Kembali Ke mBali

Bali tak pernah membosankan, apalagi buat saya yang tergila-gila pada masakan khas Bali yang spicy, meledak-ledak di mulut sama seperti tariannya yang dinamis. Elah banget gak sih?😀 Tapi, Bali menyediakan semuanya, mulai dari masakan tradisional yang hardcore dan mesti antri di pasar, sampai tempat cantik yang menyediakan menu internasional yang cucok untuk lidah semua orang. Tinggal pilih.

Dan inilah beberapa tempat yang saya datangi dua minggu yang lalu ketika ke Bali, beberapa adalah tempat yang itu-itu aja, karena memang warung favorit; namun ada beberapa tempat yang saya baru datangi kemarin.

Nasi campur Ibu Made Weti – Pasar Sanur

Ini adalah warung yang wajib dikunjungi  buat saya sekarang. Buka pagi, saat sarapan. Saya sih berharap pas nyampe Men Weti lagi siap-siap buka warung, karena ritual beliau sebelum mulai jualan, saat meracik sambal dan urap itu seperti atraksi sendiri buat saya. Kemilau garam yang ditaburkan, mempesona saya. Tapi tak kesampaian dapat atraksi pun tak apa, karena pada kunjungan kemarin, Men Weti ramah sekali sama saya! Mungkin itu adalah ganjaran buat saya yang niat banget ambil flight subuh supaya sampai Bali langsung bisa sarapan di sini…. Hahaha… sudah bukan rahasia, kalau Men Weti ini agak jutek sama pengunjung, cemberuuuut aja… tapi biarpun dijutekin, saya rela kok antri, dan senyum-senyum aja kalau dijutekin sama beliau, demi sepiring nasi campur. Rasanya, tetap senikmat yang saya ingat. Oooh… Selamat datang di Bali!

Warung Khrisna – Jl. Kutat Lestari, Sanur

Ini juga salah satu yang HARUS saya datangi setiap ke Bali. Katanya sih, udah ada cabangnya di Jl. Tuban, tapi sebelah mana nggak tau. Saya selalu ke sini untuk Tipat Campur-nya. Selain Tipat Campur, di sini ada juga Nasi Campur Bali, dan Bubur Campur.

Tipat Campur Warung Khrisna

Laklak – Warung Dah Lolet, Jl. Batur Sari No. 47, Sanur Bali.

Laklak ini semacam serabi tapi nggak pakai santan, dipanggang di kuali kecil-kecil gitu… memakai pewarna daun suji. Disajikan dengan parutan kelapa dan gula merah cair. Selain Laklak, ada Es Daluman dan lupis juga di warung ini.

Kopi Bali – Jl. Bypass Ngurah Rai, Bali.

Setiap ada arah ke Sanur, saya selalu menyempatkan diri mampir di Kopi Bali Sanur ini. Memang di area Kuta juga banyak warung Kopi Bali ini, tapi entah kenapa rasanya beda. Machiato dan Latte yang di Sanur ini paling pas buat lidah saya.

Kafe Dulang – Jl. Dewi Sri No. 1A, Legian, Bali

Sungguh, sangat nggak kreatif ya… dari sekian banyak warung di Bali, baliknya ke situ lagi…situ lagi… Nah, kalau biasanya kami selalu ke Kafe Dulang di Kuta Square, kali ini, nyobain yang di Jl. Dewi Sri, sebelah hotel Pop Haris. Sayangnya, di warung yang ini nggak ada pisang bakarnya… tapi es teh sereh dan mie goreng andalam tetap ada dong… meskipun mie-nya model yang kecil-kecil, bukan mie gendut.

Vin+ – Jl. Kayu Jati No. 1, Seminyak, Bali.

Dengan pilihan wine yang banyak, penataan ruang yang menyenangkan & bagus, plus makanan yang oke, Vin+ Seminyak ini boljug deh dijadikan kunjungan tetap. Dulu-dulu dipikir, ngapain lah ke Vin+ Seminyak, di Jakarta juga ada… eh, ternyata asik juga tempatnya… gak pake rebutan pulak sama adek-adek hipster… Cheers!

Warung Eropa – Jl. Petitenget No. 9D, Kerobokan, Kuta, Bali 80361

Kami berlima ke warung ini memesan menu yang sama, bebek goreng crispy. Oh, segitu istimewa-nya kah? Oh ya… bebeknya garing, renyah dengan bumbu gurih meresap. Nggak alot dan nggak bau. Kalau pas tinggal di area selatan dan nggak mau capek-capek bermacet ria ke Ubud, warung ini sangat direkomendasikan.

Corner House – Jl. Laksamana No. 10A, Seminyak, Bali

Tadiannya, saya kekeuh nyari Revolver coffee. Menurut google maps, lokasinya di pojokan. Okay, nemunya ya Corner house ini. Antara ragu, beneran apa kagak… tapi ya tetep masuk aja, toh ni warung pakai kopi dari Revolver, sama aja deh. Pas liat menu, lhooo… kue manisnya kok dikit? Konon di Revolver banyak kue manis… ya sudahlah, kan memang mau kopi… pesan kopi dan bread pudding. Kurang berkesan buat saya. Ya nggak mengecewakan, tapi ya biasa aja. Besokannya, saya baru tau kalau warung Revolver-nya di gang belakang deket tenggongan. Wait, tenggongan sebelah mana? Ya pokoknya tenggonggan sebelah situ deh! Lain kali saya udah tau.

