Film: Flight

Sebagai penggemar drama, saya agak kuciwa sama film ini. Ceritanya semacam kentang, mau bersin, udah gatel banget idungnya tapi trus nggak jadi. Itulah perasaan akika saat menontonnya.

Dan meskipun Denzel Washington dinominasikan mendapat Oscar di film ini, saya sendiri sih kurang puas ya.

Mungkin karena banyak dipotong adegannya, atau ya entahlah. Sayang banget. Padahal segi cerita sih ya seru ya, pahlawan tapi ya punya kekurangan. Seseorang yang berhasil menyelamatkan 96 nyawa penumpang, tapi sebenarnya dia sedang teler alkohol dan kokain. Issh… tapi bikin makin takut naik pesawat banget gak sih? Secara berita-berita pilot ketangkep menggunakan narkobi kan banyak banget ya bok…

Sebagian besar film, diisi dengan kegalauan hati Whip (Denzel Washington) untuk berhenti minum alkohol trus minum, trus menahan diri trus minum lagi. Bosen banget. Jadi gue cuma nonton orang galau minum lagi atau nggak, minum lagi atau nggak…gitu terus. Idung gatel.

Jadilah, sepanjang film di otak saya selalu bilang, “ih bego banget sih ini…kan dia bisa berhenti tuh sebenernya, kan dia nggak sakau, kan dia bisa kontrol dirinya sendiri…jangan diminumlah, buang…buang” lalu kemudian saya tersadar, saya yang selalu gagal menahan hawa nafsu ketika melihat sepiring nasi dan sambel… kok ngomongin kontrol diri 😆

Trus ujung-ujungnya film, cuma blep. Gitu aja. Udah. Idung gatel sepanjang film, gak jadi bersin. Diulang-ulang terus deh pernyataan idung gatel, biar konsisten sama filmnya.

Film ini nyaris membosankan, dan saya adalah penggemar drama, yang nonton Pretty Woman aja bisa nangis… dengan ini, bisa dibilang selera film saya cukup parah sih…hahahaha

Kesimpulannya: tau gitu gue tungguin aja filmnya diputer di saluran tv.

Film: Django Unchained

Film terbaru dari Quentin Tarantino. Gimana? Khas QT, komik banget.

Mengambil setting tahun 1800-an, lupa deh tepatnya kapan; di saat perbudakan belum dihapuskan, adalah seorang Dr. King Schultz yang berprofesi sebagai dokter gigi tapi sudah nggak praktek lagi trus malah jadi pemburu hadiah. Bounty hunter. Dalam salah satu misinya, dia memerlukan bantuan Django, seorang budak yang mengenali target yang dituju. Nah… Django inilah si lakon, budak yang dibeli oleh King Schultz, kemudian dibebaskan dan dijadikan partner. Bahkan si dokter kemudian membantu Django untuk menemukan istrinya yang dibeli oleh perkebunan Candyland yang dimiliki oleh Calvin Candy yang antik. Ya karena keantikan si Calvin Candy ini, membeli kembali si Broomhilda (istri Django) nggak segampang nebus budak biasa, harus pakai akal.

Nah, pokonya kurang lebih gitu sih.

Banyak yang bilang filmnya ini sadis. Ya mungkin iya sih, darah muncrat… CROT! Beneran bunyi gitu bok kalau ditembak… muncrat ke mana-mana. Trus gebuk-gebukannya kalau di komik bakal ada bunyi: PAW! JEDUG! JEGER! Kalau ada ledakan beneran yg diledakin muncrat ke semua arah… DHUAAR! Pengalaman dengan Inglourious Basterds, justru darah muncrat dan adegan lebay malah bikin kita nggak takut lagi. Tapi trus nanti bikin kita jadi pengen berbuat kekerasan? Ya kali ah 😆

Kata-kata kasar, umpatan-umpatan rasis juga berseliweran di film ini. Tapi ya masuk akal, jama wild-wild-west gitu kan memang masih rasis banget, perbudakan masih dihalalkan. Pas banget, saya nonton film ini setelah membaca buku Anthony Capella – The Various Flavours of Coffee, di situ ada cerita mengenai perbudakan gitu deh… ya jadi kebayang-bayang juga.

Yang jadi kaporit saya di film ini, Dr. King Schultz, ternyata pemerannya adalah si Christopher Waltz yang memerankan Hans Landa di Inglourious Basterds. Cara dia ngomong itu lho… charming bgt deh… Berdarah dingin, tapi nyeremin, tapi lucu, tapi ngeri… tapi baik tapi tetep aja ngeri… campur aduk deh. Sementara, yang sedang ramai dibicarakan adalah akting Leonardo DiCaprio sebagai Candy Calvin, sakit jiwa bener. Ya iya sih… antik-antik nyeremin.

Seperti biasa, soundtrack bikin drama makin greng, dan khas QT soundtracknya ya harus grande. Macam soundtrack film Voltus, atau serial tv kartun robot Jepang lain gitu plus ada sedikit koboi-koboian gitu. Keren sih.

Kalau pengambilan gambar dll, yaaa QT gitu loh! Lagi-lagi mesti ada ke-khasan dia yang pengambilan gambarnya muter gitu. Contoh, pas Calvin Candy cerita di ruang makan, kamera bisa muter liatin ekspresi semua orang di meja makan.

Secara keseluruhan, film ini sangat menghibur. Nggak perlu dipahami banget-banget soal waktu sejarah dll. Pokonya nikmati saja.

Ya meskipun hiburan banget-banget, saya tetap saja kebawa-bawa mimpi soal perbudakan ini. Ih, serem banget deh.

Udah ah… kok saya mendadak bergidik merinding disko bayangin betapa kejamnya perbudakan.

PS. Gambar sepertinya bukan poster resmi dari film ini, saya suka aja sih. Diambil dengan semena-mena dari sini

Pesta Raya di @dapuraya

Salah satu kebanggaan saya terhadap negeri ini adalah: makanannya. Serius ceu… Dengan berbagai ragam etnis yang ada di Indonesia, plus pengaruh dari para saudagar negeri lain di masa lampau, kuliner negeri ini memiliki kekayaan ragam yang luar biasa.

Saya juga menganut paham bahwa makanan sangat dipengaruhi oleh letak geografis dan membentuk karakter penduduknya, saya selalu terobsesi mencicipi makanan lokal suatu daerah jika pas kebetulan berkunjung. Soal paham ini sahih atau tidak, ya nggak usah dipikirkan, kadang saya cuma perlu alasan untuk justifikasi tindakan aja kok 😆 Sayangnya, kesempatan untuk mencicipi makanan aseli daerah itu nggak datang tiap minggu… Untunglah, di Jakarta Raya ini, segala makanan dari daerah mana pun ada. Urusan enak nggak enak, ya nanti deh… yang penting ada dulu.

Yang jadi persoalan adalah, Jakarta ini kan guede banget *iye, saya pan dari kampung yg dikiterin becak 1/2 jam udah kelar* mau ke mana-mana ini jauh, udah gitu… persoalan nomer satu: macet. Males banget deh. Kalau saja, semua makanan itu dikumpulin jadi satu di satu tempat, alangkah bahagianya diriku.

Doa orang baik didengar Tuhan *halah* belum lama ini, Pasaraya Blok M membuka kembali foodcourt-nya yang dulu sangat hits itu. Foodcourt baru tapi sudah ada sejak dulu ini dinamakan Dapuraya, Authentic Indonesian Kitchen. Sesuai namanya, yang mengisi counter-counternya juga masakan Indonesia. Ada beberapa masakan internasional juga sih seperti dari, Jerman, Filipina, dan Korea; tapi sebagian besar makanan yang dijual adalah masakan Indonesia, ada dari Manado, Aceh, Padang, Bandung sampai Papua. Interiornya pun sangat ngendonesa.

Macam-macam masakan di Dapuraya

Awalnya, saya agak pesimis lho mana mungkin sih makanan Indonesia yang dijual di foodcourt bisa enak? Banyak sudah harapan palsu yang ditumbuhkan oleh foodcourt berlabel ‘makanan Indonesia’, pas dicobain nggak ada yang enak 😦 . Okelah, counter yang mengisi di Dapuraya pun bukan sembarang nama, ada Sate Padang Ajo Ramon, Soto Betawi Dudung Roxy, Sate Hadorie… wah, kan jaminan tuh… tapi, biasanya beda tempat, jadi beda rasa, trus kurang khas lagi. Tapi ternyata saya salah, saudara! Rasanya tetap sama, dan banyak lagi counter lain yang saya nggak kenal, eh ternyata malah enak!

Saya langsung betah dan sering banget mampir. Bok, ini kan tempatnya tengah kota banget dan sering sekali saya lewati… wis, gak pakai galau dulu kalau mau ke mari.

Baiklah, ini beberapa list makanan yang wajib coba kalau ke Dapuraya.

Selat Solo

Selat Solo – Niki Mawon

Saya jatuh cinta pada suapan pertama sama Selat Solo Niki Mawon ini. Rasanya membuat saya teringat kembali akan bistik Restoka (restoran kereta api) 😆 jaman dulu. Aduh, itu enak banget deh… saya ingat, kalau saya manis-nggak nakal, pada kesempatan kami ke Surabaya *selalu naik KA karena saya takut mabok naik bis* maka si mamah akan mentraktir saya bistik itu. Bistik dan Selat Solo mungkin beda, mungkin juga sama… saya kurang paham, tapi kenangan akan rasa tak bisa saya lupakan. Wortel dan buncisnya crunchy dan manis, dagingnya empuk, kuah gurih… nikmat mana lagi yang kau dustakan. Jelas, ini menu favorit saya di Dapuraya.

Counter Niki Mawon ini selain Selat Solo, juga menyediakan nasi rames lho, lauk pauknya prasmanan, tinggal pilih. Ada juga Serabi Solo, cuma beda lokasi. Duh ini juga oke serabinya. Saya paling suka yang rasa pandan, karena ya cuma wangi gurih gitu aja, yang nangka kadang-kadang malah ganggu rasa nagkanya. Yah, ini hanya soal selera.

Serabi Solo ini favorit saya kalau pas sore-sore mampir ke Dapuraya, dinikmati bersama teh poci. Aduhai indahnya dunia.

Teh Poci & Serabi Solo

Nasi Liwet & Nasi Krawu Keprabon

Nasi Liwet Keprabon

Lidah saya dimanjakan dengan seporsi Nasi Liwet ini. Nasi yang pulen gurih  & hangat, lalu porsi lauk pauk yang tidak sedikit bikin perut saya penuh dengan bahagia. Nasi Liwet ini diracik langsung saat kita memesan jadi beneran mengepul-ngepul gitu. Sedep banget.

Saya pikir, saya hanya akan suka Nasi Liwet-nya, ternyata setelah mencicipi makanan lain dari counter ini, saya berpindah hati.

Nasi Krawu – Keprabon

Nasi Krawu ini mendepak saudara-nya si Nasi Liwet *halah*. Selera saya kan memang kering-keringan gini, apalagi si Nasi Liwet ada lauk pauk telor 2 macam… aku kurang suka, mending ini daging & serundeng *lho, jadi bawa-bawa telor* 😆 Yang istimewa buat saya adalah sambelnya. Duh, manteb deh, cocok banget dipadukan dengan serundeng dan empal plus nasinya yg wangi & pulen. Komplain saya cuma satu, porsi nasinya kebanyakan… pe er banget deh mau ngabisinnya… ya memang, ini cocoknya buat yang lagi lapaaaaar banget.

Ayam Sambel Ndeso

Ayam Penyet Sambel Ndeso

Buat penggemar pedes, inilah menu juaranya. Nggak ada satu pun teman saya yang nggak kecantol sama tuyul cabe di counter sambel ndeso ini. Langsung terkiwir-kiwir semua. Sambelnya dibikin dadakan ketika memesan, lalu ayam yang sudah digoreng dikeprek di atasnya… whuah manteb deh… coba juga menu terong penyet di counter ini.

Sate Kambing H. Hadorie

Sate Kambing H. Hadorie

Ini adalah menu nostalgia buat saya. Dulu, jaman masih muda, saya selalu minta ditraktir sate ini setiap habis menjemput Bapak Manusia Laut di Stasiun Hall Bandung. Dagingnya sama empuk, sama enak, sama nikmat. Komplain saya cuma satu, piringnya panasin juga dooong… biar awet angetnya ini sate… hihihi

Sekarang kita langsung ke menu dessert aja ya.

Rujak Aceh Bang Jali

Rujak Aceh Bang Jali

Boleh masuk menu dessert, boleh masuk ke camilan sehat :mrgreen:

Rujak Bang Jali ini dibikin fresh saat memesan, jadi tingkat kepedesannya juga bisa disesuaikan. Dengan porsi yang geda, dilengkapi taburan kacang tumbuk yang generous, sepiring rujak bisa dinikmati oleh beberapa orang, lho.

Ketan Durian

Ketan Durian

Jangan dilihat bentuknya yang jelek. Itu kesalahan yang motret 😆 Ini adalah salah satu primadona di Dapuraya. Soalnya setiap kali saya ke sana, ada aja lho orang yang lagi nikmat banget makan ketan durian ini, trus sibuk nyuruh temen-temennya beli. Buat saya sendiri, satu porsi kebanyakan. Kalau saya makan ini aja, nggak muat perutnya makan yang lain, padahal kan masih mau makan macem-macem.

Es Doger Granita

Es Doger Granita

Nah ini saya juga suka banget *ih, apa sih semua suka* *lha abis emang enak* yang special itu es-nya beneran… klo boleh, beli dogernya aja gak usah pakai isian deh… hehehehe

Mereka ada jual doger mangga, jadi es santannya diblender sama mangga kweni. Gurih, manis wangi kweni. Agak lucu sih rasanya. Saya pilih es doger yang biasa aja deh, tapi tanpa alpukat soalnya beberapa kali dapat alpukatnya pahit… duuh padahal dogernya enak.

Beneran deh, ini bakal gak abis-abis klo ngobrasin Dapuraya. Saya dan beberapa kawan suka banget sih ke situ. Tempatnya asyik (interiornya) dan strategis (Blok M gituh, tengahnye mana-mana), wifinya kenceng, makanannya banyak pilihan yang enak; perlu apa lagi?! Trus, ada event-event yang bikin pengen datang seperti beberapa waktu yang lalu pun, Dapuraya bekerja sama dengan Kelana Rasa bikin Festival Makanan Enak-Enak. Jadi Dapuraya mengundang beberapa icon kuliner dari 6 kota lain di Indonesia. Ada Loenpia Mataram dan Tahu Petis Prasojo dari Semarang, Laksa & Es buah Pala dari Bogor, Burung Dara SBTB dari Yogya, Kupat Tahu Gempol dan Ronde Gardujati dari Bandung, Tengkleng Solo, Lontong Balap dan Rujak Petis dari Surabaya. Semua makanan itu dibawa langsung lho dari kota asalnya. Kapan lagi coba. Plus saat Festival itu juga, diadakan kelas masak Minang, Molecular Gastronomi, dan Sushi Class, err… detailnya, bisa check tulisan kawan saya yang lebih komplit ini 😀

Semoga, Dapuraya ini sukses dan bakal awet ya… jadi saya kalau rame-rame datang nggak bingung gitu mau ke mana; kan selera sudah pas, masakan Indonesia, tempat sudah strategis. Cocok banget.

DAPURAYA Authentic Indonesian Kitchen
Pasaraya Blok M Level LG
Jl. Iskandarsyah II no. 2
Kebayoran Baru, JakartaSElatan

Telp. (021) 7260170

Twitter: @dapuraya
Facebook: DapuRaya

Ichi No Hachi – 108

Suasana interior di Ichi No Hachi

Beberapa hari yang lalu saya diundang bersama beberapa kawan Foodblogger (ini bukan berarti gue foodblogger juga ye…gue mah hore-hore aje) untuk bersenang-senang di sushi class yang diadakan oleh Ichi No Hachi di Alam Sutera. Ya dalam rangka untuk memperkenalkan menu-menu baru Ichi No Hachi juga sih… alih-alih mengundang cuma makan thok, kami diberi kesempatan untuk seseruan bersama Chef Mulyana & kru, bikin sushi sendiri.

Jadi ya, Ichi No Hachi ini bertempat di Umaku dulu, manajemen ada sedikit perubahan tetapi tetap punya satu tujuan untuk menyajikan makanan dengan kualitas prima.

Jika menu-menu Umaku lebih tradisional, sederhana gitu… maka Ichi No Hachi mengusung konsep Fusion is Fun. Ada banyak menu yang fusion sushi, seperti misal sushi yang digoreng gitu… Cocok banget buat yang kurang menyukai sushi mentah-mentahan, tapi meskipun demikian  tetap ada pilihan menu sashimi di Ichi No Hachi. Memuaskan semuanya deh…

Mana yang lebih enak? Wah, itu selera. Kalau ngomongin kualitas masakan sih ya tetap oke, karena Ichi No Hachi menggunakan bahan-bahan berkualitas, tidak meninggalkan standar yang sudah diawali dengan baik dulu bersama Umaku, sekarang ya hanya beda model masakannya aja.

