Eat, Eat, Eat!

Salah satu yang bikin saya seneng ke luar kota, entah itu liburan beneran atau liburan yang maksa adalah menjelajahi kekayaan kuliner tempat tersebut *tsaah*.

Saya nggak ngerti, apa sih sebenernya patokan restoran bagus atau makanan enak itu, yang penting buat saya, kalau saya suka, ya itu berarti enak. Makan, tidak sekedar untuk memberi gizi pada tubuh, tapi juga memberi kepuasan batin *dalem* penting banget deh… 😛
Dan, kegemaran saya adalah masakan Asia, ini lebih karena kebiasaan sih ya. Saya agak kurang antusias nyobain makanan western. Doyan, suka… cuma kurang antusias.

Jika ada pilihan, mau makan Nasi Campur Bali atau steak apa gitu… rasanya, saya bakal memilih Nasi Campur aja… lagi-lagi cuma karena selera, bukan karena saya cinta tanah air atau gak mau dibilang ikut-ikutan tren, atau bahkan sok timur :)) kebiasaan lidah aja cuy.

read more…

ya jalan-jalan, ya makan-makan di Medan-hari ke-2 (I)

Lhooh…. mana yang bagian satu-nya? yang bagian satu nunggu catatan dari teman. Hehehehehe…. Jadi, ceritanya, saya kan pergi ke Medan dengan beberapa teman, kami membagi tugas untuk melaporkan perjalanan kami, hari pertama oleh teman saya, Aisa. Hari kedua, saya. Hari ketiga dan keempat, teman saya, Sienny.

Saya belum mendapat yang hari pertama, jadi saya laporkan yang hari kedua dulu ya. Continue reading “ya jalan-jalan, ya makan-makan di Medan-hari ke-2 (I)”

Seri Kuliner JalanSutra : Tempat Makan Jakarta Tempo Doeloe

Jalan Sutra bekerja sama dengan Pustaka Rumah (Kompas Gramedia), menerbitkan seri buku “Kuliner Nusantara”. Kemarin, tgl. 29 Feb. ’08 diterbitkan buku pertama dari serial ini yang berjudul, “Tempat Makan Jakarta Tempo Doeloe”. Wah… buku pertama… akan ada buku-buku selanjutnya yaaa…. semoga!
Buku ini sebenarnya berupa review restoran / tempat makan yang sudah ada sejak bertahun-tahu lalu dari beberapa dedengkot milis JalanSutra, ada Irvan Kartawiria, Cindy Christina, Andrew Mulianto, Lidia Tanod, Adi & Grace Khoesuma.
Ada 20 tempat makan, yang menjual bermacam masakan, minuman serta makanan ringan yang direview plus bonus tentang minuman, coklat dan permen djadoel.
Seperti biasa, gaya penulisan enam jagoan neon ini, nyenengin, enak dibaca dan perlu *kayak koran*. Jelas bikin ngiler, terutama, ketika cerita tentang Laksa Cibinong ituh *hadoooh LiTa… ngiler gw…* jelas bikin aku kepengen dateng juga ke tempat makan yang direview. Tapi entah kenapa, ada selapis rasa haru ketika membaca semua review itu *halah* bener lo…. Baca saja, ‘Kikugawa, Dimana Krisan Mengalir Sampai Jauh’, Cindy menulis di akhir review-nya: …Saya berharap semoga saja alirannya akan terus berlanjut sampai jauh ke depan. Haiiiyaaah…. kok perasaanku langsung termehe-mehe ya… Restoran Rico dan Restoran Trio, sangat menarik untuk segera dikunjungi, hehehe makelum, aku kan newbie di Jakarta…jadi belum pernah nyobain satupun dari resto yang masuk ke buku ini.
Dan yang perlu diinformasikan adalah, semua review ini ditulis tanpa sepengetahuan si restoran, kamsudnya, enam orang ini datang sebagai pengunjung biasa dan membayar sebagaimana layaknya pengunjung lain, sehingga penilaian yang diberikan benar-benar obyektif.
Jadi, beli bukunya gak? Kataku sih, beli aja… Untuk referensi mah oke banget!

nikmatnya berbagi, indahnya kebersamaan

halah! Judul posting kali ini, ngembat iklan… yang aku juga lupa iklan produk apa… hehehe maaf ya buat pemilik iklan yg taglinenya aku comot tanpa permisi…

Ini ceritanya, tentang buka bersama bareng JS Bandung, cuma ada sebelas orang seh, kita ngumpul di rumah NiFi. Untuk urusan menu makanan, kita potluck.

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Ini adalah Soto Ayam bening made by Teh Susi. Gurihnya pas, nikmat & seger… tapi aku masih nambah garem 😛 hehehehe cuma saking semangatnya makan, malah lupa krupuknya gak kebawa.

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kalo ini adalah Sate Ayam made by NiFi, nyum… nyum deh… bumbu kacangnya bo… mantep banget. Jangan nanya, aku abis berapa tusuk 😛 pokonya aku gak pernah jauh dari meja deh, isi ulang terus!!!!

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kalo ini adalah Salad Buah. Bahan-bahannya adalah hasil kolaborasi anak-anak kos 😆 tapi salad dressingnya diramu dan diracik oleh jeng Yohana… umh… nikmat banget. Cuma buat NiFi, kurang asem dikit, ya sutra, kita tambahin peresan jeruk lemon, dan hasilnya… lebih nendang bo rasanya… nikmat pisan…

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Ini adalah Mi Goreng made by Sienny’s mom… yang bikin aku suka, minyaknya gak banyak… cuma lagi-lagi, aku selalu nambah garam 😛 besar di Jawa Timur yang deket penghasil garam (Madura) bikin aku boros sama garam… dulu pernah, bawa oleh-oleh gatot (itu lo… singkong yang dikeringin trus direbus *wah gak konsisten* trus dikasih parutan kelapa), nah pas disajiin ke temen-temen kantor, mereka semuanya pada ngeluh keasinan, padahal menurutku… biasa aja…

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kalo ini adalah African Gateau bikinan jeng Yohana. Emh… nikmat… apalagi disajikan dingin…cuma, fla-nya kali ini gak dikasih rhum… nah, kalo aku lebih suka ada rhum-nya, bikin rasa coklatnya lebih kenceng… Flanya ada sari jeruknya… jadi pas dikunyah rada kresss… kress gitu.

