Kamyu Pelsong

Salah seorang kawan lama, senang betul nawarin saya benda-benda imitasi. Iming-imingnya dia selalu, “ini KW super, mirip banget sama yang asli tapi murah….tas aslinya LV itu bisa jutaan lhoo”

Berkali-kali saya menolak, tapi dia mencecar dengan gencar sampai saya bilang, “saya nggak tertarik LV KW super, nggak suka” eh, besoknya dia nawarin Hermes KW Super. Doh! Daripada nanti saya bilang nggak suka Hermes KW Super trus ditawarin Chanel KW Super, akhirnya dia saya hapus dari kontak bbm dan FB-nya saya batasi. Hanya sekedar berkawan saja.

Bukannya saya mau jadi polisi anti barang palsu ya bok, ih siapa gueee? Nggak, cuma memang nggak minat aja. Mau ada yang beli barang kw-kw an gitu ya monggo aja, yang jual pun silahkan, bukan urusan saya. Saya juga suka liat-liat barang di Mangga Dua yang semuanya isinya pelsongan ituh… beli sih kagak, gile aje, masak kw-kwan harganya juga mahal? Ha? Kalau dijual 50 ribuan kali ye… akika mau beli, eh tapi nggak juga deng… masih mahal. Ceban deh… *eh, ini apa sih urusannya?* :mrgreen: Dulu Toko Dua Amoi, dulu sering masukin sepatu-sepatu produksi Cina yang emang banyak tiruan dari merek-merek terhenal… tapi ya saya nggak pernah mau bilang itu KW atau apalah… selalu saya bilang itu sepatu biasa aja. Lha ya gimana, kita kan trading, adanya apa ya yang dijual apa. Tapi sutralah, akika tak hendak bercerita soal Toko Dua Amoi.

Soal kepelsongan ini, saya kadang-kadang suka nggak habis pikir, ada loh orang-orang yang niat beli barang imitasi sampai harga berjuta-juta. Suatu ketika saya pernah baca, Birkin SUPER KW SUPER *gile, bayang pun supernya* itu bisa berharga sampai 10 juta rupiah. Buset, 10 juta mah kalo mau beli merk lain yang bukan KW juga dapet kaleee… tapi ya bukan Hermes. Penting emang nenteng Birkin, biar kate cuma SUPER KW SUPER yang harganye sekate-kate, 10 juta cong!

Lhah, dikata LV KW Super itu dia tawarin harga berapa? Masih ratusan ribu juga… Cih, dengan 300 ribu aja saya bisa beli tas kulit asli bikinan House of Leather di Bandung.

Tapi biar gak habis pikir, saya masih bisa memahami orang yang ngotot beli tas KW, sepatu KW, gelang KW… kan mereknya keliatan yah, masih bisa diajdiin bahan pamer gitu… Nah kalau kosmetik palsu? Wakwaaaw… eh jangan salah, banyak looo yang demen beli MAC palsu, padahal itu bahaya banget loh… kenalan mantan bos  dulu ada yang punya pabrik kosmetik abal-abal gitu, suka bikin imitasi MAC, Bobbi Brown… tau gak, dia suka beli minyak goreng bekas dari tukang gorengan itu sebagai salah satu bahan pembuat kosmetiknya loh… serem ajeee… Padahal ya, kosmetik palsu macem MAC palsu yang banyak dijual ituh juga gak murah lo… mending beli merek lokal yang ijin dan segala macem rupanya jelas, macem Sariayu gitu… ini bukan promo gimana yah… eh, dianggep promo juga biarin aja sik… serius nih… bahaya banget merek gak jelas gitu. Sariayu, La Tulipe… itu bagus kok, salah satu eyeshadow favorit saya itu dari PAC Sariayu, manteb banget deh, warna keluar dan jedhang. Lagian kan kosmetik gimana pamernya? mau dibawa ke sana ke mari? diliat-liatin gitu tulisan di tutupnya?

Ah, tapi mungkin saya gak akan pernah habis pikir soal imitasi ini. Orang ngotot dan ngoyo pengen keliatan bagus kalau menenteng merek mahal, padahal ya gak penting juga… bukankah bebelian benda itu yang penting kita seneng? Perlu gitu menipu diri, yang penting nenteng tas ada tulisan Chanel biar kate pelsong, demi kepuasan? Yaaa… gak pahamlah gue.

Lagi-lagi, saya bukan mau jadi FAPI – Front Anti Pelsong Indonesia garis keras ye, susah bok kalo gitu… saya masih demen beli DVD bajakan, ih biarin aja, film holiwut ini yang dibajak *halah* truuus… nanti kalau tua saya mesti pake gigi palsu gimana? Susah kan kalo FAPI garis keras… Nggak, saya bukan FAPI, cuma nggak ngerti aja…

Tapi kenapa mesti ngerti sih? Repot deh…. orang kan kedemenannye, kebanggaannye masing-masing, ada yang emang bangga nenteng barang palsu tapi sok ngaku asli, ada juga yang emang gak peduli. Ah, iyaaa semua keberisikan soal kepelsongan ini cuma biar ada bahan posting aja. Yeuk!

Selamat berakhir pekan deh

Image source: this blog

 

4 thoughts on “Kamyu Pelsong

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s