Diet is ‘Die’ with a ‘T’

Masa bulan madu liburan selesai, sudah selesai menumpuk lemak dan makan tanpa kontrol meski berat badan sudah berlebih plus pas pulang kampung kmaren setiap saat si mamah bilang, gendut banget. Tapi dasar mak gue gak konsisten, saya dibilang gendut banget tapi dikasih makan melulu.

Ya makin tua, badan memang berubah. Metabolisme tubuh mengkhianati pemiliknya😀 dulu saya kekurangan berat badan, kurus banget sampai minum obat buat gemuk. Hasilnya, sehari makan 7x tapi ya nggak nambah berat badannya. Atau mungkin, obatnya baru bereaksi sekarang? Bertolak belakang banget sama kondisi sekarang, napas aja jadi lemak… hahahaha sekalian dong ah kalo mau lebay.

Kalau ditanya, kenapa saya bisa segeda ini? Ya memang saya makannya banyak, aktivitas sehari-hari ya cuma duduk-duduk cantik di kantor. Jarang berolahraga daaaan… itu tadi, metabolisme tubuh ini sudah melambat.

Meski sadar bahwa tubuh ini makin lama makin molegh dan subur, kayanya saya masih tenang-tenang saja, niat untuk mengurangi kegilaan makan ya cuma sebatas niat. Saya berteori, ah ntar olahraga aja, gue pantang diet makanan dan sebagainya deh… toh selama ini dengan makan bervariasi, saya toh tetap sehat.

Etapi, olahraganya juga hampir nggak pernah. Piye iki… pokonya, saya cuma paling jago di teori dan niat.

Sampai beberapa minggu yang lalu, saya kaget sendiri ketika melihat angka timbangan. Bok… kirain selama ini berat saya tuh 58 kg lho, cuma kelebihan 8kg, ternyata… saya harus menurunkan lebih dari 15kg… doh!

Apakah saya kemudian langsung bertindak? Ya on-off. Nafsu makan saya lebih besar dari niat saya rupanya.

Kemudian, minggu lalu saya mendapati kenyataan pahit, pas naksir baju pengen beli eh nggak ada satu pun baju yang saya mau, muat di badan saya! Huhuhuhuhu… lebih dari 5 model baju deh saya coba, size XL pun, nggak ada yang muat!

Saya harus ngecilin badan demi baju-baju itu. Ya ada sih baju lain yang saya coba muat, tapi kan itu saya nggak mau… yang saya mau malah nggak muat. Masalah deh pokoknya.

Niat saya sudah bulat… saya kekeuh, harus kurus! Demi semua baju-baju keren itu. Sehat adalah bonus!

Ah ya… alasan saya sungguhlah dangkal, ya biarkan saja…. itu salah satu kemewahan dan kesenangan yang saya punya, menjadi dangkal:mrgreen:

Baiklah, jadi sekarang pola diet apa yang saya pakai? Mengikuti beberapa kawan, saya tertarik pada teori Food Combining. Saya nggak perlu kehilangan satu pun elemen makanan yang saya sukai, hanya mengaturnya. Tapi kemudian saya terbelah dengan pola diet a la saya sendiri: pokonya makan dikit aja. Repot sendiri. Tapi kemudian, beberapa kawan yang lain, menerapkan semacam food combining – clean eating – dan olahraga beneran! Hasilnya… ya kece! Tapi perjuangannya ya lumayan ya… Saya betul-betul merana lho… saya mesti makan a la apa sih?😆 #firstworldproblem. Untungnya, salah satu teman yang sama-sama jiper kalau disuruh olahraga juga sedang kesambet jin makan baik-baik. Baiklah, saya ikuti saja pola makan dia.

Tapi baru beberapa hari, saya sudah ngomel-ngomel sendiri. Ngapain sih gue diet-dietan gini? Nggak boleh ya gue olahraga doang? (yakin mau olahraga?); Ngapain gue ikut-ikutan puasa carbs, starch, grains/whole grains, sugar? Cranky. Repot yang dicari sendiri. Tapi kemudian saya ingat tujuan mulia saya, baju-baju kece! Baiklah.

Ah, jadi ya gitu… sekarang judulnya saya sedang diet, sedang diatur pola makannya, memperbaiki metabolisme, dan semacamnya. Doakan saya… semoga saya mencapai cita-cita mulia saya tersebut. Amiiiin….

(Sampai jumpa, samchan! Semoga kita akan bertemu di waktu dekat)

Gambar dari sini

One thought on “Diet is ‘Die’ with a ‘T’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s