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Ini sih, versi utuhnya African Gateau…

Ada 4 menu lagi yang lupa gak kepoto, yaitu risoles bikinan NiFi, kue peyeum bawaan Billy, kolak bawaan Aisa dan minuman seger2 yang ada selasihnya dari Ci’ Mariani.

Selain kenyang, aku juga seneng banget tuh pas pulang… ngerasa punya sodara baru gitu… bener-bener menghayati arti: nikmatnya berbagi, indahnya kebersamaan… 😆

Yuuuuk…. halal bihalal yuk…. janji deh, aku bawa lemper bikinanku sendiri… hmm… pada gak nyangka kan aku bisa masak?! Hah… gini-gini, aku tipe cewek idaman tau… bisa masak, keren trus gaul lagi… tambahan lagi… punya blog… *halah… apa seh… makin gak bener ini*

Setan VS Kalong

Males ngetik lagi, co-pas dari review di milis sajah.

Seperti yang sudah diumumkan, semalam, beberapa JSers Bandung (ada sembilan orang) ngariung lagi. Tempat tujuan memang bukan yang benar-benar baru, bahkan beberapa rekan JS yang lain sudah memberikan laporannya. Namun, sesuai aturan tidak tertulis (yang disepakati dan di-keukeuh-kan oleh beberapa dari kami 😀 ) ketupat setiap acara KumSut wajib hukumnya untuk me-review lagi detail kerusuhan, jadi maafkanlah saya yang maksa buat review lagih :D.

Acara pertama adalah RAWON SETAN – MBAK ENDANG di Paskal Hypersquare blok a no. 52.
Sebagai pemilik lidah rawon aseli *halah* saya pribadi cukup bersemangat mencoba rm ini dan saya sengaja untuk menunggu acara kumsut supaya lebih afdol. Sudah ada beberapa referensi mengenai Rawon Setan yang di Bandung ini dan referensi ini malah bikin saya penasaran juga, sebab ada yang bilang enak banget dan ada juga yang bilang biasa aja cenderung mengecewakan.
Ah, saya datang dengan niat baik *halah*, positive thinking gituh, berharap saya bakal suka, jadi referensi yang kurang menyenangkan sengaja tidak saya sampaikan ke rekan yang lain (punten atuh :D).
Masakan yang kami cobain kemaren adalah:
– Rawon (ya iyalah… apalagi?): Disepakati bersama bahwa rasanya kurang mantab, terlalu banyak kluweknya jadi rasanya agak eneg dan penyajiannya kurang panas. Tapi kami sangat berterima kasih pada mbak2  yang di Rawon Setan, yang sabar dan berbaik hati memanaskan lagi kuah rawon kami. Meski demikian, setelah kuah panas pun masih ada rasa yang kurang. Aroma daun jeruk purut yang biasanya langsung mak-srengseng setiap saya makan rawon aseli Nganjuk (sumpe, ini nama kota asal saya, bukan ngutang)yang nikmat banget itu tidak saya dapati. Juga tidak ada irisan bawang pre dan bawang goreng dan yang bikin saya heran, kok rawon dikasih jeruk nipis yak? biasanya masakan rawon sudah dilengkapi dengan asem jawa jadi tidak perlu diberi keceran jeruk lagi.
-Osek: Lumayan. Ini adalah daging yang dibumbu kari. rasanya cukup menghibur kekecewaan pada rawon. selain itu, potongan dagingnya cukup besar.
-Empal: rasanya kurang ketumbar jadi kurang gurih, dan satu lagi dingin. Meski tidak jadi alot, tapi itu mengurangi kenikmatan empal goreng model jawa timuran begitu.
Harga cukupan, seporsi Rawon pisah Rp. 17,500/porsi, Osek Rp. 17,500/porsi, sedangkan empal Rp. 7,500/biji.

Setelah dari Rawon Setan kami menuju ke pameran komiknya Tita, salah seorang anggota JSer juga. Untuk menurunkan makanan di perut, persiapan untuk babak selanjutnya 😀

Sekitar jam sembilan malam, kami beranjak pergi ke lokasi selanjutnya NASI KALONG di parkiran FO China Emporium – JL. R.E Martadinata (a.k.a. Jl. Riau).
Seperti layaknya kebanyakan warung makan di Bdg, di Nasi Kalong ini, sistemnya self-service, ngambil nasi sendiri, trus ngambil lauk lalu berhitung di kasir.
Sesuai namanya, nasi yang disajikan disini berwarna hitam, karena dibumbui oleh kluwek, oh… kami benar-benar over dosis kluwek kmaren. Selain bumbu kluwek, ada pandan, sedikit serundeng… katanya, tapi kok saya gak nemu rasa serundeng yak? Nasinya sih biasa sajah, nggak terlalu gurih tapi mungkin ini memang strateginya supaya lauknya bisa ‘speak loud’.
Lauk pauknya cukup beragam, yaitu:
-Sambal tahu yang kering: mirip sama sambel kacang yah…
-Tahu tausi: rasanya cukup light tapi tetep kerasa tausi
-tumis jamur: gurih
-sambal goreng kentang tahu: cuma dibilang enak 😛
-rolade: kurang mantab, seperti rasa frozen food
-sambal goreng ati: gak kerasa atinya, cuma sambal yang gak pedas aja
-sambal dadak: sambal tomat biasa yang diulek tidak halus, rasanya anget ajah, nggak terlalu pedas.
-dendeng ayam: empuk, legith… salah satu juaranya
-orak-oarik telur pake sayuran: nikmat! gurih! Juara juga…
-ayam madu: juara jugak… kering tapi masih empuk, rasanya manis gurih… pas banget dinikmati dengan nasi kalong yang gak terlalu gurih itu dengan sambel dadaknya. Waduh, ngacai2 lagi saya…
Sayangnya kami tidak ‘bertemu’ dengan sambal goreng udang yang terkenal itu.
Range harga tidak terlalu mahal, tergantung apa saja yang diambil, untuk porsi coba-coba kami malam itu (dibaca: banyak nasi banyak lauk :D) rata-rata per piring Rp. 15,000 s/d Rp. 20,000.
Nasi Kalong buka mulai pukul 9 malam sampai dinihari.
Nampaknya, beberapa dari kami sudah jatuh cinta sama Nasi Kalong (termasuk sayah) karena masakannya yang nggak terlalu berlemak dan ada menu yang uuueeenak tenan menurut kami.
Dan di sekitaran Nasi Kalong, ada beberapa penjual makanan juga seperti Siomay, Sate Sosis…. emh, sepertinya… nanti malam saya bacut kesitu lagi 😀

Setelah Nasi Kalong, petualangan malam itu berakhir sudah, kami cukup kuat iman malam itu untuk tidak pintong ke serabi arab 😀 disimpan buat lain waktu saja.

