Kembali Ke mBali

Bali tak pernah membosankan, apalagi buat saya yang tergila-gila pada masakan khas Bali yang spicy, meledak-ledak di mulut sama seperti tariannya yang dinamis. Elah banget gak sih? 😀 Tapi, Bali menyediakan semuanya, mulai dari masakan tradisional yang hardcore dan mesti antri di pasar, sampai tempat cantik yang menyediakan menu internasional yang cucok untuk lidah semua orang. Tinggal pilih.

Dan inilah beberapa tempat yang saya datangi dua minggu yang lalu ketika ke Bali, beberapa adalah tempat yang itu-itu aja, karena memang warung favorit; namun ada beberapa tempat yang saya baru datangi kemarin.

Nasi campur Ibu Made Weti – Pasar Sanur

Ini adalah warung yang wajib dikunjungi  buat saya sekarang. Buka pagi, saat sarapan. Saya sih berharap pas nyampe Men Weti lagi siap-siap buka warung, karena ritual beliau sebelum mulai jualan, saat meracik sambal dan urap itu seperti atraksi sendiri buat saya. Kemilau garam yang ditaburkan, mempesona saya. Tapi tak kesampaian dapat atraksi pun tak apa, karena pada kunjungan kemarin, Men Weti ramah sekali sama saya! Mungkin itu adalah ganjaran buat saya yang niat banget ambil flight subuh supaya sampai Bali langsung bisa sarapan di sini…. Hahaha… sudah bukan rahasia, kalau Men Weti ini agak jutek sama pengunjung, cemberuuuut aja… tapi biarpun dijutekin, saya rela kok antri, dan senyum-senyum aja kalau dijutekin sama beliau, demi sepiring nasi campur. Rasanya, tetap senikmat yang saya ingat. Oooh… Selamat datang di Bali!

Warung Khrisna – Jl. Kutat Lestari, Sanur

Ini juga salah satu yang HARUS saya datangi setiap ke Bali. Katanya sih, udah ada cabangnya di Jl. Tuban, tapi sebelah mana nggak tau. Saya selalu ke sini untuk Tipat Campur-nya. Selain Tipat Campur, di sini ada juga Nasi Campur Bali, dan Bubur Campur.

Tipat Campur Warung Khrisna

Laklak – Warung Dah Lolet, Jl. Batur Sari No. 47, Sanur Bali.

Laklak ini semacam serabi tapi nggak pakai santan, dipanggang di kuali kecil-kecil gitu… memakai pewarna daun suji. Disajikan dengan parutan kelapa dan gula merah cair. Selain Laklak, ada Es Daluman dan lupis juga di warung ini.

Kopi Bali – Jl. Bypass Ngurah Rai, Bali.

Setiap ada arah ke Sanur, saya selalu menyempatkan diri mampir di Kopi Bali Sanur ini. Memang di area Kuta juga banyak warung Kopi Bali ini, tapi entah kenapa rasanya beda. Machiato dan Latte yang di Sanur ini paling pas buat lidah saya.

Kafe Dulang – Jl. Dewi Sri No. 1A, Legian, Bali

Sungguh, sangat nggak kreatif ya… dari sekian banyak warung di Bali, baliknya ke situ lagi…situ lagi… Nah, kalau biasanya kami selalu ke Kafe Dulang di Kuta Square, kali ini, nyobain yang di Jl. Dewi Sri, sebelah hotel Pop Haris. Sayangnya, di warung yang ini nggak ada pisang bakarnya… tapi es teh sereh dan mie goreng andalam tetap ada dong… meskipun mie-nya model yang kecil-kecil, bukan mie gendut.

Vin+ – Jl. Kayu Jati No. 1, Seminyak, Bali.

Dengan pilihan wine yang banyak, penataan ruang yang menyenangkan & bagus, plus makanan yang oke, Vin+ Seminyak ini boljug deh dijadikan kunjungan tetap. Dulu-dulu dipikir, ngapain lah ke Vin+ Seminyak, di Jakarta juga ada… eh, ternyata asik juga tempatnya… gak pake rebutan pulak sama adek-adek hipster… Cheers!

Warung Eropa – Jl. Petitenget No. 9D, Kerobokan, Kuta, Bali 80361

Kami berlima ke warung ini memesan menu yang sama, bebek goreng crispy. Oh, segitu istimewa-nya kah? Oh ya… bebeknya garing, renyah dengan bumbu gurih meresap. Nggak alot dan nggak bau. Kalau pas tinggal di area selatan dan nggak mau capek-capek bermacet ria ke Ubud, warung ini sangat direkomendasikan.

Corner House – Jl. Laksamana No. 10A, Seminyak, Bali

Tadiannya, saya kekeuh nyari Revolver coffee. Menurut google maps, lokasinya di pojokan. Okay, nemunya ya Corner house ini. Antara ragu, beneran apa kagak… tapi ya tetep masuk aja, toh ni warung pakai kopi dari Revolver, sama aja deh. Pas liat menu, lhooo… kue manisnya kok dikit? Konon di Revolver banyak kue manis… ya sudahlah, kan memang mau kopi… pesan kopi dan bread pudding. Kurang berkesan buat saya. Ya nggak mengecewakan, tapi ya biasa aja. Besokannya, saya baru tau kalau warung Revolver-nya di gang belakang deket tenggongan. Wait, tenggongan sebelah mana? Ya pokoknya tenggonggan sebelah situ deh! Lain kali saya udah tau.

Cappucino & Bread Pudding

Nook – Jl. Umalas I Gg. Nook No. 1, Bali 80361, telp. (0361) 8475625

Konon, warung ini sudah ada sejak 3-4 tahun yang lalu, namun baru kali ini saya datang ke sini. Langsung suka lihat hijaunya sawah di sekeliling warung… semoga, lain kali pas datang lagi masih sawah semua ya sekelilingnya…

Di Nook, bisa pilih masakan Indonesia yang sudah matang, tinggal tunjuk macem di warteg, juga ada menu a la carte internasional dan all day breakfast. Udah, gampang deh… buat rame-rame pasti cucok… memenuhi selera semua umat.

Babi Guling Pak Malen – Jl. Sunset Road, Bali

Ke Bali nggak sah kalau nggak makan babi guling. Hari terakhir, sempet juga saya makan bigul Pak Malen…Hore! Beneran di Bali kite, cong!

Bigul ala Bali memang nggak pernah salah. Makin nikmat dengan tambahan lawar dan sambal matah yang pedas. Oh, dunia sangat indah…

Paletas Wey – Jl. Mertanadi No. 12, Kerobokan, Bali

Dari warung Pak Malen tinggal nyebrang ke Jl. Mertanadi, pas banget di pojokan. Warungnya masih gres… masih bau cat… tapi bakal jadi menyenangkan karena tempatnya luas, meskipun hanya menjual popsicle (kemarin sih gitu, nggak tau kalau bakal ada menu tambahan ya). Pilihan rasa popsicle-nya banyak… mulai dari rasa buah-buahan standar macam semangka, pisang, papaya, jambu biji, kiwi, sampai pina colada dan tequila 5%! Saking banyak pilihannya, sampe bingung, mau yang mana?!

Saya kemarin cuma nyobain chocolate orange dan kelapa. Berhubung abis makan bigul, tentu yang paling cakep jadinya ya yang kelapa dong, pas banget. Nggak terlalu manis, creamy dan eksotis *halah*.

