Pesta Raya di @dapuraya

Salah satu kebanggaan saya terhadap negeri ini adalah: makanannya. Serius ceu… Dengan berbagai ragam etnis yang ada di Indonesia, plus pengaruh dari para saudagar negeri lain di masa lampau, kuliner negeri ini memiliki kekayaan ragam yang luar biasa.

Saya juga menganut paham bahwa makanan sangat dipengaruhi oleh letak geografis dan membentuk karakter penduduknya, saya selalu terobsesi mencicipi makanan lokal suatu daerah jika pas kebetulan berkunjung. Soal paham ini sahih atau tidak, ya nggak usah dipikirkan, kadang saya cuma perlu alasan untuk justifikasi tindakan aja kok😆 Sayangnya, kesempatan untuk mencicipi makanan aseli daerah itu nggak datang tiap minggu… Untunglah, di Jakarta Raya ini, segala makanan dari daerah mana pun ada. Urusan enak nggak enak, ya nanti deh… yang penting ada dulu.

Yang jadi persoalan adalah, Jakarta ini kan guede banget *iye, saya pan dari kampung yg dikiterin becak 1/2 jam udah kelar* mau ke mana-mana ini jauh, udah gitu… persoalan nomer satu: macet. Males banget deh. Kalau saja, semua makanan itu dikumpulin jadi satu di satu tempat, alangkah bahagianya diriku.

Doa orang baik didengar Tuhan *halah* belum lama ini, Pasaraya Blok M membuka kembali foodcourt-nya yang dulu sangat hits itu. Foodcourt baru tapi sudah ada sejak dulu ini dinamakan Dapuraya, Authentic Indonesian Kitchen. Sesuai namanya, yang mengisi counter-counternya juga masakan Indonesia. Ada beberapa masakan internasional juga sih seperti dari, Jerman, Filipina, dan Korea; tapi sebagian besar makanan yang dijual adalah masakan Indonesia, ada dari Manado, Aceh, Padang, Bandung sampai Papua. Interiornya pun sangat ngendonesa.

Macam-macam masakan di Dapuraya

Awalnya, saya agak pesimis lho mana mungkin sih makanan Indonesia yang dijual di foodcourt bisa enak? Banyak sudah harapan palsu yang ditumbuhkan oleh foodcourt berlabel ‘makanan Indonesia’, pas dicobain nggak ada yang enak😦 . Okelah, counter yang mengisi di Dapuraya pun bukan sembarang nama, ada Sate Padang Ajo Ramon, Soto Betawi Dudung Roxy, Sate Hadorie… wah, kan jaminan tuh… tapi, biasanya beda tempat, jadi beda rasa, trus kurang khas lagi. Tapi ternyata saya salah, saudara! Rasanya tetap sama, dan banyak lagi counter lain yang saya nggak kenal, eh ternyata malah enak!

Saya langsung betah dan sering banget mampir. Bok, ini kan tempatnya tengah kota banget dan sering sekali saya lewati… wis, gak pakai galau dulu kalau mau ke mari.

Baiklah, ini beberapa list makanan yang wajib coba kalau ke Dapuraya.

Selat Solo

Selat Solo – Niki Mawon

Saya jatuh cinta pada suapan pertama sama Selat Solo Niki Mawon ini. Rasanya membuat saya teringat kembali akan bistik Restoka (restoran kereta api)😆 jaman dulu. Aduh, itu enak banget deh… saya ingat, kalau saya manis-nggak nakal, pada kesempatan kami ke Surabaya *selalu naik KA karena saya takut mabok naik bis* maka si mamah akan mentraktir saya bistik itu. Bistik dan Selat Solo mungkin beda, mungkin juga sama… saya kurang paham, tapi kenangan akan rasa tak bisa saya lupakan. Wortel dan buncisnya crunchy dan manis, dagingnya empuk, kuah gurih… nikmat mana lagi yang kau dustakan. Jelas, ini menu favorit saya di Dapuraya.

Counter Niki Mawon ini selain Selat Solo, juga menyediakan nasi rames lho, lauk pauknya prasmanan, tinggal pilih. Ada juga Serabi Solo, cuma beda lokasi. Duh ini juga oke serabinya. Saya paling suka yang rasa pandan, karena ya cuma wangi gurih gitu aja, yang nangka kadang-kadang malah ganggu rasa nagkanya. Yah, ini hanya soal selera.

Serabi Solo ini favorit saya kalau pas sore-sore mampir ke Dapuraya, dinikmati bersama teh poci. Aduhai indahnya dunia.

Teh Poci & Serabi Solo

Nasi Liwet & Nasi Krawu Keprabon

Nasi Liwet Keprabon

Lidah saya dimanjakan dengan seporsi Nasi Liwet ini. Nasi yang pulen gurih  & hangat, lalu porsi lauk pauk yang tidak sedikit bikin perut saya penuh dengan bahagia. Nasi Liwet ini diracik langsung saat kita memesan jadi beneran mengepul-ngepul gitu. Sedep banget.

Saya pikir, saya hanya akan suka Nasi Liwet-nya, ternyata setelah mencicipi makanan lain dari counter ini, saya berpindah hati.

Nasi Krawu – Keprabon

Nasi Krawu ini mendepak saudara-nya si Nasi Liwet *halah*. Selera saya kan memang kering-keringan gini, apalagi si Nasi Liwet ada lauk pauk telor 2 macam… aku kurang suka, mending ini daging & serundeng *lho, jadi bawa-bawa telor*😆 Yang istimewa buat saya adalah sambelnya. Duh, manteb deh, cocok banget dipadukan dengan serundeng dan empal plus nasinya yg wangi & pulen. Komplain saya cuma satu, porsi nasinya kebanyakan… pe er banget deh mau ngabisinnya… ya memang, ini cocoknya buat yang lagi lapaaaaar banget.

