Perjodohan

Sebagai lajang berpengalaman – okay… ini adalah pengalaman yang dibanggakan tidak pada tempatnya memang😆 – tentu saja saya menganut prinsip, kalau jodoh nanti juga ketemu.

Karena prinsip itulah saya jadi lajang berpengalaman, karena akhirnya saya malah santai kayak di pantai soal urusan kapan ketemu si jodoh ini.

Yang nggak santai, tentu saja keluarga saya. Berkali-kali, mereka berusaha menjodohkan saya… tentu saja, proses perjodohan itu penuh dengan drama yang akhirannya malah bikin saya males. Sebenarnya, saya tidak pernah menolak untuk diperkenalkan ke calon potensial, mana tau dia adalah jodoh saya… mana saya tahu, nanti kalau ketemu saya kesambar petir cinta, iya kan? Saya hanya menolak konsep, bahwa kalau kenalan… ya harus jadi. Lho gimana… baru kenal ini, baru kenaaaal… Akhirnya, keluarga besar saya menyerah untuk urusan jodoh menjodohkan ini. Idih… padahal saya mau banget lho dikenal-kenalin, biar nggak usah pakai usaha gitu.

Sungguh, saya tidak pernah menganggap hina konsep perjodohan – mencari jodoh indang… ya kayanya biar ntar juga ketemu kan ya tetep harus bergerak ya, supaya papasan ama si jodoh… cuma masalahnya di saya, pergerakannya lambreta… gitu aja…

Pernah satu waktu, teman saya bilang, mendingan saya ikut biro jodoh di Koran ajaaa…. Mana tau bisa ketemu dari situ. Saya pikir-pikir sih, boleh juga ya… tapi nanti apa nggak malah bikin repot editor rubrik biro jodoh ya… karena saya akan menulis: Ruth, Jakarta, 34 thn, Kristen KTP, lajang belum pernah menikah dan belum yakin akan menikah atau nggak, kalau jatuh cinta banget mungkin iya, tapi kalau jatuh cinta gitu-gitu aja dan kayaknya ngerepotin mending nggak usah, mencari pria mapan juga tampan, bisa ketawa dan punya keinginan untuk hidup.

IH! Biodata jodoh macam apa itu? Nggak sophisticated.

Tapi apakah betul, kalau jodoh itu harus menikah? Harus disatukan oleh pernikahan? Apa sih benernya jodoh itu? Belahan jiwa? Kalau ngomongin ini, saya lagi-lagi selalu teringat kakak kelas saya, si Lingga Wisnu, yang saya taksir waktu saya dulu kelas 1 SMP, gimana kalau jodoh saya dia? Idih, nggak move on-nya kok sama kecengan jaman SMP… yang mana nggak ada cerita apa pun pulak… tapi ya gitu, tiap ngomong soal jodoh… ya langsung ingatnya dia, bukan mantan pacar atau mantan kecengan yang lain. Ah, dulu nggak ada yang mau jodohin anak kelas 1 SMP sih ya… coba dulu ekke dijodohin sama diana…

Selamat ber-akhir pekan, yang lagi dijodohin selamat menjajagi perjodohan… yang lagi mencari jodoh, mari kita berjuang!

12 thoughts on “Perjodohan

  1. “Saya hanya menolak konsep, bahwa kalau kenalan… ya harus jadi. Lho gimana… baru kenal ini, baru kenaaaal… ” <—— setuju banget aku Ruth😀 *pengalaman pribadi mantan lajang berpengalaman dijodohin*😀 selamat berjuang ya! tetap berdoa🙂

  2. >> Saya hanya menolak konsep, bahwa kalau kenalan… ya harus jadi << nih gue banget !! hahaha. paling males kalau udh dijodohin, trus ditanya-tanya seakan udah bakal langsung married. padahal baru kenal beberapa minggu. pas tau gak lanjut, seakan gue yang jd masalahnya. helloooo … belom disamber petir cinta aje kite, makanya gak lanjut😀.

    anyway, salam kenal ruth. saya Evy, Jakarta, 36 thn, juga masih bertanya-tanya ditakdirkan untuk menikah atau nggak, cari pria mapan dan takut akan Tuhan, urusan tampan atau nggak, yang penting enak dilihat di mata deh😛

  3. ga semua org ditakdirkan menikah kan🙂 banyak juga yg single dan hidup sendiri bisa bahagia, jadi aku ga merasa ada yg salah jika seseorang memilih untuk hidup sendiri🙂
    semoga segera dipertemukan dengan jodohnya yah kak Ruth ^___^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s