Drama-rama si Mama

Teman-teman yang sudah mengenal ibu saya secara langsung, pasti berkata, ibu saya ini drama kumbara dan lebay. Yang belum kenal secara langsung, hanya mendengar cerita saya, juga akan berkata, “nyokap lo drama juga yah?”

Saya saja yang drama kumbara kadang-kadang suka jengah akan kedramaan si mamah, lha tapi bijimana lagi… memang cetakan dasarnya si mamah bijitu:mrgreen:

Soal perbedaan prinsip *halah* drama kumbara ini, kadang-kadang bikin saya berantem sama si mamah.

Salah satu contoh kecil kedramaan si mamah; suatu ketika di Bandung, kami naik angkot yang lagi ngetem dan di dalamnya ada cowok-cowok yang sedang merokok, dengan lebay-nya si mamah langsung batuk-batuk. Drama banget, saya sampai nggak enak sama si perokoknya. Begitu  si perokok ini mematikan rokoknya, si mamah langsung bilang, “nah gitu mas, dimatikan rokoknya, nafas saya langsung lega deh”. Nah, ini saya nggak suka, saya lebih baik langsung menegur si mas perokok itu, bukannya nyindir dengan batuk-batuk lebay. Genggeus gituh.

Hal lain, misalnya saat sakit. Ketika sakit, sejak kecil saya berprinsip, orang kalau sakit itu obatnya: istirahat & makan & rajin minum obat. Jika sakit, saya akan meminta disiapkan bubur dan obat di samping tempat tidur, dan saya akan mengurus diri saya sendiri setelah itu. Saya memang manja jika sakit, maunya makan bubur, alasannya karena mulut pahit saya malas mengunyah makanan. Kalau bubur kan bisa langsung saya telan. Tapi saya tidak pernah merengek-rengek kalau sakit, makan pun maunya makan sendiri karena kalau mual, saya bisa stop dan langsung tiduran. Pokoknya, kalau sakit,saya akan makan-tidur-makan-tidur aja…  Sementara si mamah, kalau sakit itu mesti ditungguin, mesti diaturin makannya, disuapin obatnya daaaaan mesti pakai merengek-rengek, “haduuuh… aku sakit… haduuuh…. Haduuuh”

Yang ada, saya malah sebel *anak durhaka* lha maksud saya, daripada dipakai buat merengek-rengek itu tenaga kan bisa disimpen buat melawan penyakit kan?

Nah yang paaaaaling sering bikin kami berantem itu, soal mengekspresikan perasaan *halah*. Buat si mamah, saya ini orang yang sombong dan gengsian karena tidak pernah mau meminta maaf dan ngobrol basa-basi, yah nanyain kabar atau apalah, pokoknya yang sopan santun dan berbudaya gitu. Sementara saya, menganggap, saya akan meminta maaf jika saya memang mau meminta maaf dan basa-basi sopan-santun itu nggak penting, ngabisin waktu. Buat saya, ‘halo apa kabar’ itu aja udah cukup buat basa-basi, salaman trus udah. Jangan harap saya mau nanya-nanya, eh tapi kadang-kadang saya juga nanya lebih sih kalau diperlukan😀

Intinya, saya menganggap, banyak sekali hal-hal yang disuruh sama si mamah itu cuma buang-buang waktu aja, nggak penting dah. Waktu kecil, saya seriiiing banget disetrap berdiri di pojokan sama si mamah karena saya nggak mau minta maaf sama beliau. Kejadiannya sepele, makan gak habis trus si mamah marah trus saya gak minta maaf. Saya gak ngerjain pe er trus mamah marah saya malah ngelawan dan gak minta maaf. Ya yang gitu-gitu deh. Emang sih, gengsian itu bawaan lahir, makin disuruh bertata-krama yang baik, saya malah melawan, makin disuruh untuk meminta maaf saya makin bertekad menutup mulut dan tidak akan meminta maaf, apalagi minta maaf untuk hal-hal yang gak perlu. Lha ya iyalah.

Hal lainnya yang seriiing jadi masalah, itu soal mengucapkan selamat ulang tahun atau selamat hari raya atau selamat hari-hari penting buat beliau lainnya, ya semacam hari ibu gini. Wah, sampai sekarang, saya belum pernah mengucapkan selamat hari ibu ke si mamah. Dulu sih karena nggak ambil pusing aja dengan hari ibu, sekarang… karena seneng aja godain si mamah, yang saya pastikan akan menelpon saya di malam hari dan bilang, “kok kamu nggak ucapin selamat hari ibu sih ke mama?”

Padahal  sebenarnya, saya kadang ingin mengucapkan hal itu tanpa diminta, karena makin gede saya makin merasa bersalah sama si mamah… ya diem-diem aja sih merasa bersalahnya, jangan sampai doi tau, ntar kesempatan deh…

Jadi semenjak papa saya nggak ada,pas saya masih piyik, si mamah nggak menikah lagi. Waktu saya masih kecil sih, saya nggak pernah kepikiran juga kepengen punya ayah. Remaja, saya juga nggak pernah pengen punya ayah. Nah, pas mulai tinggal terpisah dari si mamah, saya mulai kepikiran, eh kenapa si mamah nggak kawin lagi aja ya dulu? Kemudian sedikit demi sedikit saya mendapat jawaban. Pendeknya, salah satu alasan si mamah adalah saya.

Saya jugalah yang menjadi alasan si mamah untuk balik kampung, hidup di Surabaya terlalu mahal buat orang tua tunggal, mama takut tidak bisa memberikan hidup yang layak sehingga beliau memutuskan untuk pulang ke Nganjuk yang biaya hidupnya jauh lebih murah, tapi setidaknya saya masih bisa mendapatkan fasilitas pendidikan yang memadai. Ada banyak hal yang beliau korbankan untuk saya. Sebagaimana layaknya ibu normal di dunia ini, beliau melakukan semuanya buat anak.

Untuk hal-hal seperti ini, saya tidak bisa juga bilang terimakasih secara langsung ke si mamah, ya itu tadi… gengsi😀 berani-nya cuma nge-blog aja, padahal si mamah juga gak baca blog saya.

Selamat hari ibu ya mak, terimakasih untuk semua yang sudah mama lakukan untuk saya. Semua yang tidak akan pernah terbalas🙂 dan maaf, kalau anakmu ini selalu menggodamu dengan hal-hal yang bikin bludrek:mrgreen:

Selamat hari ibu juga buat semuanyah….

2 thoughts on “Drama-rama si Mama

    1. hihihi… nyokap2 kita kan suka gitu ya Jol, deket diajakin berantem terus sama anaknya tapi klo jauh, bikin menye-menye yak…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s