P3K – Pertolongan Pertama Pada Kepintaran

Mengutip ucapan Profesor Dumbledore, “pertolongan akan selalu ada di Hogwarts bagi siapa saja yang meminta,” hari ini, saya meminjamnya menjadi, pertolongan akan selalu ada di dunia ini bagi siapa saja yang memerlukan. Dan betul adanya, bahwa khawatir memang tidak menyelesaikan masalah.

Hari ini, hp dan dompet saya ketinggalan, saya baru sadar ketika sudah hampir sampai kantor, udah nanggung banget mau balik ke rumah. Masalahnya pas betul hari ini jadwal saya lumayan padat dan dimulai dari pagi sekali. Ketika saya sampai di kantor, staff yang lain belum ada yang datang, hanya penjaga malam yang masih belum pulang, sementara setelah selesai mandi (iya, saya mandi pagi di kantor, kan naik sepeda) saya harus segera capcus. Saya berharap, bapak penjaga malam di kantor, bisa membonceng saya naik motor ke lokasi, meskipun saya agak takut dianterin sama dia karena si bapak cukup sering jatuh dari motor, udah tua😀 atau saya pinjam uang ke dia buat naik ojeg atau taksi. Pas saya sampai, ternyata pak jaga nggak bisa antar karena nggak naik motor, dan nggak punya uang lebih, hanya cukup untuk naik angkot. Okay, jangan panik… paling mentok, ya batal datang. Tapi nggak lucu dong kalau batal gara-gara ‘kepintaran’ saya yang lupa bawa hp & dompet.

Sambil dandan, saya buka website gojek dan telpon ke kantornya, siapa tahu masih bisa pesan lewat telepon seperti dulu sebelum ada aplikasi. Etapi, gimana bayarnya yah, kan gak ada uang?!? Saya sih masih punya gojek credit sih, bisa nggak ya?! Setelah nyambung, dan bicara (well, agak curcol sih ke mbak-nya :D) ternyata masih bisa pesan gojek lewat telpon, dan dipotong dari gojek credit pembayarannya. Huowow… I love you, gojek! Lifesaver banget deh (mulai lebay…). Baiklah, mulai saat ini, saya akan memastikan bahwa gojek credit saya gak akan pernah 0 rupiah, harus terus diisi. Hebat lho, gojek… Etapi, pertanyaan lain datang, gimana taunya si gojek datang kalau nggak ada hp? Ternyata bisa dikasih note untuk telpon kantor. Rupanya, kekhawatiran saya sia-sia, karena belum hilang rasa cemas, pak jaga ngasih tau kalau ada gojek datang. Duapuluh menit kemudian, saya sudah sampai di lokasi acara. Bravo!

Sampai lokasi, saya baru ingat, lhooo… gimana ntar foto-foto kegiatan? Biasanya saya mengandalkan kamera hp untuk laporan. Sekali lagi, ada penyelamat. Dengan mengamati persiapan acara, saya tahu bahwa panitianya minim, nggak ada tukang foto tapi ada kamera. Saya mendekati si pengundang, dan menawarkan diri membantu menjadi tukang foto dengan catatan saya minta diemail hasilnya untuk laporan saya. Deal. Salaman. Selamat lagi.

Lalu, saya mikir, ntar pulang gimana ya? Bisa naik taksi dibayar di kantor tapi nanti kalau di kantor nggak ada yang punya duit gimana? Baiknya saya telpon dulu untuk memastikan, tapi pake telpon siapa? Oh, saya bisa pinjam ke panitia (kan udah cs jadi tukang foto), atau paling apes, saya pinjam telpon hotel, atau ya nekad aja deh. Belum selesai saya menyusun rencana pulang, ibu-ibu yang duduk sebelah saya mengajak ngobrol, bla bla bla… sampai pada topik hp dan dompet saya yang ketinggalan, lalu dengan enteng beliau menawarkan, “pulang bareng saya saja, saya bisa kok lewat depan kantor mbak.” Huwowow!!

Hari ini pastilah hari keberuntungan saya.

Sejauh ini, baru jam 4 sore sih, dengan bantuan banyak pihak saya berhasil menyelesaikan misi-misi saya tanpa hp dan uang sepeser pun😀 kesian sih ya benernya… hahahaha

Ya gitu… rasa khawatir memang sia-sia belaka. Mungkin, karena secara garis besar hidup saya menganut paham, gimana entar… permasalahan sepele seperti hari ini juga dikit aja rasa cemas-nya. Kalau kebanyakan panik, gimana saya bisa mikirin solusi? Ya tapi memang baiknya jangan keseringan begini deh, tolong otaknya bagian mengingat dipakai dengan baik ya, Ruth Wijaya…

Ah, ya… sutralah… selamat menghabiskan hari Selasa. Jangan khawatir besok makan apa, atau dolar mau berapa rupiah, atau kapan kawin sama siapa #eh…  kita kerjakan saja yang harus kita kerjakan di depan mata, di balik esok…biarlah urusan di balik esok. Ya?

One thought on “P3K – Pertolongan Pertama Pada Kepintaran

  1. Ya kadang aku jg orangnya kontradiktif sih kak, di satu sisi bisa cuek di sisi lain panikan kya kak Ruth😀
    Paling panik kalo mau ada acara trus telat ato kurang persiapan, ngerasa ga paripurna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s