Raja Melayu – Masakan Sumatera

Setelah beberapakali gagal maning – gagal maning, akhirnya, kemarin terjadilah kerusuhan yang diinginkan di Rumoh Makan Raja Melayu. Sebenarnya, ‘kecelakaan’ juga sih mampir ke RM itu, awalnya, aku dan dua orang teman di kantor rindu pesta kepiting di resto Parit 9. Sayangnya, begitu sampai ternyata kepiting telor segar (yang masih hidup gitu, jadi kita bisa milih) yang diincar sudah habis, tinggal kepiting telor yang sekarat dan disimpan di kulkas… whuhuhuhu… kasian banget tuh kepiting… Karena khawatir rasa dan nikmat akan berkurang, kami memutuskan (sempet plolang-plolong dulu seh) untuk pindah ke RM, dengan asumsi lokasi paling dekat dan sudah pengen mencoba sejak jaman rikiplik.

Akhirnya melajulah kami ke RM. Begitu masuk ke RM, langsung disambut senyum manis dan ceria para waitress-nya… karena kelihatan agak-agak katro, mereka langsung tahu bahwa kami baru pertama datang, “baru pertama datang ya bu?” hah… bu? Kolot bener aku 😦 . Pertama kali kami langsung disuguhi list minuman, sebab untuk makanan kami langsung bisa melihat bentuknya dan langsung ngambil, ada meja prasmanan begitu. Karena berasumsi, masakan melayu akan sangat berempah (dan ternyata memang iya kan…) aku memilih minuman yang rasanya segar dan netral, yaitu Liang tea, katanya ini dibuat dari daun alang-alang, sehingga bagus untuk yang sedang panas dalam, wah… aku kan gak panas dalam tapi panas dompet… bagus juga tak? Seorang teman sama denganku memilih Liang tea dan satu lagi memilih mixed juice, gak tau isinya apa aja… wong namanya mixed juice… eh, ada alang-alang juga gak ya? Eh, sambil memesan minuman, kami juga disuguhi welcome drink yang kali itu berupa rujak mentimun khas Aceh, segar dan manis! Seorang teman di JS yang pernah review RM bilang, bahwa welcome drinknya rujak Aceh yang segar, asam dan nikmat, maka aku dengan sangat nggak banget langsung nanya, “kok nggak rujak Aceh? Kata temen saya wd-nya rujak Aceh?” ternyata, rujak Aceh disajikan di hari Sabtu dan Minggu sajah. Baik, lain kali saya akan datang di hari Sabtu atau Minggu.

Tibalah saat memilih makanan…. whua…. bentuknya menggairahkan semua! Aku kan selalu laper mata, selalu kabitaeun kalo liat yang merah, kari… sambel… *waduh, menuliskannya saja aku mulai ngacai-ngacai lagi*. Sayangnya, menu andalan RM yaitu Gulai Kepala Kakap sudah habis… uh oh… kami telat sih datengnya. Nah, setelah mondar-mandir sambil menelan air liur dan menenangkan perut yang makin ribut, kami akhirnya memilih:

  1. Gulai Kepiting: untuk mengobati rindu kepiting telor… rasa kuah gulainya dahsyat… sayang daging kepitingnya gak banyak, kepitingnya kurus…
  2. Ayam Panggang Percik Molek: standar rasa ayam… cuma bumbunya saja yang beda, rempah-rempah kali… ada kunyit, trus lengkuas… dipanggang tapi tetap agak basah… enyak… enyak… enyak…
  3. Sate Kerang: menurutku ‘fail’… ah… sebenarnya enak, meski kurang pedas, tapi mungkin karena kami datangnya malam maka kerangnya agak terasa alot. Menurut kepala waitress yang sempet ngobrol lama sama kami, salah satu menu yang paling laris adalah sate kerang. Dia menyarankan kami agar datang siang, supaya bisa merasakan sate kerang yang segar.
  4. Ayam Balado: rasanya sama kayak yang di Simpang Raya Pasteur… tapi ada rasa sepet yangmembuat rasa rempah agak netral, oh ternyata ada cekokak-nya. Beruntung aku datang dengan seorang teman yang asalnya dari Medan, dia yang menjelaskan bahwa benda yang bulet-bulet mirip leunca dan rasanya sedikit kayak kacang yang sepet itu adalah cekokak. Oh… jadi ini yang membuat rasanya makin nendang.
  5. Sambal Cumi Hijau: Dahsyat! Cuminya empuk, sambelnya pedes (ya iyalah…) trus dimasak dengan potongan petai, meski aku gak suka makan petai, tapi aroma dan rasa petai yang sumriwing… ternyata bikin aku nambah nasi, lagi dan lagi…
  6. Kari Kambing: Oh, mau pingsan rasanya, enak banget! Sangat berempah tapi terasa ringan di lidah… kami menikmatinya bersama roti cane yang plain (tanpa bumbu kari). Temanku bilang, jadi mirip kayak makanan India yah… emh, bisa jadi tapi aku lebih suka yang ini. Roti Nan dan masakan India terlalu ‘kuat’ rasanya, ini lebih light dan…. ah… nikmat!
  7. Sayur Daun Ubi Tumbuk: Salah satu juaranya rasa malam itu. Enak loh… kata temanku yang Batak tapi mirip Titi Kamal itu, “rasanya sama kayak masakan mamakku, ini rasa asli Medan, gak berubah! Oh, ini ada kecombrang dan cekokaknya juga… wah… ini rasa asli!” aku dan si Cina satu lagi langsung saling berpandangan, kami memikirkan hal yang sama, ada yang serasa pulang kampung, tapi untungnya pemikiran itu tak terkatakan, klo iya… ya gak pa-pa sih… Jadi, kecombrang itu, membuat sayur ini berasa wangi, *ah… wangi itu bau bukan rasa* beneran, ada rasa wangi. Dan ternyata, kata temanku, kecombrang itu memang bunga, seperti bunga teratai warnanya merah… oh… Apapunlah itu, yang jelas, aku kemaren nambah nasi tiga kali dan Sayur Daun Tumbuk Ubilah yang paling bertanggung jawab atas hal itu 😛
  8. Roti Cane: rasanya mulus dan gurih. Kata anak JS, kurang enak dibandingkan yang di Gampong Aceh, tapi karena aku belum pernah makan yang di Gampong Aceh, roti cane RM jadi kerasa enak ajah… gurih dan pas banget dinikmati dengan kari kambing.
  9. Pulut Kolak Durian: si Batak mirip TiKam hampir meledak karena girang bertemu rasa kampung halamannya. Dia makan sambil merem melek najis… sumpe! Aku cukup terbawa antusiasme-nya dia, senyum terus liat temenku seneng… sayangnya, perutku penuh banget, jadi aku cuma makan sedikit, nyicip ajah… wah, rasanya memang dahsyat… legit pisan.

