Temanku, Laki-Laki Beristri

Saya dulu pernah ngobras deh soal hal ini, lupa di posting apaan, dicari belom ketemu. Saya jadi pengen cerita lagi waktu kemaren ada salah satu teman saya cerita, “Mbak, ada yang suka sama aku nih, tapi dia udah ada istrinya”

Dih! Apa-apaan sih? Lo centil ya? Jangan genit-genit dah sama suami orang… jauh-jauh dah… Hahahaha… kasian temen saya, yang tadinya mau curhat trus jadi mingkem. Ya menurut saya, hal seperti itu nggak perlu dikasih kesempatan untuk dipikirkan dua kali deh ya. Ada bininya, udah coret aje.

Dengan laki-laki genit begitu, berteman aja juga gak perlu… nanti kita yang repot malahan, kesangkut paut ini-itu.

Beneran lho, berteman itu aja juga bisa merepotkan. Apalagi buat kita yang berstatus lajang gini. Baik dikit, dikira ngasih harapan, dikira genit menggoda. Dih.

Dulu sih, waktu masih bego, saya mikir gini, ih bodo amat orang mau mikir apa kan dari dulu si anu udah temen gue, bukan berarti sekarang dia udah kawin jadi berubah dong pertemenan.

Ya maklum ya, anak kecil, masih bego mikirnya ya begitu, habeg aja semua. Sekarang, meskipun kurang lebih berprinsip sama, toh dari dari dulu dia hanya sekedar teman, saya akan bersikap biasa saja, namun sekarang saya mempertimbangkan pemikiran istrinya. Tidak berlebihan baik sok-sok perhatian atau berinteraksi melulu dengan teman saya yang sudah kewong. Kalau emang lagi perlu ya misalnya minta sumbangan buat reuni gitu 😆 ya saya melibatkan istrinya deh, minta tolong lewat si bini. Saya pikir-pikir, kalau misalnya si Manusia Laut tiba-tiba ikrib sama orang di path / fb posting dia selalu di-like, trus si perempuan perhatian banget dengan selalu berkomentar, lalu mengirim makanan atau gift atau apalah… Saya mungkin bakal nasteng juga sih, langsung ambil golok nanyain si Manusia Laut, siapa perempuan indang?

Semua orang posesif lah… cemburuan dan pasti, pikiran buruk lebih mudah muncul ketimbang pikiran positif. Halah, situ juga bukan malaikat. Jadi, ya baik-baik jaga dirilah kita.

It takes two to tango. Ya iya bener banget. Makanya, kalau ada lekong orang yang bergenit-genit sama kita ya jangan diladenin, ditemenin juga jangan… Kita sebagai perempuan juga, jangan sok polos, sok baik plus sok ikrib sama lekong orang deh, dikira mau ngajak berdansa tango dah. Daripada repot di kemudian hari, cyiin.

Ya nggak sih? Iya doooong…. Masa iya ah, kan semangka dibedong kalo nggak dibelah…

*krik …. krik …. krik… *

22 responses to “Temanku, Laki-Laki Beristri”

  1. bener bangeet. Semuaaaa yg selingkuh itu awalnya dari gak sengaja flirting lah gak sengaja curhat lah, dsb. DAn kalaupun kita NGERASA bisa kok temenan deket sama lawan jenis tanpa akan ada ‘intri’, coba pikirkan lagi deh apa si temen cowok juga bisa bersikap seperti kita. Aku gak penganut ‘semua bisa tetap sama meski sudah menikah’ ya gak sama lah mas bro, lah di slip gaji aja setelah menikah dapat tunjangan istri kan ihihi

  2. Ruth, dulu bos aku pernah kasih nasehat ke aku pas baru pindah sby. Jangan pernah mau dengerin suami orang curhat. Pokoknya jangan. Awalnya curhat tapi lama2 jadi demen. Ini nasehat terotak banget sama aku hihihi.

    • nah bener… mau temen kita ato bukan, klo udah mulai curhat, waspada deh…
      curhat kerjaan, masih okelah apalagi kalo sekantor ye, masih paham kenapa diana ngobras ama kite… klo udah curhat rumah tangga, lebih baik kabur segera 😀

  3. bener banget ini Ruth. jangan buka pintu untuk yang udah nikah. pintu hati maksudnya 😀 kejahatan terjadi karna ada kesempatan dan niat… (ngomongnya koq jadi kayak Bang Napi, ya? :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: