nasib pembantu

Sebenernya, yang paling bener, yg mesti dibahas ya nasib juragannya… iya kan?! Hahahaha apalagi abis lebaran gini, ART ada yang gak balik, ada juga yang mau balik tapi jual mahal… deuuh pasti pusing dah.

Seorang teman, yang WNA dan senang betul tinggal di Indonesia (Jakarta / Bandung) meski macetnya gila, pernah bilang ke saya, “salah satu yang bikin gue gak mau balik pulang adalah, di Jakarta gue bisa punya 3 pembantu, baik-baik pulak! di kampung gue, susah bisa kejadian kayak gitu!”

Ini bukan karena saya bangga bahwa bangsa kita adalah bangsa pembantu yee… tapi ini yang bikin saya bersyukur banget, bahwa dengan jumlah manusia yang buaaaanyak banget di Indonesia, tenaga kerja ART jadi murah dan bisa dijangkau oleh masyarakat kebanyakan, bahkan yang duitnya gak banyak *apa sih*

Dengan orang tua yang cuma sebiji, bekerja pulak… saya tumbuh besar dijagain sama pembantu. Pembantu saat saya kecil, yang paling saya ingat adalah Mbok Kasinem, panggilan kesayangan saya untuknya, Yang Kas (Y pada Yang, dibaca Yh, Yhang). Beliau inilah, yang berjasa mengenalkan saya pada makanan enak. Yang Kas ini, suka otoriter kalau memasak, nggak peduli saya mau makan apa dimasakinnya apa… dia selalu bilang, “coba dulu nik, diincipi, jangan bilang nggak mau dulu! enak kok! lek gak enak yo berarti ilatmu sing mlungker (kalau gak enak ya berarti lidahmu yang terlipat)”

Yang Kas juga yang ngajarin si mamah masak macem-macem makanan Jawa. Kadang-kadang, saya & si mamah, suka sibuk berdua di dapur, berusaha memasak sayur lodeh seperti yang Yang Kas pernah buat, tapi ya gak ketemu rasanya. Selain juara memasak (menurut saya), Yang Kas ini juga juara bikin jenang & wajik! Master banget deh! Sampai sering banget si Yang Kas ini ‘dipinjem’ sana-sini untuk bikin jenang & wajik di acara kawinan, klo musim kawinan, dia lebih sibuk daripada si mamah, dan saya dimanjakan dengan jenang & wajik yang uuuuueeenak tenan. Saking enaknya jenang & wajik buatan Yang Kas ini, saya sampe gak doyan jenang bikinan orang lain, karena ketika saya coba, rasanya kok gak enak. Hahahaha… lidah saya telah dimanjakan oleh kehandalan Yang Kas.

Yang Kas, bekerja pada kami sampai saya sekitar kelas 5 SD. Itu saat kami pindah rumah. Dulu Yang Kas ini kan kerjanya setengah hari, rumahnya belakang rumah kami. Saya sempat bilang sama si mamah, kenapa gak disuruh naik becak anter jemput aja sih Yang Kas ini, biar dia tetep jadi pembantu kami, tapi tau deh… lupa, si mamah jawab apa waktu itu.

Pembantu lain yang jadi juara di hati saya adalah, Mbak Mur. Nggak pinter masak, beberes juga gak pinter, pokonya biasa banget. Dia ini polos banget!!!

Si mamah, seriiiiiiing banget marahin si Mbak Mur ini, soalnya suka lemot dia-nya. Kalau disuruh, seolah-olah ngerti, tapi abis itu nanya lagi. Misalnya gini nih ya:

M: “Mur, itu kacangnya dicuci trus abis itu dijemur, mau dibikin sambel pecel”

Mur: “Inggih bu,”

Lima menit kemudian, nyokap follow-up *halah*:” Mur, sudah dicuci kacangnya? Buruan, cuci sekarang mumpung masih panas jadi mantab jemurnya”

Mur:”kacang apa bu?”

M: “Itu lo, kacang buat sambel, yang di plastik itu loh… dicuci trus dijemur”

Mur: “oh inggih, Bu”

Lima menit kemudian, mbak Mur nyamperin nyokap yang lagi sarapan sama saya, dia bawa tu kacang di plastik sambil nanya, “bu, ini kacangnya mau diapain?”

panas membaralah si nyokap. Kesabaran yang udah tipis, pake ditipisin lagi. Hahahahaha

M: “Mur… Muuuuur…. kan wis ta’kandhani ping limo, kok ya isih takon?! Ha?! Pembantu disetrika karo juragane ki paling yo kejadiane podo karo kowe ngene iki lo Mur, haduh… wis! kowe ta’pecat wae yo… wis ta’pecat wae (kan saya sudah bilang lima kali *lebay* kok masih nanya aja?! Ha?! Ada pembantu disetrika sama juragannya mungkin ya kaya gini ini, haduh…sudahlah, kamu saya pecat aja)”

Mur (sambil senyum-senyum): “kulo ojo dipecat no buuu… mengke sinten sing ngancani njenengan maem sego pecel nek mbak lily mbalik jakarta? (saya jangan dipecat bu, nanti siapa yg nemenin ibu makan nasi pecel klo mbak Lily balik ke Jakarta?)”

M: “Gak mau tau, pokonya pecat aja. Sana pergi deh… eh, sini, makan dulu sarapan kita. Abis itu cuci kacangnya trus dijemur, abis itu kamu saya pecat”

:mrgreen: si mamah yang drama, ketemu sama pembantu yang srimulatan. Juara banget!!

Dengan model pembantu macam Mbak Mur gini nih, yang bingung klo disuruh apa-apa, si mamah akhirnya mulai suka bikin bumbu yang udah jadi, yang tinggal nyemplungin kalau mau masak. Praktis, dan orang model mbak Mur aja gak mungkin salah….hahahahaha. Lama kelamaan, tu bumbu jadi terkenal bener deh di kalangan tetangga & sodara, karena memang ngebantu banget. Tentu saja, itu juga menjadi andalan saya yang merupakan anak kos pemalas😛

Eh, jadi cerita panjang lebar gini ujung2nya bumbu Mbah Djo juga? hahahahaa… gak sengaja coy… beneran… mengalir aja gitu ceritanya *halah, mengalir*

Tadinya yee… mau bilang, kasihan sama TKI yg disiksa di luar negeri itu loooh…. seandainya ajaaa, mereka lebih pinter, sekolahnya bener ya kan jadi TKI yg ahli, bukan TKI yg pembantu… gitu… Jangankan di luar negeri, di Indonesia aja masih banyak orang yg tega nyiksa pembantunya… kalo gak suka, ya berhentiin aja, knapa sih? gak usah pake disiksa dulu. Apa mereka gak kebantu banget gitu yak?!

Ya, karena udah kadung sok adevetorial yee…😛 sekalian aja deh… jadiiiii, yang ART belum balik, ya jangan bingung deh klo mau masak enak, boleh looo… langsung pesen bumbu masak Mbah Djo, dibikin oleh si mamah yang dibantuin sama mbak Mur (bagian nyuci & jemur kacang, ngupas bawang & milihin cabe).

Yeeeuuuk mareeee…

5 thoughts on “nasib pembantu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s