PDKT dari Perut

PDKT = pendekatan. Ya konotasinya sih, pendekatan sebelum memutuskan untuk pacaran, sementara pacaran adalah pendekatan sebelum kawin.

Panjang😆

Biasanya sih, kegiatan PDKT itu ya pergi makan bareng, nonton bareng sambil jjs. Ya gitu doang.

Buat saya sih, proses PDKT paling wajib dilakukan ya makan bareng. Kalau si dia modelan yang makannya nggak sesuai sama saya, ya langsung deh males buat pendekatan selanjutnya.

Makan yang nggak sesuai tuh modelnya gimana sih… ya kurleb gini:

  1. Kalo makan bunyi, klo kata org kampung saya, ngecap gitu. Sambil mengunyah mulutnya kecipakan. Idih, biar kata gigi rapi dan tangan lentik, tapi klo berisik makannya, kita males juga yak. Meskipun  di kemudian hari saya ngeh bahwa ada di beberapa tempat, budaya makannya ya harus berkecipakan itu untuk menunjukkan kelezatan makanan, tapi teteup aja… agak kurang nyaman buat saya.
  2. Makannya pemilih. Errr… kita memang harus milih makanan sih, tapi saya sebel kalo ada cowok yang lingkrik gitu kalo makan. Misal, kita mau makan di warung apa gitu, dia sibuk bilang, “aku nggak suka makan ini, nggak mau makan itu, ini aku nggak suka juga…” repoooot banget. Pas ditanya, alergi atau gimana, ternyata dia nggak suka karena belum pernah coba aja. Ya nggak pa-pa, nggak suka…jangan dimakan, tapi kalau belum pernah coba trus bilang nggak suka kan malesin banget ya. Belum lagi, kalo ada cowok yang penakut diajak makan ke warung yang nggak fancy. Bisanya cuma makan di restoran kinclong. Ya refot aja ntar ngikutin situ terus, kapan ngikutin sini.
  3. Makannya lelet. Biasanya lelet orangnya. Trus sama yg kalo makan suka liat henpon atau sambil apalah. Iiih, makan ya makan dah… ntar aja liat henponnya.
  4. Makannya berantakan, klo nggak suka makanan di piring cuma dikacau-kacaukan aja, nggak dipinggirin dengan rapih. Jorok aja sih.
  5. Mainin bekas makanan yg nggak abis di piring.

Saya sih percaya bahwa kebiasaan yang menyangkut perut; masakan dan cara makan, itu sangat berpengaruh ke karakter, jadiiii ya dari cara makan biasanya saya menebak-nebak orangnya kayak gimana. Hahahaha… sok tau.

Nah, yang masalah, kalau misalnya pdkt-an saya juga menilai dari cara makan saya… wong saya ini klo makan bisa sangat menikmati dan konsen banget plus nggak malu buat nambah. Duh… klo dibilang, ”kece-kece kok rakus” piye ya…😆

Nasib dah.

2 thoughts on “PDKT dari Perut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s