Arti kata Ichi No Hachi sendiri adalah 108. Selain itu, maknanya apa? Ya kaliiiii kita kalo telpon mereka bakal jawab, “108 ada yang bisa kami bantu?” 😆 nggak deng… *digebuk 108 kali*. Ya artinya kurang lebih banyak hoki aje dah… hahaha… imut pun si Ichi No Hachi… *ichi…ichi…ichiiii*

Di sushi class yang diadakan oleh Ichi No Hachi, kami dipandu untuk membuat 3 macam sushi yang bisa langsung dinikmati dan kalau masih ada sih bisa dibawa pulang… biasanya, kelar bikin-bikin langsung hap, masuk mulut.

Chef Mulyana & Harry Nazaruddin dari Ichi No Hachi

Kertas panduan resep saya nyelip entah ke mana, jadi saya nggak bisa sharing gimana bikinnya ya book…. tapi yang saya tangkap dari penjelasan Chef Mulyana yang sekarang bertanggung jawab di dapur Ichi No Hachi, fusion sushi ini tanpa batasan jadi bisa diisi apa aja deh… Dan menurut saya, yang pe er itu menggulung nasinya. Mesti banyak berlatih ya neik… Oh iya, yang rada ribet, persiapan bikin nasi sushi-nya. Kan ada resepnya tuh kasih vinegar plus garam + gula, takerannya…nah itu ada di kertas resep 😀 pan kapan klo ketemu saya share… tapi mending kalian ikut langsung sushi class-nya deh…lama nungguin gue sharing :mrgreen:

Chef Mulyana sedang mengajarkan cara membuat nasi sushi

Salah satu sushi yang kita buat kmaren juga pakai topping mangga loh…

Ini sushi yang topping mangga sebelum dipotong
Proses rolling sushi, bakar, goreng…daaaan… this is it sushi hasil karya ekke

Seneng banget sih, kmaren ngerasain juga gimana caranya bikin sushi. Kesimpulan sementara sih, mending saya makan yang udah jadi aja lah yaa… pe er naruh nasinya… etapi seru sih… nah, kalau misalnya mau juga ikutan sushi class di Ichi No Hachi, silahkan langsung telepon ke  (021) 9438 1163 dgn Pak Abi, kalau nggak salah sih setiap Sabtu minggu ke berapa gitu, mereka ada kelasnya. Cek juga deh twitter Ichi No Hachi, di situ banyak info mengenai program promo dari Ichi No Hachi juga… trus ada #sushicue, info-info mengenai sushi…lumayan deh, nambah pengetahuan *langsung berasa ikutan pinter*.

Terima kasih ya Ichi No Hachi, sudah mengundang kami, seru bener ya… Semoga Ichi No Hachi makin sakseis dan hits! Arigato gozaimassss

Ichi No Hachi 108 Fusion Resto
Ruko Alam Sutera Town Center
Blok 10 No. E 9
Alam Sutera
Tangerang Selatan
Tel: (021) 9438 1163

Life of Pi

Film ini dibuat berdasarkan novel Life of Pi yang dikarang oleh Yann Martel. Setelah bertahun-tahun, saya belum sempat aja baca bukunya… mungkin setelah ini saya akan baca. Biasa deh, film keluar buku jadi laku lagi… hahaha.

Filmnya sendiri, bagaimana? BAGUS! Ih, saya memang penganut aliran Pak Tino Sidin ya… apa-apa dibilang bagus, tapi ya film ini memang bagus. Acung 5 jempol (4 jempol ekke, 1 jempol minjem tetangga) untuk sutradara film ini, ncek Ang Lee. Film ini sangat cantik. Gambar-gambarnya indah, kemudian ceritanya juga bagus. Mungkin ada banyak adegan di buku yang tidak tertangkap oleh kamera, wajarlah hai…buku memberikan banyak ruang untuk imajinasi dan visualisasi di film seringkali tidak memuaskan pembaca. Tapi untunglah, saya belum membaca bukunya, jadi saya tidak punya ekspetasi apa-apa terhadap film ini.

Film ini berkisah tentang petualangan Pi Patel yang selamat dari kapal karam dan hidup di lautan selama ratusan hari dengan seekor harimau Bengali. Ya tentu saja, mereka berbagi sekoci, nggak berenang-renang gitu sih. Lha kok tiba-tiba bisa ada macan barengan sama Pi di tengah laut? Ya mending nonton filmnya deh… etapi kalau baca bukunya juga tahu ya…

Ada banyak adegan-adegan yang bikin #jleb deh. Seperti ketika Pi menceritakan soal perjalanan spiritualnya, bagaimana ia bertemu Tuhan-Tuhannya. Ada Khrisna, Tuhan pertama yang dikenalnya, kemudian Whisnu. Lalu setelah Whisnu dia bertemu Yesus. Setelah Yesus, dia diperkenalkan lagi kepada Allah. Pi remaja, memutuskan untuk beriman pada Tuhan-Tuhan itu. Di salah satu adegan, Pi berkata, “thank you Whisnu for introducing me to Jesus Christ” penuh humor, tapi jleb banget. Dan tentu saja mengingatkan saya pada Muhammad Yesus Surapati. Jadi, dulu waktu saya baca pengumuman penerimaan mahasiswa FSRD ITB (yang saya nggak diterima ituh *lho curcol*), ada yang diterima namanya MYS itu… saya nggak kenal sih, tapi ya jadi inget banget sama nama itu. Trus apa si MYS ikut di film ini kok dibahas? Yaaah cong, nama pun demen ngelantur yaaa…

Ada banyak kalimat-kalimat bagus juga di film ini, cucok banget buat update status di facebook 😆 misal ni: all of life is an act of letting go but what hurts the most is not taking a moment to say goodbye. Yaoli… ekke langsung teringat semua pdkt-an yang tidak sempat di-say goodbye-in *lho?!*

Tadi saya udah bilang kan, gambarnya indah-indah?! Ya pantes ya boook… lha ternyata proses bikin film ini 4 tahun aja, seperti yang diungkapkan oleh Ang Lee dalam salah satu wawancaranya. Embuh, berapa lama syuting berapa lama pra-produksi dan berapa lama pasca produksi, pokoknya segitu lama deh. Ya nggak heran, karena sebagian besar binatang di film ini adalah hasil animasi 3D gitu deh. Ratusan seniman animasi terlibat untuk menghidupkan karakter si Richard Parker, sang macan. Bayang pun, kata si kepala animatornya, ada jutaan bulu yang di badan si macan mesti dibikin satu-satu supaya terlihat natural. Ya iya sih. Ya pantes, filmnya indah… ya pantes, kita terbengong-bengong, kok bisa syuting sama macan?!

Kalau kelar nonton film, baru deh ntar nonton behind the scene-nya di channel youtube ini, biar kagum dulu sama makanan yang tersaji, baru deh abis itu lihat dapur…

Jenius tenan ini Ang Lee. Trus aktor Suraj Sharma yang berperan sebagai Pi di tengah lautan ituh, ternyata aktor tak berpengalaman bok… tapi hebat deh, bisaan dia.

Jadi ya gitu deh, saya puas banget nonton film ini. Dan marilah kita simak, cuplikan dari film indang, monggooo…

Wreck-It at The Hotel Transylvania to Rise the Guardian

Judulnya emang ngaco, maapkan… ini sok-sok nyambungin gitu deh…

Beberapa minggu terakhir, berseliweran film animasi di bioskop, dimulai dari Wreck-It Ralph produksi Disney, Hotel Transylvania produksi Columbia Pictures, dan yang terakhir adalah Rise of the Guardians produksi DreamWorks Animation.

Udah kelamaan nggak posting dan ekke males nulis satu-satu, marilah kita jembreng bersama tiga film animasi ini.

Cerita

Dari segi cerita, Disney memang paling juara. Hampir nggak pernah film Disney yang ceritanya jelek, yaah…mentok-mentok kayak si Brave kemarin sih… tapi itu juga bukan kategori jelek, cuma saya mungkin kurang familiar dengan setting cerita.

Wreck-It Ralph: Untuk semua umur. Meskipun demikian tetap ada adegan tembak-tembakan di dalam video games. Ya asal anaknya dikasih tau aja ya… soalnya dikisahkan tokoh-tokoh di dalam video games ini kan hidup, jadi bukan sekedar mainan lagi. Penyampaian pesannya ya cukup bikin saya yang tuwek ini ngebatin dalam hati, iya ini…bener banget. Bagaimana kita selalu berusaha untuk melabeli diri kita sebagai baik, padahal ya labek itu nggak membikin kita jadi lebih baik kok. Menjadi tokoh jahat ya biarin aja, toh sebenernya jahat dan baik itu nggak pernah selalu hitam dan putih.

