Dunia Makin Sempit

*Lirik-lirik Santi*

Berkali-kali, apalagi sejak jamannya jejaring sosial hits, saya itu kagum dengan lingkaran pertemanan yang semakin menyempit. Dulu waktu masih di Bandung, salah satu teman saya pernah dengan antusias nanya, “oh kamu anak SMA 2 Nganjuk? Angkatan berapa? Ada anak mesin namanya anu anak SMA 2 juga, kenal gak? Pinter banget dia itu”. Saya langsung ketularan antusias, pertama, Nganjuk itu kan kota cilik banget… klo ada yang tau Nganjuk, wiih saya langsung kembang kempis senengnya😆. Kedua, disebut pula itu SMA sayah, plus embel-embel teman yang ternyata memang satu angkatan sama saya, trus emang pinter banget dari jaman SMP. Iya, selayaknya kota cilik, SD – SMP – SMA biasanya satu sekolahan, plus klo kuliah di kota-kota yang lebih besar di sekitar Nganjuk, kemungkinan satu universitas juga.

Saya terkagum-kagum, ternyata si teman ini, temenan sama si ini yang juga temen saya. Gumunan dan gak henti-hentinya kagum, bayangin dari semua orang di dunia ini, gimana coba kok bisa sampe ada sambungan gini.

Makin hari, saya makin kagum sama sambungan temen yang ini ternyata temen dari temen yang ini trus saudara si anu yang juga temen main saya.

Belum lagi ada cerita, saya kenal saya salah satu cewek yang patah hati sama cowok A trus minta saya buat godain si cowok, yang ternyata…si cowok adalah cucu dari sepupu nenek saya. Matek.

Trus makin nambah temen di dunia maya. Makin hebohlah sambungan ini dan itu. Lama kelamaan nggak kagum lagi, malah jadi takut sendiri, mesti ati-ati ya cyiiin…. klo ketauan naksir si itu ternyata temenan sama si ini, kadung bilang sama si ini trus si ini keceplosan sama si itu… kan gue maluuu… hahahahaha ya nggak segitunya sih…

Sering banget saya bertanya-tanya, ini pergaulan gue sebenernya meluas apa menyempit sih? Gue bergaul dengan orang-orang yang super gaul sehingga nyambung terus atau ya sebenernya dunia ini sempit, manusianya itu lagi – itu lagi.

Yang terakhir bikin keketawaan kikuk, dan agak-agak keringat dingin adalah, pas ketemuan sama si Santi kmaren… boook! Yaolo, ternyata tinggal sak sret lagi sama Manusia Gunung! Langsung meriang panas dingin😆 Langsung menye-menye, berasa diingetin cerita lama yang sini belum bisa move on… hahahaha rese. Unfinished business ini ma meeen… belum gue tampar soalnya… Ya kali. Padahal saya sudah belajar dan sudah paham, bahwa nggak semua hal di dunia ini harus ada penyelesaian, tapi ya gitu… langsung galau dan kemrungsung sendiri.

Trus?! Trus intinya posting ini?! Ya kalo naksir orang, diem-diem ajaaa….  ntar ketauan loh… jiahahahaha

14 thoughts on “Dunia Makin Sempit

    1. HAH?! Yang bener?! *kan gue lebay kaaan…. * etapi bener lo. gue suka bangga gitu klo ada yg ngenalin kota yg cilik itu…hahahaha

  1. Padahal saya sudah belajar dan sudah paham, bahwa nggak semua hal di dunia ini harus ada penyelesaian,

    >> terutama tidak harus diselesaikan dgn adegan tapuk menapuk ya cyn…… #melipirmanis😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s