Puasa, Karma & Jadi Asisten Tuhan

Beberapa hari yang lalu, saya dan beberapa teman membahas soal puasa. Lalu saya bilang, “aku betul-betul susah kalau mau puasa… kayaknya seumur hidup, paling cuma beberapa hari aja sukses puasanya”

Bukan karena saya tak tahan menahan lapar dan haus, tapi karena saya nggak bisa menahan marah.

Sudah jadi rahasia umum toh kalau emosi saya ini kayak petasan banting, gampang betul marah dan meledak, padahal saya sebenarnya sabar… tapi nggak ada yang tau. Halo, bisa bicara sama salah sambung?

Iya gitu… jadi seringnya, saya gagal berpuasa karena dalam hati saya ngegerundel sendiri. Bisa saja saya pura-pura baik-baik saja, tapi kan itu sama aja nggak jujur sama diri sendiri. Membohongi manusia lain itu mudah, yah asal punya ingatan bagus untuk bisa konsisten bohong yah…

Ya ini masalah terbesar saya. Kadang, logikanya saya balik, puasa supaya mampu menahan marah. Tapi trus mbulet sendiri. Ya udahlah.

Sama hal-nya dengan perbuatan baik. Sebagai penganut falsafah: apa yang kau tabur itu yang kau tuai, seringkali saya jadi kepleset: berbuat baik supaya perbuatan itu kembali lagi ke kita; karma baik gitu. Jadi berbuat baik karena pamrih, mengharap karma baik berpihak pada kita, bukannya berbuat baik karena memang sewajarnya manusia berbuat baik. Trus kalau ada yang ketimpaan sial, langsung bisa disimpulkan… kena karma; berarti yang bersangkutan jahat melulu jadi sial.

Tidak berhasil berpuasa, karena mudah marah, padahal bisa juga marah diredakan dengan ber puasa.

Berbuat baik karena mengharap karma baik, padahal sudah berbuat baik teteup aja sial.

Eh, gimana?

Saya mesti marah sama karma kalau gini. Ya seringnya sih saya beruntung ya dalam hidup, bener deh… saya seringkali mendapatkan bantuan yang mempermudah hidup saya tapi kan ada juga hal-hal yang saya inginkan dalam hidup ini belum dikabulkan, padahal udah usaha dan berdoa. Mungkin kurang. Tapi kan, harusnya kalau menurut imbangan karma, udah harus terkabul itu… udah cukup poinnya.

Auk deh.

Ya udahlah… nanti aja kalau udah diangkat jadi Asisten Tuhan, mungkin saya akan marahin si karma. Ada yang mau nitip marah?

4 thoughts on “Puasa, Karma & Jadi Asisten Tuhan

  1. Ini pernah dibahas di kelas dharma junkie, tentang berbuat baik karena ingin dapet karma baik. Katanya sih, awal-awal akan terasa pamrih. Tapi lama-lama jadi kebiasaan dan natural.

    Soal marah-marah pas bulan puasa, ini gw banget. Kayaknya kalo puasa udah lewat dari 8 jam, gula darah menurun, ngantuk, cranky terus gampang banget meledak. Kadang gw mikir, bisa ga sih dipisahin aja puasa ga makan sama puasa ga marah. Susah bgt ini menjaga emosi kalo kelaperan.

    1. nah iya Dit, maksudku kan natural aja… namanya juga manusia yah, buruknya masih ada juga… baik pun kan relatif ya… eh gimana sih, nanti coba kita elaborasi deh topik ini… ahahaha
      Nah, belum 8 jam aja aku udah marah…😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s