Yang paling dahsyat, aku memesan minuman yang benar. Rasa rempah yang tertinggal di lidah dan rasa Liang tea, berpadu membuat sensasi nikmat tiada tara… Ah… beneran, aku gak melebih-lebihkan… enak banget, gak bisa dijelaskan gimana. Tapi reaksi kimia dua rasa itu bikin aku bersyukur banget bahwa aku masih bisa makan enak, banyak lagi nikmat tiada tara.

Total kerusakan kami bertiga adalah 178,750++ . Ehm, lumayan oge… tapi dibandingkan kenikmatan, kesanang dan kepuasan kami, itu sebanding. Aku bakal balik lagi, hari Sabtu atau Minggu, maunya siang-siang biar bisa makan makin banyak! 😀 Dietnya kemarin gimana mbak? Ah, sapa yang diet? Hanya orang-orang bodoh yang menyiksa diri dengan diet, sedangkan ada makanan enak di depan mata 😀 whuehehehe masih ada hari esok…

Oh ya… kami juga dapat souvenir pembatas buku yang bertuliskan Gurindam Dua Belas fasal 12.

Rumoh Makan Raja Melayu

Jl. Citarum no. 10

Bandung

Tel / Fax: (022) 7234140 / 7234131

PS. Sayang aku gak bawa kamera, jadi gak bisa kasih liat gambar makanan yang lezat pisan ituh…

Update :

Hari Senin malem kmaren (16/07), aku ke RM lagi, bareng sama beberapa JSer Bdg yang ‘menyambut’ kedatangan Pak Bondan & LiTa yang lagi in town. Kesampaian nyobain gulai kepala kakapnya, biasa aja! Cenderung asin. Eh, tapi kemaren masakannya jadi biasa loh… gak nikmat banget kayak sebelumnya… mungkin karena udah kedua kali yah? Tapi, sayur daun ubi tumbuknya teteup… enak… (jangan-jangan, ini sisa hari Jum’at?)

a-bw36.jpg

Review by Bondan Winarno di KCM – Jalansutra:

McDarmo dkk

Aku lagi ‘bernafsu’ besar untuk membuat kerusuhan bersama beberapa teman, huhuhu… boleh dibilang kemaren cukup terngacai-ngacai dan nekat mengompori mereka-mereka untuk ketemuan lagi, gagal deh diet… hehehe sapa yang peduli yah? biarken saja, masih ada hari esok untuk diet kok 😛

Eniweeeeiiiiii (seneng banget ngomong eniwei sekarang?) karena males bikin review sendiri, aku copy paste sajah review-nya Jeremia yang jadi ketupat kemaren, dan… Jer, aku tambahin comment dikit-dikit ga pa-pa kali ye….

Halo Jsers..

Tanggal 13 Juni kemarin beberapa orang tersangka JSers Bandung ngumpul-ngumpul
lagi! (duh sayang bangettt deh yang nggak bisa ikut!)

Acara ini sebenarnya belum terlalu direncanakan matang-matang, tapi salah satu
JS (hayo ngaku!) *duh… maaf, gayung bersambut sih, gimana lagi coba?* ada yang mengompori untuk langsung eksekusi hari Rabu
tanggal 13 (kita tanggal 6 Juni sudah kumpul n makan di 3 tempat sekaligus ->
keterangan lebih lanjut lihat postingan minggu lalu deh soal Iga Bakar Cipaganti
dari salah satu JSer kita) *liat postinganku yang Iga Bakar Cipaganti…. iya, ngaku… memang akulah si penduduk RW06* , jadi kita semua merasa ‘terpanasi’, langsung aja
kita susun acara perjalanan JS Bandung ke beberapa tempat yang menurut kita
patut didatangi.

