FF [Food on Friday]: Rasane, Jangan Takut Untuk Kembali

Tsaaaah…. judul posting kali ini sangatlah puitis, sesuai dengan hati saya yang sedang termenye-menye akibat kebanyakan nonton sinetron Korea… hihihii

Jadi gini ceritanya, beberapa hari yang lalu, setelah bertahun-tahun saya hindari, akhirnya saya ke Rasane lagi. Duluuuuu banget, saya pernah nyoba kepiting apa gitu lupa di Rasane yang Grenvil, trus nggak enak, pokoknya kuciwa deh… Biar semua orang bilang Rasane enak, saya tak tergoyahkan. Saya pikir, selera orang pan beda-beda yeeee… kali buat dia enak, tapi buat saya nggak enak.

Sampai beberapa hari yang lalu, Jenz sharing foto soal diskon 50% untuk menu-menu kepiting tertentu di Rasane. Secara ye… sini banci murahan, jadi kabita juga… plus beberapa waktu yang lalu, pas pulang dari Smarapura ngelewatin cabang baru Rasane yang masih rame ama kembang-kembang ucapan selamat; wih…baru buka… Ya jadi penasaran lagi kan… masa segitu gak enaknya, menurut saya waktu itu, ya trus buka cabang melulu…. Hajar deh, kita buktikan saja sore itu.

kepiting saus telor asin, udang bakar, kerang hijau saus padang

Dan saudara-saudari… saya langsung mengalami #kemanaajamoment bok! Ih ke  mana aja gue selama ini?! Udang saus telor asinnya enaaaaak… sampai dijilat bersih deh itu bumbu-bumbu di piring 😆

Sayang sih, kemaren itu kepiting telornya lagi gak musim, kebayang ya bok, klo itu kepiting telor…. wuiiih… makin wokeh kayanya. Udang bakarnya ya oke, kerangnya juga oke, cah kangkungnya standarlah…yang biasa banget sambelnya, mana sambel gak dikasih gretong, mesti pesen bok… tapi ya sutralah ya hai…yang penting kepiting saus telor asinnya enak! Pas banget gitu, cair tapi masih ada tekstur pasir dari kuning telur dan gurih!

Tentu saya akan kembali lagi :mrgreen: koprol 4 kali demi kepitingnya.

Memang lah yaaa…gak boleh kapokan klo ke tempat makan, mana tau si tempat makan berubah…berubah jadi enak gitu 😛

Rasane Tebet

Jl. Tebet Timur Dalam no. 29
Jakarta Selatan
Tel: (021) 8379-0195

FF [Food on Friday]: Selera Nusantara

Tema tahun ini untuk acara makan siang bersama di kantor adalah selera nusantara. Pak Bos saya yang bukan orang Indonesia itu, kebetulan juga senang mencoba makanan-makanan Indonesia, jadilah tiap bulan kami sekantor kurilingan nyari restoran makanan khas Indonesia yang ada di seputaran kantor saya.

Seperti biasa, kalau lagi nggak dipikir, tempat makan bermunculan bagai jamur di musim hujan *tsaaah* tapi begitu kami bikin target harus makan makanan khas tiap-tiap daerah di Indonesia, whoaaa… bingung deh. Ternyata, makanan Indonesia ya itu-itu aja, makanan a la Padang, Sunda dan Jawa yang paling banyak. Sisanya restoran yang nyampur-nyampur gitu deh; nggak khas suatu daerah tertentu gitu.

Ini adalah tiga tempat yang kami datangi beberapa bulan terakhir. Saya lupa tepatnya kapan, pokoknya saya upload karena foto-fotonya masih tersimpan di kamera saya… hahahaha iya, semua sudah hapal, kalau makan bareng, pasti gak boleh dicolek dulu sebelum saya kelar foto.

Rumah Makan Sulawesi (Ikan Bakar khas Makassar)

Jl. Panglima Polim IX No.19, JakSel

Telp: (021) 7265045

otak – otak

sambal-sambalnya

Lalu, bagaimana kesan dan pesannya? Kami semua sepakat, yang enak dari warung ini hanyalah cah kangkungnya saja… Bayangin bok, kita sampai nambah itu cah kangkung 3 atau 4 kali gitu 😆 udang dan ikannya malah biasa aja. Yang paling mengecewakan memang udangnya, gak segar. Kalau ditanya, bakal balik lagi nggak? Kayanyanya nggak… biar kata cah kangkungnya ueeenak banget, tapi rasanya saya pribadi sih nggak akan kembali, kurang masuk selera deh.

Total koprol? 1 kali koprol ke Grand Wijaya deh ya…

RM. Masakan Bu Endang – Cipete (Makanan khas Semarang-an)

Jl. Cipete Raya no. 16C JakSel
Telp: (021) 7663585

Saya adalah orang yang paling ngotot agar kami datang ke rumah makan ini, saya jatuh cinta pada suapan pertama. Ketika datang lagi, saya mencoba menu-menu yang sebelumnya tidak kami coba. Rasanya? Enak tetapi terlalu lekoh dan ketika selesai makan, kami malah eneg, atau karena kebanyakan makan?! Hihihi…. Yang jadi juara saat itu si cumi item dan sayur lodehnya. Biar pun kunjungan kali ini kurang memuaskan, saya masih akan kembali ke warung ini. Saya berharap banyak deh *ih apaan sih*

Total koprol? 3 kali koprol ke Fatmawati.

SMARAPURA (Makanan khas Bali)

Jl. Tebet Timur Dalam II No. 43 Jaksel 12820

Telp: (021) 83702402 / 36001301

Cabang: Mall Ambasador Lantai IV FC 2 Blok D No. 7

Plecing Kangkung
Sate Lilit Ikan
Sate Plecing Ayam
Sate Sapi
Ayam Betutu Gilimanuk
Udang Asam Manis
Bawal Bakar
Tum Nangka

Hebat ya, saya masih ingat semua nama-nama makanan ini *hidung kembang-kempis*.

Thanks to Vanya, yang merekomendasikan tempat makan ini. Sudah beberapa bulan terakhir saya penasaran pengen acara makan siang kantor di warung makanan Bali. Tapi belum ketemu aja tempat makanan Bali yang okeh. Ada sih ayam betutu Gilimanuk yang di Senopati situh, tapi saya kurang puas sama variasi menunya; pokonya ayam betutu thok-til. Kurang seru buat acara kantor yang asiknya makan bisa share ini-itu.

Makanan di Smarapura ini enak-enak dan lumayan otentik. Okelah, nggak semuanya luar biasa tapi kalau kangen makanan Bali, boleh mampir ke mari. Yang jadi bintang hari itu adalah sate plecing ayamnya.

Saya jelas akan datang lagi ke mari. Berapa koprol? 3 kali koprol dari Pancoran ke Tebet ya…

Untuk bulan ini, rasanya mau libur dulu. Mungkin bulan depan mesti nyoba masakan Menado lagi, dulu sudah pernah ke Beautika tapi gagal secara rasa, mungkin harus dibawa ke Tinoor. Setelah itu, masakan Palembang, lalu masakan Kalimantan, kemudian masakan Lombok…

Ada rekomendasi?

