Salah Sangka

Saya menemukan tukang jualan ketupat sayur yang lumayanan, ya boleh dijadiin alternatif sarapan selain gorengan lah…😛. Si bapak tukang lontong sayur ini jualan di dekat halte angkot. Bersih dan si bapaknya pun rapih, bajunya biar gak kinclong baru tapi resik, trus pake kopiah, gerobaknya bersih keliatan sering di-lap, dan penampakan makanannya pun wajar dan normal *apa sih* pokonya oke.
Pas saya beli, ternyata saya perhatikan si bapak yang berdandan soleh dan resik ini, punya tattoo tulisan yang gak jelas gitu di tangannya. Begitu sampai kantor, ketika teman saya bertanya soal lontong sayur yang lumayan ini, saya bilang, “yang jualnya udah bapak-bapak tua, kayanya dia mantan preman yang bertobat, abis tangannya ada tattoo trus dia sering pake peci dan baju koko”. Sedetik kemudian kami berdua terbahak-bahak.
Betapa sok tahunya saya… memutuskan bahwa si bapak mantan preman karena punya tattoo di tangan.
Look who is talking…saya punya dua tattoo! Lalu apakah saya preman? Teuing.
Ya memang mudah sekali menungsa ini salah sangka terhadap menungsa lainnya.
Tapi saya tidak ada maksud jelek dengan menuduh si bapak mantan preman, saya hanya mereka-reka, berjhayal… berasumsi… asumsi yah… asumsi! Bolehlah jika asumsi itu tidak benar, karena memang selalu ada kemungkinan salah dalam asumsi *halah, iki perkoro opo sih?*
Saya kan memang suka berkhayal, suka komentar dan nebak-nebak gak penting :mrgreen: 
Kadang, kalau lagi nungguin angkot / bus transjak, saya suka menebak-nebak kisah hidup rekan seperjalanan yang saya tidak kenal.
Ada ibu-ibu yang gelisah, saya berpikir mungkin ibu itu kebelet pipis dengan sangat dan susah pipis di tempat yang tidak dikenalnya jadi dia gelisah. Ya kali ya…
Kalau ada mbak-mbak yang tampangnya ndeso *gak jauh dari gue* trus melas banget, saya mikir, kasian… beban hidupnya pasti berat, pacar yang jauh dan mungkin selingkuh trus uang sudah abis untuk akhir bulan hanya cukup untuk naik angkot dan makan sekali… eh, ini kok kayak nuduh diri sendiri?😆
Pokonya suka berkhayal gitu deh kalau lihat orang-orang, suka sok bikin jalan cerita. Bener atau nggak, ya kayaknya banyak gak benernya.
Saya kadang jadi senyum sendiri membayangkan khayalan saya, bahkan tak urung saya harus pura-pura melihat hp supaya gak tengsin senyum sendiri 
Betul ini hiburan… daripada pusing mikirin jalan macet atau konsentrasi pada rasa kebelet pipis, misalnya.
Memperhatikan orang lain, membuat jalan cerita khayalan tentang hidup mereka ini sudah lama saya tak lakukan sejak saya memotoran kalau pergi ke mana-mana, sekarang pas balik ngangkot… mulai deh… meri berkhayal. Saya teringat lagi banyak khayalan saya di masa lalu ketika masih di Bandung, dan saya ingat menungsa yang menjadi obyek cerita khayal saya waktu itu. Saya jadi mengagumi diri sendiri karena mempunyai ingatan yang bagus. Not!😆
Gila ya, kerja otak bagian khayal mengkhayal ini….
Tapi asal jangan sampai susah membedakan mana yang khayalan dan mana kenyataan aja yak. Maksud saya, saking seringnya berasumsi kemudian otak memasukkan itu dalam memori dan tercampur dengan kenyataan, nah jadi gak asik lagi deh khayalannya.
Ih apa sih ini, kok jadi cerita gak penting gini.
Ya semoga, suatu saat kegiatan gak penting ini menemukan maknanya, selain buat hiburan diri sendiri yeee….
Selamat berakhir pekan, cobalah memperhatikan orang-orang di sekeliling anda, mana tau ada hiburan yang bisa anda nikmati sembari menunggu🙂

5 thoughts on “Salah Sangka

  1. Samiii.. Gue dulu sering banget bok kalo lagi di terminal or stasiun kereta, liat pasangan lagi ngobrol, trus gue sok-sok dubbing isi percakapan mereka. Kalo lagi sendirian ya dubbing-nya di dalem hati aja. Kalo bareng temen, dubbing-nya diomongin, tentunya gak kenceng-kenceng supaya objeknya kagak denger😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s