FF [ Food on Friday]: Dari Ujung Ke Ujung

Minggu lalu, saya dan beberapa teman, berkelana dari ujung selatan lalu ke ujung utara Jakarta; untuk menikmati makanan kampung, Cina, India dan gaya agak-agak bule. Puas? Cukup puas. Klo nggak ya kebangetan:mrgreen:

Bakso Agung – Jl. Poltangan Ps. Minggu

Petualangan dimulai di meri. Saya baru tau warung bakso ini sekitar 2 mingguan deh, kalau dalam istilah perpacaran, keur maceuh-maceuhna deh… Baksonya itu looo… *duh mulai ngeces lagi dah*.

Baksonya ukuran sedang, besar, sampai besar sekali! Modelan bakso urat kampung gituuu… trus sambelnya juga T.O.P deh. Kuahnya buat saya sih kurang manteb tapi ketutuplah ama baksonya yang aduhai seksi bergerenjel-gerenjel daging.

Demi bakso ini, saya rela koprol 4 kali mondar-mandir dari Tebet ke Ps. Minggu deh… untung deket yee… kalo saya rela koprol 4 kali, salah satu kawan saya rela naik taksi dengan ongkos 87rb demi semangkok bakso 10rb indang… *dedikasi tinggi ya Eyis*😆

 

Bagel Bagel : Jl. Benda Raya No. 14 D – Kemang – Jakarta – (021) 7818769 / 36252345

Dari Bakso Agung, kami bingung menentukan pilihan. Yang terdekat sih Kemang dan kebetulan saya belum pernah ke Bagel Bagel, maka saya ngeng-ngeng ngajak ke situ. Oke, saya memang kurang hits.

Banyak  review yang memuji bahwa bagel yang dijual di meri otentik dengan bagel NY, tapi tak sedikit juga yang bilang bahwa ini berbeda jauh dengan bagel di NY. Saya yang belum pernah makan bagel aseli NY, makin penapsaran dong… Trus pas kejadian, gimana? Wow! Saya langsung berasa kayak Carrie Brandshaw… ya kaleee…

Saya nggak tau bagel yang enak harusnya gimana ya, tapi saya kurang suka rasanya. Enak sih, berlemak penuh dosa, telur + keju + bacon tambah roti… ya itu kan memang temenannya ya, tapi ada yang kurang buat saya. Embuh opo…

Ternyata, bagel ini makanan bukan buat selera saya. Saya tidak terpana pada gigitan pertama euy… gpplah, yang penting sudah nyobain ya… jadi kalau ditanya malaikat, saya bisa jawab, udah pernah ke Bagel Bagel kok.

Berapa koprol? Dua koprol nyingceut saeutik yaaa…

 

Bakmi Pangsit Ayam SOEN YOE – Jl. Kelinci III No. 9 (Gg. Sutek) – Pasar Baru – Jakarta – (021)3802134

Dari Kemang, kami langsung meluncur ke Pasar Baru. Agendanya apa? Nggak jelas juga sih, pokonya mau icip-icip apa yang bisa diicip di sono. Dalam hati bertekad untuk ke bakso telor asin Chuan-Chuan juga, tapi kita simpan Chuan-Chuan terakhir.

Menuju ke Soen Yu ini agak pe er, karena temen saya yang demennya muter malah pilih jalan yang muter-muter entah ke mana deh… lewat kelenteng, lewat gang-gang yang sepi dan bau, trus kena terik matahari jam 12 siang… hadeuuh… macem Ikyu san mau menuntut ilmu banget, ketimbang makan mie doang. Jebule, jalanan ini sebenernya bisa diakses lewat jalan orang normal, dan lebih deket plus gak terlalu panas *lempar hok-hok*.

Menunya sih macem-macem masakan perbabian. Kami pesan nasi campur dan mie ayam pangsit. Makannya nggak usah ditambahin macem-macem sambel dah lebih enak… jadi kerasa kenyalnya mie. Nascam-nya piye? Biasa ajalah… saya sih lebih milih mie-nya.

Koprol berapa kali? Dua setengah kali lalu salto di udara dikit. Bener-bener kayak Ikyu san deh…😛

 

Bakmi A Bun – Belakang Kongsi No. 16

Ya ada untungnya juga sih muter-muter, jadi saya tahu, di belakang bakmi gg Kelinci, ada warung A Bun ini. Sejak awal pertama *tsaaah* langsung tertarik dengan bakso goreng seafood.

Karena kelar dari tukang mie, kami nggak berminat makan mie lagi, cukup bakso goreng sahaja, plus siomay deng… Bakso gorengnya oke, sementara siomay babinya biasa aja. Jadi lain kali ke mari makan bakso goreng aja dah.

Berapa koprol? Yaaa dua koprol aja… tapi belum tau sih mie-nya berapa koprol.

 

Waytuki Vegetarian restaurant – Jl. Pintu Air Raya No. 28 – Pasar Baru – Jakarta (021) 3814146

Jadi makan di sini nggak kumplit, untuk makanan utamanya, cuma sempat icip-icip dikit punya Jenz yang sudah ada di sana duluan bersama teman-temannya. Akhirnya saya cuma mesen cemilan aja, samosa & vandhai. Samosa kan semacam pastel isi sayuran gitu, sementara vandhai, bentuknya kaya donat sayur, ada kacang merahnya gitu deh. Rasanya kurang India dah, kurang garang gitu deh… Tapi kalau memang kurang suka yang lekoh India banget, kayanya cucok di meri. Saya kan lidahnya memang lebih suka yang pol lekoh indihe… Sempet coba lassi orange-nya juga, lumayanan sih, seger. Kuffi, dessertnya berasa balsem… hihihi sebenernya mint yak, manis-manis gimana gitu… lucu sih emang, kayak balsem.

Berapa koprol? Sekali aja deh… udah mah jauh, vegetarian pun…

 

Mochilla – Grand Indonesia West Mall Lt. 3A ED 1-12 – Jakarta (021)23581058

Jualan di warung ini lucu deh, ada mochi isi ice cream dan ice cream yang pakai wine gitu. Dulu rasaan pas nyoba yang di Gandaria biasa aja deh mochinya, jadi kemaren cuma order es krimnya aja.

Rasanya macem-macem… tapi yang paling kerasa wine-nya yang Ala Port, pesenan saya yang Cherry apa-tuh-lupa lumayanan lah ada rasa wine dikit-dikit. Yang paling gak kerasa wine-nya Peach bla-bla-bla, tapi biar gak ada rasa wine potongan peachnya geda-geda, cyiin…

Berapa koprol? Emh… dua aja boleh ya.

Biar pun udah kena dessert yah, tapi rasanya perut saya nggak puas kalo nggak makan nasi. Perjalanan hari itu ditutup dengan nasi padang di RM Surya – Benhil. Ho to the re… hore. Makan nasi banyaaaak banget… hahahaha seleranya teteup aje yak, kampuang.

Kelar dari RM Surya lalu kami… pulang. Ya iyalah, gila aje… nulis posting ini aja saya rasanya capcai bener…

Jadi, berikutnya… ke mana lagi kita?

4 thoughts on “FF [ Food on Friday]: Dari Ujung Ke Ujung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s