Ayam Sambel Ndeso

Ayam Penyet Sambel Ndeso

Buat penggemar pedes, inilah menu juaranya. Nggak ada satu pun teman saya yang nggak kecantol sama tuyul cabe di counter sambel ndeso ini. Langsung terkiwir-kiwir semua. Sambelnya dibikin dadakan ketika memesan, lalu ayam yang sudah digoreng dikeprek di atasnya… whuah manteb deh… coba juga menu terong penyet di counter ini.

Sate Kambing H. Hadorie

Sate Kambing H. Hadorie

Ini adalah menu nostalgia buat saya. Dulu, jaman masih muda, saya selalu minta ditraktir sate ini setiap habis menjemput Bapak Manusia Laut di Stasiun Hall Bandung. Dagingnya sama empuk, sama enak, sama nikmat. Komplain saya cuma satu, piringnya panasin juga dooong… biar awet angetnya ini sate… hihihi

Sekarang kita langsung ke menu dessert aja ya.

Rujak Aceh Bang Jali

Rujak Aceh Bang Jali

Boleh masuk menu dessert, boleh masuk ke camilan sehat:mrgreen:

Rujak Bang Jali ini dibikin fresh saat memesan, jadi tingkat kepedesannya juga bisa disesuaikan. Dengan porsi yang geda, dilengkapi taburan kacang tumbuk yang generous, sepiring rujak bisa dinikmati oleh beberapa orang, lho.

Ketan Durian

Ketan Durian

Jangan dilihat bentuknya yang jelek. Itu kesalahan yang motret😆 Ini adalah salah satu primadona di Dapuraya. Soalnya setiap kali saya ke sana, ada aja lho orang yang lagi nikmat banget makan ketan durian ini, trus sibuk nyuruh temen-temennya beli. Buat saya sendiri, satu porsi kebanyakan. Kalau saya makan ini aja, nggak muat perutnya makan yang lain, padahal kan masih mau makan macem-macem.

Es Doger Granita

Es Doger Granita

Nah ini saya juga suka banget *ih, apa sih semua suka* *lha abis emang enak* yang special itu es-nya beneran… klo boleh, beli dogernya aja gak usah pakai isian deh… hehehehe

Mereka ada jual doger mangga, jadi es santannya diblender sama mangga kweni. Gurih, manis wangi kweni. Agak lucu sih rasanya. Saya pilih es doger yang biasa aja deh, tapi tanpa alpukat soalnya beberapa kali dapat alpukatnya pahit… duuh padahal dogernya enak.

Beneran deh, ini bakal gak abis-abis klo ngobrasin Dapuraya. Saya dan beberapa kawan suka banget sih ke situ. Tempatnya asyik (interiornya) dan strategis (Blok M gituh, tengahnye mana-mana), wifinya kenceng, makanannya banyak pilihan yang enak; perlu apa lagi?! Trus, ada event-event yang bikin pengen datang seperti beberapa waktu yang lalu pun, Dapuraya bekerja sama dengan Kelana Rasa bikin Festival Makanan Enak-Enak. Jadi Dapuraya mengundang beberapa icon kuliner dari 6 kota lain di Indonesia. Ada Loenpia Mataram dan Tahu Petis Prasojo dari Semarang, Laksa & Es buah Pala dari Bogor, Burung Dara SBTB dari Yogya, Kupat Tahu Gempol dan Ronde Gardujati dari Bandung, Tengkleng Solo, Lontong Balap dan Rujak Petis dari Surabaya. Semua makanan itu dibawa langsung lho dari kota asalnya. Kapan lagi coba. Plus saat Festival itu juga, diadakan kelas masak Minang, Molecular Gastronomi, dan Sushi Class, err… detailnya, bisa check tulisan kawan saya yang lebih komplit ini😀

Semoga, Dapuraya ini sukses dan bakal awet ya… jadi saya kalau rame-rame datang nggak bingung gitu mau ke mana; kan selera sudah pas, masakan Indonesia, tempat sudah strategis. Cocok banget.

DAPURAYA Authentic Indonesian Kitchen
Pasaraya Blok M Level LG
Jl. Iskandarsyah II no. 2
Kebayoran Baru, JakartaSElatan

Telp. (021) 7260170

Twitter: @dapuraya
Facebook: DapuRaya

5 thoughts on “Pesta Raya di @dapuraya

  1. Beberapa minggu lalu gue mampir ke sini Tjep, gara-gara pernah baca promosilo di twitter. As usual, laki gue si tukang makan pun kalap. Ngiderin Dapur Raya dulu beberapa kali baru pesen. Gue pesen Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, tapi nasinya kelembekan jadi blenyek gitu. Rasanya sih enak, tapi karena blenyek jadi bikin ilfeel. Akhirnya gue oper ke suami yang menerima dengan wajah sumringah.

    Trus gue order Pempek. Enak sih pempeknya, tapi kuahnya kurang sedep. Salah banget deh ke Dapur Raya tapi gak baca review-lo dulu. Wiken ini ke sana lagi ah. Penasaran sama Ayam Sambel Ndeso-nya euy *glek*

    1. Ih gue juga sebel kalo nasgor kelembekan… lo komplen ke yg jual gak? Lo kasih tau aja bok…
      Klo gue di Dapuraya, paling kaporit si Selat Solo, Nasi Krawu, sama Ayam penyet Ndeso itu… sambelnya…. trus abis itu nyemil Serabi *lho banyak*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s