Cerita Mudik

Sebelumnya, saya mengucapken: Selamat Hari Raya Idul Fitri kepada semua teman-temin yang merayakannya. Mohon maap jika ada salah-salah kata… juga maap karena telat ngucapinnya…

Liburan kemarin, saya mudik doong… ikutan pulang kampung. Sudah beberapa tahun terakhir ini, saya tidak pernah ikutan acara mudik setiap lebaran. Tapi entah kenapa, tiba-tida saja seminggu sebelum lebaran kemarin, saya ingin pulang. Keinginan yang belum tentu 5 tahun sekali datang rasanya harus diturutin😆. Jadilah saya berburu tiket.

Perjalanan yang lancar jaya.

Menyingkat cerita, hari Kamis, saya baru membeli tiket. Iseng-iseng berhadiah, saya check website Lion Air dan dapat tiket dengan harga normal. Bayang pun, harga normal saat lebaran… murah kan. Berhubung maskapai ini sudah terkenal dengan delay-nya, ya saya siapkan mental saja untuk delay. Untuk penerbangan ke Surabaya sih saya tidak khawatir delay, karena saya ambil jam yang paling pagi, kemungkinan kecil lah buat delay. Tapi saya berdoa kenceng untuk penerbangan dari Surabaya ke Jakarta, jam sore soalnya. Syukurnya, niat pulang ini ternyata direstui oleh langit. Dua penerbangan sama sekali tidak delay! Kedatangannya pun tepat setepat-tepatnya. Ya senenglah akika… pokonya, urusan perjalanan, betul-betul lancar. Saya cuma ketemu macet saat dari Bandara Juanda menuju Nganjuk, perjalanan normal 2 jam jadi 4 jam. Tapi ini pun tidak membuat saya menggerutu, saya bareng sama kakak rohani, dia jemput dari bandara, trus bareng ke Nganjuk, di mobil dikasih ransum babi kecap… gimana bisa ngomel?! hihihi. Yasudlah ya… wong memang waktunya lebaran, pinggal pegel dikit di jalan kan ya gak pa-pa… yang nyetir lebih capek. Perjalanan balik, dari Nganjuk ke Surabaya juga lancar jaya. Kendaraan umum tidak terlalu penuh, waktu perjalanan juga singkat. Sampai di Jakarta, juga lancar. Seneng banget dah.

Mudik adalah wisata kuliner terselubung.

Kali ini, tidak. Karena saya cuma sebentar di rumah, cuma sempat ngerasain masakan nyokap. Yang mana, nyokap juga lagi males masak macem-macem, dia malah masak makanan yang sudah ada bumbunya aja… ealah… kalo gitu kan saya bisa masak sendiri. Tapi beda sih, kenapa rawon bikinan mak gue jauh lebih enak daripada bikinan akika, padahal bumbunya sama?! Pasti ada mantra rahasia.

Kemarin itu cuma sempat makan nasi pecel di warung sego pecel bledhek.

Aduh ini enak banget deh… sambelnya pedes mantheb. Trus sayurannya juga komplit; ada daun kenikir, daun singkong, daun pepaya, daun kenikir, jantung pisang, petai cina, kemangi, bunga turi, rebung… kumplit banget. Tapi kalau beli sambelnya aja trus dimakan di rumah, kurang enak. Kudu satu paket, sama peyeknya juga. Wis, nggak boleh dipisah. Hadudududu… inget-inget rasanya saya langsung ngeces lagi.

Lebaran dan silaturahmi.