FF [Food on Friday]: Kalimati Harga Tak Mati

Semalam saya sebenarnya sedang ingin makan ayam Taliwang, tapi rute menuju lokasi sangat macet. Kami kemudian malah melipir ke Mangga Besar, hahahaha melipirnya jauh ye… Saya membayangkan Bubur Mabes, tapi kawan saya kebayang-bayang Kamseng. Okelah Joni, saya ikut saja… Sampai Kamseng, seorang teman yang lain berkata, akan bergabung dengn kami tapi dengan syarat setelah Kamseng kita harus ke warung seafood di Kalimati. Yaelah… baru juga nyuap babi merah… 😆

Demi perkawanan, kami mengiyakan ajakan nyifut di Kalimati. Catet ya, ini demi perkawanan *ya suka-suka elo lah cep*

Menuju Kalimati, bolak-balik saya tanyakan, emang beneran enak? Kaharti gak? Tentu saja, ditambah kalimat andalan saya, “gue sebenernya cuma mau ngemil” sepanjang hidup ini, kalo perlu…saya cuma mau ngemil!

Ya biasa deh, kalo baru pertama kan suka norak ye… Masuk belokan Kalimati, saya sudah terlongo-longo *halah* banyak bener warung tenda yang jualan seafood, dan rame semua. Teman saya bilang, cari yang tulisan warungnya Mulyono. Okesip.

Inilah pesanan kami kemarin di Mulyono.

Cumi gorengnyaaaa… cuminya sih enak ya, masih seger dan gak alot, tapi tepungnya kurang sedap… cumi gorengnya jadi berasa cumi tempe…. tapi ya gimana, wong namanya juga warung kaki lima yee…

Ini sausnya eni deh… Kerangnya juga seger kok… nggak ada rasa amis atau rasa pasir.

Yang cukup bikin saya kaget, ternyata gede-gede juga ya udangnya… ya manis aja sih, seger juga sih. Pokonya, kalo seafood kan nomer satu kudu seger, bumbu enak belakangan. Untungnya, yang ini seafood segar dan bumbu cukup oke.

Kami cuma pesan itu plus cah kangkung sih, lupa lah gak difoto, tapi bener ca kangkungnya… masih krenyes-krenyes. Untuk minum, kami pesan es teh, es kelapa jeruk dan kelapa muda yang di batok.

Total kerusakan untuk semua itu hanyalah 96 ribu sajah! Aih gelo, saya sampai bengong trus ketawa ngakak bertiga… yang bener ini?! Masa makan seafood bertiga dengan kenyang dan puas lebih murah dibanding makan di Kamseng berdua? *perbandingannya agak salah* Ternyata beneran bok… Itu udangnya ambil di Kalimati? Kerang? Cumi? Kangkung nanam sendiri? Pegawai kerja bakti? *mulai lebay*

Tapi mungkin memang bisa sih ya jualan murah… lokasinya mungkin tidak terlalu mahal, toh kaki lima… Tapiiii… Ah sutralah, untunglah masih ada tempat makan murah begini… Semoga laris terus ya, Mulyono… dan dagang murah terus… karena saya akan kembali lagi nyicipin ikan bakar dan menu lainnya.

Berapa koprolable? 3,5 deh ya… nggak enak luar biasa, tapi ya harga cuma segitu mau gimana lagi coba?! Ha? :mrgreen:

Warung Tenda Seafood Mulyono

Kalimati – Pademangan (masuknya dari Jl. Gunung Sahari)

FF [Food on Friday]: Bale Dahar, Monggo Pinarak*

Biarpun namanya Bale Dahar, tapi bentuk bangunannya sih bukan bale, di dalamnya pun tak ada bale-balean… Apalagi Christian Bale… mana ada *krik krik krik*

Saya datang ke tempat ini setelah seharian makaaaaan… melulu, nggak banyak sih, tapi kemampuan perut saya sudah menurun akhir-akhir ini 😦 jadi, saya sudah mewanti-wanti ke teman saya yang merekomendasikan tempat ini, saya bilang, “gue cuma mau ngemil-ngemil cantik aja…nggak mau makan besar” Sudah tentu kalimat saya tersebut dianggap angin lalu *tsaaah* biar perut sudah njembling, saya mudah sekali jatuh pada godaan makan.

Itu juga yang terjadi di Bale Dahar ini, pas lihat menunya…wuiih…kalap neeeik… Ada kupat tahu, lontong opor, nasi kuning, nasi gudeg… segala rupa!

Kupat Tahu Magelang

Kupat Tahu Magelangnya enak, kecapnya pas manisnya… togenya crunchy & segar, lontonnya cantik, tahunya kece… tidak luar biasa, tetapi enak dan cucok lah buat nyemil-nyemil cantik… *hah?!* 😆

Nasi Gudeg Komplit

Nasi Gudeg: opor ayamnya enak… gudegnya ya standar aja, cenderung enak sih… *piye tho iki…* jadi bukan standar yang nyengsol ke nggak enak, ini standar yang bentar lagi koprol ke enak.

Nasi Rawon

Kalau Rawon-nyaaa…. Emh, buat selera saya kurang oke, maklumlaah… saya sejak kecil sudah dilolohin nasi rawon, standar saya soal rawon beda euy… kluweknya kurang bagus ini… asem dan ada rasa getar. Tapi kalau buat sekedar kangen makan rawon dan males bikin sendiri, boleh laah….

Pecel Komplit

Pecel Komplit. Lagi-lagi karena kampung halaman saya tukang pecelnya buaaaanyak banget dan enak-enak, pecel di Bale Dahar ini jadi biasa aja, untuk pecel di Jakarta sih oke…tapi sayang, selera saya beda. Pecel komplit ini disajikan benar-benar komplit dengan empal, tahu, dan mie goreng bok… jadi biar gak makan nasi, teteup aja kenyang yaa… 😀

Lontong Opor

Lontong Opor: buat saya, ini juaranya…  begitu nyuap, issh… opornya gurih…manteb… memori saya langsung mengaitkan lontong opor ini dengan lontong cap gomeh bikinan mamah saya di kampung. Tinggal tambah bubuk kedelai dan sambal kelapa… Kalau saya ke Bale Dahar lagi, saya pasti akan pesan lontong opor ini… demi lontong opor ini, saya rela koprol 4 kali ke halte bis transjak kebon jeruk.

Menu minuman di Bale Dahar juga macem-macem, namanya juga unik-unik… macam Es Kemesraan… gitu-gitu deh, saya nggak hapal, tapi kurlebnya ya itu es campur aja, maksudnya isiannya ya dicampur-campur gitu… Kemarin temen saya pesen es klapa muda yang dikasih jeruk nipis, enak juga ya… telat deh gue… biasanya kan jeruk peras tuh… ini jeruk nipis… trus saya sih pesan jus kedondong, yaaa biasa aja, nggak sesegar harapan saya *tsah* eh, akhir-akhir ini kan kayanya jus kedondong happening banget pan… kebetulan, saya juga suka. Sayangnya, di  meri jus-nya ya b aja gitu. Ya memang kudu konsentrasi sama makanan deh :mrgreen:

bonus foto: Es Kelapa Muda
bonus foto: jus kedondong

Secara keseluruhan, rela koprol berapa kali? 3 kali deh ya… mungkin kalau lokasinya dekat dengan area kekuasaan saya, yaaaa bakal sering deh mampir 😉

Bale Dahar – Masakan Indonesia

Jl. Panjang No. 5D Kebon Jeruk – Jakarta Barat

Tel / Fax: (021) 5321517, 32157331, 5302732

Note: Monggo Pinarak = Mari silahkan duduk (trus pesen makanan gitu)

Semangkok Sup Nasionalisme

Hadeeeeuh… judulnya juara banget yaaa…Padahal ini cerita tentang film Korea berjudul Le Grand Chef

Sebenernya, saya sudah lama banget beli dvd film ini, tapi gak bisa diputer, error, 2x beli ya 2x gak bisa diputer semua…padahal pas di tukang dvd-nya bisa lo dicobain. Eniweeee… segitu saya ngototnya beli, segitu ngototnya mau nonton, karena dvd bertingkah, ya jadi males juga sih… cuek aja nggak nyari-nyari film ini.