Jadwal sebenarnya kita kumpul di Bebek Goreng McDarmo Jalan Jawa (warung
pinggir jalan depan TBI) pukul 6 sore (kita semua lagi kegilaan sama bebek
nih). Saya, dan Tommy tiba lebih dulu (sekitar pukul 17.30) untuk ‘booking’
tempat disana, soalnya bebek goreng di sana terkenal sangat penuh. Kemudian
Chriswan, Ruth, Billy, Sienny, Aisa, dan Yohana datang berurutan. Awalnya saya
pesan lima porsi bebek goreng, satu porsi pecel lele goreng, dua porsi kol
goreng, dan tiga nasi putih. Waktu itu baru Saya, Tommy, Chriswan dan Ruth yang
sudah datang, soalnya kita pikir lebih baik pesan dulu, daripada kehabisan.
Lalu Billy datang, disusul Sienny dan kawan-kawanya. Merasa makanan yang sudah
dipesan kurang untuk semuanya, kita pesan satu porsi bebek goreng tambahan dan
nasi putih.
Bebek Goreng yang dijual di McDarmo ini memiliki rasa yang berbeda dengan
bebek goreng yang kita makan di Bebek Van Java satu minggu sebelumnya. Bebek
gorengnya terasa agak keras alias ‘liat’, tetapi rasanya sangat gurih, apalagi
kulitnya yang digoreng sampai kering, wuahhhh…Tapi yang menurut saya dan teman
JS lain rasakan adalah rasa sambal kacangnya (atau bumbunya yah?) yang enak
yang membuat makan apapun bisa terasa jadi enak. Kalau pecel lelenya saya
sendiri lupa coba dari Ruth (gimana Ruth, enak ngga?) *enak, garing banget, aku kayanya bakal jadi penikmat setia lele goreng deh… soalnya bebek goreng aku udah kadung cinta sama Bebek Van Java. Buat yang nggak bisa makan lele karena ngebayangin ni lele dikasih makan -maaf- kotoran ayam atau yang lebih ekstrim -lebih maaf lagi- kotoran manusia, maka saranku adalah: jangan dibayangin! hehehe nggak deng, eh, itu dulu… jaman sekarang, peternakan lele jauh lebih beradab kok! suer! temenku ada yang ternak lele, nanti aku introgasi dia deh untuk detailnya* Bebek goreng McDarmo buka
pukul 17.00 sampai habis, jadi pas banget nih saya pikir buat kita-kita yang
sebagian besar baru bisa kumpul sore sehabis pulang kantor atau kerja. Menurut
saya bebek goreng McDarmo ini cukup enak, apalagi didukung oleh sambal
kacangnya yang enak (ya recommended lah..). Total kerusakan untuk kami
bertujuh Rp 80.500. Nggak terlalu mahal, soalnya kita makannya juga nggak
terlalu banyak.. karena bersiap-siap untuk tahap
selanjutnya. Dari 0-10 saya beri nilai 8.2, hehehe..tanggung banget.

Sebelum acara lanjut ke Baso Urat Sapi di Jalan Sawah Kurung, Yohana
mengompori kita soal puyonghai yang dijual disebelah Bebek Goreng McDarmo ini.
Sebenarnya tempat yang dimaksud adalah tukang nasi goreng pinggir jalan juga,
tapi bestsellernya ternyata adalah puyonghai (looohhh…??). Jadi kita coba saja
masuk, dan pesan 1 porsi puyonghai untuk berdelapan orang (!!). Nah loh,
bayangkan saja, semua orang sampai melihat kita makan 1 porsi puyonghai tanpa
nasi diserbu oleh 8 orang. Tapi memang rasa bumbu puyonghainya mantap dan lain
dari yang lain. Isinya adalah ati ampela dan bumbunya asin gurih tidak seperti
bumbu puyonghai ala Chinese food yang rasanya asam-manis. Dan harganya yang
terbilang sangat murah, 5000 perak saja/porsi. Jadi 5000 perak bagi delapan =
murah banget deh, hehehe.. Tapi akhirnya sang kompor berniat untuk
traktir-traktir, thanx ya Yohana =). –> nilai 8 deh..*kata aku nih, setuju sama Billy, taste boosternya -halah! eh ini minjem istilah Bily juga- kerasa banget, klo dingin dijamin kurang nikmat, tapi karena makannya barengan kalian, jadinya ennyak…enyak..enyak… apalagi gretong, wah makin enyak*

Merasa keinginan sudah terpenuhi di Jalan Jawa, akhirnya kita mulai pindah
area ke Jalan Sawah Kurung. Di sana kita sudah lihat beberapa mobil dan motor
parkir di pinggiran jalan untuk makan di warung tenda pinggir jalan bertuliskan
“Baso Urat blablabla…”. Saya memang tinggal dekat Jalan Sawah Kurung, tapi saya
belum pernah coba sebelumnya Baso Urat Sapi Jalan Sawah Kurung ini, tapi setiap
lewat tempat ini selalu dipenuhi pengunjung baik itu ‘bermotor’ ataupun
‘bermobil’. Sesampainya disana kita langsung pesan tiga porsi baso saja, dua
porsi yamien baso, dan satu porsi yamien saja. Sebelumnya, sempat terjadi
kecelakaan kecil, yaitu tangan Aisa terjepit pintu mobil (oouucchhh..!). Dia
juga sempat jatuh karena merasa pusing setelah tangannya terjepit pintu.
Pokonya cepet sembuh ya Aisa, supaya kita bisa sesegera mungkin kumpul lagi n
makan-makan lagi, hehehe…*inga… inga… bebek A Yayo! Iya, bulan depan… klo ada yang berani ngomporin minggu depan, kita sambit aja yuh 😀 *

Kembali ke baso urat, setelah pesanan datang kita semua langsung ‘menyerang’
semua makanan yang tersedia. Sienny bilang kuah basonya terlalu asin, dan
memang menurut beberapa orang rasa baso uratnya pun tidak terlalu istimewa.
Lain lagi menurut Billy, baso urat Sawah Kurung ini ‘bagus’, dilihat dari
komposisi antara urat, daging, dan acinya.*kata Billy juga nih ya, biasanya baso urat kan dicemari sama tulang dan jeoran, nah ini yang bikin nggak enak, karena murni jadinya lumayan. Aku kan gak makan basonya, lagi diet 😛 hehehe gak deng, secara siangnya aku udah makan baso, jadinya nggak mau kebanyakan zat baso di dlm tubuhku, halah! Aku pesen yaminnnya, tapi biasa ajah… nggak pengen bikin aku balik, tapi aku bakal balik deh…. kan belum ngicipin basonya :P* Tapi rasanya sendiri menurut kami
tidak terlalu istimewa, mie yamiennya pun standar. Harga per porsi Rp 7000,-
sampai Rp 7500,-. Menurut saya baso sapi ‘emang-emang’ yang biasa lewat
perumahan terasa lebih enak dan lebih ‘kampung’ =). Nilai dari 0-10 ya nilai 5
cukup (menurut saya). Jadi apa dong yang membuat orang-orang memadati warung
ini ya? Nanti saya pikirkan lagi dan coba-coba lagi deh…

Setelah acara Baso Urat, Sienny dan Aisa ada keperluan pribadi dan mereka
harus pulang duluan. Jam masih menunjukkan pukul 08.00 malam, dan perut kita
masih bisa masuk sedikit makanan penutup yang manis-manis. Chriswan memberi
saran untuk makan es teler di Jalan Cibadak. Kita semua setuju, langsung deh
menuju TKP.