Warung Basang – Jl. Raya Tuban 58A, Kuta

Ini warung yang paling pengen saya datengin, konon… makanannya bener semua rasanya. Otentik. Penganan khas Bali yang udah lama nggak ada, tersedia di warung ini. Semua layak dicoba.

Sayangnya, siang itu kami belum terlalu lapar, jadi cuma memesan bubur sungsum dan rujak, minuman es dan kopi.

Pas datang, yaaaaa… gitu aja. Ekspetasi saya terlalu tinggi. Saya pikir, rujak dan buburnya aja cukup untuk dijadikan pegangan buat balik lagi lain waktu. Ternyata, ya belum… mungkin saya harus memberikan kesempatan pada warung ini lain kali, ya kalo sempet ya…

Ayam Betutu Gilimanuk – Airport Ngurah Rai

Mengobati kekecewaan akibat camilan bubur dan rujak yang-gitu-aja di Warung Basang, saya niat banget buat makan sore dengan menu khas Bali sebelum pulang. Saya sih memang suka juga betutu ala Gilimanuk dengan kuah agak pedas ini, di Jakarta warung ini juga ada… tapi udah lama juga nggak mampir ke situ. Rasanya sih nggak se-lekoh yang saya ingat, tapi nggak pa-pa deh… yo wis lah. Yang penting makan ayam betutu, nanti pan kapan ulang lagi.

Coffee House – Airport Ngurah Rai

Menunggu boarding pesawat balik ke Jakarta yang ternyata delay, saya sempet ngopi dan nyemil lagi di Coffee House, dekat gate 2, keberangkatan domestik. Kopinya… ya gitu aja, tapi chocolate mud cake-nya boleh banget, pekat…ya emang kayak chocolate mud… 😀 *apa sih*

Daaan… selesai sudah kisah perut selama 3 hari di Bali. Banyak yang nggak sempet disamperin, tapi nggak pa-pa… bukankah itu jadi motivasi buat balik lagi secepatnya?  Yeuk… mari!

Omakase & Kepasrahan Rasa

Omakase at Umaku Sushi

Apa sih Omakase? Menurut Wikipedia, Omakase secara bebas diartikan sebagai: I’ll leave it to you (chef – ini tambahan saya). Menurut saya, bisa juga diartikan sebagai, pesan makanan tapi nggak dari menu, pasrah aja deh.

Omakase ini menjadi sangat menarik karena menu yang dibuatkan oleh Chef adalah berdasarkan bahan yang terbaik pada saat itu. Ya kalau ikan Mackarel-nya lagi cakep banget… ya disuguhin itu. Scallopnya lagi kece, ya itu yang dijadikan hidangan. Sementara menu regular, biasanya ya itu-itu aja karena bahan yang bagus sepanjang musim juga nggak banyak, Omakase memberikan kejutan dengan bahan-bahan yang tidak selalu ada di setiap musim. Continue reading “Omakase & Kepasrahan Rasa”

Solata, Permata di Ujung Jakarta

Sebenarnya, nggak di ujung Jakarta banget sih… tetapi buat saya yang selama ini hanya kurilingan di Jakarta Selatan, lumayan ngujung lho bisa nyampe ke Jakarta Timur yang berbatasan dengan Kelapa Gading.

Sebenarnya, hampir saja saya batal mengunjungi Solata, karena kepanasan dan cukup kenyang setelah sebelumnya mencicipi beberapa tempat makan di sekitaran Jakarta Timur. Mungkin Solata bisa kami kunjungi lain kali deh, capek… Namun, teman saya meyakinkan untuk tetap lanjut karena Solata is the best that Jakarta Timur can offer. Pokoknya sangat menjanjikan.

Meskipun demikian, saya nggak berharap banyak sama Solata. Okay, sedia babi panggang. Trus? Okay, masakan Toraja…yang mana belum kita temukan warung masakan Toraja di Jakarta Selatan, jadi kayanya ini kekayaan kuliner Nusantara yang KUDU dicoba. Tapi ya itu aja. Mau ekspetasi apa coba?

Masuk ke warungnya, seperti kembali ke jaman tahun 90an. Meja dan bangku jadul, suasana ruko yang jadul…

Kami memesan Babi Panggang, Ikan Mas Pamarrasan dan Sup Ayam Kampung Sereh. Pesanan kami agak lama datang, karena babinya baru dipanggang ketika ada pesanan.

Dan, itu adalah penantian yang menyenangkan, begitu datang… nampak betul bahwa babi panggangnya yang model basah gitu, akan memberikan rasa segala kebaikan babi…ahahahaha…apa sih… ya gitu, juicy, bumbunya ndak overpowering rasa daging, lemaknya meleleh, di bagian luarnya kering krius gitu…. Disajikan dengan daun singkong rebus yang berasa gurih – semacam daun singkong gulai gitu, dan kuah kaldu ayam sereh yang segar dan berasa anget sereh gitu, plus sambel cabe hijau tumbuk. Kombinasinya sungguh ciamik. Begitu mencicipinya, saya langsung mengucap syukur bahwa Tuhan menciptakan babi dan manusia yang pintar mengolahnya. Haleluya berkumandang di pintu sorga!

Ikan mas Pamarassannya juga istimewa. Pamarrasan adalah bahasa Toraja untuk kluwek. Jadi sekilas, tampilan si Ikan Mas ini mirip rawon. Tapi berbeda dengan rawon yang menggunakan kluwek basah, Ikan Mas Pamarasan menggunakan kluwek kering yang diiris-iris. Irisan Pamarasan itu yang unik. Kriuk-kriuk seperti papaya muda, dengan sedikit rasa asem gurih khas kluwek. Kuahnya bening, sedikit tone manis, gurih ikan dan gurih kluwek menjadi satu.

Sup Ayam Kampung serehnya pun sangat menyenangkan. Kaldunya cakep banget, bening, gurih… lalu sedikit pedas cabe, seger! Pasti ini cucok banget buat yang lagi flu trus males makan.

Duuuh… udah ah, saya malah jadi ngiler-ngiler sendiri bayangin masakan-masakan Solata. Silahkan lho dikunjungi, mumpung Jakarta lagi cakep (baca: nggak gitu macet) di long weekend ini…  atau mau pada liburan ke luar kota? Ke Bogor, mungkin? 😀

Solata

Ruko Pulomas Blok I No. 3

Jl. Perintis Kemerdekaan, Jakarta Timur.

Telp. (021) 4723434

#FF [Food on Friday]: Restoran Dapur Mamih Sateku

Saya dan beberapa teman, membuka tahun kambing ini dengan tekad menikmati sate kambing, setidaknya sebulan sekali. Sate kambing pertama yang kami datangi adalah Dapur Mamih di Melawai. Ternyata, setelah sampai lokasi, kami baru sadar, bahwa ini domba bukan kambing. Ya udahlah ya… gpp, tapi kalau kata teman saya, Bahasa Mandarin-nya kambing dan domba itu sama, yaitu ga. Hoo… okay, sah! 😆

Tempat makan ini baru beberapa bulan buka, dan menurut beberapa teman yang udah duluan ke situ, rasa dan kualitas masakannya sangat direkomendasikan.

