Gak Tau Mesti Ngomong Apa

Ya kalau gak tau mesti ngomong apa jangan ngomong. Gitu aja kok repot.

Tapi kalau nggak ngomong, nggak cerita…aku kan jadi galaaaaauuuuu….

Sak karepmu laaaah…

Eh, ini perkaranya apa?

Jadi gini, *kena deh pancingannya* kan lagi marak ini yaaaa soal BBM naik… lha iyaaa… biar saya nggak pernah ngomong yang serius tapi saya galau juga mikirin negara ini *tsaaah*.

Gini lho, saya ini merasa gak masalah BBM naik… saya oke, situ oke? Ya kalau memang harus naik ya silahkanlah naik… TAPI… pake TAPI huruf gede nih, udah dipikirin beneran belum sih sama pengatur negara yang pinter-pinter ini, dampaknya gimana? Okelah, mungkin memang sudah dipikirin dampaknya, sudah diantisipasi gimana mengatasi inflasi, mungkin juga sudah dilakukan tindakan prefentif *eh, bener kan nulisnya prefentif apa preventif?* supaya harga pangan nggak melambung tinggi. Baiklah. Naiklah BBM. Trus, uang yang tadinya buat subsidi BBM dipakai apa? BLT? Kok saya kurang setuju ya sama BLT ini, ngaruh gitu? Dampaknya apa? Adakah rakyat kecil yang bener ngerasain efek BLT ini? Berapa sih besar BLT? 300 ribu? Ya kalau di Nganjuk yang nasi pecel sepiring masih 3000 perak sih, 300 ribu kerasa banget efeknya. Tapi setahu saya di Nganjuk malah gak ada tuh yang terima BLT, rakyatnya mandiri semua.

Dipakai buat apa uang yang tadinya dipakai untuk subsidi BBM? Saya sangat setuju jika ini dialihkan untuk memperbaiki pendidikan untuk rakyat Indonesia, dan kesehatan. Saya yakin, menungsa lain di republik tercinta ini juga akan begitu.

Sebagai buruh (pabrik tekstil) yang termasuk #kelasmenengahngehe  saya tahu bagaimana sakit hatinya kami-kami ini karena upah minim, eh trus dijadikan kambing hitam sama pemerintah, dikatakan upah buruh yang mahal menjadikan Indonesia sebagai negara yang gak kompetitif untuk investasi… LHA MENURUT LO, TAH? PAMERENTAH?… Waktu ada wacana gaji buruh harus diturunkan standarnya, saya beneran nangis lo… si Pemerintah ini bener-bener gak punya hati deh… Saya sih nggak di produksi ya, nggak ngerasain capek fisik dan saya masih mendapat fasilitas serta tunjangan yang lain, nggak terlalu kena dampaknya, tapi kawan-kawan yang diproduksi. Bayangin aja, level supervisor aja itu paling gede gajinya dua juta, trus misal dia punya anak 2… mesti sekolah, istri nggak kerja. Dua juta cukup buat apaan coba? Anak sakit gimana? Biaya rumah sakit kan mahal banget, level supervisor gitu belum tentu juga bisa dapet jamkesmas… Sekolah anak? Makan anak? Belum lagi resiko kerja yang tinggi, mereka terpapar bahan kimia setiap hari. Duh! Tega bener kalau gaji mesti diturunin. Saya yang tiap hari berurusan dengan costing karena urusan memberi penawaran harga, tau bangetlah… bukan gaji buruh yang bikin biaya produksi tinggi, tapi jalur birokrasi yang lama dan berbelit. Aduuuh… itu makan biaya banget. Contoh ni ya, pabrik tempat saya kerja termasuk KBN, nah harusnya untuk ekspor KBN itu mudah sekali karena ada BC sendiri, tapi kenyataannya, BC di pabrik yang sudah minta segala fasilitas hunian segala nggak bisa apa-apa, malah jadi double cost. Belum lagi kalau misalnya ada kontainer yang harus berangkat hari itu tapi nggak bisa berangkat karena BC yang nggak bisa kasih approval, akhirnya kontainer nginep, kaaan… nambah biaya lagi. Intinya, salah Pemerintah sebenernya. Sekarang, urusan BBM juga gini. Aduh, gak usah jauh-jauh mikirin orang yang di pelosok daerah ya… balik lagi deh, mikirin para pekerja itu… trus harga pangan naik, uang sekolah naik… eh, sekolah belum gratis lo! Malah makin mahal! Trus fasilitas kesehatan makin tak terjangkau… Haduuuuh… piye coba? Yang paling sebel, waktu dibandingin sama upah buruh di Indonesia sama di Jerman, katanya di Indonesia masih lebih tinggi. LHA! Di Jerman sekolah gratis cong! Fasilitas kesehatan juga terjangkau, dijamin negara. Gaji cuma buat ditabung! Ya kalau kita dapat fasilitas sama sih mau juga upah diturunin.

Saya sih belum punya tanggungan, aaah kalaupun susah, ya susah sendiri. Nggak perlu mikir panjang. Tapi yang sudah berkeluarga, piye? Kebanyakan mereka kerja itu biar bisa nyekolahin anak, trus ngasih makan dengan layak, sama kalau sakit bisa berobat. Udah itu aja. Gak macem-macem kan pengennya?!

Sok lah, mangga BBM naik, tapi pendidikan dapat perhatian lebih, kesehatan juga… Jangan BBM naik trus dua itu makin melambung… melas temenan reeek…

Sebentar, dari tadi saya ngomong apaan sih? Tau lah… saya cuma lagi galau aja…

Beneran, saya nggak keberatan bayar pajak dan selalu bayar sih, saya nggak keberatan BBM naik, asal ya itu tadi… kompensasinya bener, jangan dikorupsi lagi!

Saya nggak ngerti gimana ngitungnya trus solusinya apa, otak belum nyampelah… sebagai rakyat biasa (pun #kelasmengengahngehe yang serba nanggung) logika saya sederhana, poko’e kalau BBM naik ya bahan pokok naik, trus biaya sekolah juga naik, trus biaya kesehatan juga makin gak kejangkau sementara gaji ya masih segitu-gitu aja. Piye iki? Piye iki?

Jadi, setuju apa nggak BBM naik?

Kalau nggak naik, nanti kita rugi. Tapi kalau naik, banyak orang nanti nggak bisa makan… KORUPSI SIALAN! *lho*

Ah embuhlah, saya nggak tau mesti ngomong apa lagi *gak tau mesti ngomong apa kok postingnya panjang*

2 thoughts on “Gak Tau Mesti Ngomong Apa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s