Tiba di Cibadak pukul 08.20 kita langsung menuju tempat tukang es teler. Di
Cibadak ini setiap malam selalu dipadati berbagai macam tukang makanan dari
nasi goreng, swike, baso tahu, ayam goreng, es teler, aneka juice, sampai panti
pijat pun ada. Tapi karena perut sudah penuh jadi makanan yang kita tuju hanya
es teler saja sebagai makanan penutup.

Yohana hanya ingin tahu di mana tempat tukang es teler Jalan Cibadak (sebelah
nasi goreng Boga Rasa), lalu dia pulang dijemput sang suami dan anaknya. Jadi
tersisa saya, Chriswan, Tommy, Ruth, dan Billy. Kita langsung pesan satu es
teler tanpa alpukat (saya), satu es teler tanpa nangka (Billy), satu es teler
dengan sedikit es (Ruth) *karena esnya dikit, bentuknya jadi beda euy… bagusan yang esnya normal, ah…. keliatannya banyak gitu, es sama sirup merah, whua… itu gula neng… nyebut… but… but… inget diet… et… et… ini aseli… li… li… bukan echo… cho… cho….* , satu jus strawberry yogurt (Tommy), dan satu es kelapa
muda (Chriswan). Rasa es telernya cukup enak, harga pun tidak terlalu mahal
(semuanya sama harganya, Rp 8000,-). Tapi jika dibandingkan dengan rasa Es
Campur Jalan Bungsu 29 memang es teler Cibadak ini masih kalah soal rasanya.
Tapi es telernya lumayan bisa memaniskan lidah di akhir dari jalan-jalan JS
kita hari ini, jadi ya jangan diprotes deh. Boleh dicoba kalau iseng-iseng
sedang makan malam di Cibadak butuh yang manis-manis. -> nilai 7 deh..*karena saya yang paling manis diantara yang pintong terakhir, jadi nilai saya 7,5 ya Jer….*

Ini alamatnya :
Bebek Goreng McDarmo :
Jl. Jawa (depan TBI) -> warung tenda

Baso Urat Sapi
Jl. Sawah Kurung (dekat pengkolan dari Jl. Inggit Garnasih (dahulu Ciateul)) ->
warung tenda

Es Teler Cibadak
Jl. Cibadak (sebelah kanan, hampir lampu stopan)

Terima kasih,

Jeremia Hendrawan

Good job Jer! Kemaren, bener-bener menyenangkan ya…. Jenderal JP, menelpon sayah pas sayah baru nyampe rumah, hehehe dia pasti pengen tuh… tenang Jenderal, masih ada ‘belande-belande’ yang akan kita habisi bulan depan. Iya, beneran bulan depan! Kalo ada yang ngajak bulan ini? Sambit aja! Eh, pertimbangkan dulu sebelum disambit 😛

Iga Bakar Cipaganti, dkk.

Copy paste ajah dari yg di milis 🙂 malesnambahin juga… fotonya, nanti dipasang kalo udah dapet dari yang lain… hehehe karena nggak bawa kamera jadi cuma bilang ke yang lain, “eh, fotoin tuh yang itu… nanti kirimin ke gw ya…” 😀

———————-

Semalem, beberapa JSers Bandung ngumpul kopdar 🙂 . Kami bersembilan ngumpul untuk nyobain IGA BAKAR SI JANGKUNG CIPAGANTI yang di sebelah bakso malang cipaganti itu.
Awalnya mau ngumpul jam tujuh, tapi karena ketupatnya (sapa seh ketupatnya? :D) ‘lieureun’ (halah!) jadi deh acaranya dimajuin ke jam enam.
Sesuai janji, jam enam kurang sayah sudah nongkrongin si mas-nya bakar2 Iga Kambing dan Iga Sapi sambil nge-take-in tempat. Sambil menunggu, habislah itu dua bungkus kerupuk tahu, tidak terlalu gurih tapi lumayan biar ada bunyi-bunyian.
Satu persatu bala kurawa datang dan berkenalan (halah, lebih tepatnya sayah dan Janti yang berkenalan, soale orang baru) lalu untuk mempercepat ‘kerusuhan’ kami memesan meski 3 teman belum datang.
Kami mesen:
– Iga Bakar Sapi: daging sapinya empuk, kan memang diambil dari iga yang nggak ada tulangnya. Kalau yang suka sedikit manis, pasti cucok, soalnya kecapnya manis bener, untung cukup tertolong dengan irisan cabe rawit.
– Iga Bakar Kambing: Nah, yang ini juaranya. Rasanya pas, manisnya pas, gurihnya pas (lapernya juga pas :P). Nggak bau kambing (kayanya kambingnya udah mandi) dagingnya juga empuk, nikmatlah. Sayangnya, porsinya kecil. Kata si mas-nya, untuk ngebedain yang mana kambing dan yang mana sapi, lihat tulangnya aja, yang sapi nggak ada tulangnya tapi yang kambing banyak tulangnya dan Janti beruntung mendapatkan talung (tulang muda :P).
– Nasi Goreng kambing special: yang nggak terlalu special. Soalnya rada asin, untung daging kambingnya empuk dan nggak bau. Jadi masih bisa dinikmati.
– Krengsengan Kambing: rasanya kok mirip gule yah? Aisha yang lebih cerdas daripada saya, mengungkapkan pertanyaan ini, “apa bedanya gule ama krengsengan?” nah, mene ketehe… rasanya sama aje…
Semua makanan diatas disajikan di hot cobek (mau bilang clay pot takut beda definisinya, pokonya cobek yang dipanasin)
Sebernernya menunya banyak, ada Tongseng sapi/kambing/ayam, trus sate potong sapi/kambing. Menurut si mas-nya (lagi) sate potong sama iga bakar hampir sama, cuma beda di bumbu kecapnya ajah.
Range harga cukup reasonable (naon sih) sekitar 12-20rb-an. Untuk
porsi Iga bakar memang sedikit, tapi cukuplah.
Recomended untuk Iga Bakar Kambingnya.