Eh, tadi baru liat-liat list film di Viki trus filmnya ada…yasudlah yaaa… berarti memang ditakdirken untuk menonton.

Cerita dibuka dengan adegan kompetisi dua chef untuk bertarung merebut posisi chef kepala, yang berarti akan mewarisi sebuah tempat bernama Woong-Jun, yang dulunya adalah dapur yang khusus mengolah masakan untuk keluarga istana. Jadi boleh dibilang, semacam lembaga memasak plus restoran plus museum makanan kali ya… ya anggep aja gitu deh. Ternyata, di kemudian hari, ada lagi gelar yang harus diperebutkan oleh kedua chef ini. Urusannya kemudian soal resep sup yang bisa bikin Sang Raja menangis setelah memasaknya.

Garis besar ceritanya begitu sih…

Yang bikin saya terkesan dengan film ini adalah, cerita soal masakannya. Latar belakangnya… bagaimana seorang chef mengolah makanannya dengan hati, penuh cinta; sehingga meskipun masakan sederhana, rasanya bisa sangat luar biasa.

Ada satu kalimat yang sangat menyentuh: The best food in the world is equal to the number of mothers. Ih ya bener banget yaaa…. Siapa sih anak-anak yang tidak tergila-gila pada masakan ibunya, yah… ada sih yang tergila-gila sama masakan bapaknya… bukan ibu, tapi intinya adalah, selalu, makanan yang enak yang juara, itu adalah makanan yang berasal dari keluarga; karena makanan tak cuma rasa di lidah namun juga rasa di hati.

Saya masih ingat, nasi yang dipenyet sambel bawang trus dimakan pakai peyek teri yang saya makan saat saya masih SD, itu masa-masa saat Yang Kasinem, sang pembantu legendaris lagi laris bikin jenang ke sana ke mari dan mamah saya belum bisa masak macem-macem, dia memberi saya tips untuk bertahan hidup tanpa pembokat yang bisa masak +mamah lagi gak ada di rumah+gak ada lauk yang siap sementara saya sudah lapar, yaitu: bikin sambel bawang trus nasi dipenyet trus makan pakai peyek teri. Di kemudian hari, mamah saya menyesal sudah memperkenalkan makanan burung ini ke saya, karena saya ketagihan dan sempet nggak mau makanan lain… Sampai sekarang, nasi penyet sambel bawang plus peyek teri adalah salah satu comfort food saya; makin enak kalau ditambah lalapan mangga harum manis yang matang dan manis *ngiler*.

Ketika si mamah sudah jago memasak *tsaah* tentu makin banyak masakan beliau yang bikin saya nagih. Karena mamah saya bekerja, dan pembantu saya periode itu adalah si Mbak Mur, yang juga legendaris, tapi nggak bisa diandalkan untuk memasak, si mamah akhirnya suka nyetok bumbu masak jadi yang disimpen di kulkas, kalau saya mau makan, bisa bikin sendiri karena tinggal nyemplungin. Bumbu paling awal yang dibikin adalah, bumbu nasi goreng, andalan banget kan. Setelah itu, makin banyaklah variasi bumbunya… karena kan kami serumah cuma berdua, lama-lama si bumbu bikinan sendiri ini emang nolong banget, masak dikit atau banyak, kan tinggal nyemplungin aja, gak pake repot.

Pas saya ngekos, jauh dari rumah… kangen masakan si mamah, bukan masalah… lha ya ada bumbunya cyiiin

EH! Ini kan cerita film, kenapa ujung-ujungnya cerita bumbu masakan bikinan mak gue sih?! Hahahahaha… ya maap ya cyiin… sini orangnya UUG, ujung-ujungnya gue… apalagi kalo dagang, wih bawaan pingin promosiiii aje…

Ah udah ah…

Soal film, monggo ditonton… bagus kok, drama, nggak ribet… pasti seneng liat yang masak-masak gitu.

Trus makin oke kalo sambil nonton film, makan nasi goreng bikinan sendiri yang dimasak pakai bumbu Mbah Djo *teteuup yeee* 😆

Yeuk…

bonus foto: nasi goreng teri a la Mbah Djo 😀

Brave – Kesempatan Untuk Merubah Takdir

If you had a chance to change your fate, would you? – Princess Merida

Setiap tahun pada bulan Juni – September, menjadi bulan-bulan yang menyenangkan bagi para penggemar nonton bioskop… banyak film bagus yang dirilis pada masa-masa itu. Musim ini, Disney – Pixar, merilis satu lagi film animasi produksi mereka yaitu, Brave.

Mengambil cerita dengan latar belakang kehidupan di Skotlandia, Brave menyoroti kehidupan Merida, yang merupakan seorang putri dari Raja pemimpin klan di Skotlandia.

Sebagai putri, Merida terkekang dengan aturan-aturan yang ditetapkan oleh Sang Ratu, ibundanya. Seperti banyak hubungan seorang anak perempuan dengan ibunya, hubungan Merida dan Elinor juga diwarnai oleh percekcokan dan adu argumentasi tingkat tinggi. Ibu tak pernah mengerti aku. Mengapa anakku selalu membantahku. Ya seperti itulah… *ngaca*

Hubungan yang genting itu makin meruncing ketika Merida harus menjalani tradisi kerajaan. Dari kemarahan yang satu merembet kepada pengambilan keputusan yang salah, Merida harus memperbaiki semuanya atau ia kehilangan sang ibu.

Ini sama sekali bukan film tentang perang, judulnya memang misleading bener…etapi… memang perlu keberanian tingkat dewa sih buat menentang ibu *halo maaak…* *dadah-dadah ke si mamah* 😀

Secara cerita, Disney memang juaranya pencerita, meskipun ada ‘lubang’ cerita di sana-sini, tapi saya tetap menikmati Brave. Salah satu hal yang membuat saya masih termangu ketika film ini selesai adalah, pesan mengenai fate; takdir. Jika, Merida tak ngotot untuk merubah takdirnya, apakah hubungannya dengan sang ibu tak akan membaik? Ataukan sebenarnya sudah takdirnya bahwa ia harus ngotot untuk merubah takdirnya agar hubungannya dengan sang ibu membaik? Mumet kan kalo dibolak-balik? *soundtrack lagu takdir by Dessy Ratnasari mengalun* :mrgreen:

Secara teknologi *tsaaah* Pixar memang juaranya, ada banyak scene yang luar biasa indah… yang bisa bikin saya menahan nafas ketika melihatnya… macem kamera beneran nyorot hal-hal yang nyata gituh… hahaha

Lalu, apakah film ini cocok untuk anak-anak? Tentu saja ya, dengan pengawasan dari orang tua. Secara cerita, ini bagus banget buat ditonton remaja. Tapi kalau untuk anak-anak usia SD gitu, ya mesti harus ditemenin orang tua dan dijelaskan kenapa ini begini kenapa ini begitu.