Menu yang kami coba adalah Sate Sinereut, Tongseng, Nasi Goreng Domba dan Sate Tegal Polos. Beberapa hari kemudian saya kembali lagi karena ketagihan Nasgor Domba dan mencoba Gulai-nya.

Selain menu yang saya sebutkan, masih ada berbagai menu lainnya di Dapur Mamih, tapi saya belum coba. Jadi, marilah kita membahas satu persatu yang sudah kami cicipin saja malam itu.

Pertama, Sate Sinereut. Apaan sih ini? Binatang apa pula itu sinereut? Ternyata sinereut adalah bagian has dalam atau populernya tenderloin dari binatang berkaki empat. Tentu saja, bagian sinereut ini  merupakan bagian paling prima dong, selongsong daging panjang tanpa urat, di mana seluruh kebaikan rasa daging ada di situ. Sate Sinereut ini empuk banget, dipanggang dengan kematangan medium rare, daging Sate Sinereut meleleh di mulut, rasa daging yang juicy berpadu dengan gosongnya kecap yang manis plus tambahan bumbu rendaman yang memperkuat rasa gurih daging, berikan sedikit asam dari perasan jeruk nipis untuk memperkaya rasa. Saya menikmatinya dengan lalapan bawang merah, oh… rasanya makin kompleks. Sayangnya hanya satu, bagian sinereut ini nggak gitu banyak, dari satu domba paling cuma dapet sepuluh tusuk. Jadi, kalau kehabisan yaaa… silahkan datang lagi di kemudian hari.

Lalu ada Nasi Goreng Domba. Pfiuh… saya agak kesulitan menceritakan rasanya, karena saya hanya bisa bilang: ENAK BANGET, SUMPAH! Gini, kebanyakan nasi goreng kambing/domba selalu ada rasa kari, rempah yang kuat dan agak hangat di perut untuk mengimbangi karakter daging yang cenderung bau prengus. Tapi, Nasgor Domba di Dapur Mamih ini nggak gitu. Ini model nasi goreng kampung yang sederhana gitu, dengan rasa kecap yang dominan dan nggak banyak bumbu lain, paling bawang merah bawang putih aja lalu pakai cabe biar pedas sesuai selera. Daging domba yang menjadi campuran nasgor sangat empuk. Bahkan, saya juga menyantap habis lemak-lemak yang menempel di daging, karena sama sekali nggak alot. Tuduhan saya sih, kayaknya si daging domba dimasak terlebih dulu sebelum dijadikan campuran pada nasi goreng. Buat saya, kesederhanaan nasgor ini yang bikin nagih, dalam waktu dua minggu saja saya sudah 3x kembali ke warung ini untuk menikmati sepiring nasgor domba. Oh iya… segitu sukanya 😀

Menu lain yang layak dicoba adalah Sate Tegal Polos. Masih menggunakan daging domba sebagai bahan dasar, sate ini dipanggang tanpa kecap, hanya bumbu rendaman dan disajikan dengan tingkat kematangan medium rare. Berbeda dengan Sate Sinereut yang cenderung manis gurih, Sate Tegal Polos ini dominan rasa gurih. Jangan khawatir, Anda tetap bisa menambahkan kecap jika suka, juga tambahan perasan jeruk nipis. Meskipun bukan bagian has dalam, sate ini tetap empuk. Memang sedikit ada perlawanan dari urat daging, tapi tetap tergolong empuk dan juicy. Keahlian dalam memanggang menjadi koentji kenikmatan menu sate di Dapur Mamih. Soja.

Jika persatean dan nasi goreng di Dapur Mamih sangat sakseis, bagaimana dengan gulai dan tongsengnya? Menurut selera saya, tongsengnya agak kemanisan. Saya akan lebih memilih gulainya yang terasa sedikit pedas dan creamy.

Jadi berapa kali koprol? Tentu saja saya akan bersedia untuk lima koprol bolak-balik Melawai untuk nasgornya.

Restoran Dapur Mamih

Jl. Melawai 13 No. 1

Pasar Kaget Blok M, Jaksel 12160

Telp. (021) 29126556 / 29126580

Membabi Buta

Sudah lama rasanya nggak membabi buta makan babi ya… yuk ah, mari kita tengok

 Bakmi Shinta 88

Kepengen ke sini karena lihat foto di path Natalia Then, si mak kepo; dia juga yang kemudian bertanggung jawab membawa rombongan ke TKP.

Bakmi Shinta

Ternyata si Bakmi Shinta ini tidak hanya sekedar menjual bakmi, tapi juga nasi bakmoi. Ih, saya langsung kebayang nasi bakmoi suguhan orang mati di kampung saya. Jadi, di kampung saya bisa dipastikan 90% suguhannya pelayat orang meninggal yang disemayamkan di rumah kematian adalah nasi bakmoi, banyak yang enak pula rasanya… Nah, nasi bakmoi nostalgia orang mati inilah yang langsung pop-up waktu saya baca menu ini di Bakmi Shinta 88, langsung deh pesan ini juga selain pesan bakso goreng. Pas datang, bakmoi-nya biasa banget… huhuhuhu… untung saja, bakso gorengnya nikmat, mie-nya juga lumayanlah…

Bakmoi yg kurang memenuhi harapan

Kalau ditanya, bakal balik lagi? Errr… nggak bakal spesial dateng ke sini deh buat makan bakso gorengnya, klo kebetulan lewat, hayuk.

Bakso Goreng

Bakmi Shinta 88

Jl. Shinta B8/8 – Persada Sayang, Jakarta Barat

 

Grandma’s Suki

Ini juga gara-gara Natalia. Dia juga yang bertanggung jawab akhirannya 😀

Dengan hati yang bersih dan perut yang nggak terlalu lapar, saya makan banyak banget deh… hahahaha…

appetizer: Jamur Kuping

Pork Knucklenya juara bener, kering tapi teteup lembut dan gurih… Pork Belly juga dahsyat. Saya panik deh waktu makan di sini, semuanya mau langsung buru-buru dimakan.

Pork Knuckle

Selain perbabian, kami juga pesan shabu-shabu yang beef, lupa beef apa…sirloin atau apalah; ya seger gitu, tapi maaf ya… saya gak konsentrasi makan shabu-nya, lebih penting nyemilin si bebong. Juara!

shabu

Bakal balik lagi? Tentu saja! Sayangnya (atau untungnya) si Grandma Suki ini belum ada cabang di Jakarta Selatan atau Jakarta Pusat deh, yang deket-deket daerah jajahan saya gitu. Pokonya, nanti ekke umroh lagi dah ke meri.

Sebelum dicemplungin kuah
Pork Belly

Grandma’s Suki

PX Pavilion @ St. Moritz # 1 – 03

Puri Indah Bolevard Blok U1

CBD Jakarta Barat 11610, Telp. (021) 58351247

 

Rukan Exclusive Blok B/23

Pantai Indah Kapuk – Jakarta Utara 14470

Telp. (021) 55966020

 

Jl. Boulevard Raya Blok LB 3 No. 1 & 2

Kelapa Gading (Seberang MKG 5)

Telp. (021) 4500393

 

Bakmi Cong Sim Athek Medan

Dari namanya aja sudah menjanjikan yaaa… Lokasi warung ini nggak jauh dari tukang bakso kaporit, Akiaw 99 di Jl. Mangga Besar. Segitu seringnya ke Akiaw, kok ya baru tau sekarang sih, itu pun karena diajakin Alin & Sue.