Hotel Transylvania: Labelnya untuk Remaja. Saya pikir ceritanya bakal lumayan gothic gitu ya…karena yang jadi tokoh adalah monster-monster. Dan tokoh utamanya adalah Pak Drakula. Tapi ternyata tinta sama sekali. Masih lebih nyeremin Frankenweenie… hahahaha apa seremnya sih animasi? Ih tapi creepy loh itu.. bener. Dari segi cerita sih ya biasa banget, soal hubungan bapak sama anak. Agak kurang nendang sih…

Rise of the Guardians: Menurut panduan, batasan menonton film ini adalah Remaja. Tapi kayanya, anak kecil pun oke kok menonton film ini. Dibanding dengan Wreck-It Ralph atau pun Hotel Transylvania, ini yang paling gampang untuk dijelaskan ke anak-anak. Ceritanya merupakan adaptasi dari cerita dongeng gitu…

Animasi

Favorit saya, Rise of the Guardians dooong…. ya dasarnya saya seneng dongeng-dongen gitu sih… ada beberapa bagian yang kurang sreg, tapi sekarang saya sudah lupa, bagian mana…hahahaha

Sementara Wreck-It Ralph, bagus alus banget… tapi ya bentuk orangnya kan gitu, mainan. Ya iyalah…kan karakter game.

Ini betul-betul soal selera. Kali ini, saya sedang gemar cerita dongen dan gambar-gambar rada romantis *halah*.

Jadi, mesti nonton yang mana? Hmm… kalau ditawarin nonton dua kali, mungkin urutannya akan seperti ini: Rise of the Guardian, lalu Wreck-It Raplh, kemudian terakhir Hotel Transylvania.

Sebagai penutup, mari kita tonton trailer Hotel Transylvania.

FF [Food on Friday]: Puang Oca

Iyaaa… lama banget nggak update posting FF ini, ya gitu deeeh…. lebih gampang posting di Instagram kan… hahahaha

Sebenernya, ini udah agak lama dikunjungi, mungkin bulan lalu kali ya… Tapi biar sudah lama, saya masih inget kok rasanya… biasa aja 😆

Saya sebenarnya punya harapan yang tinggi sama si Puang Oca ini, karena endengar pujian dari beberapa teman dan baca beberapa review yang semuanya bilang eni sureni. Kalo kata Anton Ego mah, hungry for more… bakal balik lagi gituh.

Waktu itu, kami memesan ikan… ah lupa namanya! 😆 dimasak bakar rica, dan ikan satu lagi dimasak bakar Makassar gitu deh… pokonya sesuai rekomendasi si mbaknya. Trus sop seafood, ikan kudu-kudu, acar tuing-tuing, kerang hijau, kerang tiga rasa, dan tahu isi. Yang oke dari semuanya itu, cuma si tahu isi. Enak, kita sampai pesan lagi… hahahaha ya masa ntar ke Puang Oca cuma makan tahu isi…

Yang lucu, pas si ikan kudu-kudu datang, si pak bos ekke langsung bilang, “jangan makan ini, nanti mati, ini beracun”… teman saya langsung nggak mau makan, dan langsung merasa nggak enak makan yang lainnya…kasian deh…hahaha. Ternyata kalau di Korea, chef yang memasak ikan kudu-kudu harus punya sertifikasi, konon katanya, salah iris bisa menyebabkan racun menyebar dan bikin kita metong… nah si bos gak yakin deh si resto di Indonesia bisa membersihkan si ikan kudu-kudu ini dengan baik, makanya dese takut mati kalau makan itu. Embyeer…bos gue suka lebay juga sih kadang-kadang.

Sebenernya, bumbu di Puang Oca nggak yang buruk banget juga sih, masih oke. Sayangnya, ikan dan kerangnya nggak segar, jadi rasanya nggak maksimal. Bahkan kerang yang tiga rasa itu, masing-masing dari kami cuma makan satu trus kelar…nggak mau lagi. Ikan kudu-kudu gorengnya keras. Sup seafoodnya bau amis. Ikan bakarnya, dua-duanya gak segar jadi sepo, apa sih Bahasa Indonesianya sepo?! Ya gitu deh, tau kan ikan yang sari dagingnya udah nggak manis lagi gitu… Acar tuing-tuingnya… oke. Masih menghibur deh. Tahu isinya? Enak! *diulang lagi loh…* 😆 trus dessertnya, kami pesan es pisang ijo, aduuh ini nggak enak sama sekali, rasanya kayak pisang ijo yang dijual di gerobak belakang kantor, keras bok.

Mungkin saya akan kembali ke Puang Oca, untuk memberikan kesempatan kedua, orang lain sempet ngerasain enak kok gue nggak sih?! Tapi mungkin Puang Oca memang bukan selera saya… Ah pokoknya, nanti kapan-kapan saya coba lagi deh… kalo ingat dan sempat.

Jadi berapa koprol? Emh… satu setengah koprol ke Senayan nggak pake lari. Capcai bok…

Puang Oca Seafood Restaurant
Komp. Lapangan Tembak Senayan
Jl. Gelora Senayan
Jakarta
Ph. +62(21) 5785-3680

Korean Series: That Fool

Serial ini diproduksi tahun kemarin. Konon judulnya sempet ganti-ganti beberapa kali, ada ‘Accidental Mariage’, ‘That Dumb’… taulah yang bener apa, tapi di gooddrama judul serial ini ,That Fool’.

Pemeran utama wanita Kim Ah Joong, dia jadi Han Ji Soo seorang aktris Korea terkenal yang sudah 2x berturut-turut mendapat penghargaan Korea’s best actress. Si Kim Ah Joong ini yang main di film 200 Pounds Beauty, jadi Hanna abis operasi. Cakep bener dah. Sementara pemeran prianya adalah Hwang Jung Min sebagai Go Dong Baek, yang bekerja sebagai petugas asuransi di Kantor Pos.

Si Han Ji Soo ini sebenernya sudah punya pacar, tapi mereka tidak bisa secara terbuka menyatakan diri pacaran karena si pacar anaknya seorang politikus dan tidak setuju si Han Ji Soo jadi calon mantu. Kemudian Han Ji Soo dan Go Dong Baek dipaksa menikah kontrak untuk kepentingan si politikus tersebut. Nyebelin banget, sih… tapi Han Ji Soo mau-mau aja karena dia cinta sama pacarnya itu. Rela. Sementara Go Dong Baek, dia juga ikhlas nolongin. Nah, dramanya mulai dari situlah…

Serial ini lucu, tapi ya tetep sih ada nangis-nangisnya. Si Go Dong Baek ini kasian banget deh, dia model orang yang selalu gak dianggep gitu sama rekan kerjanya, jadi pas dia kawin sama Han Ji Soo trus mendadak dia jadi populer itu mengharukan sekaligus nyebelin. Untungnya lagi, si Han Ji Soo ini bukan tipe artis yang nyebelin, dia baik sih…

Awal cerita sih agak bosenin, karena alurnya agak lama plus gak ada tokoh yang bikin kita jatuh cintrong pada pandangan pertama. Tapi makin lama ternyata makin menarik. Kalau ngeliat cerita sih ketebak lah ya jadinya gimana… tapi tokoh-tokohnya berubah menjadi lebih menyenangkan ketika serial ini mulai masuk ke episode pertengahan. Go Dong Baek, di awal cerita keliatan seperti dipaksakan jadi tokoh yang agak-agak bodoh, berubah jadi lebih bisa dipahami ‘kebodohannya’.

Kalau ngomongin cerita aja sih, ya gitu deeh… ketebak kok… tapi yang menyenangkan adalah ketika cerita sudah sampai pertengahan, aktor dan aktrisnya berperan dengan bagus jadi cerita yang biasa itu jadi menarik buat ditonton. Model-model film diesel gitu deh… panasnya lama.