Eh bentar, setelah dipiki-piki, yang bikin seolah-olah banyak ‘lubang’ cerita di film ini karena saya tidak terlalu familiar kebudayaan dan cerita legenda dari Skotlandia. Mungkin kalau dijelaskan semua, nggak cukup kali ya waktunya…ya sutra, telan saja semua ceritanya dan menikmati keindahan gambarnya…

Secara keseluruhan, berapa bintang buat Brave? Hmmm… 3.5 aja deh…

FF [Food on Friday]: Bubur Mabes

Saat itu, saya sebenarnya tidak terlalu lapar, tapi mulut iseng pengen makan. Dewi periuk nasi rupanya cukup baik hati pada saya, kawan saya kemudian mengajak ke Mangga Besar untuk nyemil-nyemil cantik; eh… nyemil kok bubur 😆

Dia bilang, “lo pasti bakal suka deeeh…”

Sampai di lokasi, ya seru-seru aja, wong sudah hampir tengah malam tapi warung ini masih ramai… ya iyalaaah… di MaBes gituuuh…. saya menuruti kawan saya saja, seterah dia deh mau dipesenin apa.

Tak lama bubur polos dan hidangan pendampingnya datang; ada telur pitan, uritan (telur muda), ati ampela, ayam jahe, irisan jahe, daun bawang, daun ketumbar, acar sawi manis (sebenernya ini macam sayur asin gitu deh… tapi nggak asin, lebih kuat rasa manisnya… jadi saya sebut saja acar sawi manis; boleh lah yaaa), dan cakue.

Saya cicipi satu-satu sebelum mencampurnya. Ayam jahenya lembut dan sopan, rasanya mild, tidak terlalu kuat bawangnya, minyaknya juga sopan. Saya langsung jatuh cinta sama acar sawi manisnya… Buburnya sopaaan banget, gurihnya mild saja. Kemudian, semuanya saya campur. BUUUM! Sopan santun berubah jadi nikmat yang ngejedar. Aduuuh… menuliskannya lagi saja, saya sudah ngiler-ngiler lagi… hahahaha

Ketika dicicipi satu persatu, rasanya enak, mild semua; tapi ketika dicampur… wuaduuuh… langsung nendang-nendang enak di mulut. Bubur dan para pendampingnya bekerja sama dengan baik sekali, kompak bener deh.

Makin nikmat, ketika bebayaran kawan saya berkata, “gue yang traktir deh merayakan kunjungan pertama elo” jiahahaha… nuhun pisan atuuh…. Ketika kedua kali saya berkunjung ke si Bubur Mabes ini… ber-6, masing-masing saweran 50rb kalau gak salah…  lupa…  kurleb segituan deh. Memang sedikit di atas rata-rata harganya, tapi ya sebanding dengan kenikmatannya.

Jika kalian belum pernah mencoba si bubur ini, segera cobalah… sementara itu monggo dinikmati dulu penampakan close-up pendamping si bubur yang nikmat berikut ini *cleguk telen ludah*

Bubur Mangga Besar I
Jl. Mangga Besar I
Jakarta
Telp: 021-6280474
Jam Buka: 10.30 – 14.30 dan 17.00 – 00.30

The Food of Love

Ini adalah novel pertama dari Anthony Capella. Saya sudah memiliki buku ini mungkin sejak tahun 2008an deh… udah lama banget, tapi baru nulis review sekarang :mrgreen: ya maap… saya memang angot deh… saudara sepupu angkot *lo kate kopajaaaa?!*

Cerita novel ini, seputar kisah cinta segitiga seorang pemuda Italia yang berprofesi sebagai chef, yang bernama Bruno, seorang mahasiswi Amerika, yang bernama Laura dan seorang playboy kacang garing cap kelenci, Tommaso. Ya gak penting banget deh, cuma cerita chicklit gitu sih. Biasalaaah…chicklit… Tapi novel ini jadi  luar biasa, karena Anthony mengemasnya dengan bumbu-bumbu masakan Italia yang penjabarannya mengundang air liur, dan membuat pembaca membayangkan makanan yang sedang diceritakan itu.

Saya, adalah salah satu penganut paham: kenali orang dari cara dia makan dan apa yang dia makan. Ya memang nggak 100% valid, tapi saya tetap suka mengamati orang makan dan menebak-nebak, bagaimana orang ini dari cara dan apa makanannya; sehingga membaca novel ini betul-betul memanjakan imajinasi saya.

Bruno, seorang chef yang sangat kreatif dan mencintai makanan. Ia memasak dengan sepenuh hati terutama untuk Laura. Meskipun ia hanya bisa memasak diam-diam untuknya dan Tomamso yang mendapatkan hasilnya, Bruno rela. Simak saja kutipan ini:

Menunya untuk acara itu sebagian besar sesuai dengan nasihat si orang tua. Antipasto-nya adalah fritto misto Roma klasik – cincangan jeroan campur, termasuk potongan rebusan otak dan hati, dengan siput, artichoke, apel, pir, dan roti dicelup susu, semua digoreng gariing berlapis adonan telur dan remah roti. Itu akan disusul dengan primo berupa rigatoni alla pajata – pasta disajikan dengan usus anak sapi yang masih begitu muda sehingga masih berisi susu induknya, dimasak dengan bawang, white wine, tomat, cengkeh, dan bawang putih. Untuk secondo-nya, mereka akan makan milza in umido – limpa domba, dimasak dengan sage, anchovy, dan paprika. Lalu puntarella al’ acciuga – salad pahit dari tunas chicory dan anchovy – yang akan menetralkan saraf pengecap, disusul dolce sederhana berupa fragile in aceto, stroberi gorilla dalam cuka. Untuk menutup seluruh hidangan dengan penuh gaya, ia berhasil memperoleh sedikit kopi luwak, biji kopi langka dari Indonesia.

Bikin ngiler gak sih…

Anthony Capella juga fasih menjelaskan suasana hati sesuai dengan konteks Bruno sebagai chef: Di hatinya, perasaan bahagia dan sedih campur aduk jadi satu, bagaikan putih dan kuning telur yang dikocok untuk membuat omelet. Hahahaha… maksa sih, tapi ya sesuai.

Buku ini juga lah yang membuat saya jadi penasaran dengan masakan Italia pada saat itu… saya jadi tahu, bahwa ternyata di Italia, seseorang menentukan masakan bukan dari apa yang ingin dimasak, namun bahan masakan apa yang bagus dan tersedia saat itu. Kemudian penjelasan soal kebiasaan makan mereka yang heboh, lha iya… ada salad – soup – antipasto – primo – secondo – dolce – lalu kopi. Makan besar. Eat well, live well… ceuna teh.

