Lima Utama

Gara-gara semalem ama Ira ngobrolin soal makanan di Bali, saya jadi kepikiran makanan yang enak-enak dan saya suka di Bali sonoh… Dulu ya, waktu jaman saya sekolah setiap orang yang pulang liburan dari Bali selalu bilang, “susah nyari makan di Bali, banyak yang nggak enak…” dan saat darmawisata barengan teman-teman sekolah, ya memang nggak ada yang enak sih makanan yang dipesan:mrgreen: dalam hal ini, mesti salahin bapak & ibu guru *lho*

Begitu balik lagi ke Bali, saya udah kerja dan udah mulali ada pandangan soal makanan di Bali *tsaaah*. Buaaaanyak kok yang enak-enak. Makanan Indonesia, makanan bule, Jepang…banyak sekali pilihan. Tapi berhubung lidah saya ini memang nyangkutnya selalu sama makanan Indonesia, saya jatuh cinta guling-gulingan sama makanan Bali.

Padahal, konon katanya, orang Bali itu nggak punya budaya untuk menikmati makan. Buat mereka makan itu ya sekedar isi bensin aja, bukan untuk dinikmati trus dijadikan filosofi gitu deh, macem orang Cina atau orang Italia yang sangat-sangat menikmati kegiatan makan. Interior Bali, tidak mengenal ruang makan & meja makan, mereka ya makan di dapur, atau di depan dapur. Makan itu biasa aja. Lha tapi, biar gitu… makanannya enak-enak ya…

Baiklah, kalau disuruh memilih lima warung makan terkaporit di Bali… *susah sih, banyak soalnya yang enak* maka saya akan memilih:

Warung Nasi Campur Satria

Ada beberapa cabang, yang paling sering saya sambangin adalah yang di Kuta, dekat sekali dengan supermarket Supernova. Bahkan ketika saya ‘terbuang’ di Bali beberapa tahun lalu hampir tiap hari saya makan di warung ini dan nggak pernah bosan😀 yang ada, tinggal empat bulan di Bali, berat badan saya naik drastis… Oh, nasi campur warung Satria ini cuma ayam-ayaman yak, gak ada babi-babian. Sampe lilitnya pun ayam…

Warung Satria: Jl. Kedondong 11A, pokonya ancer-ancernya supermarket supernova, udah belakang situ aja…

Warung Khrisna

Lokasinya di Jl. by pass Sanur, kalo dari arah Kuta, pas sebelah kanan ada Kopi Bali, mulai ambil kiri, pas depan Yamaha, ada belokan belok ke kiri, luruuuuuus aja ampe menthok trus belok kiri, nah 2-3 dari situ deh, pokonya gampang nyarinya.
Warung Krisna jualan nasi campur juga, tapi yang paling enak adalah Tipat campurnya. Aduh… ini Tipat campur terenak yang pernah saya makan. Saya belum nemu lagi di tempat lain tipat campur yang seenak ini. Semua elemennya itu cantik banget rasanya. Sambel matah yang pas nyegraknya, kuah yang tawar agak langu, tipat yang lembut tapi kenyal, bahkan saya abisin juga telor pindangnya, biar kata saya nggak suka makan telor, tapi saya doyan telor di tipat campur ini. Semua elemennya cantik. Bali banget deh… bikin jatuh cinta. Untung lokasinya jauh dari tempat saya, klo nggak, bisa bosen mbaknya liat saya makan pagi & makan siang Tipat campur…hihihi dan seringnya, setelah jam 10 pagi, ni tipat campur udah abis sih.
Warung Krisna: Jl. Kutat Lestari, nomer dll… saya lupa😀 btw, rasanya warung ini nggak jual babi deh, semuanya ayam & ikan.
Cafe Dulang
Ini warungnya di Kuta square, daerah turis banget. Modelan warung yang saya hindari sebenernya… hihihi… tapi suatu kali gak sengaja datang ke situ, gak ada ekspetasi apa-apa, tapi ternyata makanannya cucok semua. Yang paling cucok adalah: ice lemon grass tea…😆
Dan padanannya adalah: mie goreng… Pokonya selalu dua menu itu plus dessert: pisang panggang apalah itu namanya. Gile, macem ada tuyulnya… bikin balik lagi dan lagi bok… jadi setiap ke Bali, kayanya selalu deh balik ke warung ini… Enak banget? Ya gitu aja, mecinnya itu loh pas banget… jadi ya enak… hahahahaha
Nasi Ayam bu Mangku Kadewatan
Kalo ke Ubud, selain ke warung bu Oka yang babi-babian, pilihannya adalah  bu Mangku yang ayam-ayaman *ih apaan sih ini*
Nah, si bu Mangku ini buka cabang di Seminyak, demen banget dah… Kalau suka pedes, duuh nasi ayam ini pasti langsung nyantol di hati deh… sambelnya bukan sambel matah gitu, lebih kayak cabe goreng.
Duh, nulis ini aja langsung terbit air liurku… *lebay*
Ancer-ancer warung di Seminyak, di belakang Seminyak square. Nama jalannya, saya lupa…😀
Babi Guling pak Dobiel
Hohohoho…. ini cinta terbaru saya. Baru sekali sih, tapi bolehlah jadi top five:mrgreen:
Pedesnya manteb, trus babinya lebih spicy ketimbang bu Oka. dulu saya pernah dibawain yang dari Petitenget, gak tau dari warung mana… enak sih, tapi saya lebih cucok pak Dobiel ini. Pokonya perbabian, pak Dobiel lagi jadi babi-darling deh….hihihihi
Lokasinya di Nusa Dua, lupa nama jalannya😀 pokonya klo dari Kuta, sebelum masuk hotel-hotel Nusa Dua, belok kanan, trus ke arah jalan kecil yang mau ke warung nasi ulam. Deket-deket situ deh.
Yak demikianlah lima juara di hati saat ini, sebenernya banyak sih… tapi kalau disuruh milih 5, ya itu aja deh ya *gak fokus gini*

3 thoughts on “Lima Utama

  1. Why why whyy lo baru nulis postingan ini setelah gue balik dari Bali sih, Tjep? Kan jadi bikin akika nyesel dan craving for another trip to Bali ASAP *ngumpulin recehan*

    Eh koq bebek gak direview? Gak doyan bebek ya lo?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s