Makassar dan Sekitarnya

Bisa dibaca kisah perjalanan Makassar di sini.

Di posting ini, saya mau nambahin foto-foto dan cerita di balik foto itu aja ya…

Tanjung Bira

Ini adalah salah satu gambar yang saya paling suka dari perjalanan kemarin. Pantainya yang putih, air laut berwarna gradasi biru dan langit yang bersih. Lihat foto ini, perasaan saya senang banget. Liburan.

Tanjung Bira

Rasanya pengen nyebur banget yaa…

Liukang Loe

Perahu kami tidak bisa merapat, jadi kami mesti jalan agak ke tengah, macam pengungsi deh… biasalah ya… tapi setiap lihat foto ini, saya jadi nyengir-nyengir sendiri. Seneng aja…

Ibu-Ibu di Liukang Loe

Di Liukang Loe, kami sempat melihat-lihat pemukiman penduduk stempat. Ibu-ibu di sana, biasa menenun sarung di kolong rumah panggung untuk mengisi waktu luang di siang hari. Tidak terlalu istimewa, tidak ada proses ikat, hanya tenunan biasa, tapi saya tetap senang melihatnya.

Kadirangeng Keke

Pulau yang tak jauh dari Makassar ini cantik, sayangnya kurang bersih. Pengunjung meninggalkan sampah, plus mungkin banyak sampah yang terbawa arus dari Makassar ke pulau ini.

Pulau Kadirangeng Keke

 

Pulau Samalona

Problemnya sama, kotor. Sayang banget… padahal, karang bawah lautnya juga nggak kalah indahnya lho.

Menuju pulau Kadirangeng Keke

Karena berada di dekat pelabuhan Makassar, perjalanan menuju Samalona dan Kadirangeng Keke banyak berpapasan dengan kapal besar… yaa boleh dibilang deh, ini pantai kapal tanker versi kw… 😆

Nasi Goreng Warung Bambu –  Tanjung Bira

Kunjungan ke Makassar kali ini, saya tidak terlalu getol berburu tempat makanan, meskipun tetap saja, cukup banyak tempat makan yang kami coba-coba. Tapi kalo liburan, makan apa aja enak, memang terbukti. Nasi goreng di warung nggak jelas ini pun enak lho… hahahaha… sangat cukup sebagai pengisi perut sebelum snorkeling. Setelahnya, kami makan ikan goreng dan ikan bakar, bumbunya biasa saja, tapi karena ikannya segar jadi nikmat banget deh.

 

Roti Telur – Warkop Phoenam

Belum lengkap ke Makassar kalau tak mampir ke Phoenam. Meskipun sudah buka banyak cabang di Jakarta, tetap yang orisinal itu yang paling nikmat ya…

Errr… trus apa lagi ya? Rasanya masih banyak sih foto-fotonya, tapi ya masak ditulis semua, bosen ah.

Intinya, ini kali pertama saya liburan kejar setoran, maksudnya tempat yang dituju jauh, tapi waktu yang dipakai hanya 2 hari, nggak pake leyeh-leyeh. Capek, tapi ya senang banget, banyak yang bisa dilihat. Bahkan sampai sekarang saya masih suka senyum-senyum kalau liat gambar pantai yang bagus-bagus ini.

 

Malang yang Tidak Malang

Setelah direncanakan dengan mendadak *halah* akhirnya, kami bertiga; saya, Lince & Panya, pergi juga ke Malang. Hore banget!
Sebenernya, bingung juga sih ke Malang mau ngapain :)) dalam pikiran saya, saya cuma mau liburan aja… kebetulan salah seorang teman kita, Nonadado, ada di Malang. Dia juga suka pamerin gambar bakso yang kayaknya eni banget deh… ya sutra, kita ke sono mau nyamperin tu bakso 😀

read more…

Liburan

Konon katanya, hidup itu bagaikan liburan, makanya saya seneng banget liburan :)) *gak nyambung juga disambung-sambungin*
Nggak sabar nungguin minggu depan, mau liburan ke Malang. Yipiiiie! Sekalian pulang ke Nganjuk. Eh, sebenernya, pulang ke Nganjuk sekalian liburan ke Malang :))
Meskipun Malang sebenernya deket sama Nganjuk, saya belum pernah lo main ke Malang. Dulu sih pernah ke Batu, liburan gitu deeeh… tapi ya sehari-hari di pegunungan, belum pernah muter-muter ke kotanya.

Ah… tak sabar menunggu liburan… ahay!

Eat, Eat, Eat!

Salah satu yang bikin saya seneng ke luar kota, entah itu liburan beneran atau liburan yang maksa adalah menjelajahi kekayaan kuliner tempat tersebut *tsaah*.

Saya nggak ngerti, apa sih sebenernya patokan restoran bagus atau makanan enak itu, yang penting buat saya, kalau saya suka, ya itu berarti enak. Makan, tidak sekedar untuk memberi gizi pada tubuh, tapi juga memberi kepuasan batin *dalem* penting banget deh… 😛
Dan, kegemaran saya adalah masakan Asia, ini lebih karena kebiasaan sih ya. Saya agak kurang antusias nyobain makanan western. Doyan, suka… cuma kurang antusias.

Jika ada pilihan, mau makan Nasi Campur Bali atau steak apa gitu… rasanya, saya bakal memilih Nasi Campur aja… lagi-lagi cuma karena selera, bukan karena saya cinta tanah air atau gak mau dibilang ikut-ikutan tren, atau bahkan sok timur :)) kebiasaan lidah aja cuy.

read more…

Catatan Liburan

The Laguna Resort & Spa



Jadi yaa… liburan kmaren itu, gini… *buka diary trus tulis ulang*


Saya berangkutnya hari Kemis, pagi-pagi bener deh… seoalnya ngejar jam makan siang udah bisa mulai kerja, terima delegasi yang mulai berdatangan. Nyampai Bali, rupanya hotel yang kita pakai buat konferensi, adalah hotel yang sama yang dipakai sama pak SBY, rupanya pada saat itu sedang ada Forum Demokrasi Internasional. Hadeuh… rempong deh pemeriksaan keamanannya. Untungnya, pak Beye ini, nginep di Villa, bukan di kamar area tamu reguler, jadi pengamanan di lobi gak banget-banget deh… cuma pas mau ke pantai yang di belakang, banyak Paspampres, sama jalan pintas dari tempat sarapan ke kamar Linde & Vanya, itu ditutup karena nyambung ke Villa. Lucu deh, lihat Bapak-Bapak Paspampres itu, pakai PDL tapi duduk di kursi berjemur di pantai dengan sikap tegak gitu… hehehehe mau poto tapi takut 😀

read more…

Hong Kong, 28 Maret 2006

Wa yao….
Berharap, jika ada di luar negeri aku tidak akan bosan, karena negara baru setidaknya, ada yang dilihat.
Tapi hari ini aku luar biasa bosan. Aku sedang di Hong Kong, untuk tugas kantor, ada pameran, dan aku jadi spg, hehehehehe anggap saja begitu. The fair is very slow, and make me really bored. Akhirnya, aku buka2 web yang gak jelas gitu, download lagu, download movie… hehehe padahal kalo aku di kantor mana mungkin.

Tadinya, exicted sekali waktu disuruh ke Hong Kong, wah… Hong Kong bo… aku bisa belanja-belanji, gak kaya kmaren waktu ke eropa, uang saku gak banyak, tabungan unt belanja gak ada juga, hehehehe jadi cuma foto2 aja terus…
Anyway, seharusnya aku bersyukur ya…. hari ini less work, jadi bisa download yg nggak2, klo hari biasa kan nggak mungkin…

ah…