Dan ketika semangkuk bakmi datang, saya tak kuasa menahan air liur yang mendadak banjir, cleguk. Cakeeep….

Bakmi Cong Sim Athek *cleguk*

Rasanya? Persis yang saya bayangkan, kenyalnya mie dengan bumbu gurih, belum lagi tekstur kriuk krenyes dari kulit babi goreng, menambah mie ini makin lezat dinikmati. Jangan lupa untuk menambahkan acar cabe rawit untuk rasa asam pedas… Aaah… saya menelan ludah lagi nih ngebayangin si Bakmi Athek.

Acar Cabe

Btw, si Bakmie Atek ini terima kost-kostan lho… ngekos situ aja apa yak?! Hahahaha

Bakmi Cong Sim Athek

Jl. Mangga Besar

(Nggak jauh dari Akiaw 99, depan Lawson)

FF [Food on Friday]: Sop Kambing Bang Anen

Saya termasuk yang tidak berani mengambil resiko untuk mencoba-coba masakan dari daging kambing, takut kalau bau prengus trus jadi males makan berhari-hari. Kurang nyali deh. Makanya, meskipun sering banget ke Penyet Bu Kris, saya tidak pernah tertarik untuk mencoba makan Sop Kaki Kambing yang tendanya di parkiran sebelah warung Bu Kris.

Nyali ini muncul, saat salah satu teman JS, Lidia Tanod, posting sop kaki kambing ini di path. Ih, ya langsung dong kita icipin.

Ternyata, saya suka! Tergolong enak! Kuahnya nggak terlalu kental tapi creamy & gurih. Yang istimiwir adalah kakinya, empuk kenyil-kenyil. Sukses banget nih sop kambingnya, nggak ada bau prengus dari daging ataupun jeroannya.

Selain sop, kami juga pesan sate kambing, campur daging & ati. Yang juara, atinya. Gede, empuk, dan gak ada pait-paitnya… cakep banget, kalau dagingnya agak alot.

Jadi, berapa koprol? Empat kali koprol sambil goyang itik deh… Cuma, kita gak boleh sering-sering koprol ke situ kalau jarang olahraga, daripada berabe ya cyiiin… y owes, bulan depan lagi dah… eh, dua minggu lagi aja deh…

Sop Kambing 999 (Tanah Abang)

Bang Anen – Hp. 081319342739

Jl. RS Fatmawati (parkiran sebelah warung Penyet Bu Kris)

Omakase di Umaku Sushi

Apa itu Omakase? Monggo cek saja keterangan ini di Wikipedia 😀

Intinya sih, kita datang, terserah chef mau kasih makan kita apaan. Pasrah deh. Pastinya menu yang disajikan saat Omakase adalah masakan yang bahan baku-nya sedang musim atau yang lagi bagus ya.

Menarik banget ya… mangkanya saya semangat banget pas beberapa teman ngajakin Omakase di Umaku Duren Tiga.

Hidangan pertama adalah, Hotatate Homa Itame.

Kemudian ada Salmon Hyuzu Miso.

Salmon sashimi dengan telur ikan, ih kok gue lupa namanya ya…. trus ada bumbu misonya.

Selanjutnya, Tako Sashimi

Lalu disusul oleh Maguro Negi Soga, maguro dengan spring union.

Maafkan saya, karena nggak ada gambar makanannya pas udah dihidangkan… ini pas persiapannya gitu deh.

Selanjutnya, hidangan ke-5 adalah Tori Gyoza

Selanjutnya yang disajikan adalah Yaki Temari, bakso nasi 😀

Saya suka Yaki temari ini, nasi sushinya kan di tengah ada isian ikannya, lupa ikan apa. Yang unik adalah, gumpalan nasinya ini ada rasa gosong dikit lalu berpadu dengan kuah yg bening dan gurih. Unik aja sih.

Hidangan selanjutnya adalah salah satu juaranya, yaitu Toro Aburi.

Aduuuh… saya langsung nelen ludah lagi. Si toro ini, kalo kata temen saya, wagyunya tuna… hahahaha ikannya aja udah enak bok, cuma dibakar bentar, trus meleleh di dalam mulut. Enaknyooooo….

Setelah Toro Aburi, ada Ika Sushi.

Yaaah… biasa… eh, jangan salah, ada kulit jeruk yg diparut dikit di atasnya itu trus ada wasabi… kombinasi ini bikin sushi ini jadi istimiwir.

Sebagai hidangan ke-9, kami disegarkan oleh Miso Shiro Yamaimo.

Kemudian ada Saba Sushi, yaitu mackarel yang dikasih daun sisho.

Dilanjutkan dengan Mekaziki (swordfish) sushi.

Setelah itu, Kaiware sushi.

Dan sebagai hidangan ke-13, Tamago sushi

Lanjut lagi, masih ada Negi Toro Gunkan

Kemudian disusul oleh, Sake Aburi.

Selanjutnya adalah, Unagi temaki dengan bumbu shanson yaitu andalimannya Jepang. Sayang, saya malah nggak foto waktu udah dibungkus cantik.

Lalu, sebagai penutupnya adalah dessert Konyaku cha soba

Dengan 17 menu, total kerusakan sekitar Rp. 160,000 saya lupa tepatnya berapa, karena waktu itu ada beberapa menu regular lain yang saya order jadi seorang kena 200rb deh. Tapi puas banget lho…

Omakase ini bukan kegiatan reguler, tapi berdasarkan request. Se-grup min 5 sampai 9 orang deh kalau mau Omakase-an. Yuk… saya mau lagi Omakase, ada yang mau barengan?

#FF [Food onFriday]: Hidangan Lebaran

Lebaran tahun ini, saya berhasil membuat sajian lebaran yaitu lontong sayur + opor ayam + sambal goreng kentang lidah. Hebat ya…

Tentu saja, semua masakan saya itu, disponsori oleh… Bumbu Mbah Djo dooong… saya memang blogger berbayarnya Mbah Djo, seumur hidup… jiahahaha

Mari kita tampilken dulu ya gambarnya…

Meskipun pakai bumbu jadi, saya bangga sekali lho berhasil memasak hidangan lebaran ini… Bayangkan, saat takbir berkumandang, saya sudah menikmati lontong sayur dengan khidmat, diiringi derai air hujan yang turun ke bumi! Syaik bener kan?

Jadi, awal muawalnya saya bikin masakan ini adalah karena secara nggak sengaja saya lihat di Total Buah ada produk lontong siap rebus dari produsen Noni atau apalah… pokonya semacam instant jugalah. Beras sudah diplastikin dan kita tinggal merebus selama 40 menit sahaja, lalu lontong siap dinikmati. Kalau bikin lontong, nggak bikin lauknya kan ya nggak asyik ya… jadilah, saya berencana memasak hidangan lebaran komplit.