Silahken kalau mau nonton online bisa di website ini

 

Skyfall & Endorfin Yang Mendidih

Baiklah harus diakui, saya memang lebayatun. Biarkan saja. Dan demi meredakan hormon yang sedang mendidih, saya harus cerita di blog ini. Harus ya boook…

Dan sebagai peringatan, karena sedang dikontrol oleh endorfin dan entah hormon apalagi yang menyertainya, saya tidak bisa menjamin posting ini bebas spoiler. Jadi yang males sama spoiler, jangan dilanjutkan baca yaaa…

Pertama-tama, baiklah kita mengucap syukur, bahwa ada orang-orang yang sangat kreatif yang mampu membikin film seperti ini… Selanjutnya, mari kita bersiap untuk ngiler ngacai selama film berlangsung, kombinasi antara mupeng sama aktornya dan gemes penasaran tapi juga dalam hati mikir, ini nanti pasti begini deh… begitu deh…

Film dibuka dengan adegan aksi Bond di Turki, sepuluh menit pembuka yang cukup tegang. Berantem di kereta, gebuk-gebukan trus jleger! Bond ketembak rekannya sendiri, trus nyemplung di kali, lalu M menulis obituari, trus nampak jasad Bond tenggelam trus lagu soundtrack Skyfall, yang dinyanyikan dengan luar biasa oleh Adele diputar. Lagu ini menurut saya soundtrack film Bond yang paling apik; soundtrack film action yang paling apik! British rules deh…

Biasanya, lagu soundtrack yang ada penyanyinya itu kan munculnya di belakang ya… etapi ini nggak lho… di awal! Nambah-nambahin deg-degan aja…
Film ini menunjukkan kerjasama yang baik antara cerita, tampilan visual, dan audio, dalam hal ini maksud saya music score-nya. Wis tho… cucok tenan. Semoga original soundtracknya nanti menang di Oscar *ih, apaan sih tjep?*

Saya lalu bertanya-tanya, apakah jalan cerita film Skyfall ini akan mundur? Kok Bond mati? Saya tahu, nggak mungkin Bond mati, lha wong lakon… maksud saya, apakah di film nanti ceritanya soal latar belakang Bond kok bisa berantem di atas kereta?! Trus mana katanya Bond galau memutuskan, harus mempercayai M atau tidak? Kan kata sinopsisnya, Bond di persimpangan tuh…karena masa lalu M.

Ternyata oh ternyata, saya salah… lha tapi Bond mati? Bagaimana mungkin?! Nanti hidupnya lagi gimana? Pakai amnesia dulu nggak, kaya telenovela gitu?

Tentu tidak.

Hanya sutradara, penulis cerita, dan Tuhan yang tahu, kenapa Bond harus tiba-tiba muncul di gubuk jelek di pinggir pantai embuh-di-mana bareng cewek cakep. Itu pantatnya Daniel Craig yaaa…. coba yaaaa…. *elus layar bioskop*

Kang Danil, aku mau looo diajak naik mobil berduaan aja ke meri

Kemudian, saya menunggu Javier Bardem, kapan si penjahit indang muncul.

Adegan di mana dia masuk, sungguh membuat saya langsung jatuh cinta pada penjahit ini pada kata pertama yang dia ucapkan. Suaranya itu boook…. penampakannya saya nggak terlalu jelas, entah emang kamera sengaja blur atau memang minus saya nambah jadi nampak blur, pokonya sebelum di-close up, saya nggak tahu, gimana modelannya si Raul Silva ini. Yang jelas, suaranya membikin jatuh cinta.

Penjahat yang mempesona.

Penjahat paling berbahaya, karena dia sangat mempesona, persuasif, namun juga gila! GILA.

Kalau bukan orang gila, nggak akan mungkin dia sabar membuat rencana seperti itu untuk memburu M. Rapih, jenius, dan GILA! *iya… iya tjep, dese gila, gak usah diulang-ulang lagi*

Ini adalah penjahit yang paling edun di film Bond. Oke, prestasi saya nonton Bond dengan tekun cuma waktu Daniel Craig aja ya, jadi acuannya ya baru 3 film :mrgreen: entah di film-film lama penjahatnya gimana, tapi rasanya penjahat di film Bond era Pierce Brosnan pun nggak ada yang se-mempesona Raul Silva.

Saya tidak bisa membenci penjahat ini. Javier Bardem, aku padamu.

Film Bond kali ini tidak banyak pesta pora teknologi. Peralatannya biasa aja, bener-bener ngandelin kecerdasan Bond dan ketangguhan fisiknya. Ceweknya juga cuma dikit. Pokoknya si Bond versi Craig ini nggak tebar pesona, seks macem cuma buat ngabisin tenaga aja gitu, selingan daripada bosnia cyiiin… etapi teuing juga sih. Yang jelas nggak lenje aja. Bond yang gagah (dan berpantat bagus).

Ada kejutan-kejutan kecil dan kejutan besar di film ini, yang mana itu sangat menghibur. Sebagai penonton, saya puas. Film ini sungguh menstimulasi otak saya hingga memproduksi endorfin dengan sangat melimpah, sehingga saya jatuh cinta pada tokoh-tokoh dalam film ini.

Jatuh cinta; kagum pada kecemerlangan para pelakon dan pembuat film Skyfall. Terutama jatuh cinta pada Raul Silva, dan makin cinta sama Daniel Craig.

Haduh, mereka berdua itu nggak ganteng guling-gulingan ya… tapi bener deh… mereka sudah sukses membetot-betot hati saya, membuat hormon mendidih. Oh.

Aaaaaaaaaaaaaaa…..

*trus lemes abis endorphin-rush* *halah, emang ada?!*

Udahlah, nonton aja giiih….

Sammy’s Hill – Dunia Sammy

Buku ini diterbitkan sudah lama banget, sekitar tahun 2004. Berhubung baru kelar baca lanjutannya, Sammy’s House, pengen review tapi nggak afdol kalau nggak review buku yang pertama. Saya baca versi Bahasa Indonesia, terbitan Gramedia. Sekarang rasanya sudah tidak dicetak lagi. Kasian yaa…

Sammy’s Hill, ini berkisah tentang seorang cewek 20-an yang agak labil, namanya Samantha Joyce tapi dipangggil Sammy. Dia bekerja sebagai penasihat kesehatan untuk salah seorang senator dari Ohio di Capitol Hill. Diceritakan di situ, bagaimana Sammy ada dalam tim yang memperjuangkan RUU Kesehatan yang ditentang oleh partai oposisi yang saat ini sedang berkuasa.

Selayaknya chicklit, tentu saja ada kisah cinta Sammy di sini. Dia pacaran dengan Kent-nya Capitol Hill, Aaron yang ganteng juga berprestasi. Aaron ini bekerja pada senator lain, masih satu partai dengan senator atasan Sammy, tapi beda visi sebenarnya. Dalam pekerjaan, Sammy sangat kompeten, tapi kehidupan pribadinya, konyol banget. Diceritakan, Sammy tidak pernah berhasil memelihara ikan cupang, selalu mati dengan sukses. Udah gitu, si Sammy ini juga clumsy, sering jatuh kesandung nggak jelas. Pernah ke kantor pake sepatu yang berbeda kiri kanan, satu sandal cantik dan satu lagi sepatu olahraga. Konyol banget.

Belum cukup konyolnya, Sammy ini punya kecenderungan untuk takut menderita penyakit yang belum dideritanya, plus serangan binatang-binatang liar. Misalnya, dia membayangkan kalau tiba-tiba beruang di kebun binatang lepas, lalu dia akan segera bergelung agar beruang terkecoh. Trus dia merayakan hari-hari yang aneh gitu, misalnya peringatan diputarnya film exorcist.

Agak-agak kasian sih si Sammy ini, mungkin karena dia terlalu pinter, jadi malah aneh-aneh aja.

Yang menarik buat saya, adalah cerita mengenai proses kampanye presiden di Amerika sana. Senator atasan Sammy ini ceritanya dicalonkan jadi Wakil Presiden, paling nggak dari situ, saya jadi ngeh prosesnya gimana dah. Penulis Sammy’s Hill adalah Kristin Gore, yang merupakan putri dari Al Gore, mantan Wakiil Presiden Amerika. Agak nggak heran juga sih kalau dia menulis novel chicklit dengan latar belakang Capitol Hill dan White House. Dan ketika membaca ini, saya kok malah ngebayangin senator atasan si Sammy ini Al Gore yak…

Buku ini lumayan lucu, meskipun ada beberapa bagian yang bosenin, tapi ya udah lah yaaa… wong namanya juga novel chicklit… boleh bodoh-bodohan… 😆

Dummy Mommy

Terimakasih saya ucapken pada Ijoli yang sudah ngasih tau drama ini, dan sukses bikin mata bengkak yeee…

Booook… serius ya, ini tuh nangisnya banyaaaaaak banget, pokoknya kalo nggak suka yang nangis-nangisan, jangan nonton. Ya ketawa-ketawanya banyak juga sih, tapi ya teteup aja nangisnya lebih dominan.

Ceritanya tentang seorang ibu yang ber-IQ rendah, sementara anaknya IQ lumayan tinggi dan sukses jadi Chief Editor di sebuah majalah fesyen ternama, konon gitu. Udah gitu, si ibu ini pan tinggal di kampung, ya ndesooooo banget. Hubungan mereka nggak bagus, si anak berusaha menyembunyikan keidiotan si ibu, pokoknya aib kalau orang tahu.

