Lo Pikir, Elo yang Paling Aneh?

Sebagai anak tunggal yang waktu kecil lebih banyak bermain dengan teman khayalan daripada berinteraksi dengan anak kecil lainnya, saya kenyang dikatain sebagai orang aneh. Trus anehnya *halah* waktu kecil kalau dikatain aneh, saya malah senang…tandanya saya berbeda dari orang lain… Semua tokoh-tokoh dunia itu kan dibilang aneh dulunya, jadi anak kecil ini oke-oke aja cenderung bangga kalau dibilang aneh. Boook! *ngakak*

Saya dikatain aneh, salah satunya karena suka ngomong sendiri, bahkan sampai sekarang sih… waktu di pabrik lama, kebiasaan ini sempat jadi perhatian teman-teman di kantor, dan mereka berpikir, kayanya anak ini sedikit gila😆 meskipun demikian, saya menganggap, ngomong sendiri ini nggak aneh. Saya yakin ada orang lain yang punya kebiasaan sama. Seperti ketika di jalan, padat atau macet, saya suka menjumlah angka-angka plat nomer mobil di depan, saya tau ada beberapa teman yang punya kebiasaan sama.

Saya senang makan nasi yang dipenyet sambel bawang pakai lauk peyek dan mangga harum manis. Ini dianggap aneh, padahal ya nggak toh… coba mereka rasakan kombinasi ini, sumprit…enak banget. Ini adalah salah satu comfort food saya.

Kemarin saya baru ngeh kalau kebiasaan saya membaca obituari itu termasuk aneh, karena dua teman saya, Ichil & Nat, ternyata juga suka baca obituari dibilang aneh. Kami menyangkal keanehan ini… hahahaha ya abis gimana, dalam lingkaran pertemanan ini aja sudah ada 3 orang yang suka baca obituari, dan saya yakin di luar sana banyak juga yang begitu. Ichil suka baca berita obituari karena dia jadi tertantang belajar baca karena berita duka gitu kan kadang suka ada nama Cina-nya, saya lupa alasan Nat apa. Sementara saya suka baca karena untuk mengingatkan diri sendiri, bahwa hidup ini singkat *tsaaah banget*

Kami ngakak-ngakak pas masing-masing baru tau kalau kami punya kesukaan yang sama. Dan asumsi kami, pasti banyak lagi deh orang lain yang juga rajin bacain berita duka di koran macam kami ini. Mungkin kami perlu membentuk sebuah asosiasi pembaca obituari. Hahahaha.

Kata Ichil, “gue pikir, iya kali yaa…gue aneh karena suka baca obituari, tapi ternyata gue ada temennya! Lo pikir lo paling aneh tapi nggak”

Ya iya, semacam di atas langit masih ada langit. Di antara orang aneh, masih ada yang lebih aneh… *tunjuk Nat*

Plus definisi aneh emang beragam sih… buat saya, lebih aneh pamer kolor di internet ketimbang cuma suka baca obituari. Ya gitu deh.

Jadi, apakah elo orang yang aneh?

12 thoughts on “Lo Pikir, Elo yang Paling Aneh?

  1. saya, selain aneh sering absurd😐
    saya kadang suka mulung, liat barang bagus dijalan masukn kantong😆
    dan ntar diingat2 lg hal2 aneh lainnya:mrgreen:

  2. Salam kenal!
    Sudah jadi silent reader hampir setahun jadi ingin komen karena….
    Aku juga pembaca obituari!
    Klo dikoran JP sini kan halaman obituari itu dikoran olahraga, dulu dikira aku suka baca berita olahraga, pas tau aku baca obituari, dikatain sama yang lain.. Aku suka karena liat foto2nya, terus ada cucu-dalam, cucu-luar, dsb.. Semakin besar obituari, semakin suka!

    1. halooo!

      NAH! SAMA! hahahaha 2 temanku juga gitu, apalagi kalau misalnya yang meninggal itu sosialita, kan makin banyak ya beritanya…hihihi
      Ini udah 4 pembaca obituari ngumpul😆

  3. Hahaha samaaak!
    Gue jg suka baca obtuari, suka ngeliatin nama-nama anak, cucu, semakin besar keluarganya, semakin banyak namanya, semakin demen baca.
    Am obsessesed dengan keluarga besar, siapapun itu😛

    1. NAH! Trus nanti suka cocok-cocokin mana cucu dalam, mana cucu luar trus ini anaknya yg mana, ini istrinya yang mana…iya kan?😆
      Kita bukan orang-orang aneh kan mak… niih langsung dapet 5! Pasti masih ada lagi ya… hihihihi…

  4. hola, gw silent reader nih.
    count me as the 6th please. gue juga pembaca setia obituari dari zaman SD. nyocok2in yg ini istrinya yg mana trus anaknya namanya siapa, the more the merrier. asik bener nguliknya.
    aplg yg meninggal chinesse kan byk bgt cucu dalem cucu luar (beberapa wkt kmudian gw tau kalo cucu dalam itu turunan langsung, kalo cucu luar misal anaknya ponakan) dulu sempet gw pikir cucu luar itu jgn2 anak diluar nikah mwahaha maafkan aku. smkn dkt hubungannya, ditulis nama lengkap+gelar, smkn jauh (misal cicit) cm ditulis nama panggilan aja.
    Trus suka juga baca obituari yg mengenang berapa hari ato berapa tahun meninggal, abis suka ada puisi2/kata2 curhatnya gitu.
    Glad, I’m not alone ahahaha

    1. hahaha…ternyata rata2 sama nih, jadi seneng bacain keluarganya gitu…makin banyak anggota keluarga makin asyik deh, trus klo ada cucu luar suka nyari2, bapaknya yg namanya sama😀

  5. Sama juga, apalagi dulu di Bandung, kota kecil yang semua orang kenal semua orang, jadi pastinya pas baca, ada aja yang kenal, Papanya si itu or engkongnya si ini, begitulah. Anyway, lebih penting melayat lho compare dateng ke wedding (kata orang2 dulu), pahala lebih gede..

    1. iya, konon gitu, melayat lebih penting dtg ke kondangan… tapi klo dipikir2 make sense sih, klo kawinan kan seneng2, yg penting doa gak dtg yg penting tetep didoain… sementara kematian kan gak ada yg siap, keluarga yg ditinggal kan perlu support

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s