Selama berhari-hari, saya kepikiran bikin Kare, sekali masak, ada sayur dan ada ayamnya, plus bikin Sambal Goreng Kentang Ati. Tapi saya juga tergoda untuk bikin kombinasi dari Opor Ayam, Sayur Lodeh, dan Sambal Goreng Kentang. Bolak-balik bolak-balik… akhirnya kombinasi kedua lah yang saya pilih. Dodolnya, pas mau masak Sayur Lodeh, saya nggak punya bawang putih-merah, dll untuk bikin bumbu. Pinter banget emang. Tapi untungnya, dalam rangkaian produk *halah* Bumbu Masak Mbah Djo, terdapat bumbu Gulai. Ya sudah, saya cemplungin aja bumbu itu. Eh, lha kok enak juga… 😆

Baiklah, ini cara masak abal-abal a la saya:

Lontong:

Lontong beli lontong instant di Total Buah, lupa mereknya. Gampang banget bikinnya. Dicuci kantong-kantong berasnya, trus direbus selama 40 – 60 menit, lalu dinginkan… potong, trus siap disantap. Cukup lembut dan enak kok.

Sayur Lodeh binti Gulai

Sayuran: Labu Siam diserut tipis-tipis pakai serutan, terong, tahu goreng, dan kacang panjang potong pendek-pendek, btw kasian ya si kacang panjang ini… dia dikondisikan untuk labil; kacang panjang pendek-pendek *gak penting*.

Didihkan air secukupnya (sungguh, saya beneran kira-kira doang airnya), setelah mendidih, semua sayuran & tahu. Tunggu sampai mendidih, lalu masukkan 100gr bumbu Gulai a la Mbah Djo. Kecilkan api, masukkan santan kemasan Kara 1 bungkus, aduk perlahan sampai bumbu meresap ke sayuran & tahu. Garam saya tambahkan sedikit, sesuai selera.

Sambal Goreng Kentang Lidah

Sehari sebelum lebaran, nggak ada ati dijual di warung yang saya datengin. Berhubung males, dan penasaran pingin coba juga, saya ambil saja lidah sapi. Baru setelah sampai rumah, bingung… masaknya gimana 😆 untungnya Ayu_Maysita ngasih tau, rebus aja sampai empuk, gitu doang. Okesip.

4 kentang ukuran sedang iris dadu, lalu digoreng agak kering.

Lidah sapi (lupa berapa gram) rebus sampai lunak, potong-potong dadu, trus saya goseng bentar biar ada kering-keringnya dikit.

Trus campurin lidah & kentang, masukkan 100 gr Bumbu Merah a la Mbah Djo, trus kasih santan kental kira-kira 3 sendok, air sedikit, trus tambah garam sedikiiiiiiit… trus masak sampai kering.

Ini hidangan endang bambang bang bang. Sakseus banget.

Opor Ayam

3 potong paha, 2 potong dada diungkep dikit biar rada keset ayamnya, lalu masukkan 100 gr bumbu Opor a la Mbah Djo, masukkan 1 bungkus santan kemasan Kara 50 ml, trus tambah air. Masak sampai ayam matang dan kuah agak kering.

Ini kebanyakan bumbu jadi rada asin. Tapi gak pa-pa deh… masih oke, karena kemudian si sayur saya tambahin air biar nggak terlalu asin. Kalau dimakan sepiring, keasinan si opor akan mensubsidi ketidakasinan si sayur… hahahaha ciamik banget ya logika saya.

Gitu doang deh masakan saya pas lebaran kemaren. Total waktu memasak kurleb 2.30 jam deh… soalnya kompor saya cuma 1 tungku, klo 2 tungku mungkin lebih cepat. Penyelamat terbesar kali ini, tentu saja Bumbu Masak Mbah Djo. Serasa dimasakin simbokku langsung… :mrgreen:

Nah, kalau kalian… apa masakan lebarannya?

PS. Kalau tertarik Bumbu Masak Mbah Djo, silahken intip-intip di mari, dan email ke order@mbahdjo.com.

FF [Food on Friday]: Bro, Bebek Bro…

Bebek selalu menjadi primadona. Uhuy banget nggak sih… meskipun sama-sama unggas, memasak bebek lebih tricky dibandingkan memasak ayam. Tekstur daging yang lebih alot, kulit yang tebal berminyak dan bau yang lebih anyir, membuat bebek menjadi lebih sulit untuk diolah. Perlu kesabaran dan racikan bumbu yang tepat untuk mengakali dua hal paling mengganggu tersebut. Daging bebek yang berhasil diolah akan membuat hati tertambat selamanya, jika tidak…bau anyir akan menghantui sepanjang masa 😆 suka lebay emang kita.

Dan setelah tergila-gila modelan bebek goreng kering yang kemudian disajikan dengan sambel bawang atau sambel pencit, datanglah masanya, saya berburu bebek Madura yang disiram bumbu hitam yang pedas dan berminyak. Bumbu hitam ini diracik dari bawang putih, bawang merah, sereh, jahe, ketumbar, laos, dan bumbu rahasia lainnya yang dihaluskan dan diungkep bersama bebek. Setelah bumbu meresap ke dalam daging bebek dan minyaknya keluar, bumbu ini diolah lagi menjadi sambal. Uuuh… jangan bayangkan kalori atau kolesterolnya, datanglah dengan hati yang bersih dan mengharapkan kenikmatan dalam sepiring lemak berdosa *tsaah… tsaaah banget*

Baiklah malaikat kolesterol, mari kita mulai saja pencatatan kelemahan iman ini. Btw, postingnya  panjang bok… ini pan rapelan ya, saya nulisnya pun lamaaaaaaa banget 😆

NASI BEBEK MADURA MAK ISA

Sudah sejak lama saya kepingin nyobain Nasi Bebek Madura a la Mak Isa ini, sayang tempatnya nun jauh di Klender sana. Makanya saya langsung mengiyakan ketika Ichil & Febi mengajak beberapa teman untuk berburu bebek di wilayah Jakarta Timur.

Nasi Bebek Madura Mak Isa ini memiliki beberapa warung, yang paling besar dan merupakan head warung *halah* adalah yang di Cipinang, kemudian ada 2 atau 3 lagi cabang yang dikelola oleh saudara Mak Isa, meskipun bebeknya dikirim dari warung pusat.

Karena clueless soal wilayah timur dan guide yang semula akan mengantar kami berkeliling sedang ke luar kota, kami agak pesimis akan bertemu dengan Bebek Madura Mak Isa. Namun berkat jasa mbak-mbak penjaga 7/11 *harus disebut*, kami dengan sukses mendarat di cabang Klender.

Perjumpaan pertama, begitu membaui aroma bumbu pedasnya, saya langsung kemecer. Menjanjikan betul.

Kami memesan bebek & ati ampela. Daging bebeknya yang kering sedikit melawan saat kami sobek namun cukup empuk tetapi ati ampelanya yang juga diungkep sampai kering agak susah buat digigit. Tapi tak apa, kombinasi bebek, bumbu pedas, nasi putih yang dimasak agak pera’ cukup membuat saya langsung kepelet pada suapan pertama.

Kami mencoba membayangkan, bagaimana jika daging bebeknya lebih lembut lagi dan nasinya dimasak lebih pulen dan lembut, tapi segera saya tepis bayangan manis itu. Itu nanti nggak jadi Madura! Inilah Madura yang saya kenal, kasar – pedas – sederhana apa adanya, cenderung untuk semaunya sendiri…

Kesimpulan, saya puas. Berapa kali koprol? Emh… tiga setengah pakai salto di udara. Cuma satu keberatan saya sama bebek Mak Isa ini, jauh bro.

