Lajang Galau

Di usia saya yang masih muda kinyis-kinyis ini, eh ya boleh dong ya saya mengaku masih muda, toh memang masih bujangan dan belum punya cucu segudang *lagu kaleee* orang-orang di sekitar saya sudah sibuk untuk menyuruh saya kawin. Mulai dari cara halus sampai cara kasar😆 disindir-sindir sudah nggak mempan, eh bude saya terang-terangan langsung bilang ke saya gini, “nduk, cepetan kamu kawin…sekarang itu janda lebih laku daripada gadis, jadi mending kawin dulu deh…kalau nggak cocok bisa dipikirin lagi nanti, yang penting buruan kamu kawin, kamu sudah tiga puluh kan?!” Tentu saja, saat mendengar itu saya langsung sewot dan melotot tak percaya, a la sinetron gitu deh… zoom in -zoom out kanan – kiri – atas – bawah *lebay*. Tetapi lama-lama; ya sekarang sih… saya malah ketawa geli pada keinginan keluarga saya agar cepat-cepat mengawinkan saya.

Keluarga besar saya, terutama bude saya, sangat ingin saya segera menikah. Mampu menikah secepat mungkin. Urusan pernikahan itu bisa bertahan atau tidak, tidak terlalu penting. Prestasinya adalah yang penting kawin.

Bagaimana ibu saya? Ah, si mamah sih udah pasrah. Kehabisan akal bagaimana membujuk saya. Ini bukan kebanggaan juga sih, kadang saya merasa bersalah juga sama ibu saya… buwuhan dia kan banyak ya, belum ada yang balik 

Lalu, apa masalahnya sih, kenapa nggak mau kawin? Kita kembali pada jawaban standar: bukan tak mau tapi siapa yang mau?:mrgreen:

Ketika banyak kawan saya sudah melahirkan anak ke-2 atau bahkan anak ke-3 dan ke-4, saya masih juga lajang dan tidak terlalu panik juga untuk menikah. Entahlah, kadang saya sendiri panik kenapa saya nggak panik. Lha, mbulet kan? Ya ternyata memang belum panggilan alam ya. Sepertinya saya harus galau dan merintih-rintih sepi agar saya segera kawin.

Karena, ternyata banyak juga kawan saya yang galau sangat…eh nggak lama kemudian beneran loh kawin. Mungkin rintihan sepi itu adalah peluit untuk memanggil pasangan. Ya kaleeee…

Tetapi balik lagi, apakah si lajang terakhir ini *tsaaah* siap kawin? Bolak-balik juga saya tanyakan pada diri saya, jika seandainya besok jodoh saya datang, apakah saya siap berbagi hidup dengannya? Saya tak bisa membayangkan. Saya senang jika ada yang peduli dengan saya saat ini, menemani saya…tetapi kemudian berbagi hidup? Menerima dia apa adanya? Ah, menerima diri saya sendiri aja masih sulit *lho* Lalu kemudian saya mendapat pencerahan *penting* ya kalau jodoh datang pasti saya siap. Jadi ya sudah tunggu saja si jodoh yang datang mengendarai kereta cinta… #eaaa 

Nah, ujung-ujungnya balik lagi kan… nggak ada kepanikan dan nggak sibuk juga mencari si jodoh yang belum datang itu.

Embuhlah, ujung-ujungnya malah saya galau karena tak kunjung menginginkan pernikahan.

Yang bener? Nggak pernah mau menikah? Eh ya pernah lah, cong! Waktu saya ABG, saya malah ingin menikah usia 23 tahun😆 pas usia 23 tahun?! Saya sedang sibuk berpura-pura jadi cewek usia 17 tahun tapi disangka 28 tahun. Lalu ketika saya berusia 28 tahun? Lupa, saya sibuk ngapain aja… paling sibuk ngeceng tanpa peduli jadian atau nggak… ya cuma bersenang-senang saja. Saya pernah serius menginginkan pernikahan 2 atau 3 tahun yang lalu, tapi pada saat itu pun saya lebih takut untuk menikah daripada melajang.

Sekarang ketika menulis ini, apakah sedikit pun tidak ada keinginan untuk menikah? Hmmm… mungkin ada tapi saya juga tidak yakin sih.

Lha trus, kenapa posting gak penting macam begini? Lhaaaaa… macem saya pernah posting yang penting aja.

Inti permasalahan menjadi lajang adalah, terlalu menikmati kelajangan *halah*

PS. Kalau jodoh saya mas Ken, ya saya bakal langsung ngajak kawin laah…. ya kaleeee dia jodoh gue…😆

12 thoughts on “Lajang Galau

    1. entahlah bude gue itu dapet ide darimana, suka aneh2 aja emang…
      buwuhan itu uang angpaw😀 kan klo di kampung gue adatnya klo lo ngasih berapa ntar pas giliran lo kawin dibalikin jumlah yg sama ato lebih gede…makanya suka dicatetin kan. udah banyak yg ninggalin kebiasaan ini, tapi masih sering kita jadiin bahan bercandaan.

  1. *kirim amplop setumpuk ke mamahmu*
    *tp amplop kosong*

    baiiiideweh, itu bude-nya kok gitu amat sihhhh *takjub*? kalo dese jd bude gw, apa kabar ye? scara sini udah kewong lama benneur tp blm pny anak.

    1. 😆
      pas si bude ngomong gitu, ekke kaget bok, kok bisa keluar kata2 gitu, tapi kemudian malah ngakak… ekspresinya si bude itu loh, kayak mau ngasih tau konspirasi dunia kiamat *ngakak* sebel sih…tapi ya teteup pengen ketawa…
      *puk puk* suka ditanyain & dituduh aneh2 sama keluarga gak? cara ampuh bikin mereka mingkem, ya ketawain aja… hihihi tapi ya emang suka bikin geli ekspresinya

      1. keluargaku itu keluarga BESOAR banget kek ITC MangDu dan seisinya. Jadi yg namanya mulut2 usil pasti ada lah. bbrp kali ditegur: “Tambah gemuk ya Tyk?”, aku jawab: “Iya nih, tambah bahagia kayaknya…”… eh trs dese ketawa2 panik gitu: “Brarti kalo aku kurus, gak bahagia dong??”

        dalam hati aku nyamber lagi: “YA ITU DERITA LO…..” wkwkwkwkwk……

  2. hihihihi, kalopun udah melepas masa lajang juga, belum tentu selamat dari pertanyaan budhe yg kayak gini..” kok belum hamil-hamil jg nduk kamu? apa kamu ada masalah sama mas ken mu itu, apa dia terlalu sering syuting memakai celana ketat seperti di matrix itu, sehingga mempengaruhi kesuburannya nduk @$%!~^&…..

  3. seandainya setiap ada satu org nanya “kapan kawin” bisa menghasilkan duit, pasti bisa kaya rayaaa niiihh *gajelasya? -__-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s