Persaingan Orang Tua

Orang tua, orangtua:mrgreen:

Di usia saya yang sudah tua matang ini *lo kate buah kaleee…matang* pokonya, usia di atas ABG indang… teman-teman saya banyak yang sudah kawin dan beranak pinak. Ada yang baru menikah, ada juga yang sudah 3x kawin-cerai, set dah…. gue sekali aja belom. Ada yang anaknya baru satu, ada yang sudah 3 atau empat, ada juga yang sedang berusaha dan ada yang sedang hamil. Ada yang anaknya sudah SMP, ada juga yang baru lahir, ada juga yang masih balita. Pokoknya, kumplit. Semuanya ada di lingkungan pertemanan saya.

Dari apa yang saya dengar saat bergaul dengan mereka, rata-rata pada nggak tahan sama persaingan antar orangtua, entah itu prestasi akademik atau pun kemampuan fisik, nah, ini terutama orangtua dengan anak-anak usia batita / balita ya. Saya aja yang denger pusiang ya… apalagi mereka? Udah mah capcai sama ngurus si bocah, capcai juga dah dibanding-bandingin. Saya sering banget deh bilang: ebuset orangtua jaman sekarang berat ya cyiiin… apa-apa mesti ada kompetisinya, saling membandingkan.

Hold it.

Rasanya, nggak cuma orangtua jaman sekarang deh, rasanya sejak dulu pun sudah ada… lha wong kompetitif itu kan memang termasuk sifat semua mahluk hidup, kalau gak kompetitif nanti musnah kayak dinosaurus, cyiiiin… Baiklah, saya merevisi pendapat saya: ebuset jadi orangtua emang berat ya cyiiiin…. banyak yang mesti dibandingin. Hahahahaha

Mamah saya yang drama kumbara itu seorang guru, dan beliau itu paling seneng mengajar anak-anak piyik yang belum bisa membaca dan menulis *hayooo di meri ada nih mantan muridnya yg baca blog ini* *dadah-dadah*. Dengan profesi seperti itu, kebayang dong, bahwasanya saya juga sudah harus bisa membaca dan menulis di usia yang sangat dini. Reputasi dipertaruhkan. Masa ibu guru yang ngajarin membaca anaknya belom bisa baca?! Semua rencana sudah dibuat, pokoknyaaa… saya harus sudah bisa membaca dan menulis serta berhitung ketika saya masuk SD. Titik. Ndadilalah… saya ‘kecelakaan’ masuk SD lebih awal, dan sama sekali gak bisa baca tulis padahal satu bulan setelah saya masuk sudah ulangan cawu. Setiap malam, si mamah ngebut ngajarin saya, sutrisna sih pastinya… sebab anaknya masih mau maeeeeen terus…

Untunglah, ketika tahun pelajaran berakhir, mamah saya bisa jumawa lagi, karena saya mengejar ketinggalan dengan cepat. Jadi, ketika bagi raport, dia bisa nyengir dan gantian nanya ke orangtua lain, “jadi anakmu ranking berapa? Lily masuk 3 besar, padahal baru bisa baca tulis ya pas mau ulangan cawu 1” sombong emang… hahahaha

Tidak mau kalah adalah peraturan nomer satu untuk jadi orangtua. Pokoknya apapun deh. Termasuk soal jatuhnya anak dari tempat tidur waktu masih bayi. Eh beneran ini, suatu kali ibu-ibu itu lagi ngobrol, yang satu cerita betapa anaknya pinter meskipun dulu pernah jatuh dari tempat tidur. Trus ibu yang satu lagi gak mau kalah, anaknya juga pernah jatuh 3x kali dari tempat tidur. Mamah saya pun tak ketinggalan, “Lily itu 13x lebih jatuh dari kasur, kepalanya dulu sampe benjut, tapi untung tetep pinter” HA! Beat that ibu-ibu! Anak kalian cuma 1-2 atau cuma 3x jatuh dari tempat tidur, sementara akika ngglundung 13x!

Soal susu juga, ada yang membanggakan kalau anaknya pake SUFOR, mahal! Anak mahal dan pinter. Satu lagi, anak ASI yang sehat… Dan si mamah, lagi-lagi jadi juara, “kalau Lily dulu… ya ASI… ya SUFOR… ya tajin! Makanya waktu kecil dia kan gendut, pinter pula” HA! Beat that ibu-ibu! Akika adalah anak kombinasi!😆

Oh tapi nggak semua ibu-ibu ini frontal kompetisinya, ada juga yang sok-sok merendah padahal mah ninggiin mutu. Nah, model kompetisi terselubung begini nih, mak gue suka gagal. Lho, ini anaknya yang kompetitip. Ujung-ujungnyaaa… kalau ketemu orangtua yang model begini, saya sama mamah jadi berantem sendiri😆 dia sutris karena nggak bisa bales si ibu-ibu dan melampiaskan kekesalannya ke saya, sementara saya sebel setengah mati karena dibanding-bandingin. Saking kurangazarnya, saya pernah bilang ke si mamah, “kalau nggak puas punya anak aku, sana ambil aja si anu jadi anak mama…” tetoooot…. jangan dicontoh ya adik-adik, gak baik bijitu itu.

Saya jadi mikir, nanti kalau saya jadi orangtua… haduuh… haduuuh…. gimana ya?! Pasti saya bakal lebih menuntut ketimbang mak saya dulu. Apa yang terjadi pada orangtua kita, mungkin secara tak sadar akan kita teruskan dan bakal lebih tinggi pun standarnya. Matek dah. Kasian juga anak saya. Apakah saya nanti bisa tulus menerima dia apa adanya, mendukung dia tanpa pamrih. Dan yang terutama, bisakah saya menerima peran menjadi orangtua secara wajar, maksudnya nggak dikit-dikit menjadikan anak saya sebagai alasan? Nggak tau deh. Semoga tidak, semoga ketika waktunya saya nanti jadi orangtua, saya bisa menjalankannya dengan khidmat dan gak banyak cingcong. Dan kalo nanti ada anak, dia harus … *lhaa belum-belum udah ada khayalan*:mrgreen:

Tapi biar mamah saya drama dan kompetitip, saya bangga sama beliau. Lha ya mak gue gituuu… hahahaha ada prestasi dan gak ada prestasi, saya tetap bangga. Terlebih beberapa tahun lalu, pas saya lagi mudik, kami lagi ngeteh & ngopi sore-sore di teras rumah, si mamah tiba-tiba aja bilang, “tapi mamah bangga kok nduk sama kamu, kamu nggak malu-maluin sebagai anak. Meskipun kamu belum kawin, tapi mamah bangga sama kamu”

Okeeee…. urusannya teteup kawin dah😆 untuk hal ini, saya yakin si mamah sedang menunggu saat untuk melawan balik ibu-ibu yang sudah pernah mantu.

Image from here , here and here

4 thoughts on “Persaingan Orang Tua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s