Suka atau Tidak Suka?

Sore tadi, chatting dengan teman lama, seperti biasa… Kalimat pembukanya: udah nikah belom? Ketika dijawab belum, pertanyaan selanjutnya, kamu suka laki-laki nggak sih?
Dari obrolan selanjutnya, baru tau kalo ternyata dia dulu pernah deketin tapi ya gitu aja deh, katanya dingin. Oh.

Ekke langsung mikir dong yah, mengingat-ingat, dan inget kalau emang anak ini baek.  Pernah nolongin pas motor pinjeman mogok di tengah jalan, selalu siaga klo sini perlu apa-apa. Tapi ya kupikir, ya emang dia baik aja gitu. Meneketehe situ pdkt klo nggak ngomong?! Ya nanti kalo saya menduga-duga kan dikiranya GR-an… Lagian sini anaknya tau diri lho, paham kalau org baik ke kita ndak selalu naksir, org liatin kita ndak selalu berarti kagum.

Malah, kalau misalnya disuitin org di jalan kayanya saya langsung merasa tersinggung abis-abisan Segitu dangdutnya-kah saya? Segitu ndak ada aura galaknya-kah saya kok sampai sembarangan orang berani nyuitin? Hamdalah sih, belom pernah ada yg berani nyuitin, atau saya ndak ngeh?! Ya kite kan memang ndak pernah terlalu merhatiin apakah ada ya merhatiin ekke pas lagi di jalan ato ndak, tapi memang ndak pernah ada yang berani ngajak bercanda yang nyerempet-nyerempet porno atau melecehkan perempuan gitu kalau sama saya. Saya sering travelling berdua sama salah satu Pak Bos jaman dulu, tapi nggak ada tuh dia berusaha merayu atau gimanalah… padahal kata anak-anak yang lain, dia itu genit, sama saya baik-baik aja. Akhir-akhir ini kerjaan kantor banyak berurusan sama Bapak-Bapak yang kadang njijiki kalau ngebercandain temen kantor tapi langsung salting kalau saya langsung memandang dengan tatapan ndak suka. Oh, saya pikir, saya berhasil menguarkan aura galak penuh kharisma, sehingga orang ndak berani sembarangan. Tapi, beberapa bulan yang lalu, saya baru tahu dari teman kantor bahwa, selama ini orang-orang di kantor berpikir saya ini nggak suka laki-laki. Jadi rupanya, saya aman dari gangguan itu karena dikira, ya percuma digenitin kalau dia nggak suka laki-laki.
Saya memang nggak suka digenitin, meskipun saya suka laki-laki. Ya tapi apa kalau saya suka sama laki-laki saya harus meleter genit? Meleter ge eran sepanjang waktu kayak bebek mau bertelor?

Lagian, ada apa sih orang-orang ini sama gay? Kok, kayanya ndak genit sama lawan jenis, langsung dianggap doyannya sama yang sejenis?

Saya sih nggak keberatan dianggap nggak suka laki-laki, itu lebih baik daripada saya dianggap genit meleter. Tapi, menurut saya salah kalau ujungnya dianggap jadi gay, karena nggak merespon atau memancing respon pihak lawan jenis. Oh, dia gak suka sama gue, pasti karena dia gay. Lho?! Ya… ndak nyetrum aja… jangan gay yang dijadiin kambing hitam duong…

Ya intinya mah, mau gay atau nggak… ya kan sebaiknya mengirimkan sinyal meleter memang hanya pada orang yang dituju sih. Ya masa, sa’ndonya dikirimin sinyak meleter.

11 thoughts on “Suka atau Tidak Suka?

  1. Hahah.. Ada seorang kawan yang curhat ke aku dan dia cerita kalok ditolak cowok trus beranggapan tuh cowok maho.. Dan aku dengan polosnya bilang, “Mungkin kasta kalian berbeda..”😛

  2. Bahaha sak ndomya dikirimi sinyal😆 yo bener seh. Aku sendiri mending dianggep judes drpd dianggap ramah trs jd bahan genit2an.

  3. saya jg tuh pernah dibilang, ” lu msh suka laki-laki kan ?! ” gara2x dr kecil sampe gede temenan gak pernah dia ngeliat saya pacaran. daelah, die kaga tau aje gue koleksi poto cowok yg gw suka dulu, gue umpetin aja gak gue sebar2x … hahahaha … mmg ya, manusia suka bikin asumsi yg aneh2x. kl blm klik, masa mo dipaksa. drpd gak nyaman, mending gak diterusin. as simple as that, dipikir berganti haluan. hadeuh …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s