Nasi Bebek Madura Mak Isa

Jalan Bekasi Timur,Km 17,

Klender, Jakarta Timur

Buka dari siang sampai malam / habis

NASI BEBEK MADURA CAK HOLIL

Setelah perjumpaan pertama dengan Bebek Madura Mak Isa yang berkesan, saya ngeng-ngeng pengen balik mulu ke sana… seolah-olah tuyulnya memanggil-manggil. Saya kangen nasi pera dengan bumbu yang pedas berminyak. Oooh… cabe dan minyak memang tak pernah salah, karena capsicum makin mateng dan bertahan di minyak, lalu bertemu karbohidrat. Cleguk.

Lalu Febi memberi tahu, ada warung Nasi Bebek Madura kaki lima di depan Kemang 88, sudah dicoba dan rasanya bisa diterima.

Mari kita coba.

Daging bebeknya sebelas dua belas dengan Bebek Madura Mak Isa, namun bumbu hitamnya kurang pedas menurut selera saya. Tapi saya tak keberatan karena tempatnya nggak jauh sih.

Berapa kali koprol? Dua kali koprol tapi nggak pake kayang.

Nasi Bebek Madura Cak Holil

Jl. Kemang Selatan

Warung kaki lima depan Kemang 88

 

 

NASI BEBEK MADURA SAKERA

Manusia tidak pernah puas. Begitulah. Beberapa minggu setelah bertemu Mak Isa & Cak Holil, kami kembali lagi ke wilayah Jakata Timur, untuk berburu Bebek Madura lagi. Wilayah ini memang banyak terdapat warung Nasi Bebek Madura, mungkin karena kebanyakan pendatang dari Madura bermukim di sini.

Ambisi kami, ketika kembali kami akan menikmati lagi Bebek Madura Mak Isa di cabang utama, plus beberapa warung bebek yang lain. Namun, malam itu kami hanya mendapat hadiah hiburan berupa sepiring Nasi Bebek Madura Sakera.

Daging bebeknya empuk, meskipun demikian masih ada selapis rasa anyir yang menyertai. Kulit bebeknya tebal pula. Bumbunya? Meskipun sama-sama hitam, tapi bumbu di Sakera sama sekali tidak pedas, bahkan manis. Penyajiannya ditaburi bawang goreng, jadi makin mirip semur deh. Untuk menambah rasa pedas, sepiring nasi Bebek disajikan dengan sambal ijo, tapi sayangnya sambalnya pun nggak pedes.

Bebek Madura Sakera ini bukan untuk selera saya. Tapi untuk yang ingin berpetualang mencicipi bebek dengan rasa manis, silahkan dicoba.

Berapa koprol? Males ah, nggak mau koprol-koprolan deh… jauh brooo…

Nasi Bebek Madura Sakera

Jl. Raden Inten, Jakarta Timur

 

NASI BEBEK MADURA H. MUNAWI

Konon katanya enak. Berhubung enak itu relatif menurut selera, kita tak bisa langsung percaya dengan rumor-rumor yang demikian *tsaah*. Untung saja, lokasi warung Nasi Bebek Madura H. Munawi ini dekat dengan area saya, yaitu di Jl. Ampera, sebelum Total Buah.

Kedatangan rombongan kami disambut dengan meriah plus agak kocak, karena begitu datang, langsung sibuk foto makanan di gerobak, daripada nambah pertanyaan dari pengunjung reguler yang ikutan excited kami foto-foto, kami bilang aja si Umay adalah turis Jepang, belum pernah lihat bebek 😆

Sama halnya dengan Nasi Bebek Mak Isa, begitu datang…aroma bumbu hitamnya sudah menjanjikan. Di atas nasi, ditaburi serundeng kelapa agak manis, saya yang nggak terlalu suka manis langsung berpikir, ah nggak mau ah… tapi ketika saya coba makan sesuap nasi dengan setowel daging bebek plus bumbu hitam… alamak, cocok!

Gurih, empuk, hangat nasi, plus manis serundeng adalah perpaduan yang tidak bisa ditolak. Tekstur serundeng yang kering gurih manis juga membuat sepiring Nasi Bebek ini menjadi lebih unik. Bumbu hitamnya juga penuh kejutan, di awal tak terlalu pedas, tapi tunggu 2 atau 3 detik kemudian, carok di dalam mulut! Pedas bro! Daging bebeknya datang dengan dua ukuran, besar & kecil. Kedua pilihan ukuran potongan ini punya kulit yang tipis, karena diolah dari bebek jantan yang masih muda.

Ideal untuk yang menyukai pedas. Tidak ideal untuk yang lagi pedekate trus mamam bareng di meri, banjir keringet plus bibir jontor udah gitu bumbunya bikin kita pengen nambah nasi lagi, jangan mblo… jangan bawa kecengan ke mari yak.

Jika Mak Isa adalah cinta pertama kepada Nasi Bebek Madura, maka H. Munawi adalah cinta yang baru ditemukan. Doremaaaaa ta iye….

Berapa koprol? Saya rela koprol empat kali ditambah jalan bebek untuk melipir lagi ke warung Nasi Bebek H. Munawi ini. Dekat pula.

Nasi Bebek Madura H. Munawi

Jl. Ampera Raya
Sebelum Total Buah

Demikianlah empat piring dosa terbaru. Kwek kwek kwek kwek…

Tragedi Nasi & Udang

Hola!

Selamat Tahun Baru 2013!

Saya ingin berbagi cerita (yang panjang), mengenai kerugian saya di Eat & Eat
Kota Kasablanka kemarin.

Hari Minggu (06/01/13) saya ke Eat & Eat Kota Kasablanka untuk makan siang.
Tentu keadaan ramai, tapi ya masih aman terkendali *halah*.
Saya memesan Sop Buntut & Asem-asem buntut di Warung Buntut, dan Tahu Udang
Pedas di Dante. Pesanan saya di Warung Buntut agak lama, jadi sambil menunggu
saya bisa mengamati mbak-mbak yang ada di counter itu ada kurleb 4-5 orang dan
masing-masing riweuh di area counter yang kecil.

Pesanan saya sudah datang keduanya, dan saya jadikan satu nampan, dengan posisi
mangkuk di bawah dan ditutup piring nasi, kebayang ya… tapi saya masih menunggu
sambal pelengkap yang belum diberikan.

Lalu terjadilah tragedi itu, nasi saya tersiram air bilasan cucian yang ada di
tumpukan nampan yang telah dicuci dan diletakan di samping nampan saya. Salah
satu mbak itu dengan tidak hati-hati mengambil nampan yang masih tersisa airnya.
Untung ya saya orangnya sabar *tsaah* saya bilang ke mbaknya, “mbak boleh
diganti ya nasi saya, kan kesiram” dan mereka mengiyakan.

Persoalan selesai? Belum. Rupanya nasi habis, jadi mereka minta ke warung
sebelah dan lama betul ini prosesnya.

