Kapaaan?

Yang masih lajang, trus kemarin mudik trus banjir pertanyaan ‘kapan nikah?’, mana suaranyaaaa? Ayooo ngacuuung…. *angkat tangan tinggi-tinggi*

Saya cukup berpengalaman dalam hal ini, pengalaman ditanyain kapan kawin tentunyaaa… Sejak awal 20-an sampai sekarang sudah 30 lebih. Jadi, saya juga cukup berpengalaman menjawab pertanyaan model ini. Ini prestasi atau aib sih sebenernya?😆

Awal 20an sih pertanyaannya lebih ke: mana calonnya, kok nggak diajak?. Waktu masih muda, suka sok penting gitu jawabnya… kalau yang nanya tetangga atau kenalan yang saya harus berbasa-basi, saya akan jawab, “belum punya, tante… cariin dong” atau cuma nyengir aja. Tapi kalau yang nanya saudara atau teman yang bisa saya jutekin😛 saya akan jawab, “calon apa? Nanya yang jelas dong… kalau nanya calon suami ya nanya aja calon suami, pacar atau apalah gitu…jangan nyingkat-nyingkat nggak penting gitu” Zzzzz…. rasanya, yang nanya langsung nyesel, kenapa nanya sama saya😆 dijawab kagak, dijutekin iya…

Kemudian setelah masa-masa itu, ketika awal saya bekerja, pertanyaannya menjadi “kapan menikah? Jangan urusin karier terus, ingat masa depannya… segera menikah”

Saya yang memang bawaan lidah silet, punya seribu jawaban untuk setiap kata  dalam pertanyaan itu. Tapi karena terbentur sopan santun dan cape juga yeee… jawabin setiap orang, saya sih cuma bilang, “hehehe segera, nanti dikirim undangannya” atau “belum ketemu jodohnya, doain aja”.

Dan saya bertahan dengan dua jawaban itu sampai sekarang… lha mau membahas panjang lebar soal ‘masa depan’ ini saya juga capek ya… bok, setiap orang yang ketemu nanyanya sama! Herman deh, mereka nggak kreatif amat yak…. kalimatnya bisa sama plek gitu, mbok yao milih kalimat tanya yang lain, misal, “kapan menikah? WO-nya siapa? Kalau belum ada WO pakai saya punya aja yaaa…” atau, “kapan menikah? Calon mempelai prianya sudah ada atau belum? Kalau belum ada, mau saya kenalin sama ponakan saya, wah dia bujangan of the year lhooo… penghasilan ratusan juta rupiah sebulan, lalu anaknya baik, ganteng… emang agak tonggos dikit sih, tapi bisa dibenerin”

Paling nggak, kalau yang nanya model gitu, kan jawaban saya juga bisa lebih variatif ya bok… saya kan juga bosen menjawab dengan kalimat yang sama.

E tapi, saya sempat sih punya jawaban maut kalau ada kawan lama yang muncul di FB trus tiba-tiba nanya: anak sudah berapa? sudah menikah atau belum? Saya dulunya jawab standar, trus lagi kumat isengnya, saya jawab: anakku 3 tapi aku belum menikah. Reaksinya lucu-lucu bok, ada yang langsung shock dan diem nggak nanya-nanya lagi, ada yang ketawa ngakak dan sadar kalau saya iseng, tapi ada juga yang kemakan trus balas nanya, “lho kok bisa? kamu cerai atau gimana?” iiiih… kepo deh😛

Kalau lagi baik hati nih, saya sih paham, kenapa orang-orang ini sibuk nanya kapan saya kawin, seolah-olah mereka nggak punya pertanyaan lain. Ya memang mereka nggak punya pertanyaan lain!😆 cerdas banget ya gue….

Bener lo, tante-tante di kampung halaman kan bosen juga ye liat gosip Ashanty-Anang vs KD-Rahul, yaaa… hidup mereka membosankan. Bangun-kerja-urus anak-urus laki- trus ngendon di rumah – trus nonton tv – gosip dan sinetron naga – trus tidur. Muteeeeer terus tiap hari. Dengan rutinitas macam begitu, ya mohon dimaklumi juga ye kalau pertanyaan nggak kreatif. Setiap ada yang pulang kampung, pertanyaannya sama terus.

Memahami hidup mereka yang monoton begitu, saya jadi nggak terlalu sebel lagi kalau ditanya kapan kawin, trus dianggap nggak punya masa depan kalau belum punya suami dan anak. Meskipun masih sebel, tapi kadarnya sudah jauh berkurang. Saya akhirnya menjadikan itu hiburan saya. Seru juga sih mengamati reaksi mereka dalam mencerna jawaban-jawaban asbun terbaru yang saya lontarkan.

T: “Kapan nikah? Nunggu apa sih?”

J: “Nunggu yang ngawinin lah, menurut ngana?”

T: “Kapan nikah?”

J: “Aku tanya google dulu, kapan boleh nikah”

T: “Kapan nikah? Anakku sudah 3 kok kamu belum aja nikah”

J: “Boleh gak nunggu anakmu 5 baru aku nikah?”

Yang epic, soal si gugel… pas apa-apa saya bilang, tanya gugel dulu… nyokap jadi nanya, “gugel ini siapa sih nduk? Temenmu tho?”  Yoiiii maaak… google ini teman baik ekke… setelah dijelasin, eh sekarang dikit-dikit dese bilang, coba tanya gugel. Yang terbaru dia tanya,  “coba kamu tanya gugel, kalau mau beli plastik tebal di Nganjuk di mana?”

4 thoughts on “Kapaaan?

  1. wuahahahaha… itu bukan hanya pertanyaan pas mudik, tapi juga pas ngumpul keluarga. btw,knapa yg hobi nanya itu adalah Tante-tante?? *cobatanyagugel😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s