Siapa Namanya?

Tadi pagi, temen saya ngepath, kurleb begini: ngasih nama anak selain mesti mikirin artinya bagus, mestinya juga ngikutin trend. Bejo, artinya bagus, tapi anak jaman sekarang yang bernama Bejo, pasti maunya dipanggil Joe.

Eh ya bener sih ya…

Benernya nggak salah juga sih, si Bejo minta dipanggil Jo, kan bagian dari namanya. Tapi yang lucu, kadang si Jo ini malah nggak mau jawab kalo dipanggil Bejo, seolah-olah malu sama namanya. Orang yang tadinya biasa aja jadi malah pengen ngeledekin nggak sih?😆 Iiih gimana sih, mau nama sekacrut apapun kan itu doa dari orang tua, kenapa mesti malu?

Dulu Bude saya pernah mengusulkan agar nama lahir saya diganti dengan Suprihatiningsih, karena mesti prihatin, bapak saya kan meninggal saat saya bayi, biasa deh… dianggap jangan-jangan ini akibat nama si bayi ‘berat’. Untunglah, usulan tersebut ditolak mentah-mentah sama si mamah. Masa namanya udah bagus artinya kok dirubah jadi prihatin?!”

Nama saya sih emang panjang… terdiri dari 4 kata. Kata pertama, Ruth, dari tokoh Alkitab. Ini nama pilihan si mamah yang waktu itu sih nggak terlalu ngeh banget sama artinya, tapi beliau mengambil contoh karakter Ruth di Alkitab, yang loyal & setia, ditambah beberapa teman sekolah Alkitabnya yang bernama Ruth pasti pinter. Jadilah saya dikasih nama Ruth, yang kalau sesuai bahasa aslinya berarti taman yang cantik. Tsaaah banget yaaa… Kata kedua dari nama saya adalah gabungan nama si mamah & bapak saya. Lalu kata ketiga, Lingga, adalah pilihan bapak saya. Waktu masih SMP, saya maunya dipanggil Lingga, karena terdengar nyeni, unik dan aneh. Biarpun diketawain sama teman-teman karena Lingga adalah lambang dari Dewa Siwa yang berkonotasi alat kelamin laki-laki, saya cuek saja. Menurut saya, itu membuat nama saya lebih mengerikan, Dewa Siwa gitu loh😆 bodoh yee… Dari kata ini juga panggilan Lily berawal. Kata terakhir, Wijaya, adalah nama keluarga bapak. Dari kecil saya bangga banget sama nama saya, sampai apapun nulisnya komplit, panjang. Setelah tuwir, baru deh menyingkat 4 kata ini menjadi Ruth Wijaya saja. Demi kepraktisan aja sik, kebayang kalau saya kekeuh make nama panjang, repot ngedikteinnya, cyiiin… Kebayang, klo mau ngetik alamat blog jadi panjang, ruthblablablablablawijaya.com😆

Tapi nama saya yang kece itu malah hilang ditelan panggilan saya yang kacrut, tje2p alias cecep. Alay banget ya itu tulisannya. Ya itu panggilan semasa saya masih kuliah, trus pas lagi musim forum-forum gitu, saya pakai aja username tje2p, nah pas kopdar, daripada susah ya udah deh, pake nama itu aja klo kenalan. Mau dipanggil Ruth atau Lingga atau Lily atau Cecep, saya toh tetap menoleh… pokonya kalo kece mah, nama apa aja juga pantes… Kan kata Shakespeare juga, Rose by any name still a Rose pan…halah.

Iyain aja. Hahahahaa

8 thoughts on “Siapa Namanya?

  1. Hahahahaaaa ini sambil nunggu pulang di dpn lift *barisan tenggo* aku jg heran pas ira nyebut kau tjep why oh why sih oooh ternyata gitu. Sukaan Ruth sih aku atau miss Wijaya gitu ya kece jg

  2. Jadi di kantor gue ada orang yang namanya Ngatino, biarpun dia berjuta kali mintanya dipanggil Tino, tapi setiap ada yang teriak “PANGAT!!!” dia selalu nengok.
    Tapi dia ini manis sekali orangnya, dia selalu manggil istrinya dengan panggilan sayang “BUNGA” alias “BU NGAtino” dan istrinya juga memanggil dia dengan panggilan “SINGA” alias “SI NGAtino”
    Ya gitu deh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s