Saya sebenarnya punya harapan yang tinggi sama si Puang Oca ini, karena endengar pujian dari beberapa teman dan baca beberapa review yang semuanya bilang eni sureni. Kalo kata Anton Ego mah, hungry for more… bakal balik lagi gituh.

Waktu itu, kami memesan ikan… ah lupa namanya! ­čść dimasak bakar rica, dan ikan satu lagi dimasak bakar Makassar gitu deh… pokonya sesuai rekomendasi si mbaknya. Trus sop seafood, ikan kudu-kudu, acar tuing-tuing, kerang hijau, kerang tiga rasa, dan tahu isi. Yang oke dari semuanya itu, cuma si tahu isi. Enak, kita sampai pesan lagi… hahahaha ya masa ntar ke Puang Oca cuma makan tahu isi…

Yang lucu, pas si ikan kudu-kudu datang, si pak bos ekke langsung bilang, “jangan makan ini, nanti mati, ini beracun”… teman saya langsung nggak mau makan, dan langsung merasa nggak enak makan yang lainnya…kasian deh…hahaha. Ternyata kalau di Korea, chef yang memasak ikan kudu-kudu harus punya sertifikasi, konon katanya, salah iris bisa menyebabkan racun menyebar dan bikin kita metong… nah si bos gak yakin deh si resto di Indonesia bisa membersihkan si ikan kudu-kudu ini dengan baik, makanya dese takut mati kalau makan itu. Embyeer…bos gue suka lebay juga sih kadang-kadang.

Sebenernya, bumbu di Puang Oca nggak yang buruk banget juga sih, masih oke. Sayangnya, ikan dan kerangnya nggak segar, jadi rasanya nggak maksimal. Bahkan kerang yang tiga rasa itu, masing-masing dari kami cuma makan satu trus kelar…nggak mau lagi. Ikan kudu-kudu gorengnya keras. Sup seafoodnya bau amis. Ikan bakarnya, dua-duanya gak segar jadi sepo, apa sih Bahasa Indonesianya┬ásepo?! Ya gitu deh, tau kan ikan yang sari dagingnya udah nggak manis lagi gitu… Acar tuing-tuingnya… oke. Masih menghibur deh. Tahu isinya? Enak! *diulang lagi loh…* ­čść trus dessertnya, kami pesan es pisang ijo, aduuh ini nggak enak sama sekali, rasanya kayak pisang ijo yang dijual di gerobak belakang kantor, keras bok.

Mungkin saya akan kembali ke Puang Oca, untuk memberikan kesempatan kedua, orang lain sempet ngerasain enak kok gue nggak sih?! Tapi mungkin Puang Oca memang bukan selera saya… Ah pokoknya, nanti kapan-kapan saya coba lagi deh… kalo ingat dan sempat.

Jadi berapa koprol? Emh… satu setengah koprol ke Senayan nggak pake lari. Capcai bok…

Puang Oca Seafood Restaurant
Komp. Lapangan Tembak Senayan
Jl. Gelora Senayan
Jakarta
Ph. +62(21) 5785-3680