Betawi Punya Gaya

Sudah berapa lama tinggal di tanah Betawi? Sudah nyicipin makanan khas Betawi? Buat saya, selalu menarik untuk mengenal makanan khas daerah. Saya sudah pernah diajakin Chekka ke Babe H. Muhayar di Mampang, udah kesambet tuyul si babeh pulak… sekarang, saatnya memperluas area icip-icip di Jakarta Barat.

Kami; Febi, Jenz, dan saya, kurilingan di sekitar daerah Puri. Yang jadi tujuan utama adalah sayur asem di Gg. Sayur Asem – Joglo. Sejak malam sebelumnya, saya sudah gelisah *halah* bayangin sayur asem yang konon hits banget itu. Katanya pula, banyak dari kawan kami tidak merekomendasikan, karena sayur asemnya asin, bukan asem. Hnah, ini dia ciri khas sayur asem Betawi, asin. Saya juga terkaget-kaget dulu pas pertama kali nyobain sayur asem di H. Muhayar, asin be’ut mak! Beneran kaget yang sampe langsung naruh sendok gitu😆 setelah hampir habis, baru saya bisa menikmati sayur asem yang asin itu… hihihihi

Sutan Betawi

Ini adalah perhentian pertama. Gak sengaja gitu, karena lokasinya gak jauh dari tempat kami janjian, sekalian aja.

Belum ada yang pernah mencoba, entah enak, entah enggak. Tapi kami datang dengan hati bersih dan niat tulus *tsaaaah* untuk icip-icip, jadi hajaaaar aja bleh!

Sutan Betawi
Jejeran Lauk Pauk
Nasi Uduk komplit dengan Sayur Asem

Hasilnya: nasi uduk ini sopan banget, semua rasanya mild. Sayur asemnya, beneran asem manis, tapi lebih kuat tone manisnya. Buat saya, ini adalah nasi uduk aman sentosa. Tidak terlalu ekstrimis kiri gitu deh…😆 ya mungkin memang supaya bisa diterima semua lidah, jadi netral. Enak atau nggak? Ini soal selera, nasi uduk ini enak dengan caranya sendiri tapi bukan selera saya. Kalau sesekali gak sengaja sih boleh deh makan ini lagi.

Sayur Asem di Gg. Sayur Asem

Setelah melewati 7 gunung dan 8 lembah plus hampir ditabrak metromini yang remnya blong dari depan, akhirnya kami sampai di Gg. Sayur Asem – Joglo. Maaaak… jauhnyeee… Udah sampai sono, eh udah abis-abisan. Tinggal sayur asem sama ikan mas goreng 2 biji. Kami yang masih jetlag *opo sih* agak panik cuma memesan porsi untuk satu orang, plus es teh manis.

Penampakan Warung Sayur Asem
Penampakan Samping, lucu yaa… masih kayu-kayu semua
Area Dalam
Sayur Asem Komplit dengan Ikan Mas Goreng

Hasilnya: SAYA JATUH CINTA. Ikan goreng dan sambelnya terutama, aduuuh… membetot-betot hati dan lidah saya. Sayur asemnya memang asin, tapi kalau dirasa-rasa, tetap ada rasa asem yang kuat di balik asin *halaaaah* pokonya gitu deh. Ikan mas gorengnya, seperti si Zaenab yang malu-malu tapi sebenernya agresip bok, kayaknya biasa banget gitu, gak ada rasa bumbu yang macem-macem, hanya gurih dan manisnya ikan saja, bersih dari bau tanah juga. Ah Zaenaaab… Sementara itu, si sambelnya, edun pisanlah… pedesnya cakep. Pedes cakep ki piye tho? Ya gitu, biar pedes tapi dicolek terus… hahahaha ada kacang tanahnya… endang bambang markindang gendang-gendang.

Ini semuanya cucok banget, lidah saya bahagia sekali. Sayang sekali kami sampai situ sudah pas habis-habisan, konon gorengan ikan ada banyak macam, ada bakwan udang, ikan asin gabus…. liur saya langsung diproduksi cuma dengan membayangkannya saja.

Ini ekstrimis kiri garis keras deh, rasa asinnya itu cukup nampol, pasti bikin terkaget-kaget… hahahaha tapi setelah berkenalan lebih lanjut, kecantikan rasanya baru bisa dinikmati.

SAYA.HARUS.BALIK.KE.SINI.LAGI.SECEPATNYA.

Sekali lagi, ikan & sambel

RM Sayur Asem Betawi, buka dari jam 9 pagi sampai habis, usahakan sebelum jam 1 ya, biar masih kebagian macem-macem.

Jl. Sayur Asem – Joglo Jakarta Barat

081314229422

bonus foto😀

Nasi Uduk Bang Udin

Setelah sayur asem yang memenjarakan lidah saya; gimana nggak, wong baru keluar dari situ udah pengen balik lagi… kami istirohat sebentar, nungguin jam 5 sore pas lapak Bang Udin buka.

Lokasinya di pertigaan Rawabelong yang mau ke Slipi situ loh, pokonya kalau dari Binus lama ke kiri, cari aja tenda yang tulisannya Bang Udin.

Nasi Uduk + Pepes Teri + Babat Liso
Nasi Uduk + Semur Telur + Semur Jengkol + Bakwan Udang

Hasilnya: Ini nasi uduk Betawi yang gahar punya. Gak malu-malu untuk bersikap apa adanye macem Babe si Doel gitu. Berani alot, berani keras, berani asin. Saya cucok, jelas suatu saat saya akan kembali ke Bang Udin di Rawabelong.

Cuma 3 itu sih, yang sempat kami cicipin. Saya akan mengulang lagi perburuan rasa a la Betawi ini. Yeeeuk… siapa mau ikut yuuuk….

Sekarang, makan siang dulu gih… itu iler udah netes-netes… hihihihi

6 thoughts on “Betawi Punya Gaya

  1. Ih sayur asem di joglo itu kan deket sama rumahku, Tjep. selama 5 tahun tinggal di ciledug belum pernah nyobain. Si nasi uduk Bang Udin juga belum pernah padahal deket kantor, dan pas masih bujang ngontrak sekitar2 situ juga. Mengenaskan sekali pengalaman kulinerku, yak. Kalo mau ke sana lagi bilang2, ya… Oya, di gang deket pertigaan Rawabelong itu sebenernya ada juga warung Betawi yang cihuy: Mpok Encum. Dah pernah belum? Empalnya segede bagong, es campurnya juga endang!

    1. waaah… gw belum coba Mpok Encum, ntar ah… pas ke Bang Udin lagi… deket sama Bang Udin kan? Orang-orang situ pada tau kan? Gw tanya2 deh…. ntar gw kabarin lo ya klo mau ke situ, mana tau lo mau join😀

  2. OOT, gw demen kostum loe di kios buah hahahahaha colorful!

    baca postingan soal makanan di blog loe bener2 menyiksa diri gw dah, apalagi ngeliat kancing lepis di poto ketiga, maaaaaak nelen ludah aje :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s