Tapi akhirnya dapat tuh nasi. Persoalan baru muncul. Ketika nasi diserahkan ke
saya, piringnya masih ada bekas air, lalu saya endus dan rupanya bau. Aduh. Ini
pasti serbetnya kotor. Saya kembalikan lagi nasinya, saya bilang, “mbak, ini
piring Anda kotor, saya minta ganti nasi, piringnya dilap tissue saja, serbet
Anda kotor…bau” dapatlah piring bersih dan pada detik berikutnya, saya ingat,
mereka kan nasinya abis… ya sudah deh, pakai nasi itu aja gpp, asal yg atas
saja, yang bawah yang kena piring buang aja. Udahlah tidak apa-apa, separo atas
pasti masih bersih… toh perut saya juga kebal sama bakteri… Meskipun ini tidak
bisa diterima untuk servis foodcourt macam Eat & Eat, saya terima deh.. karena
saya sudah lapar dan malas menunggu lagi. Eh, rupanya maksud saya diterima
salah oleh si mbak, dia pindahkan semua nasi ke piring baru yang bersih
*menghela nafas*
Singkat cerita, setelah kelepasan bersuara tinggi ke si mbak, saya mendapatkan
nasi setengah atas saya.

Dunia tenang kembali karena perut saya diisi.

Tapi dunia belum tenang, karena ternyata… tahu isi udang pedas yang saya pesan
di Dante, udangnya hampir busuk.
Tahunya sudah termakan separo, saya merasa agak asem, tapi saya pikir karena
gagrak tahunya asem *ck ck ck* ya sudah lah ya… tapi perasaan tetep nggak enak,
saya congkel udangnya, warna sudah abu-abu tua, tai di perut tidak bersih
dikeluarkan, baiklah…nggak susah ngeluarinnya, saya bersihkan saja, lalu saya
cicip sedikit dan langsung saya muntahkan lagi karena benar-benar buruk
kondisinya. Tahu yang belum dimakan, udang yg tercolek dan bekas yang telah saya
makan, saya kembalikan ke counter Dante, dengan pesan, ” udang Anda hampir
busuk, ini sudah rusak, Anda cicipi sendiri”.

Lalu saya ke kassa untuk mengambil kembalian, tentu saya informasikan 2
kejadian yang merugikan saya tersebut. Dan saya meminta untuk berbicara dengan
Manajer yang bertugas untuk menyampaikan komplain, tapi tidak bertemu. Kasir
menanggapi komplain saya dengan tanpa beban, tidak ada rasa bersalah dan hanya
bilang, “nanti saya sampaikan supervisornya”.
Saya bilang lagi, “ada email atau hotline service tempat saya bisa mengadukan
hal ini?”
Dijawab tidak ada.
Baiklah. Saya akan cari mengenai website Eat & Eat lalu akan saya buat komplain
tertulis mengenai hal ini. Saya pribadi menganggap, kritik (komplain) yang
anonim dan cuma bisa marah aja, itu nggak valid, karena ada memang tipe orang
yang senang komplain dan yang memang harus dikomplain. Ini suatu keharusan untuk
saya sampaikan pada manajemen Eat & Eat, nggak bisa gini dong servis &
kualitasnya…

Sayangnya, sepagian ini saya belum menemukan website resmi Eat & Eat. Siapa
tahu, keluarga JS di sini ada yang tahu, kepada siapa saya bisa mengadukan hal
ini *drama banget* mohon informasinya.

Dan dari seluruh kejadian itu, apakah ada yang terlupa? Ya, permintaan maaf.
Tidak terlontar permintaan maaf sedikit pun dari mereka karena sudah merugikan
saya.

Saya memang marah karena servis dan kualitas makanan yang buruk yang merugikan
saya, namun saya lebih marah karena tidak ada perasaan bersalah dan niat tulus
meminta maaf.

Jadi begitulah curhat saya *menerima pukpuk*. Sekali lagi, mohon jika keluarga
JS memiliki kontak Eat & Eat, informasikan ke saya ya…
Terimakasih sebelumnya.

Salam Perdamaian Suku Perut,
Ruth

NOTE: Ini adalah posting saya di milis JS. Saya posting ke sana karena saya pikir banyak orang industri permakanan *halah* yang jadi anggota ketimbang mereka baca blog saya ye… tapi hari ini saya menemukan twitter Eat & Eat jadi lebih baik saya tag langsung saja ke mereka.

FF [Food on Friday]: Bagindo Rajo Katupek

Ini adalah langganan saya sejak 2008 dulu, waktu saya masih ngekos di Pancoran Timur.  Sebenernya saya nggak sengaja banget deh beli ketupat sayur di si Uda ini, soalnya saya waktu itu ke STEKPI pas hari Minggu pagi, yang mana jalanan situ berubah jadi pasar kaget. Yang jualan ketupat sayur banyaaaaaak banget. Saya cari yang paling sepi dan mojok. Sebenernya, ini strategi yang salah yak… kalau tempat makan pan enaknya yang rame ya 😀 untungnya pilihan saya nggak salah, sesuai selera.

Ketupatnya cantik, padat tapi lembut, pas dan enak. Betul-betul ketupat yang enak, kepadatannya itu cakep banget deh… kapan-kapan saya harus nanya ke si Uda, gimana caranya bikin ketupat seenak itu. Sayurnya pun memuaskan, ada sayur daun pakis, rebung, nangka… kumplit betul, plus pilihan gorengannya juga macem-macem, ada telor, ati ampela, paru, usus… *jeroan… jeroaaan… ati2 bodoh kalau makan jeroan* :mrgreen:

Saya langsung deh jadi langganan. Kemudian saya pindah balik lagi ke Bandung sampai akhir 2009 balik lagi ke Jakarta *kaya setrikaan gitu deh* dan saya kembali mengunjungi si Uda ini, eh… dia sekarang warungnya rame banget dan gerobak jeleknya sudah berubah jadi mobil makanan gitu trus ada merk: Bagindo Raja Katupek! Seneng ya, berarti si Uda jualannya laris manis…

Soal rasa, kadang ada naik turunnya, kadang enak banget kadang terlalu kental santannya tapi masih oke. Sementara ketupatnya, enak terus…

Bagindo Rajo Katupek

Jl. Makam Pahlawan depan STEKPI

Hp. 0852214098889 / 081298260656

buka setiap hari, mulai jam 7 pagi sampai sekitar jam 11 siang atau sampai habis.

[FF-Food on Friday]: Mbah Jingkrak Setiabudi

Ini adalah kunjungan kesekian kalinya ke Mbah Jingkrak Setiabudi, saya lumayan cucoklah sama masakan mereka karena pedes. Cuma kadang-kadang pedesnya kebangetan jadi gak ada rasa lain selain pedes, tapi balik lagi dan balik lagi! 😆

Menu favorit? Hmmm…. banyak, saya suka oseng daun pepaya, lodeh, pepes telor asin, ayam gerandong yang ada kacangnya itu…. banyaklah yang saya suka, yang gak tahan ayam yang pedes banget itu, ayam setan kali namanya… pedes banget bok!