Cappucino & Bread Pudding

Nook – Jl. Umalas I Gg. Nook No. 1, Bali 80361, telp. (0361) 8475625

Konon, warung ini sudah ada sejak 3-4 tahun yang lalu, namun baru kali ini saya datang ke sini. Langsung suka lihat hijaunya sawah di sekeliling warung… semoga, lain kali pas datang lagi masih sawah semua ya sekelilingnya…

Di Nook, bisa pilih masakan Indonesia yang sudah matang, tinggal tunjuk macem di warteg, juga ada menu a la carte internasional dan all day breakfast. Udah, gampang deh… buat rame-rame pasti cucok… memenuhi selera semua umat.

Babi Guling Pak Malen – Jl. Sunset Road, Bali

Ke Bali nggak sah kalau nggak makan babi guling. Hari terakhir, sempet juga saya makan bigul Pak Malen…Hore! Beneran di Bali kite, cong!

Bigul ala Bali memang nggak pernah salah. Makin nikmat dengan tambahan lawar dan sambal matah yang pedas. Oh, dunia sangat indah…

Paletas Wey – Jl. Mertanadi No. 12, Kerobokan, Bali

Dari warung Pak Malen tinggal nyebrang ke Jl. Mertanadi, pas banget di pojokan. Warungnya masih gres… masih bau cat… tapi bakal jadi menyenangkan karena tempatnya luas, meskipun hanya menjual popsicle (kemarin sih gitu, nggak tau kalau bakal ada menu tambahan ya). Pilihan rasa popsicle-nya banyak… mulai dari rasa buah-buahan standar macam semangka, pisang, papaya, jambu biji, kiwi, sampai pina colada dan tequila 5%! Saking banyak pilihannya, sampe bingung, mau yang mana?!

Saya kemarin cuma nyobain chocolate orange dan kelapa. Berhubung abis makan bigul, tentu yang paling cakep jadinya ya yang kelapa dong, pas banget. Nggak terlalu manis, creamy dan eksotis *halah*.

Warung Basang – Jl. Raya Tuban 58A, Kuta

Ini warung yang paling pengen saya datengin, konon… makanannya bener semua rasanya. Otentik. Penganan khas Bali yang udah lama nggak ada, tersedia di warung ini. Semua layak dicoba.

Sayangnya, siang itu kami belum terlalu lapar, jadi cuma memesan bubur sungsum dan rujak, minuman es dan kopi.

Pas datang, yaaaaa… gitu aja. Ekspetasi saya terlalu tinggi. Saya pikir, rujak dan buburnya aja cukup untuk dijadikan pegangan buat balik lagi lain waktu. Ternyata, ya belum… mungkin saya harus memberikan kesempatan pada warung ini lain kali, ya kalo sempet ya…

Ayam Betutu Gilimanuk – Airport Ngurah Rai

Mengobati kekecewaan akibat camilan bubur dan rujak yang-gitu-aja di Warung Basang, saya niat banget buat makan sore dengan menu khas Bali sebelum pulang. Saya sih memang suka juga betutu ala Gilimanuk dengan kuah agak pedas ini, di Jakarta warung ini juga ada… tapi udah lama juga nggak mampir ke situ. Rasanya sih nggak se-lekoh yang saya ingat, tapi nggak pa-pa deh… yo wis lah. Yang penting makan ayam betutu, nanti pan kapan ulang lagi.

Coffee House – Airport Ngurah Rai

Menunggu boarding pesawat balik ke Jakarta yang ternyata delay, saya sempet ngopi dan nyemil lagi di Coffee House, dekat gate 2, keberangkatan domestik. Kopinya… ya gitu aja, tapi chocolate mud cake-nya boleh banget, pekat…ya emang kayak chocolate mud…😀 *apa sih*

Daaan… selesai sudah kisah perut selama 3 hari di Bali. Banyak yang nggak sempet disamperin, tapi nggak pa-pa… bukankah itu jadi motivasi buat balik lagi secepatnya?  Yeuk… mari!

7 thoughts on “Kembali Ke mBali

  1. hasyem bingit ini postingan malah bikin saya laper hahaha
    btw seumur hidup saya baru pernah sekali ke Bali, ya ya sudah 15 tahun yg lalu, tampaknya harus mengulanginya lagi..

    1. aku pun lapar lagi… terutama ingat-ingat nasi campur Bu Made Weti & tipat campur… *cleguk*
      Ayo Om, ke mBali… sudah banyak yang berubah deh dari 15 thn yg lalu, udah ada jalan tol dan underpass di simpang siur #penting😀

          1. Pffft klo liat resep2 orang bule, dalam satu popsicle bisa warna-warni kece banget…. Trus ditengahnya ada kayak macam jelly bentuk bintang…. Gak tega makannya… (Tp kalo ada di depan mata ya diembat jugak sih)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s