Rumah Sang Perantau

Saya berasal dari kota kecil di Jawa Timur, dari dulu saya belum bisa menganggap kampung halaman saya itu rumah saya. Rasanya saya  hanya numpang tumbuh dewasa saja *tsaah* dan saya akan memiliki rumah di tempat lain.

Dari semua kota yang pernah saya tinggali, saya merasa, Bandung-lah rumah saya. Setiap kali ke kota itu, saya selalu merasa pulang. Meski sekarang saya kembali terdampar di Kota Metropolitan *halah* dalam hati kecil, saya selalu punya keyakinan kuat bahwa suatu saat, saya akan kembali ke Bandung. Suatu saat itu, bisa berarti sepuluh  tahun lagi, atau saat pensiun, atau ternyata lebih cepat dari tiga tahun lagi.

Siapa yang bisa tahu masa depan? Saya sih nggak bisa.

Tapi saya percaya, masa depan bisa direncanakan. Misalnya… sebelum terlaksana pindah ke Bandung, ya cari-cari rumah idaman yang nyaman-suraman dulu deh… Saya tahu saat ini saya belum bisa membeli rumah, tapi teteup aja, tiap hari buka-buka situs web Rumah123.com untuk cari-cari rumah. Ini seperti menyiksa diri sendiri sih, sudah tahu belum bisa membeli tapi nongkrong terus di tempat mencari rumah😆 tapi percayalah, hal ini itu penting untuk dilakukan, karena dengan begini saya jadi tahu, kisaran harga rumah idaman yang nyaman; yang ingin saya miliki kelak.

Jelas dong, saya ngecekin rumah-rumah di lokasi yang saya mau. Bandung jelaslah ya jadi lokasi idaman, lokasi lain ya di Jakarta. Ada beberapa daerah di Jakarta yang saya suka, salah satunya daerah BSD, kayanya masih luas gitu.

Yang bikin ‘penyiksaan’ terhadap diri sendiri ini gak bisa berhenti, salah satunya adalah karena kemudahan fitur pencarian rumah di website Rumah123. Betul-betul mudah cari rumah di situs web Rumah123.com, gak salah deh situs web ini jadi situs properti no.1 di Indonesia.

Di halaman awal, sudah ada pilihannya, mau cari rumah dibeli atau disewa. Komplit, kita juga bisa masukin range harga rumah yang dicari, lalu lokasinya mau di mana. Kemudian, untuk bentuk huniannya juga bisa pilih, ada apartemen. Tidak hanya itu, ada menu pilihan juga untuk rumah baru atau perumahan baru, ruko, rukan, rumah 2nd, dll.

Semua rumah-rumah yang diiklankan di website Rumah123.com ini punya nomor listing, disebut ID Listing; jadi ketika menelpon ke pemilik iklan itu, saya jadi lebih mudah menyebutkan mana rumah yang saya minati. Saya belum pernah menelpon sih, tapi teman saya sudah pernah. Jadi si pengiklan rumah itu ternyata punya beberapa rumah yang diiklankan di Rumah123.com nah, dia tinggal menyebutkan ID Listing rumah yang dia mau, langsung deh mereka ngobras dengan bahasan yang sama.

Ada lagi deh fiturnya yang bikin garuk-garuk tanah, yaitu simulasi KPR dari salah satu bank gitu. Hoaaaaa….beneran nemu mainan baru deh. Betulan mudah, tinggal pilih berapa uang muka lalu berapa lama tahun cicilannya, langsung keluar semua angkanya. Ya mungkin kenyataannya nggak semudah itu ya, tapi paling tidak saya jadi tahu, berapa banyak sih uang yang harus saya siapkan.

Dengan semua kemudahan itu, gimana saya gak betah nongkrongin situs web Rumah123?

Lha trus, kapan beli rumahnya? HEH! Jangan nanya itu dulu ‘napa? *asah golok*

Tapi biar belum bisa beli rumah, saya udah dapet berkah duluan dong, karena terus menerus nongkrongin situs properti no. 1 di Indonesia indang, saya jadi tahu ada informasi bahwa Rumah123 baru saja meluncurkan program Kontes Rebutan Rumah Gratis! Uwoooowowww…. Hadiahnya rumah cong! Ish, jelaslah ekke langsung mendaftar. Mana kontesnya ini semudah 123 saja, ceeeeuuuu…. Daftar, like FB atau follow Twitter Rumah123 trus isi data diri, kemudian isikan ID Listing rumah yang dijadikan hadiah. Rebes. Beneran hadiahnya rumah? BENER! Rumah seharga 500 juta ma meeeen… Rasanya, ini adalah kontes online terbesar yang pernah ada ya.

Yang bikin makin ngiler, semua pajak dan printilannya akan ditanggung oleh Rumah123. Tugas peserta ya cuma ikutin kontesnya ajhyaaa… Gimana saya gak panik buru-buru ikutan?! Langsung deh akika daftar saat itu juga, sambil deg-degan panik-panik gitu sih… hahahaha padahal kontesnya gampang banget, seperti yang saya bilang tadi. Panik karena saya sangat berhasrat untuk menang😛

Program ini diluncurkan awal Mei dan akan berakhir sekitar bulan September, kalau nggak salah sih… Pokonya kalau sekarang mau ikutan kontesnya mah masih keburu deh. Kontes ini terbuka untuk siapa saja, jadi buruan ikutan gih…

Silahkan klik di sini

Eh, tapi klo makin banyak yang ikut kesempatan gue menang makin tipis yak… Ya ga pa-pa deh… Rejeki mah siapa yang tau yak… Ini kesempatan buat kita untuk mendapat rumah idaman ya bok… ETAPI TETEP DOAIN GUE YANG MENANG DONG! *lho?*

Trus setelah daftar, disuruh ngapain lagi? Belum ada instruksi selanjutnya, ya kita tunggu saja. Tapi sepertinya gak bakal disuruh lari dari Jakarta ke Pandeglang deh… wong katanya kan semudah 123. Hmm… kalaupun disuruh lari, saya teteup jalanin dah… HADIAHNYA RUMAH gitu loh… menurut ngana?

Sementara nungguin pemenang kontes diumumkan, mari kita mencari-cari rumah idaman yang nyaman suraman lagi! Yeuk! *nyiksa diri lagi*

12 thoughts on “Rumah Sang Perantau

  1. sama banget lo ama gue. tapi gue sih karena si abang dulu dapet rumahnya dari lihat iklan di rumah 123, jadi deh kita sekeluarga ikut2an dia suka nongkrongin rumah 123.
    tapi kita senasib, cuma bisa klik sana-sini sama mainan simulasi kpr, belum mampu beli sih wkwkwkwkwk

  2. cepi, gw lagi nyari rumah juga nih, liat rumah 123 deh gara-gara elo. banyak ya bok pilihannya ampe pusing deh gw. pusing bayarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s