Setelah dari Iga Bakar, kita pintong ke BEBEK VAN JAVA, soale jeng Aisha waktu itu nggak kebagian bebeknya jadi masih penasaran dan saya dengan semangat bilang “enak lo, nasinya pulen” (teuteup…) BVJ ini dulu pernah direview, tapi bagi yang belum tau, cukup saya kasih tau BVJ nikmat loh 😀 nasinya pulen (yang ngefans sama nasi ngacung), sambelnya edan (pedes tapi bikin saya mencandu, tambah nikmat kalau dikasih kecap, jadi rasa cabe dan bawangnya lebih ‘masuk akal’ – eh,yang merasa itu lidah kan ya?), trus bebeknya juga gurih.
Tante Sofia dan Janti, sepakat menyukai bebek bakarnya, “bumbunya ngeresap banget”. Saya, sudah cinta mati, jadi apa aja enak, bumbu ketumbarnya kerasa banget, jadi gurih…
Range harga nggak mahal, sepotong bebek 9rb, mau dada ato paha sama ajah. Klo ayamnya +/-8rb/potong (nggak pernah mesen, jadi nggak apal)
Recomended banget deh…

Habis itu trus pulang? Wah, belum kenal provokator neh, kita lanjut dong ke Bajigur Cilaki. Ada beberapa tempat, tapi Jeremia recomend yang pojokan, ada tulisan ‘Bajigur Ibu Hj. Kemala (tau deh…) sejak th. 1958 – pindahan dari Jl. Supratman’ bajigur dan bandreknya sih biasa ya… cuma kalau suka bandrek dengan rasa jahe agak jahanam, pasti suka bandreknya.Yang istimewa adalah nanas goreng dan ganasturi-nya. Si nanas, disajikan dengan gula halus campur coklat, nikmat beibeh deh… kalo ganasturi (kacang ijo goreng manis dan gurih… selain itu kita juga nyobain gorengannya, si master gehu-jeng Aisha bilang, “gehunya kurang bumbu, nggak nikmat” cuma karena semua gorengan ini disajikan hangat jadi ya menggugah selera. warung ini juga jual Nangka goreng, tapi menurut saya, rasanya kurang ‘nangka’ mungkin karena nangka yang dipake kurang tua kali ya… jadi aroma dan rasanya nggak keluar.
Tapi, warung ini cukup asyik, ada hiburan tukang ngamen yang nggak bisa nyanyi aryanti apalagi nyanyi lagu peterpan (klo lagu peter parker bisaeun gak ya? *lieur*)
Kalo mau nungkrung2 aja sambil ngubrul2 bolehlah… (jangan lupa pesen nanas gorengnya :P) disini juga kami merumuskan bagaimana kalo kita kopdar tiap rabo minggu pertama / kedua (lagi votting :D) trus kapan kita bikin ‘Bandung goes to Gasol’ – sebaiknya, subyek2 ini dibahas di lain thread deh… ijin dulu.

Dan cukup sudah malam itu kita ngumpul (kurang seh…)
eh, lupa bilang, gorengannya 600 perak-an, klo bandrek / bajigurnya…. nggak tau… soalnya ditraktir 😛 mau lagi… (hatur nuhun pisan Tan, deui ah…)

Loli Poli Joli Holiday

Liburan tanggal 21 Maret kemaren, aku diajakin beberapa JSers Jakarta dan Bandung untuk ngumpul. sebagai new comer, tentu… aku semangat. Ada Laurentia, Siska dan Nat dari Jakarta, lalu Sienny, Tita (dan si kecil Lindri) kemudian aku.
Awal petualangan dimulai dengan sarapan di Warung Kopi Purnama di Jl. Alkateri. Serius, namanya Warung Kopi! Bahkan menurut Sienny yang merupakan ‘provokator’nya Purnama, pertama kali mencoba ke Purnama, dia agak hesitate, karena tempatnya yang di Alkateri dan pengunjung yang encek-encek. Namun, Sienny memang pejuang yang pantang mundur, saat ini dengan roti dadar ham-nya, Purnama merupakan salah satu tujuan ‘wisata’ JSers 😀

Kami memilih:

  1. Roti dadar Ham: rotinya yang tradisional, tebel dan empuk memang yummy. Lebih yummy lagi kalau rotinya agak gosong, sesuai seleraku.
  2. Roti dadar sosis: aku kurang bisa ngebedain rasa sosis dan rasa ham-nya, hampir mirip menurutku 🙂
  3. Nasi goreng Purnama: rasanya seperti nasi goreng kampung dengan bumbu rasa bawang yang lekoh, tapi enak kok, hanya kadar pedesnya mesti ditambah kalau menurutku.
  4. Bacang ketan: rasanya cukup chewy, daging b2-nya enak… 🙂
  5. Untuk minum kami pesan Hot lemon tea, rasanya enak, asem manis. Hanya Siska yang pesan kopi, sesuai dengan tips dari Tita, menghindari rasa yang kemanisan, gula dipesan terpisah.

Yang menarik, di depan Warkop Purnama, ada banyak tukang jajanan, kemarin kami kehabisan bubur ayam yang jualan di depan (sebenernya di Purnama ada, tapi kurang greng rasanya), meskipun demikian, kami mendapatkan gantinya dengan beli jajanan pasar, ada:-

  1. Putu ayu: enak, sayangnya pisangnya kurang banyak, kecil, nyempil doang.
  2. Lupis ketan: manisnya pas. Recomended.
  3. Lontong oncom: ini juaranya! Oncomnya pedes, gurih, aku saking sukanya sampe nyocolin bacang ke oncomnya.

Total kerusakan di Warkop Purnama = Rp. 92,500 dan jajanan pasar = Rp. 11,500.

Setelah itu kita ke tukang cakue di Jl. Babatan, untuk berburu Kompiah, sayangnya sampai sana udah keabisan. Ya sudah.
Kemudian, menuruti informasi dari Sienny, kita mencari tukang risoles di Jl. Riau. Katanya, jualannya di depan distro, tapi dasar kita gak terlalu perhatian, sampe ujung Jl. Riau (dan bikin kita mampir di Bawean) tukang risolesnya gak ketemu. Makin gak ketemu, kita jadi terobsesi, tadinya Sienny yang kepengen, jadinya kita semua ikutan terobsesi, dan untuk menemukannya, kita jadi tebal muka, nanya ke semua orang, mulai tukang parkir, tukang jajanan, sampai spg. Ketika kami sudah mulai putus asa, ndadilalah… malah ketemu. Namanya De’Risol, jualannya di parkiran 18th park, depan RS Bersalin Limjati. Nggak rugi juga kita kesitu, risolesnya creamy dan gurih. Ada beberapa pilihan isi, yaitu: ayam, daging, sayuran, keju dan udang (khusus pesanan). Kami pesan yang ayam dan daging. Juaranya: yang ayam (Rp. 5,000/porsi – isi 2 Pcs) karena gurih dan creamy-nya pas. Sedangkan yang daging (Rp. 7,000/porsi – isi 2 Pcs) agak kemanisan.

