Syahrince oh Syahrince

Dua tahun terakhir ini, Syahrince kan hits abis yak… duet sama mas Anang trus solo lagi… semuaaaaa polah tingkahnya jadi berita, pokonya tiada hari tanpa berita Syahrince, baik di tv ataupun rame2 ngeledekin Syarhrince di twitter. Bahannya banyak, mulai gosip kisah cinta, dandanan medok, daaaan segudang kisah-kisah gak penting lainnya.

Tapi biar begitu, saya suka loh sama Syahrince, menghibur bok!  Sama seperti saya menyukai Cinta Lawrah dengan logat gak pentingnya. Fans berat Syahrince? Terserah dah apa sebutannya, yang jelas saya bisa ketawa & cekikikan kalo Syahrince lagi muncul di tv dan ngomong, ada aja lucunya. Harusnya Syahrince jadi komedian ajhyaaa… jangan jadi penyanyi.

Yang terbaru, heboh Syahrince menyambut David Beckham. Isssh…. hebatlah dia, bisa cari acara untuk diomongin sama orang.

Kan katanya, kunci untuk populer, terkenal dan nempel di ingatan semua orang adalah dengan diomongin. Mau diomongin bagus ataupun diomongin jelek; hajar bleh. Ya wajar sih kalo akhirnya Syahrince harus mengeksiskan diri bijitu, targetnya harus nempel di ingatan 230 juta menungsa di negeri endonesah ini… berat cong. Makanya kudu ada sesuatu deh yang bikin dia harus diomongin, bagus diomongin, jelek diomongin, yang penting dijadikan topik bahan pembicaraan. Dalam hal ini, Syahrince sakseis berat neeeik…

Nah, jangankan Syahrince yaaa…. yang jelas-jelas bikin sensasi karena cari duit, adapun menungsa-menungsa yang bukan siapa-siapa dan apa-apa *halah* banyak juga kok yang juga demen cari sensasi kok. Salah? Nggak juga. Di dunia yang super crowded indang, kita jadi overload, ketemu kemarin lalu hari ini lupa. Ya serem juga kalo misalnya gak ada satupun manusia yang mengingat kita yaaak…

Yang jadi masalah, bukan kesalahan juga sih, kegiatan cari sensasi yang tentu saja digabungkan dengan kegiatan pencitraan itu tidak selalu akan menghasilkan efek yang diinginkan. Heduh, ngomong apa sih saya?😆 Ya gitu. Ada menungsa yang pengennya selalu diomongin baik, positif, menyenangkan…. ealah, njleketrek malah diketawain sana-sini karena pencitraan yang salah nyampe ke pemirsa. Wah, saya bukan ahli pencitraan yee… di sini akika tinta akan menjelaskan bijimana mengkampanyekan diri sendiri; tinta bok! Saya cuma orang yang seneng komen dan selalu terhibur dengan kesibukan menungsa-menungsa itu untuk mencitrakan dirinya.

Nah tapi kalau kadang-kadang saya lagi agak serius, saya suka mikir beneran nih, mereka, si menungsa-menungsa itu… apa yang ada dalam pikiran mereka ya, sehingga mereka ngetweet gitu, posting blog gitu… itu kan jadi blunder buat diri sendiri, mau keliatan pinter tapi malah bodoh; atau sebenernya memang mereka gak punya agenda apa-apa, ya simply bego aja. Trus dampak dari berpikir serius itu adalah saya bertekad untuk gak mau komentarin orang lagi. Sayangnya, buah dari pemikiran serius itu tak pernah bertahan lebih dari semenit, menit berikutnya jempol saya sudah gatel ingin ikutan komen 

Jempol kan gak bisa mikir yee…

Ah, apa sih ini… dari Syahrince kok jadi soal ngomentarin orang… salahin Syahrince aja!:mrgreen:

Ya gitu deh… tengah minggu boleh dong posting gak penting macam begindaaang… yeuuk meri ah kita karajo lagi😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s