Dari buku ini pula, saya kemudian mulai mencari referensi soal makanan Italia, betul tidak yang diceritakan dalam novel ini, jadi mencari-cari resep yang diceritakan dalam novel. Hahaha… saya emang agak norak sih…

Oh, yang saya ceritakan ini adalah novel kisah cinta, bukan buku panduan makan :mrgreen:

Lalu bagaimana akhir kisah cinta Bruno dan Laura? Baca saja buku ini, dijamin kalian pasti akan jatuh cinta pada Anthony Capella, sebab Food of Love, betul-betul bercerita soal makanan cinta. Makanan yang membikin jatuh cinta, makanan yang dibikin dengan cinta, dan cinta kepada makanan.

PS. Berhubung saya kurang sreg dengan sampul buku ini, lebih baik saya pasang gambar masakan-masakan Italia yang mengundang selera yaaa…. :mrgreen:

Madagascar 3: Europe’s Most Wanted

Film yang berhasil bikin ngakak bahagia minggu ini, Madagascar 3: Europe’s Most Wanted.

Ceritanya mah ya, secara singkat, Si Alex, Marty, Melman, dan Gloria masih kangen sama rumah mereka di New York sanah… dan berusaha untuk balik ke sono. Usaha mereka, tentu saja mengandalkan para penguin untuk menyediakan transportasi yang layak yeee… tapi kok si penguin kagak balik-balik? Gak sabar, Alex dan kawan-kawan menyusul si penguin ke Montecarlo, dan mereka akhirnya berpetualang dengan sirkus Zaragosa.

Lucu? Banget. Tapi ya nama pun nonton di bioskop rame-rame, selucu-lucunya saya cuma bisa nyengir lebar, takut ngeberisikin orang cyiiin…. tapi ternyata, tidak semua menganggap ketawa tanpa suara itu penting buat kemaslahatan bersama, cowok sebelah saya ketawanya lebay banget deh. Gak tahan suara dia yang ngganggu keseriusan nonton, saya tegur saja dia… padahal bukan ABG lo dese, mas-mas udah kerja gitu, mestinya udah paham lah yaaa etika nonton bioskop… Ih, gue rese ya? Ya biarin… sama-sama bayar cyin… kalau keganggu, ya saya bertindak, selama masih wajar, ya silahkan, sama-sama punya hak.

Lha…jadi curhat.

Ok. Balik ke Madagascar 3. Cerita, gimana cerita? Sederhana nggak neko-neko, cuma pengen pulang, trus gimana caranyalah agar bisa balik ke New York, ya kalau menurut saya sih, nggak ada cacat cerita *tsaah* tapi rasanya teteup sih, film ini buat orang dewasa, bukan anak-anak… ada banyak kiasan yang diselipkan, ya anak-anak sih pasti bakal suka dengan warna-warni dan suguhan gambar yang apik… memanglah, penonton tua macam saya aja yang kebanyakan mikir kiasan dan metafora. Contohnya, saat Alex bilang bahwa, sebenarnya sirkus itulah rumahnya, rumah dan kehidupan yang ditemukan tanpa sadar… yaaa kenapa saya jadi teringat, hidup yang sebenarnya adalah sirkus yak… macem hewan-hewan juga kita, jungkir balik sana-sini menyambung nyawa *lebay*.

Trus gambar, teknologi animasi, gimana? Apik aja! Hahahaha… jelas, jauh lebih halus dan mantablaah… nama pun teknologi makin canggih yak… Saya cuma agak kurang puas di bagian sirkus yang tampil di London, kurang maksimal deh… rasanya terlalu banyak sinar lampu tapi ruangan kosong. Tapi ya teteup cakep kok, lagunya juga sangat mendukung :mrgreen:

Kalau dihitung bintangnyaaa….mungkin 4 bintang deh…

Aaaah…mau deh nonton lagi.

Dua Putri Salju

Dalam waktu yang berdekatan, dua putri muncul di layar perak *tsaaah* semacam putri yang tertukar gitu deh… hahaha

Kedua film ini adalah adaptasi dari dongeng Putri Salju. Keduanya, menceritakan kembali kisah mengenai Putri Salju, berbeda dari kisah kanak-kanak yang saya dengar.

Dari kedua film, daya tarik terbesarnya adalah sang ibu tiri, ya menurut saya sih… saya jauh lebih tertarik pada si ibu tiri yang lebih matang *lo kate pisang… matang segala* karakternya lebih menantang, gitu…

Film pertama, Mirror Mirror, ibu tiri, Ravenna diperankan oleh Julia Roberts. Ini pertama kalinya saya melihat dia memerankan tokoh antagonis. Ravenna di Mirror Mirror, adalah Ravenna yang jahatnya gak kelihatan, ditutupin oleh senyum Julia yang bikin orang ikutan senyum, tapi entah kenapa itu malah bikin dia jadi makin jahat yaa… semacam sakit jiwa gitu…

Putri Salju di Mirror Mirror juga cantik, sesuai gambaran yang ada di buku cerita, dengan kulit seputih susu, rambut sepekat malam. Warna-warni yang cerah berseliweran di film ini. Meskipun adaptasi ceritanya membosankan, namun saya suka eksekusi film ini. Menghibur.

Sementara, pada film kedua, Snow White and the Huntsman, Ravenna diperankan oleh Charlize Theron yang gila-cakep-banget. Saya gak abis pikir, dengan casting ibu tiri yang semodel Charlize Theron, kenapa Putri Salju diperankan oleh Kristen Stewart yang cuma bisa monyong-monyongin mulut seolah-olah sedang nahan boker? Dan itu terjadi di sepanjang film. Kenapa di film ini cermin ibu tiri kok malah bilang si Putri Salju lebih cakep daripada si ibu tiri? Kenapa? Cerminnya pasti korslet!

Untuk cerita, saya suka adaptasi cerita Snow White & The Huntsman, lebih dewasa,  gothic dan modern *halah* Meskipun banyak adegan-adegan yang cantik, secara keseluruhan saya kurang menikmati film ini, castingnya itu looo… genggeus.

Ketika Putri Salju naik tahta, putri di Mirror Mirror, menunjukan kualitas seorang putri yang benar-benar berubah dari yang gak tau apa-apa trus punya pengalaman di hutan, ada kesan: don’t mess up with this princess. Layak untuk menjadi pewaris tahta. Sementara itu, putri di SWTH, nahan boker. Wong dianugerahi mahkota, berhasil merebut tahta bapaknya lagi kok tampangnya nahan boker, semacam sakit perut abis makan ketoprak kepedesan gitu.

Dari SWTH, saya hanya menikmati ketika adegan-adegan Ravenna tampil di layar. Betul, aktor/aktris itu sangat berpengaruh besar, biar kate settingnya keren, adegannya juara, sudut pengambilan gambarnya oke… tapi klo ekspresi aktrisnya lagi sakit perut, yang nonton juga ikut mules.

Jadi mana yang lebih bagus? Tidak ada mana yang lebih bagus atau lebih jelek juga sih…tapi kalau disuruh milih, mending saya nonton ulang si Mirror Mirror ketimbang SWTH, kecuali si K.Stew diganti.

