Seterah Elo

Peringatan: demi kenyamanan anda, saya informasiken bahwa posting ini panjaaaaaang banget (dan sangat beraura negatif), silahkan dibaca jika memang ingin tahu, tapi kalau abis baca trus ngomel-ngomel sendiri… tidak ditanggung ya…

Pernahkah kalian tidak menyukai apapun tindakan seseorang, tak peduli dia salah atau enggak? Saya?! Tentu pernah.

Ada beberapa orang yang hidupnya berpapasan dengan garis waktu saya, yang emang tergolong enak banget buat di-nggak-sukain.  Penyebab saya nggak suka, ya mungkin sepele, dia salah ngomong atau ada salah satu momen (setelah beberapa kejadian aneh, meskipun tidak langsung berkaitan dengan saya) yang tiba-tiba aja saya putuskan, saya nggak suka sama ini orang. Neneng Ijreng, Cap Siu Hok… adalah dua di antara daftar saya yang sangat pendek itu.

Si Neneng Ijreng atau Cap Siu Hok, mau ngomong apapun, saya tidak akan pernah percaya mulut manisnya. Buat saya, mereka itu hiiiiinaaaaaa banget. Mau mereka minta maaf sama saya juga, saya cuma bisa ngeludah doang, abis jijik neiiik… Ih, kalau nggak suka sama orang ntar kanker loo… ntar jadi orang yang pahit hatinya loooh… katanya mengasihi sesama…gimana? Ntar jadi batu sandungan… katanya meneladani Kristus, tapi kok menyimpan ketidaksukaan. Halah. Kalau memang pada waktunya saya bisa berhenti untuk tidak menyukai mereka, ya pasti bakal berhenti; yang jelas, tidak akan pernah mulut saya bilang, “oke saya maafkan kamu, mari kita berteman” tapi hati saya masih ada rasa jijik. Aduuh… hina banget ya, bisa jijik sama namanya manusia, yang punya rasa, punya akal… LHA TAPI GIMANA, wong emang jijik. Benci kali? Bukan… bukan benci… Jijik aja. Saya tidak ingin menyakiti mereka, baik secara verbal atau pun fisik. Tapi, saya juga nggak mau manis-manis sama mereka.

Ada juga, yang nggak tau kenapa, padahal cuma salaman kenalan, perasaan udah nggak enak dan udah ada prasangka, bahkan sebelum dia ngomong. Untuk yang model ini, biasanya saya langsung membatasi diri, lebih baik kenalan doang deh, daripada berteman, nanti makin banyak yang bisa saya jadiin bahan komentar. Kalau orang Cina bilang mah, ciong kali yeee…

Untuk model yang pertama-KEtemu-Trus-bawaan-nggak-EnaK (KETEK *maksa*) ini, sering kali saya salah dan harus merevisi perasaan saya, meskipun susah yeee… ternyata, setelah beberapa kali amprokan, eh orangnya asik juga, dan komentar yang paling buruk yang bisa saya keluarkan adalah, “orangnya asik kok tapi ya aneh aja sih orangnya” hanya itu. Aneh itu ya aneh, yang tidak sesuai dengan saya aja… Kadang, kalau memang kejadian si KETEK ini emang manteb bener buat dikomentarin lebih dari sekedar kata aneh, ya saya paling berpikir, “ah, gue aja kali nih… dari pertama kenal kan emang udah nggak enak… ya dia salah aja terus”.

Kata orang bijak, kalau gak mau digituin orang jangan gituin orang. Karmaaaa ceeuuu…. NAH! Karena saya begituin orang, saya juga tau… orang juga gituin saya… Saya mengKETEKkan orang, yaaa…saya juga siap aja sik diKETEKin orang… Ya yang kayak saya bilang di twitter kapan hari itu, makanya…jadi orang jangan terlalu positif, ntar kalo ada kenegatifan yang mak bedhunduk muncul dalam hidup ini, jadi siap…Ya kalau mau rada filosofis mah… Yin & Yang gituh… di setiap kebaikan ada keburukan, di setiap keburukan ada kebaikan, dunia yang seimbang adalah dunia yang bisa melihat keduanya… haseeek…seimbang jo… seimbang… *langsung berasa bijak*

Jadi, ketika saya bawaannya nggak suka sama seseorang, apakah saya juga pernah bawaan nggak disukain sama orang? Ya mungkin ada. Saya nggak berharap orang yang nggak suka sama saya cerita ke saya, “heh! Gue nggak suka sama elo” tapi saya juga tidak naif, mengira seluruh dunia ini suka sama saya.

Saya nggak penasaran, siapa saja yang bawaan nggak suka sama saya. Ya menurut ngana? Masak saya harus bikin pengumuman, hayo siapa yang gak suka sama saya? Atau sibuk nebak-nebak seluruh timeline jagat raya ini, mana yang nomentionin saya? Deg-degan, panas hati setiap baca update orang yang kata-katanya nyerempet kata-kata twit saya? Ih hebat bener gue, sampai jadi bahan omongan seluruh dunia…hebat bener, sampai kata-kata yang bukan saya penciptanya ini harus diasosiasikan dengan saya😆

Lagian kan problem nomer satu saya juga bukan: nggak disukain oleh menungsa lain. Lha trus kalau menungsa lain suka sama saya, trus idung saya langsung berubah mancung trus saya jadi cakep gitu?! Nggak kan?! Suka dan nggak suka idung saya teteup pesek, pantat saya teteup gede. Ya udah sik.

Trus, kalau orang bawaan nggak suka, bawaan curiga ke saya, kenapa saya nggak berusaha menjelaskan? Lhaaa… ya susah… kalau udah bawaan ya saya mau jelasin apa aja ya gak mempan, cong… ya udah sik, itu mah problem dia… mau suka mau nggak… mau bawaan curiga saya nyindir-nyindir dia terus… ya silahkan aja… Masalah dia, bukan masalah saya.

Berarti, saya membiarkan dia salah sangka terus? Saya jahat dong? Ya teuing sik… sekarang dibalik aja deh, kalau saya emang bawaan nggak suka sama Neneng Ijreng, dia menghiba-hiba kayak gimana pun ya saya anggepnya drama aja… gak akan percaya, iya kan?

Jadi, kalau memang saya dianggap ngeles terus nomention-nomention… ya seterah sik… Jika ditanya, kewajiban saya menjawab hanya sekali, soal yang menerima jawaban percaya atau nggak ya itu hak dia. Urusan dese cyiiin…

Termasuk, soal posting ini. Dianggap nyindir anu, nyindir si itu… atau posting ngaca? Ya seterah  elo aja daaah….

7 thoughts on “Seterah Elo

  1. Eh boooow tapi waktu pertama kali kita kopdar di pasar baru, gw ga termasuk model KETEK kan huehehehe…..

    1. kayanyaaaa… model ketek, krn ketek lo keliatan… ya kaleeee hahahaha lha masak klo ketek kita bisa lsg mesra…😆
      gue ketek gak? ih jd insecure gini…pake nanya2

    1. Ya iya…masak klo gak suka sama org trus ngajakin berantem, kan ra lucu yooo…aku klo masih mau temenan sih biasanya ingetin, tp klo yg diingetin gak terima ya sudah… Klo meneng wae, berarti wis tak anggep edan😀 kan sing waras ngalah yo…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s