Awal-awal nonton, saya agak gemes deh sama si anak perempuan ini, apalagi dia juga ibu. Trus bawaan si anak, namanya Yeung Jo, itu stress melulu bok… yang berantem sama calon mantan suami lah… ngeributin hal-hal yang sebenernya gak perlu diributin lah sama si ibu. Setiap ngeliat ibunya bawaan pengen marah. Udah gitu, hubungan dia sama anaknya juga genting gitu deh… si bocah yang masih 10 tahun itu jenius, jaharanyaaaaa minta ampun… miriplah ama perlakuan si Yeung Jo ke ibunya. Ada beberapa episode pertama saya bosen kalau si Yeong Jo yang muncul, karena scene dia isinya marah melulu. Saya nungguin bagian si ibu, apalagi ada satu tokoh yang nanti deket sama si ibu muncul… lucu banget! Tapi nangis-nangis juga.

Menjelang pertengahan seri dan sampai akhir, baru deh mulai bisa kasian sama si Yeong Jo. Kenapa dia bisa seperti itu… baru berasa pengen belain dia.

Seri ini nggak terlalu panjang, standar 20 episode. Lumayanan banget deh… kalau ukuran review biasanya kan pakai bintang, nah khusus film-film seri begini, kita pakai ukuran ember yaaa…. Jadi, berapa ember nangis-nangisnya? 4 ember sampe mata bengkak dan tenggorokan kerasa nangis mulu besok paginya. Disarankan, menonton episode-episode terakhir pas weekend aja… jadi nangisnya bisa pol! Tanpa takut mata bengkak pas ke kantor besok paginya.

Trus, yang paling menyenangkan, di film seri ini, ada Kim Jeong Hoon… opppaaaaaaaaa! Yah seperti di Princess Hour, peran dia kan jadi cowok yang sedih mulu… trus macem kubis rebus gitu deh… Tapi gak pa-pa, yang penting biar saya nggak suka kubis, saya cinta sama Jeong Hoon oppaa… *isssh*

oppa, biarpun kamu aktingnya kayak kubis rebus, aku tetap padamuuu…

Seperti biasa, saya nontonnya lewat situs ini. God bless gooddrama deeeeh…. Silahkeun lo sodara-sodari… jangan lupa siapin ember & tissue yaaak…. buat lap air mata, dan lap iler liat kubis rebus… ahiks…

My Boyfriend Is Type B

Ini film Korea udah lamaaaa banget. Udah nonton berkali-kali juga sih… ya gimana, wong yang main film pacar nomer 5 *ih apa sih* yaitu Abang Lee Dong Gun. Ih tentu saja akika semangat dong cyiiin…

Film ini berkisah tentang hubungan asmara *tsaah* seorang cowok dengan golongan darah B dengan seorang cewek bergolongan darah A. Rupanya, golongan darah di Korea ini termasuk penting dalam menggolongkan jenis-jenis manusia.

Kenapa golongan darah ini penting, karena otak kan dialiri darah, nah unsur kimia tiap darah inilah yang akan secara nggak sadar maka perilaku dan sikap menungsa akan terpengaruh juga. Nah, ini kan menurut mereka ya book… saking percayanya, di urusan perjodohan dan pekerjaan, salah satu pertanyaan wajib adalah golongan darah. Bukan shio atau rasi bintang.

Dan dari semua golongan darah, golongan darah B ini paling nyebelin, karena dianggap seenaknya sendiri, ignorant, egois… pokoknya tipe manusia yang nggak bisa dijadiin temen, apalagi pacar. Haduuuu… gue kan golongan darah B! Nggak segitu nyebelinnya sih… tapi iya.. 😆

Sementara si golongan darah A, itu tergolong penurut, mudah ditindas oleh golongan darah B. Oleh karena itu, kisah asmara dua manusia ini ditentang keras oleh saudara si cewek yang seorang mak comblang berdasar gol darah.

Ya emang sih selama pacaran, rasaan si cewek ini yang banyak berkorban buat si cowok yang sa’enake dhewe. Keliatan banget si cewek yang banyak berkorban buat yang cowok. Tapi nggak gitu-gitu juga sih, si cowoknya ini juga ngebelain banget si cewek meski dengan cara yang ajaib.

Pernah suatu kali si cewek merasa dilecehkan oleh dosennya yang laki-laki, trus dia laporan dong ke pacarnya… tapi dicuekin gitu aja, maklum golongan darah B! Cuek bebek. Eh tiba-tiba, suatu hari si cowok dateng ke kelas si dosen itu, trus pura-pura dia jadi pacar gay si dosen yang diputusin… lha ndilalah ternyata memang ada pacar beneran si dosen di kelas itu yang akhirnya malah ngambek.

Sebenernya, cerita film ini nggak yang luar biasa berkonflik gitu, yaaaa cemen-cemen aja… pokonya cuma seputar sikap si cowok yang seenak udelnya aja. Cukup menghibur.

Kalau mau nonton, monggo bisa di meri.

My Girlfriend Is An Agent

Film ini dirilis tahun 2009, dibintangi oleh Kim Ha Neul yang lumayan sering wara-wiri di film Korea, dan terakhir nongol di serial A Gentleman’s Dignity. Kemudian lawan mainnya, adalah Kang Ji Hwan, saya baru nonton satu serial dia Lie To Me.

Ceritanya mengenai seorang cewek yang nggak bisa menceritakan ke cowoknya bahwa dia adalah seorang agen rahasia. Yang ada, si cowok sebel karena merasa dibohongi terus-terusan. Trus mereka putus. Si cewek sebenernya cinta, tapi ya gimana…kan dia agen rahasia, gak bisa cerita doooong… udah gitu, pas mutusin itu si cowok langsung pergi ke luar negari. Hiks, mau menye-menye ngajak balikan ya kagak bisa deh. Bertahun kemudian, si cowok balik, dan gak sengaja ketemu si cewek yang kini bekerja sebagai cleaning service. Ih, kaget dong dese, padahal gak tau aje, ini cewek lagi menyamar.

Ya udah deh, berantakan aje acaranya. Nah, ceritanya dimulai dari situ. Kocak sih… Ini berdua mainnya oke banget… lucu dan sangat menghibur.

Si Kang Ji Hwan, perannya jadi cowok anak mama yg agak-agak clumsy gitu, ganteng juga sih dilihat-lihat. Macam pengen menindas dia gitu boook…

Kim Ha Neul sendiri, yang terkenal sebagai hits-maker *tsaaah* bermain dengan cantik, sayangnya kok semacam agak ketuaan ya buat Kang Ji Hwan… atau si Kang-nya terlalu kekanak-kanakan? Tapi teteup cucok sih mereka.

Konon katanya, film ini lagi dibuat serialnya dan oppa Lee Dong Gun yang menjadi pemeran prianya. Huwowowowow…

Untuk keketawaan, gak perlu mikir dan sekedar ngabisin waktu, boleh lah ditonton film ini di meri. Cerita yang khayalan belaka dan lebay ya biarin aja, itu adalah garam dan mericanya film komedi a la Korea ye… yang penting bisa keketawaan dan akhir cerita tidak menyedihkan.

Sinetron

Balik lagi asyik nonton serial Korea. Setelah berhenti lama, beberapa bulan ini menggila lagi deh. Dari beberapa serial yang baru saya tonton, ada dua yang paling ngena di hati.

A GENTLEMAN’S DIGNITY

Ceritanya soal empat orang cowok yang sudah berusia 40an. Udah tuwir kalo untuk ukuran angkatan babe kite, tapi makin maju jaman, ukuran tuwir makin mundur. Umur 40 itu, ternyata belum tua! Ya iyalah, apalagi umur 40 model 4 sahabat ini. Kim Do Ji, Im Tae San, Choi Yoon, Lee Jung Rok. Ya keliatan mereka bukan anak muda ABG yang kinyis-kinyis gitu… Tapi ya nggak tua juga. Mereka sudah bersahabat selama 20 tahun lebih, sejak mereka duduk di bangku sekolah. Dari 4 sahabat itu, hanya Lee Jung Rok yang sudah menikah, sementara Choi Yoon itu duren.

Kisah di serial ini ya soal mencari cinta. Yang jadi sorotan, kisah cinta Kim Do Jin & Seo Yi Soo. Ya mulai naksir-naksiran, putus, dilema, balikan… mbuleet di situ. Errr… nggak mbulet banget sih sebenernya.  Dramanya biasa aja… macam nonton Sex & City versi laki :lol:. Problemnya juga bukan persoalan yang lebay gimana gitu, cuma kehidupan sehari-hari. Tapi itu justru daya tariknya. Kita jadi malah lebih terhanyut sama ceritanya, pan mereka orang biasa.