FF [ Food on Friday]: Mie Kucai Toge 35 – Senen

Don’t judge the books by its cover, ceu’na teh…

Itu juga mesti diaplikasikan di warung ini, kayanya gak niat gitu mau jualan…saya selalu merasa yang jualan ini tidak senang kalau saya datang *apa cuma gue doang?* semacam ada penghalang untuk berkomunikasi memesan mie yang saya mau gituh… hahahaha penting lo bok, menyampaikan pesanan makanan itu… Tapi untunglah, biar penampakan luarnya macem ogah-ogahan jualan, ternyata rasa mie-nya lumayanan!

Saya lebih suka mie polos pakai telor saja dibanding pakai ayam, b2 atau udang… nggak yakin seger aja…karena warungnya nggak ramai-ramai banget. Pernah coba pakai ayam, dan fail. Kawan saya pernah coba pakai b2, malah berhasil. Embuhlah… biar amannya saya pesan yg pakai telor aja.

Porsi besar… yang kecil aja dimakan berdua masih kekenyangan… ya gimana gak kenyang, mie-nya boleh sepiring berdua, abis itu makan ketoprak di sebelahnya sepiring trus makan nasi kapau Uni Upik… ^^

Saya selalu makan mie di sini, belum pernah coba menu lain.

Kalau dihitung kerelaan untuk koprol, berapa koprol mie ini? 1.5 koprol. Kalau pas enak beneran, saya rela 3 kali koprol depan-belakang demi mie ini, tapi tak jarang saya cuma mau 1 kali koprol aja; demi kenangan rasa nikmat yang pernah saya rasakan, jadi sekarang saya rela 1.5 kali koprol, agak nanggung sih koprol setengah… *nungging*

Menu daging babi, hanya berdasarkan request.

Mie Kucai Toge 35

Pasar Senen, sebelah Gedung Wayang Orang Bharata.

FF [Food on Friday]: CJ Tom Yum

Sudah lama ingin mencoba makanan di CJ Tom Yum ini, karena konon rasanya lumayan otentik dan enak. Sayangnya, lokasi resto ini cukup jauh dari daerah kekuasaan saya 😛  Makanya beberapa hari yang lalu saat kami pulang dari rumah Capt. GP, dengan senang hati kami mampir ke sana.

Monggo dinikmati dulu foto-fotonya…

Tom Yum Udang
Tom Yum Ayam
Tom Yum Seafood
Salad Mangga
Nasi Goreng Ikan Asin
Nasi Goreng Nanas
Ayam Kemangi
Pangsit
*lupa namanya, kaya udang/cumi gitulah*
Ayam Pandan
Soft Shell Crab
*lupa namanya, tapi ini daging gitu sih*
Ayam Kari Hijau
complimentary dessert: es merah delima

Dari semua yang dicobain itu, yang lumayan nyangkut di hati, tentu Tom Yum-nya, beneran enak. Mau pilih isian seafood, udang atau ayam, sama enaknya. Lalu, ayam pandannya enak banget; gurih manis wangi! Pas. Selain itu, saya juga suka ayam kemangi.

Ayam kari hijau yang paling nggak nyantol, entah udah kekenyangan atau memang ekspetasi saya beda… kirain pedes, nggak taunya maniiiiiissss… ih nggak deh, saya lagi pengen yang asem-asem pedes…

Salad mangganya sih nggak enak banget, tapi saya suka… pedes-manis-asem.

Soft shell crab, kurang manteb… tapi ya abis juga sik ama saya… hihihi…

Intinya, bakal mampir lagi kalau misalnya lagi ada di sekitar daerah situ, tapi nggak bakal mentingin buat nyamperin ke situ *mbulet*.

CJ Tom Yum
Jl. Adhyaksa No. 5 – Lebak Bulus
Jakarta Selatan
telp. 021-759 21405

FF [Food on Friday]: Nasi Goreng Babat tjap Toegoe Moeda

Jadi kepengen nasgor ini gara-gara Cicik sering check-in foursquare di sini, jadi penasaran dong yah… secara akika penggemar jerohan garis keras yak….

Rasa nasi gorengnya sih, menurut akika tidak luar biasa ngangenin, babatnya pun tidak sebanyak dan sekerasa yang saya bayangin; potongannya cilik & dikit, maklumlah…saya kan harapannya suka berlebihan *urusan nasi gorng ini, tjep!* 😆 Tapi untungnya, proses memasak menggunakan anglo bikin nasi goreng ini punya aroma smokey yang sedap. Sangat menolong keseluruhan rasa yang biasa saja; buat saya bumbunya ada yg kurang dikit deh… tapi apa belum nemu, nanti cobain lagi deh. Entah kenapa, saya selalu suka makanan model nasgor, mie… yang dimasak pake kompor anglo, rasa asap yang gimanaaaa gitu, kalau bahasa kerennya, rich-smokey-memberi sentuhan 3D pada makanan. Haiyah! Emang makan gambar?! :mrgreen:

Kalau lagi kena macet trus pas lewat, bolehlah sekalian mampir. Tempatnya ini nggak jauh dari flyover Stasiun Tebet, sebelah Dapur Buntut gitu deh… cari yang ada plang Toegoe Moeda. Eh, ada juga sih cabang lain, tapi lupa nyatet di mana saja lokasi yang lain. Tersedia juga menu babat gongso, nasi goreng magelangan, mie goreng, mie rebus.

Monggo mampir mas’e & mbak’e….

FF [Food on Friday]: Waroeng Ethnic – Bandung

Escargot binti Bekicot

Jika anda sedang terjebak di Ciumbuleuit – Bandung; nggak bisa turun ke kota karena macica di Siliwangi, ataupun di Cihampelas; lalu perut lapar setengah mati dan bingung mau makarena apipa di Ciumbuleuit?! Jangan takut, jangan bimbang, dan jangan kuatir… Anda bisa mampir ke Waroeng Ethnic.

Waroeng ini emang masuk-masuk ke jalan kecil; lhah…jalan di Bandung kan emang cilik-cilik, tapi tempatnya representatif kok, bisa buat nraktir mertoku… adem dan asri.

Ayam Penyet

Makanan di Waroeng Ethnic pun beragam, ada yang khas Sunda, tapi dengan kemasan cakep, ada juga makanan Eropahnya…

Pertama kali saya ke mari, sekitar tahun 2008 dan terakhir kali, sekitar 3 minggu yang lalu, rasanya masih sama enaknya. Bukan tipe makanan Sunda yang gahar, tapi tetap enak dengan ciri khasnya.

Pembuka pertama, Escargot; nama lengkapnya bukan Escargot binti Bekicot sih, itu mah kata saya aja… Rasa bawangnya lekoh, buttery, berminyak… dosaaaa banget deh pokonya, tapi sedap! Ada sedikit bau asap yang bikin si Escargot binti Bekicot ini unik.