Puas dengan risoles, kami meluncur ke Superindo di Dago, menjemput Tita. Sambil menyelam, kami beli siomay yang jualan di dekat pintu masuk. Recomended karena rasa ikan yang lekoh dan bumbu kacang yang cukup pedes.

Selesai dengan misi ‘menculik’ Tita, kami pergi untuk lunch di warung bu Imas di Jl. Dewi Sartika (sebernernya ada tiga tempat, tapi katanya disini yang paling lega). Standard warung makanan Sunda, kami pesan ayam bakar, ayam goreng, babat goreng, gepuk, tahu, pepes jamur. Dan seperti layaknya warung Sunda, complimentarynya adalah lalab, sambel leunca, sambel terasi dan juaranya sambel, sambel kemangi! Hati-hati dengan sambal ini, pedes buanget! Rasa iblis yang sangat dahsyat! Mendeskripsikan rasanya agak sulit, karena rasa cabe rawit yang puedes banget, ada rasa bawang dan sedikit nyegrak, mungkin dikasih gula putih sedikit, itu yang biasa kulakukan untuk bikin sambel yang ‘shocking’. Untuk menambah sedikit penjelasan mengenai kepedesan sambel kemangi, berikut adalah reaksi dari teman ‘seperjuanganku’:

  • Sienny: “Aduh, gw cuma nyolek sekali dan pedes banget, gw kasih kecap aja tapi emang gak diaduk sih” sambil bersimbah peluh.
  • Laurentia: “Langsung kerasa ke kepala pedesnya, kok jadi pusing yah” keringet ngucur
  • Nat: “emh… emh… ” (Nat, makan tespongnya ama sambel, aku) “ya… ntar.. duh… ya… ssssh pedes” (pedes ya? aku) “huh… hah…. sssshhh… pedes banget!”
  • Tita: “Pedes ya?” curang, ngga nyolek sedikit pun…
  • Siska: “Ati-ati… sambelnya emang edan, pedes banget, kayanya sambel bu Rudi juga kalah deh” huh, dasar… JSer, suka ‘ngadu-ngadu’ 😀
  • Aku: “Iya pedes banget! Juara!” sambil nyolek sambel terus “eh, sambel terasinya kok jadi manis ya?” langsung kesambit piring!

Tips: Jangan sekali-kali bawa pacar untuk mencicipi sambel ini, keringat yang ngucur gak karuan dan efek panik dari rasa pedes yang ‘shocking’ dijamin akan bikin image manis dan anggun yang dibangun dengan susah payah akan hancur dalam sekejab. Benar-benar not recomended untuk yang pacaran, apalagi yang baru jadian.
Serunya, ternyata gak semua meja dikasih komplimen sambel setan ini. Hanya meja kami bo! Entah kenapa, mungkin karena tampang kami yang seperti bisa menyantap apa aja ato karena tadi Sienny dan Laurentia yang sempet motret2 makanannya untuk diposting di MP.
Yang jelas, dengan kedahsyatan sambel kemangi ini, aku bakal balik lagi. Ini cocok juga untuk melampiaskan emosi. Daripada marah-marah gak keruan, mending makan pedes dan kalap ngabisin nasi… huehehehe. Dan pas makanan hampir habis, aku menemukan trik untuk mengurangi rasa pedes sambel ini yaitu dimakan bareng babat goreng! Serius, aku jadi bisa nambah sambel karena dimakan bareng babat goreng, rasanya lebih jinak.
Total kerusakan untuk momen panik itu cuma Rp. 77,000 untuk kita berenam. Wow, pelampiasan emosi yang murah meriah bahagia dan hati-hati sakit perut.

Setelah berpeluh ria, atas ide dari Sienny (memang, komandan ini banyak idenya, salut jendral!) kita mendinginkan perut ke Jl. Macan, ada tukang es langganan dia. Wah, seru, es cincaunya pake sirop rasa tradisional, meski enak, rasanya sedikit kemanisan, makanya kita tambahin sama es batu lagi. Es buahnya juga seger, manis asem gitu, dengan potongan buah melon, nanas, pepaya dan bengkuang. Ada kolak pisang juga, penampakan kolaknya agak kurang menggairahkan karena gula aren yang dipake. Tapi rasanya cukup sedap kok.
Sesudah cukup dingin, kami kemudian ke Ciwalk, hanya untuk jalan-jalan ajah, eh sempet beli kaos juga di Mahanagari, kaos yang Bandung Pisan! Dari situ kami ke Warung Laos, sore-sore asyiknya makan pizza manis – banana blackberry dan minum yang seger-seger biar adem, hayuk we… ngadem terus…
Untuk menutup petualangan, sebelum balik ke Jakarta, L, S dan N (waduh… kaya singkatan pejabat ajah…) mampir ke martabak Nikmat di Andir, ngebungkus buat dibawa pulang. Dan sebagai penghuni Bandung selama sepuluh tahun terakhir ini, aku cukup kaget ada martabak keju yang enak di Andir situ, padahal depannya kan pasar yang nggak banget. Thanks to Nat, buat paket icip-icipnya. Memang, yang rasa jagung manis juaranya, rasa manisnya agak tenggelam dengan rasa gurih keju, umh, aku pencinta keju kan… trus juara duanya yang rasa kismis, asem manis gurih. Rasa kacang merah enak juga, tapi compare sama dua rasa itu… kalah deh… Sayangnya, ada yang mengganjal dari rasa martabak itu, ada rasa obat yang mebayangi. Wah… mungkin karena jagung, kismis dan kacang merahnya dari produk kalengan ya? Mungkin.

JSers peternak naga udah bubar, tapi itu bukan berarti petualanganku sendiri sudah selesai. Hiya… hujan lagi… untung jam delapanan udah terang lagi, langsung bacut ke Dago, roti bakar di dekat Holiday Inn… umh…abisnya, rada malem jalan lagi ke C’Mar…
Whua… what a day!