Selain itu kewajarannya adalah, kalo biasanya cerita sinetron Korea ini model Cinderella, upik abu ketemu pangeran pewaris tahta kerajaan bisnis, yang ini nggak. Mereka golongan menengah ke atas, tapi ya masuk akal. Umur 40 kalau udah punya usaha sendiri wajar lah ya… bukan umur 20an tiba-tiba jadi CEO gitu…

Kemasannya lucu banget, pasti bakal keketawaan deh nonton sinetron ini. Sedih-sedihnya juga ada, tapi ya sedih biasa deh… nggak yang sedih ampe pengen bunuh diri saking sedihnya *lebay*.

Aktor utamanya Jang Dong Gun, yang gila-banget kurusnya di film ini. Jadi asa peyot gitu deh. Tokohnya sih lovable, tapi saya punya tokoh kaporit, yaitu Lee Jung Rok! Hahahahaha… ini tokoh paling kocak, menurut saya. Paling jelek tapi paling womanizer. Beranteeeeem mulu sama bininya, padahal mah sebenernya juga cinta ama si istri tapi ya gitu, tebar pesona sana-sini. Kadang sebel, pengen ngegetok si Jung Rok ini, tapi sangat terhibur juga sama tingkah laku dia yang ajaib.

Trus yang nggak boleh ketinggalan adalah, prolog di setiap episode. di situ akan diceritakan perjalanan persahabatan 4 orang om-om kece ini. Lucu-lucu banget deh…

Kalau mau nonton, bisa nonton online di meri.

 

PASTA

Sinetron ini udah lama sebenernya, produksi tahun 2010. Kebetulan nonton karena saya tertarik sama si Lee Sun Gyun *ehem*. Jadi, sejak dia main di Coffee Prince itu, saya udah suka, tapi ya gitu aja deh… nggak yang naksir banget *halah*. Nah, pas iseng-iseng nyari sinetron yang temanya makanan, ketemulah serial ini, pas pula ada si akang, tapi ya nggak ada ekspetasi apa-apa gitu. Eh, ini kok malah cerita soal jatuh cinta sama Lee Sun Gyun sik?! 😆 Penting sih… soalnya, ceritanya si Pasta sendiri sebenernya banyak kurang di sana-sini. Kurang greget gimanaaa gitu. Saya udah kadung tegang, eh ternyata ujung-ujungnya cuma begitu.

Yang jadi magnet di film ini, buat saya, ya jelas Lee Sun Gyun.

Serial ini bercerita soal cewek yang pantang mundur menjadi seorang chef. Setelah berjuang selama 3 tahun menjadi Kitchen Assistant, akhirnya dese naik pangkat dan menjadi asisten tukang pasta. Tapi, perjuangannya seolah kandas ketika Chef baru datang. Chef ini luar biasa nyebelinnya. Tapi sebenernya baik juga sih… Seolah masalah belum cukup rumit *tsah* mantan pacar si Chef datang dan ingin kembali memenangkan hati si Chef. Trus ada juga pengagum rahasia si tokoh cewek.

Nah, bagian pengagum rahasia ini, gantung banget deeeh… Akika tak puas. Kenapa coba dia awalnya bisa cinta… gimana awalnya dia jadi pengagum gitu… Tapi ya sutralah…

Kisahnya seputar itu aja deh… sama intrik-intrik di dapur gitu deh. Kalau mau nonton, monggoooo…silahkan lihat di meri… hati-hati nanti jatuh cintrong juga sama Lee Sun Gyun. Ahiiiks…

 

Lalita; Menghadapi Bayang-Bayang

Buku ini merupakan buku kedua dari Seri Bilangan Fu. Sebelumnya ada buku Manjali dan Cakrabirawa.

Meskipun merupakan satu bagian dari seri Bilangan Fu, kedua buku ini bisa dibaca terpisah, demikian juga dengan buku-buku selanjutnya. Kok saya tahu?! Lha tahu dong, kan saya follow twitter Ayu Utami dan berulang kali, dia mengatakan hal itu saat menjawab mention para followernya.

Cerita ini menjadikan Jati, Yuda, dan Marja sebagai tokoh utama, sesuai dengan novel Bilangan Fu.

Masih soal Jati yang memendam rasa pada Marja, begitu juga sebaliknya. Yuda mengetahui hal itu tapi juga merelakan, sahabat dan kekasihnya saling jatuh cinta. Cemburu. Tapi ia juga sayang keduanya, jadi ya sudah… itu hubungan yang tidak terkatakan. Itu hubungan yang tidak bisa dibahas. Termasuk Jati tidak boleh menanyakan pada Marja apakah ia mencintai Yuda atau tidak.

Cerita yang menjadi latar belakang roman tiga anak manusia kali ini *tsaaah* adalah kisah mengenai Borobudur. Perjalanan kakek Lalita dalam menemukan pencerahan, dengan mencari jawaban atas rahasia mandala.

Dibagi menjadi tiga bagian. Indigo, Hitam, dan Merah. Kenapa ketiga warna ini? Sepanjang cerita yang juga memberi informasi mengenai fotografi ada banyak penjelasan mengenai warna, cahaya… Di akhir cerita juga ada pemaparan mengenai spektrum warna dan sebaiknya, masing-masing pembaca menafsirkan sendiri mengenai bagian-bagian ini.

Bagian Hitam, selalu mengingatkan saya pada Remy Silado. Ada banyak tokoh dalam novelnya yang bersinggungan dengan tokoh dunia, pun di novel ini. Bagaimana si kakek juga bersinggungan dengan tokoh-tokoh dunia. Ya seru aja sih… meskipun tetap gaya bahasa Ayu Utami, tapi seolah-olah saya juga membaca salah satu novel Remy Silado. Rasa itu jadi lebih kental karena settingnya di  Eropa. Tapi sudahlah, itu bukan hal penting. Bagian ini juga yang paling menarik bagi saya. Bagaimana si kakek yang terpengaruh sekali dengan mimpinya saat usia muda. Hmm… saya punya mimpi semacam itu dan berulang-ulang. Saya yang setiap hari bermimpi. Saya jadi tertarik untuk mempelajari lagi soal mimpi ini. Baiklah, boleh dikatakan, bagian Hitam adalah favorit saya sejauh ini.

Saya lebih menikmati membaca Lalita daripada buku sebelumnya. Ini hanya soal selera. Borobudur lebih terang dan menyenangkan buat saya dibanding cerita mengenai Candi Ratu Calon Arang yang gelap dan seram. Selain itu, saya juga lebih suka sampul buku Lalita :mrgreen: Ih, penting ya?! Hahahaha… buat saya sih penting. Bayangkan, di toko buku ada ribuan buku yang berjejer. Hal pertama yang saya lihat, pasti sampulnya, setelah itu baru membaca sinopsisnya. Saya telat membaca Saman karena saya nggak suka sampulnya. Setelah berbulan-bulan buku itu selalu ada di deretan best seller, baru saya buka halamannya dan langsung menyesal, kenapa kok baru saya sentuh. Saat itu, saya belum pernah membaca artikel atau cerita yang ditulis Ayu Utami. Ini ngapain sih, gue jadi bahas soal sampul buku?! 😆

Jadi gitu deh… Yang mau beli, silahkan beli di meri.

Le Grand Chef 2: Kimchi Battle

Meskipun judulnya Le Grand Chef 2, tapi nggak ada hubungannya sama Le Grand Chef yang ini.

Garis besar ceritanya sama, pertandingan memasak, memperebutkan hadiah uang dan hak untuk memasarkan kimchi buatannya ke seluruh negeri. Drama keluarga, karena ini anak angkat melawan anak kandung. Mereka berebut restoran yang dikelola oleh sang Ibu. Bukan karena laris, tapi demi kenangan. Si anak kandung ingin menghancurkan restoran itu, karena menurut ia, sang ibu mengabaikannya demi mengurus restoran. Sementara si anak angkat berusaha untuk mempertahankan restoran itu, karena hanya itulah rumah yang dia kenal.

Kalau mencari drama yang nangis-nangis bombay, silahkan ditonton. Mewek abis dah pokoknya. Saya yang nonton sambil makan pilus pun nangis tapi teteup sih ngunyah; pasti penampakan saya ajaib deh… jadi ngikik sendiri ngebayangin mewek sambil makan pilus 😆

Trus, masak-masaknya banyak nggak? Ya lumayan. Kedua chef ini punya kelebihan masing-masing. Si anak kandung yang lama melalang buana di negeri orang, lebih bermain dengan masakan fusion. Sementara si anak angkat, sibuk ingin mendapatkan rasa masakan seperti masakan ibu. Huhuhuhu… sama seperti yang pertama, di sini juga ditekankan bahwa, masakan yang bisa diterima oleh semua orang adalah masakan ibu.