Nasi Tutug Oncom
Ayam Penyet

Kemudian, saya pesan nasi tutug oncom dan ayam penyet. Tutug oncomnya mild banget, rasa kencurnya kurang ketara tapi kalau menurut saya, cucok buat lidah orang yang gak biasa makan kencur emang. Ayam penyetnya, cakep banget deh pedesnya… bisa sampai meresap ke daging gitu sambelnya… nyam nyam…

Selain itu, saya juga pesan lontong sayur dorokdok. Kurang mantap joniiii…. Sayur lodehnya enak, tapi lontongnya agak kasar menurut selera saya. Kalau orang Jawa bilang, lontongnya nyego. Jadi, biar sayurnya enak, saya kayanya gak akan pesen lagi deh tu lontong sayur, mungkin kalo boleh pesen sayurnya aja, ya hayuklah :mrgreen:

Lontong Sayur Dorokdok

Waroeng Ethnic ini, konon kata temen saya, yang punya masih sodaraan sama Warkop Purnama Jl. Alkateri ituh, jadi di Waroeng Ethnic juga jual roti panggang dan cemilan kicik-kicik macam di Purnama. Kalo kejauhan ke Purnama, bolehlah sarapan pagi di meri, soalnya ini warung sudah buka dari jam 7 pagi.

Waroeng Ethnic – Indonesian & European Food

Jl. Rancabentang no 18 Ciumbuleuit Bandung

Telp. (022) 70832275, 82066897, 2031608

Buka: 7 pagi – 10 malam

Dark Shadows, Blood Is Thicker Than Water

Pilihannya adalah menonton The Avengers atau Dark Shadow, berhubung Jhonny Depp adalah pacar ketiga, maka akika lebih memilih Dark Shadow.

Film ini disutradarai oleh Tim Burton, jadi saya menyiapkan diri untuk menonton film yang gothic abis. Belum lagi, film ini dibintangi oleh Johnny Depp yang langganan film Tim Burton yang gothic fantasi gitu. Halah, opo sih gothic fantasi… 😆

Cerita berporos pada Barnabas Collins, seorang pemuda yang ganteng, yang salah memilih teman melampiaskan nafsu, yaitu Angelique yang ternyataaaa… penyihir. Bla bla bla… kemudian si Barnabas dikutuk jadi vampir trus dikubur hidup-hidup, kemudian keluar dari peti matinya 200 tahun kemudian, saat itu keluarga Collins yang sugih banget sudah tinggal puing-puingnya *tsah*

Lucu? Iya… banget

Bagus? Hmmm… 3.5 deh dari 5 bintang.

Layak ditonton? Bolehlah untuk pengisi waktu luang… Seperti biasa, Johnny Depp sangat menghibur. Tapi di sini saya lebih suka Helena Bonham Carter, yang juga artis langganan Tim Burton *yaiyalaaah… wong bininyeee* perannya yang dikit sebagai Dr. Siapa itu *saya lupa nama tokohnya :mrgreen: * bener-bener nancep di kepala saya. Trus make up matanya juga cantik bangeeeet… Saya juga suka model baju-baju dia… caem deh…

Jadi kesimpulannya? Kesimpulan opo sih? Ya pokoknya apik waelah… tapi nontonnya pas nomat aja, biar gak merasa rugi.

Oh, special effect dan yang lain-lainnya? Ya apiklah… Emang gampang bikin film?! Yang jelas, banyak scene yang mengingatkan saya pada Alice In Wonderland untuk langit yang kelabu, juga Charlie & The Chocolate Factory untuk tone warna neon… Sementara Johnny Depp, kadang kok kayak si Edward Scissorhand deh… yang mana semua film itu, Depp dan Burton berkerja sama juga :mrgreen: Bagusnya, ya ngeliat itu berarti emang Burton banget… tapi kalau misalnya ada potongan scene dari salah satu film itu yang nyaru-nyaru gitu, kita agak kesulitan mengingat itu film yang mana.

Halah.

Nonton mah gak usah pake dianalisa kali, tjep! :mrgreen:

Selamat Menonton!

If a man can become a monster, then a monster can become a man – Barnabas Collins.

Betawi Punya Gaya

Sudah berapa lama tinggal di tanah Betawi? Sudah nyicipin makanan khas Betawi? Buat saya, selalu menarik untuk mengenal makanan khas daerah. Saya sudah pernah diajakin Chekka ke Babe H. Muhayar di Mampang, udah kesambet tuyul si babeh pulak… sekarang, saatnya memperluas area icip-icip di Jakarta Barat.

Kami; Febi, Jenz, dan saya, kurilingan di sekitar daerah Puri. Yang jadi tujuan utama adalah sayur asem di Gg. Sayur Asem – Joglo. Sejak malam sebelumnya, saya sudah gelisah *halah* bayangin sayur asem yang konon hits banget itu. Katanya pula, banyak dari kawan kami tidak merekomendasikan, karena sayur asemnya asin, bukan asem. Hnah, ini dia ciri khas sayur asem Betawi, asin. Saya juga terkaget-kaget dulu pas pertama kali nyobain sayur asem di H. Muhayar, asin be’ut mak! Beneran kaget yang sampe langsung naruh sendok gitu 😆 setelah hampir habis, baru saya bisa menikmati sayur asem yang asin itu… hihihihi

Sutan Betawi

Ini adalah perhentian pertama. Gak sengaja gitu, karena lokasinya gak jauh dari tempat kami janjian, sekalian aja.

Belum ada yang pernah mencoba, entah enak, entah enggak. Tapi kami datang dengan hati bersih dan niat tulus *tsaaaah* untuk icip-icip, jadi hajaaaar aja bleh!

Sutan Betawi
Jejeran Lauk Pauk
Nasi Uduk komplit dengan Sayur Asem

Hasilnya: nasi uduk ini sopan banget, semua rasanya mild. Sayur asemnya, beneran asem manis, tapi lebih kuat tone manisnya. Buat saya, ini adalah nasi uduk aman sentosa. Tidak terlalu ekstrimis kiri gitu deh… 😆 ya mungkin memang supaya bisa diterima semua lidah, jadi netral. Enak atau nggak? Ini soal selera, nasi uduk ini enak dengan caranya sendiri tapi bukan selera saya. Kalau sesekali gak sengaja sih boleh deh makan ini lagi.

Sayur Asem di Gg. Sayur Asem

Setelah melewati 7 gunung dan 8 lembah plus hampir ditabrak metromini yang remnya blong dari depan, akhirnya kami sampai di Gg. Sayur Asem – Joglo. Maaaak… jauhnyeee… Udah sampai sono, eh udah abis-abisan. Tinggal sayur asem sama ikan mas goreng 2 biji. Kami yang masih jetlag *opo sih* agak panik cuma memesan porsi untuk satu orang, plus es teh manis.

Penampakan Warung Sayur Asem
Penampakan Samping, lucu yaa… masih kayu-kayu semua
Area Dalam
Sayur Asem Komplit dengan Ikan Mas Goreng

Hasilnya: SAYA JATUH CINTA. Ikan goreng dan sambelnya terutama, aduuuh… membetot-betot hati dan lidah saya. Sayur asemnya memang asin, tapi kalau dirasa-rasa, tetap ada rasa asem yang kuat di balik asin *halaaaah* pokonya gitu deh. Ikan mas gorengnya, seperti si Zaenab yang malu-malu tapi sebenernya agresip bok, kayaknya biasa banget gitu, gak ada rasa bumbu yang macem-macem, hanya gurih dan manisnya ikan saja, bersih dari bau tanah juga. Ah Zaenaaab… Sementara itu, si sambelnya, edun pisanlah… pedesnya cakep. Pedes cakep ki piye tho? Ya gitu, biar pedes tapi dicolek terus… hahahaha ada kacang tanahnya… endang bambang markindang gendang-gendang.

