Dari Nana Rohana Ke Cibadak Lalu Ke Pasir Koja

Beberapa hari lalu, saya ke Bandung dalam rangka nyelawat seorang kawan yang terlalu cepat meninggalkan kami semua. Pulang kantor, saya langsung capcus dan tiba di rumah duka sekitar jam 7 malam. Kemudian sebelum balik Jakarta, kami berbondong-bondong menikmati jajanan malam hari di Jl. Cibadak.

Sebelumnya, di rest area kilometer 72 arah ke Bandung, kami mampir di RM Ciganea, yang asalnya memang di Purwakarta situ. Masakan Sunda, tapi penyajian a la rumah makanPadang, begitu tamu datang, langsung keluar semua lauk pauknya…

Diawali dengan siomay Sin Sien Hin. Siomay ini mengandung daging babi yah… tentu saja buat saya enak:mrgreen: tapi betul memang enak… Cuma bumbu kacangnya aja yang kurang mantep. Untungnya karena siomay enak, jadi aman sajalah yaaa… Selain siomay, ada ambokue yang dibeli dari warung depan. Ambokue ini ada babi merah, kuping babi, pokonya bermacam-macam olahan daging babi plus timum, dan tahu yang disiram dengan tepung jagung yang dimasak manis. Jadi rasanya aneh sih… Makan ini seperti makan rujak cingur untuk pertama kalinya, bakal nggak suka banget atau bakal suka banget. Saya? Biasa aja. Mau nggak suka, tapi galau…karena makanan ini langka *tsah* yang jual ya cuma ada di Cibadak sini, nggak ada lagi di tempat lain. Tapi nggak bisa suka juga… karena manis. Gitu deh, galau.

Lalu kami menikmati Bubur Ikan, nggak tau dari warung apa, karena Jenzcorner yang mesen trus dianter ke warung siomay. Sebelumnya ketika di rumah duka Nana Rohana, kami disuguhi bubur ayam Ahong, wah itu buburnya enak banget. Gurih dan pas deh kekentalannya, masih ada tekstur nasinya tapi bubur banget… Nah kebalikannya, di Cibadak ini bubur ikannya encer banget seperti diblender gitu, nggak ada teksturnya… bukan selera saya, tapi toping ikannya enak… sayang sedikit😀

Setelah bubur ikan, jatahnya Soto Bandung Pak Simon. Nah, untuk yang ini, saya bilang ini soto Bandung terenak yang pernah saya makan. Beneran, biasanya soto Bandung itu kuahnya kerasa lobak banget… yang ini, lobaknya kerasa tapi kaldu sapinya juga gak kalah lekoh. Udah gitu dagingnya empuk sekaliii…. Nomnomnomnom… Wajib coba kalau ke Jl. Cibadak ya… dijamin, yang biasanya nggak suka soto Bandung pasti bakal jadi suka.

Yang terakhir dituju di Cibadak ini adalah Ronde Alkateri, yang jualan di warung Cibadak ini adalah anak dari Ronde Alkateri yang di Jl. Alkateri *mbulet*. Rasanya ya sama, wong sepabrik😆 kuah rondenya bisa dipilih, mau yang merah pakai gula jawa atau yang putih pakai gula putih. Kuahnya tidak terlalu kuat rasa jahenya, tapi jangan kuatir, di setiap meja sudah disediakan air jahe yang bisa ditambahkan di kuah ronde supaya kadar pedes jahenya pas, sesuai selera.

Dari Cibadak, kami ke Jl. Pasir Koja, untuk mencoba Nasi Kuning Semur Jengkol. Mantep kaaan….

Warung kaki lima ini sudah ada sejak puluhan tahun yang lalu, tapi saya baru nyobain kali ini *malu* ya maklum ya bok, Pasir Koja mah bukan tempat main akikaaa… ke situ paling buat nyamperin apotik Djaja doang, karena apotik itu menjual obat cakep. Eh seriusan… dijamin cakep kalau beli obat di situ, tapi sayang sekarang tu obat cakep udah gak beredar lagi😦

Eh, nasi kuning gimana nasi kuning…. Cakep banget. Satu porsi dilengkapi dengan rendang a la Bandung gitu, plus semur jengkol… menurut yang suka jengkol, di sini jengkinya eni. Saya sendiri sih, agak susah membiasakan diri makan jengki, karena saya baru kenal jengkol pas di Bandung dan pas nyoba pertama, rasanya pahit nggak enak banget deh. Jadi setiap makan jengki, langsung kerasa pahitnya duluan. Memori rasa itu merusak banget. Saya nyobain sih jengkol yang di warung ini, ya biasa aja… pahit😆 ntar deh, kapan-kapan coba lagi.

Kalau Anda suka jengkol, wajib kunjung deh warung ini… buka dari jam 9 malam sampai jam 2 pagi. Alternatif dari warung ceu Mar:mrgreen:

Berakhir sudah perjalanan kami hari itu, kami langsung kembali ke Jakarta dengan perut kenyang, juga kenangan akan kawan kami. Selamat jalan Her, kami merayakan kehidupanmu, bahwa kamu pernah hadir di hidup kami. Sampai berjumpa di perjamuan selanjutnya yaa…

5 thoughts on “Dari Nana Rohana Ke Cibadak Lalu Ke Pasir Koja

  1. mau ngakak baca bubur eleven seven😆 itu emang dari dulu namanya begitu atau gegara ada sevel?

    ga mau baca postingan ini lagi soalnya bikin gw makin ngiler parah!!!!! semua yg loe posting photonya, gw doyan! teganyaaaaaaaaaaaaa di sini fakir rumah makan sunda euy😦

    1. hahaha makanya yg gw foto sampingnya, bukan buburnya😛 ini enak loh buburnya, trus bungkusnya juga bagus lo itu, plastik tebel yg bisa buat manasin di microwave gitu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s