Kalau nggak nemu dvd-nya, bisa nonton online di sini, selamat nangis-nangis yee…
Yasud, sekian dan selamat beristirahat, semoga besok bangun dengan segar merekah seperti sekuntum bunga, siap menghadapi kemacetan hari Senin :mrgreen:

FF [ Food on Friday]: Dari Ujung Ke Ujung

Minggu lalu, saya dan beberapa teman, berkelana dari ujung selatan lalu ke ujung utara Jakarta; untuk menikmati makanan kampung, Cina, India dan gaya agak-agak bule. Puas? Cukup puas. Klo nggak ya kebangetan :mrgreen:

Bakso Agung – Jl. Poltangan Ps. Minggu

Petualangan dimulai di meri. Saya baru tau warung bakso ini sekitar 2 mingguan deh, kalau dalam istilah perpacaran, keur maceuh-maceuhna deh… Baksonya itu looo… *duh mulai ngeces lagi dah*.

Baksonya ukuran sedang, besar, sampai besar sekali! Modelan bakso urat kampung gituuu… trus sambelnya juga T.O.P deh. Kuahnya buat saya sih kurang manteb tapi ketutuplah ama baksonya yang aduhai seksi bergerenjel-gerenjel daging.

Demi bakso ini, saya rela koprol 4 kali mondar-mandir dari Tebet ke Ps. Minggu deh… untung deket yee… kalo saya rela koprol 4 kali, salah satu kawan saya rela naik taksi dengan ongkos 87rb demi semangkok bakso 10rb indang… *dedikasi tinggi ya Eyis* 😆

 

Bagel Bagel : Jl. Benda Raya No. 14 D – Kemang – Jakarta – (021) 7818769 / 36252345

Dari Bakso Agung, kami bingung menentukan pilihan. Yang terdekat sih Kemang dan kebetulan saya belum pernah ke Bagel Bagel, maka saya ngeng-ngeng ngajak ke situ. Oke, saya memang kurang hits.

Banyak  review yang memuji bahwa bagel yang dijual di meri otentik dengan bagel NY, tapi tak sedikit juga yang bilang bahwa ini berbeda jauh dengan bagel di NY. Saya yang belum pernah makan bagel aseli NY, makin penapsaran dong… Trus pas kejadian, gimana? Wow! Saya langsung berasa kayak Carrie Brandshaw… ya kaleee…

Saya nggak tau bagel yang enak harusnya gimana ya, tapi saya kurang suka rasanya. Enak sih, berlemak penuh dosa, telur + keju + bacon tambah roti… ya itu kan memang temenannya ya, tapi ada yang kurang buat saya. Embuh opo…

Ternyata, bagel ini makanan bukan buat selera saya. Saya tidak terpana pada gigitan pertama euy… gpplah, yang penting sudah nyobain ya… jadi kalau ditanya malaikat, saya bisa jawab, udah pernah ke Bagel Bagel kok.

Berapa koprol? Dua koprol nyingceut saeutik yaaa…

 

Bakmi Pangsit Ayam SOEN YOE – Jl. Kelinci III No. 9 (Gg. Sutek) – Pasar Baru – Jakarta – (021)3802134

Dari Kemang, kami langsung meluncur ke Pasar Baru. Agendanya apa? Nggak jelas juga sih, pokonya mau icip-icip apa yang bisa diicip di sono. Dalam hati bertekad untuk ke bakso telor asin Chuan-Chuan juga, tapi kita simpan Chuan-Chuan terakhir.

Menuju ke Soen Yu ini agak pe er, karena temen saya yang demennya muter malah pilih jalan yang muter-muter entah ke mana deh… lewat kelenteng, lewat gang-gang yang sepi dan bau, trus kena terik matahari jam 12 siang… hadeuuh… macem Ikyu san mau menuntut ilmu banget, ketimbang makan mie doang. Jebule, jalanan ini sebenernya bisa diakses lewat jalan orang normal, dan lebih deket plus gak terlalu panas *lempar hok-hok*.

Menunya sih macem-macem masakan perbabian. Kami pesan nasi campur dan mie ayam pangsit. Makannya nggak usah ditambahin macem-macem sambel dah lebih enak… jadi kerasa kenyalnya mie. Nascam-nya piye? Biasa ajalah… saya sih lebih milih mie-nya.

Koprol berapa kali? Dua setengah kali lalu salto di udara dikit. Bener-bener kayak Ikyu san deh… 😛

 

Bakmi A Bun – Belakang Kongsi No. 16

Ya ada untungnya juga sih muter-muter, jadi saya tahu, di belakang bakmi gg Kelinci, ada warung A Bun ini. Sejak awal pertama *tsaaah* langsung tertarik dengan bakso goreng seafood.

Karena kelar dari tukang mie, kami nggak berminat makan mie lagi, cukup bakso goreng sahaja, plus siomay deng… Bakso gorengnya oke, sementara siomay babinya biasa aja. Jadi lain kali ke mari makan bakso goreng aja dah.

Berapa koprol? Yaaa dua koprol aja… tapi belum tau sih mie-nya berapa koprol.

 

Waytuki Vegetarian restaurant – Jl. Pintu Air Raya No. 28 – Pasar Baru – Jakarta (021) 3814146

Jadi makan di sini nggak kumplit, untuk makanan utamanya, cuma sempat icip-icip dikit punya Jenz yang sudah ada di sana duluan bersama teman-temannya. Akhirnya saya cuma mesen cemilan aja, samosa & vandhai. Samosa kan semacam pastel isi sayuran gitu, sementara vandhai, bentuknya kaya donat sayur, ada kacang merahnya gitu deh. Rasanya kurang India dah, kurang garang gitu deh… Tapi kalau memang kurang suka yang lekoh India banget, kayanya cucok di meri. Saya kan lidahnya memang lebih suka yang pol lekoh indihe… Sempet coba lassi orange-nya juga, lumayanan sih, seger. Kuffi, dessertnya berasa balsem… hihihi sebenernya mint yak, manis-manis gimana gitu… lucu sih emang, kayak balsem.

Berapa koprol? Sekali aja deh… udah mah jauh, vegetarian pun…

 

Mochilla – Grand Indonesia West Mall Lt. 3A ED 1-12 – Jakarta (021)23581058

Jualan di warung ini lucu deh, ada mochi isi ice cream dan ice cream yang pakai wine gitu. Dulu rasaan pas nyoba yang di Gandaria biasa aja deh mochinya, jadi kemaren cuma order es krimnya aja.

Rasanya macem-macem… tapi yang paling kerasa wine-nya yang Ala Port, pesenan saya yang Cherry apa-tuh-lupa lumayanan lah ada rasa wine dikit-dikit. Yang paling gak kerasa wine-nya Peach bla-bla-bla, tapi biar gak ada rasa wine potongan peachnya geda-geda, cyiin…

Berapa koprol? Emh… dua aja boleh ya.

Biar pun udah kena dessert yah, tapi rasanya perut saya nggak puas kalo nggak makan nasi. Perjalanan hari itu ditutup dengan nasi padang di RM Surya – Benhil. Ho to the re… hore. Makan nasi banyaaaak banget… hahahaha seleranya teteup aje yak, kampuang.

Kelar dari RM Surya lalu kami… pulang. Ya iyalah, gila aje… nulis posting ini aja saya rasanya capcai bener…

Jadi, berikutnya… ke mana lagi kita?

FF [Food on Friday]: Terjala Jala-Jala

Jala- Jala ini satu grup dengan Nelayan Restoran Medan, yang reputasinya sudah kondang itu. Duluuuuu banget waktu ke Medan, saya nggak sempat mampir ke Nelayan, jadilah pas gak sengaja lewat warung Jala Jala yang baru di Kuningan City, saya langsung kabita, bayangin dim sum dan pancake duriannya yang konon edunlah nikmatnya.

Setelah dicoba dan dirasa-rasa, dimsum-nya emang enak sih…dessertnya juga. Makanan utamanya ya biasa aja, nggak istimewa…tapi ada satu menu yang nendang bener, yaitu mapo tahu masak apa lah itu… pokonya ada daun jeruk segala, nah ini enak.

Pancake duriannya piye? Ya gitu aja sih… enak ya karena durian… tapi jauh dari bayangan saya, krim yang lumer di lidah dan durian yang legit. B aja.  Selain pancake durian, saya juga nyobain puding sunkist, lucu sih rasanya. Yang bikin penasaran sekarang adalah pancake alpukat & mangga.

Trus rela koprol berapa kali? Dua setengah kali aja yak… Kalau pas lewat boleh deh ya mampir. Selain di Kuningan City, si Jala Jala ini lebih dulu ada Mall Taman Anggrek. Boleh deh kapan-kapan kita cobain yang di TA, mana tau lebih koprolable ye.

Jala – Jala

Mall Kuningan City Lt. 3 – 09

Jl. Prof DR. Satrio kav 18 – Jakarta

No telp: 021-30480507