Ini semuanya cucok banget, lidah saya bahagia sekali. Sayang sekali kami sampai situ sudah pas habis-habisan, konon gorengan ikan ada banyak macam, ada bakwan udang, ikan asin gabus…. liur saya langsung diproduksi cuma dengan membayangkannya saja.

Ini ekstrimis kiri garis keras deh, rasa asinnya itu cukup nampol, pasti bikin terkaget-kaget… hahahaha tapi setelah berkenalan lebih lanjut, kecantikan rasanya baru bisa dinikmati.

SAYA.HARUS.BALIK.KE.SINI.LAGI.SECEPATNYA.

Sekali lagi, ikan & sambel

RM Sayur Asem Betawi, buka dari jam 9 pagi sampai habis, usahakan sebelum jam 1 ya, biar masih kebagian macem-macem.

Jl. Sayur Asem – Joglo Jakarta Barat

081314229422

bonus foto 😀

Nasi Uduk Bang Udin

Setelah sayur asem yang memenjarakan lidah saya; gimana nggak, wong baru keluar dari situ udah pengen balik lagi… kami istirohat sebentar, nungguin jam 5 sore pas lapak Bang Udin buka.

Lokasinya di pertigaan Rawabelong yang mau ke Slipi situ loh, pokonya kalau dari Binus lama ke kiri, cari aja tenda yang tulisannya Bang Udin.

Nasi Uduk + Pepes Teri + Babat Liso
Nasi Uduk + Semur Telur + Semur Jengkol + Bakwan Udang

Hasilnya: Ini nasi uduk Betawi yang gahar punya. Gak malu-malu untuk bersikap apa adanye macem Babe si Doel gitu. Berani alot, berani keras, berani asin. Saya cucok, jelas suatu saat saya akan kembali ke Bang Udin di Rawabelong.

Cuma 3 itu sih, yang sempat kami cicipin. Saya akan mengulang lagi perburuan rasa a la Betawi ini. Yeeeuk… siapa mau ikut yuuuk….

Sekarang, makan siang dulu gih… itu iler udah netes-netes… hihihihi

Semangkuk Sop Dari Surga

Yak! Kecintaan saya pada Sop Buntut dari Dapur Dahapati di Bandung ini memang sudah bukan rahasia lagi. Kalau ditanya, di manakah dijual sop buntut terenak di dunia? Pasti saya jawab ya sop buntut inilah yang terenak di dunia (untuk saat ini).

Apa sih yang bikin sop buntut ini enak?

Pertama, saya mesti cerita saat saya masih mahasiwi yang setiap pergi-pulang selalu naik angkot dari depan tempat makan ini. Saking tiap hari lewat, jadi kepengeeeeen banget nyobain, yang awalnya menarik adalah tulisan: ayam goreng -nya; tapi…kan masih belum punya duit sendiri yak, jadi dipendam aja keinginan ini. Yasudlah, bertahun-tahun kemudian pas udah kerja baru deh kesampaian makan di sini. Hihihi… kesian yaa… Saya takut nanti pas udah makan gak bisa bayar :p eh ternyata, (waktu itu) sop buntutnya juga gak mahal lo, sekitar 20-25 ribu gitu deh, wong ayam goreng & nasi timbelnya aja cuma 8rb apa… lupa lah, yang jelas masih kejangkau banget sebenernya buat kantong mahasiwi, kenapa juga gue nunggu sampe kerja dulu yak….

Kebayang dong, nikmatnya makan di tempat makan yang udah dikepengenin dari lama… hahahaha senangnya itu loh…

Sop buntut inilah yang selalu mengembalikan selera makan saat saya sakit, mulai sakit flu sampai sakit hati akibat putus cinta #eh… hahahaha

Kedua, saya belum pernah punya pengalaman makan sop buntut di tempat lain #penting, jadi ya ini adalah kenangan saya yang paling murni terhadap rasa sop buntut. Setelah Dahapati, baru saya berkelana ke Kafe Halaman di Siliwangi, yang kemudian saya tergila-gila pada sop buntut goreng mereka. Setelah itu baru mencoba BMC yang saya pikir nggak terlalu istimewa dan barulah kemudian saya mencicipi the infamous sop buntut di Hotel Borobudur.

First love never dies lah pokona mah. Ternyata, saya tetap cinta sama sop buntut di Dapur Dahapati.

Ketiga, secara teknis *halah* sop buntut ini terdiri dari: daging buntut yang mrutul empuk plus pas banget lemaknya, kuah yang lekoh kaldunya tapi masih terasa bersih di lidah; tidak berlemak gitu, dan sayurnya yang masih crunchy; wortel yang masih kerasa manis dan kriuks, kentang yang pas matengnya dan kerasa kentang. Semua bagian-bagiannya jujur dan tidak menutupi satu dengan yang lain, kompak deh mereka semua.

Semua ini disantap di Bandung; udara yang adem, pepohonan yang rindang plus harga yang sangat bersahabat, terakhir saya ke sana 2 minggu yang lalu harga semangkuk sop buntut sekitar 42rb rupiah saja. Porsinya besar loh, bisa untuk berdua. Tapi saya tak yakin saya mau berbagi semangkuk sop buntut ini dengan orang lain *medit*. Bahkan, saya pikir, Esau pun akan rela menukar hak sulungnya demi semangkuk sop buntut ini *lebay*.

Dan menurut selera saya, lebih enak sop buntut yang biasa daripada sop buntut gorengnya.

Tiga alasan saja cukup untuk menjadikan sop buntut ini sebagai sop buntut terenak di dunia (untuk saat ini) menurut versi saya.

Aaaaaah…. saya jadi kangen sop buntut ini….. *untung masih punya garang asem di kulkas* *lho kok?!* :mrgreen:

Sepiring Kabar Buruk & Kabar Baik

Kabar baik: Bakmie Djawa ini enak. Mie rebus, gurih – manis – hangat merica, semua pas. Kuahnya kental-lekoh tapi rasanya bersih, rasa kemiri pun cukup nyata tapi gak berlebihan. Sementara itu, mie gorengnya, sedikit di bawah level si mie rebus karena kecapnya terlalu kuat, menurut selera saya. Bumbu yang lain agak mengambang karena rasa berat di kecap. Tapi kalau suka kecap ya pasti oke-oke aja. Tumben-tumbenan loh, biasanya saya lebih gampang menyukai mie goreng ketimbang mie rebus, nah warung yang satu ini kebalikan, saya lebih suka mie rebusnya.

Kabar buruk: warung ini, gosipnya mau pindah. Sayangnya, saya belum tahu mau pindah ke mana dan kapan tepatnya pindah. Si bapak yang jualan waktu saya tanya agak sebel gitu tampaknya… dia jawab agak ngebentak gitu, “nggak tau mbak, belum dapet tempat” 😦

Saya mau nanya-nanya no telpon dan  minta dikabarin kalau pindah, jadi nggak enak. Jadi agak takut deh… hahahaha padahal biasanya, saya ini gampang ikrib sama tukang dagang makanan lhoh.

Sementara belum pindah, Bakmie Djawa Pak Ihsan ini bisa ditemukan di Jl. Soepomo Tebet, pas di pelataran pool travel Baraya; tidak jauh dari PMK Tebet.