Sudah 3 tahun ini, angkatan saya rajin bikin reuni, tapi saya nggak pernah kebagian karena memang nggak pulang. Akhirnya, tahun ini kebagian juga. Seneng ketemu teman-teman yang mengingatkan saya akan masa muda saya dulu *tsaaah*

Ketawa-ketiwi ingat kebodohan jaman dulu. Slepet-slepetan dengan teman baik jaman sekolah. Tidak ada yang berubah, kami masih cengingisan seperti dulu, cuma badan aja makin membulat😆. Eh, sudah banyak yang nggak cengingisan sik, ada juga yang jaim… tapi ya berhubung dari dulu sudah kenal, ya gak mempan lah jaimnya… hihihihi. Trus ketemu mantan pacar? Nggak dong. Untungnya, saya nggak pernah pacaran jaman SMA *ih, aib ini… aib*. Meskipun nggak banyak yang datang, tapi saya cukup senang. Semoga, 5 tahun lagi, lebih banyak yang datang ya…

Trus, ngobrol apa aja? Ya jelaslah… urusannya soal ‘kapan kawin?!’ *tepok jidat* tapi saya tak sendiri, teman yang baru punya anak satu, langsung ditanya-tanya, ‘kapan nambah?’ sama yang sudah punya 2,3 bahkan 4 anak. Jadi, ketika ada pertanyaan ‘kapan kawin?’ saya bilang, “boleh nggak topiknya balik soal si anu kapan nambah anak?”

Teman baik saya, yang memang sudah caur dari dulunya, agak membela saya tapi juga menjatuhkan😆 jadi ketika ada teman yang tanya, dia membantu saya dengan menjawab,”si Lily ini udah punya undangan kawin tapi nama mempelai pria-nya masih kosong”

Saya juga sempat kebaktian di gereja kampung halaman, trus kelar kebaktian salaman sama salah satu tante yang rame banget. Saat semua orang nanyain kawin, si tante ini malah sibuk muji-muji saya, katanya,”wah, makin ayu… kamu ayu agak gemuk gini lo, nik… kalau kurus jelek kayak orang tua. Kalo gini ayu, beneran lo nik, kamu jangan kurus lagi, gini aja. Ayu gini. Mukanya jadi muka hoki. Enak nik kalau punya muka hoki gini, cari utangan bank gampang, mbayare bisa kapan-kapan”. Okesip tante. Kalau mukanya makin muka hoki, mungkin utangan bank nggak perlu bayar. Ya kaleee…

Truuus saya juga ketemu budhe saya yang ajaib, teteup dong… dia nyuruh saya kawin😆. Tapi kali ini modus operandinya berbeda.

Budhe *pasang ekspresi prihatin, empati, teduh*: “nduk, kok kamu nggak kawin-kawin sih?”

Saya: “Ya belum ketemu jodoh lah budhe, doain aja yak”

Budhe: “Lho, kata mamahmu kamu sudah punya pacar? Yo ndang cepet-cepet no”

Saya: *nyengir*

Budhe: “Atau kamu mau tak kenalin sama anak Surabaya sini?”

Saya: “Boleh lah…”

Budhe: “Lha yo… Anak ini udah tua tapi belum kawin, nggak tau, belum mau kawin padahal sudah tua”

Saya: “Ih kalau udah tua aku nggak mau lah, e tapi banyak duitnya nggak?”

Budhe: “Sudah tua sih… nggak pa-pa? Beneran sudah tua”

Saya: “Budhe, aku mau tempe goreng lagi dong…”

Mending nggak usah dijawab ya bok… lebih baik si budhe diarahkan untuk nggoreng tempe lagi.

Jadi, begitulah cerita mudik lebaran saya. Kumplit kan… bisa lah besok-besok saya bikin laporan weekend:mrgreen:.

Oke, kesimpulan mudik kali ini: kapan kawin?

Sekian dan terima buwuhan.

 

 

4 thoughts on “Cerita Mudik

  1. aku jeles2 jaya.. tiket mehoooong, mudik delay, balik delay. sampe dikasih makan besar tuh berapa jam coba dele-nya jal..
    lebaran kali ini nyenengkeh, cuman ya malesi di bab sensitip dunia akherat itu. i got longest period ever when being home, 10 harian jal.. kayane sutris ngadepi pertanyaan seribu keluarga kiye mbak😆. Hail kapan-kawin-asker!😛

    1. *pukpuk* tapi wisata kuliner terselubungmu mestinya lebih puas tho yaaa…
      klo soal ditanya ‘kapan kawin’ aku sdh khatam dah… bermacam jawaban sudah pernah kuajukan dan sekarang, nyengir aja… hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s