Bangun Pagi

Terinspirasi posting Ira… *nah Ra, lo udah jadi inspirator tuh* *ih apaan sih*😆 saya jadi ingat si mamah yang setengah mati sebelnya karena kesulitan saya bangun pagi. Mana pun kami di kampung hidupnya sudah dimulai sejak jam empat pagi yah… tapi udah pada molor jam delapan malam. Ya sama aja sih sebenernya kalau mau ngitung-ngitung jamnya mah, 7-8 jam juga tidurnya. Masalahnya, otak saya ini baru bener-bener mulai nyala setelah jam makan siang. Kebayang kan, lama banget panasnya… tapi masih girang riang gembira dan cenderung kreatif *tsaaah* kalau sudah tengah malam menjelang subuh, baru setelah itu bisa istirohat, ngorok.

Urusan bangun pagi, momok banget dah. Untungnya, saya gengsian orangnya, termasuk gengsi kalo terlambat masuk sekolah, iiih… bisa disuruh berdiri di depan kelas bok, malunyaaaaaa…. apalagi kalo upacara, aduh… bisa kelar upacara kita disuruh upacara sendiri… cukup sekali dah saya telat pas hari senin. Tapi, saya agak-agak licik juga sih, dulu saya ikut PMR, jadi kalau udah ketahuan agak telat, saya langsung lempar tas ke manaaa gitu trus langsung sok-sok jaga di belakang, berlagak lagi piket gitu… hihihihi

Nah, soal bangunin saya, si mamah punya berbagai macam cara. Yang paling epic adalah:BERDOA PAGI DENGAN SUARA KENCANG

Mama saya memang bangunnya pagi, entah emang rajin apa cuma karena kebiasaan:mrgreen: setiap pagi dia selalu berdoa, ya wajarlah… yang gak wajar rupanya ini dijadiin salah satu metode dia untuk bangunin saya… Dia akan teriak kenceng-kenceng: HAAAALELUYAAAAA…. TUHAAAAN HALELUYAAAAAA…. Awal-awalnya saya nggak ngeh dengan metode ini, kirain mamah ini memang aliran Pantekosta sejati, yang berdoanya mesti sampai sekampung tau karena kenceng dan drama… sampai suatu ketika, saya pas dengar teriakan doa mama gak langsung bangun, tapi goler-goler dan mata cuma dibuka sedikit. Rupanya, si mamah lagi di pinggir pintu kamar saya dan teriak: HALEEEELUYAAAAA…. YESUS TUHANKUUUU…. HALELUYAAAA…. sambil matanya ternyata ngeliatin saya. Jelas aja, saya langsung ngakak dan metode itu berakhir saat itu juga.

BERTERIAK DARI HALAMAN BELAKANG

Gini teriakan si mama: LILYYYYYY BANGUN! MALU SAMA TETANGGA KAMU BELUM BANGUN AMPE JAM SEGINI!

Yaelah, ya tetangga tau saya tidurnya macem kebo ya karena si mamah teriak dooong yaaa….😆 rupanya, beliau ingin memanfaatkan sifat gengsian saya supaya bisa bangun cepet. Metode ini bertahan cukup lama, karena saya memang mesti bangun supaya nggak terlambat sekolah. Begitu saya kuliah, dan pulang selalu pas liburan, metode ini nggak berhasil lagi, karena saya bisa beralasan, begadang semalem ngerjain tugas.

MENELPON KE RUMAH DARI HALAMAN DEPAN

Nah, ini metode yang paling nyebelin, karena ujung-ujungnya kami jadi berantem😆

Ritual pagi si mamah setelah berdoa adalah jalan-jalan pagi, biasanya kalau saya rajin ya ikut, kalau nggak ya bablas tidur. Si mamah akan bawa kunci rumah sendiri. Tapi bukan nyak gue kalo nggak kreatif yak… suatu kali, dia sengaja nggak bawa kunci, trus langsung nelpon saya dari halaman depan. Saya yang ngeh dia baru pergi ya males angkat telpon, kirain bukan dirinya kan…. saya cuekin dan lanjut tidur. Eh telpon gak berhenti, akhirnya saya angkat dan rupanya nyokap. Udah nih, jadi bukain pintu, eh dia malah marah bok… katanya gara-gara saya, dirinya gak jadi jalan pagi. Saya bilang dong, kenapa gak jalan pagi aja dulu baru nanti pas pulang telpon, lagipula, biasanya mama saya pulang jalan pagi saya udah bangun… kan aman toh… tapi ya kadung gengsi dia yaaa… teteup aja marah. Saya yang cranky karena merasa tidur kurang *halah* jadi lebih ngambek lagi. Dan sialnya, metode ini jadi sering banget dipakai akhir-akhir ini setiap saya pulang untuk liburan *sigh*.

MENYALAKAN RADIO KERAS-KERAS

Ini sama banget sama metode doa. Hadeuuuh…. bikin pusing dah… karena kadang-kadang saya bangunnya kaget.

Yang lucu, suatu kali pernah saya udah keburu bangun sebelum mamah nyetel radio / tape. Tapi beliau nggak ngeh, dia langsung nyalain aja tu kaset dengan volume kenceng, trus dia kaget sendiri…. hihihi

Truuuus…. ah masih ada beberapa metode deh, tapi semuanya mah sama… drama kumbara & bikin gaduh aja.

Padahal yaaa… gak usah diributin gitu kalau emang harus bangun, saya juga bangun sendiri kok. NOT.

😆

4 thoughts on “Bangun Pagi

  1. Hoahahaha.. Tjepi, bener ya terbukti ungkapan like mother like daughter sama lo dan nyokap😀

    Kalo nyokap gue sih biasa-biasa aja metodenya, makanya gue gak sukses2 bangun pagi ya. Mulai kitik-kitik kaki sampe ciprat-ciprat air kulkas. Tapi itu pun jarang-jarang.

    Padahal kata nyokap, kakek gue dulu sadis banget kalo bangunin anak-anaknya, terutama nyokap gue yang emang doyan bangun siang. Supaya pada bangun Subuh, anak-anaknya diguyur air dari kulkas SEEMBER bok! Mereka pun kepaksa bangun karena baju basah kuyup plus mana bisa tidur lagi karena kasur + bantal basah toh? Abis itu PR nambah dengan ngegotong kasur+bantal guling ke halaman untuk dijemur😀

    1. gw juga pernah disiram air, kitik2 mesra sampe kitik2 sebel… trus sok disayang & di’nak nduk cah ayu tangi’ sampeeee teriakan gahar😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s