Komplain saya cuma satu, ini es kunyit asemnya kecil beneeeer wadahnya, masak cuma di cangkir?! Mbah Jingkrak medit deh… mana puas coba minum kunyit asam di cangkir?! Mantebnya di gelas besar gituuu…

Eh, sedikit gosip nanya, Mbah Jingkrak yang di blok M ganti nama jadi apa ya? Setelah ganti nama saya pernah sih ke sana 2-3 kali, tapi lupa lagi namanya. Trus yang dari blog M itu pindah ke Setiabudi? Dulu saya selalu ke blok M, trus setelah ganti nama saya baru tahu kalau ada yang di Setiabudi, eh kebetulan saya pun mainnya jadi banyak ke area Kuningan. Ih gak penting pertanyaannya, yo ben! Wong pengen tahu aja kok… 😛

Mbah Jingkrak Setiabudi

Jl. Setiabudi tengah No. 11
Setiabudi – Jakarta 12910
Telp. 021-525 2605,
Fax. 021-5290 6544

FF [Food on Friday]: Kafe Dulang – Bali

Kafe Dulang ini salah satu dari Lima Utama, saya dan beberapa kawan suka sekali ke mari.

Paling favorit adalah Mie Goreng! Juara mie goreng se-Bali deh… kemudian minumnya es teh sampah, kalo kata Linde, dessertnya pisang bakar. Tapi menu yang lain juga boleh dicoba, ada Mie Lalah untuk pecinta pedes. Ada Nasi campur Bali yang ingin makanan khas Bali, tidak mengandung babi. Sup buntut… rasanya enak, cuma…. saya kadung cinta sama sop buntut Dahapati di Bandung, jadi semua sop buntut rasanya jadi kurang nendang semua buat saya.

Pokoknya, menu wajib: mie goreng + es teh sampah + pisang bakar.

Selamat Tahun Baru Saka 1934!

FF [Food on Friday]: Saung Grenvil – Senopati

Pertama kali saya mengenal Saung Grenvil adalah sekitar 6 tahun lalu, dan langsung jatuh cinta pada kunjungan pertama. Saat itu saya masih tinggal di Bandung, seorang pelanggan kantor saya yang memperkenalkan kami, waktu itu dia bilang, “Ruth, kalo kamu makan kepiting saos padangnya gak bakal peduli deh ada mertua lewat juga”. Dan memang benar, nikmat sekali waktu itu.

Ketika setelah tinggal di Jakarta, saya cuma punya satu keberatan kalau makan ke Saung Grenvil, jauh bok. Untungnya mereka buka cabang di Wahid Hasyim dan yang terbaru di Senopati. Dari segi rasa, yaaaah… sama aja, terakhir waktu ke Saung Grenvil yang di Komplek Grenvil malah saya kuciwa dengan kepitingnya yang nggak maksimal. Ah…

Tapi teteup dong penasaran sama Saung Grenvil yang di Senopati :mrgreen: kali ini kepiting dihilangkan dari daftar pesanan. Yang jadi juara hari itu adalah Udang Bakar dan Selat Lumpia, makanan yang lain… jadi penari latar aja. Dalam waktu dekat mungkin saya akan kembali untuk memuaskan rasa penasaran terhadap kepiting telor saus padang, yang menjadi cinta pertama ke Saung Grenvil Senopati. Demi kenangan *halah*.

Soal tempat, saya paling suka yang di Senopati ini, memang lebih kecil dibanding yang Wahid Hasyim tapi lebih menyenangkan. Udah gitu, paling deket 😉

Saung Grenvil

Kompleks Grenville Blok AV no. 12A, JakBar – telp. (021) 5659517, 5604108

Jl. Wahid Hasyim no. 87, JakPus – telp. (021) 3920333, 3925533

Jl. Suryo no. 7, JakSel – telp. (021) 72795183

FF [Food on Friday] : RM Adem Ayem – Solo

Biasanya kalau cuma sehari ke pabrik di Solo, saya minta makan siang di bebek H. Slamet. Hanya saja beberapa kali orang yang saya temui ini sangat-sangat merekomendasikan RM Adem Ayem, kata dia saya harus mencicipi gudhegnya, istimewa dan beda banget dengan gudheg a la Jogja.

Dari tiga menu yang saya cicipi, gudheg ini memang paling istimewa. Rasanya lebih dekat ke sayur lodeh nangka muda, tapi manis. Jadi, gurih-gurih manis. Sementara Timlo-nya… cukup menyenangkan. Kuahnya segar dan bersih, ayam dan tahu yang cantik, sayang tidak ada jeroan. Saya kan penggemar jeroan 😛 telur pindangnya enak, kering dan manis, hanya saja buat saya kebanyakan kalau satu butir…maklum, saya nggak suka telur. Nggak suka kok dimakan?! Ya kan pengen nyicipin. Paling biasa adalah Selat Solo-nya. Saya mengharap sayuran yang masih crunchy dan manis, ternyata lembek dan tawar. Kuah kurang manteb, hanya daging yang menyelamatkan hidangan ini.

Boleh dijadikan pilihan kalau misalnya lagi rame-rame sekeluarga ke Solo, karena menu banyak, jadi yang nggak suka makan gudheg bisa makan timlo, atau pilih capcay, atauuu… lainnya lagi, banyak banget kok pilihannya. Tapi nggak ada bebek goreng ya… 😆

RM Adem Ayem Solo: Jl. Slamet Riyadi no. 342 – Solo. Telp (0271) 712891, 716992

Anyone Can Cook

Kare a la Mbah Djo

Yak! Sekarang saya lagi demen-demennya memasak. Berhubung sekarang sudah pindah kerumah yang ada dapurnya meskipun mini, saya langsung mewujudkan keinginan saya untuk memasak macem-macem… mulai dari tumis buncis andalan sampai belajar bikin puding & fla-nya. Iyaaa…saya bisa bikin cemilan yang asin-asin, tapi untuk penganan manis, aduh… ampun deh, belum paham…saya bisa bikin nasi kuning plus lauk komplitnya, kalau perlu ditumpeng pun saya juga bisa *pamer* tapi bikin bolu kukus…belum bisa 😀 eh, saya juga belum bisa bikin macam pempek, makanan dari luar daerah saya trus makanan bule gitu juga belum handal deng… pokoknya, kalau makanan dari daerah saya, bisalah saya….
read more…

Kaki Lima

Pertanyaaan jadul, kenapa penjual makanan di pinggir jalan selalu disebut Pedagang Kaki Lima? Ha? Kenapa? Karena 2 roda gerobak + 1 penyangga gerobak + 2 kaki penjualnya itu kah? Atau karena ada alasan lain?
Kalau karena alasan itu, ya tukang jualan tebo pake termos es yang geda itu kan tinta bisa dikategoriken kaki lima toh… Tapi yah, gak pa-pa juga sih disebut Pedagang Kaki Lima, ketimbang Pedagang Lima Kaki, semacam mutant nampaknya…

Dan kenapa sih saya ngebahas cerita beginian? Tadinya kan mau cerita soal makanan yang dijual oleh Pedagang Kaki Lima….

Es Campur Pariaman – Lokasi: PKL di parkiran depan TMP Kalibata

read more…

Jatuh Cinta

Saya jatuh cinta pada ini:

Masakan Bu Endang
Jl. Cipete Raya no. 16C JakSel
telepon. (021) 7663585

Rasanya gimana? Yah… semuanya sesuai selera saya, jadinya ya enak kabeh :)) tapi saya paling suka ayam bakar kemiri, bistik lidah, mangut ikan pe… *lho kok banyak?* dan tak sabar ingin segera kembali ke sana untuk mencicipi masakan yang lain.

*makin dibayangin, makin ngiler ye*