bagaimana perasaan anda?

Suka memperhatikan reporter berita di telivisi jaman sekarang menanyai narasumber? Saya sih nggak punya tipi, tapidalam kesempatan saya yang nggak terlalu sering dalam menonton televisi, saya selalu menemukan pertanyaan : “Bagaimana perasaan anda mengenai hal tersebut?” selalu hadir dalam setiap topik.

Entah itu topik bincang-bincang Capres, reporter anu menanyai politikus itu mengenai lawan politiknya, “bagaimana perasaan bapak, mengenai pencalonan bapak eta sebagai cawapres dari mantan sekutu politik anda?” Saya lupa pak politikus menjawab apa, tapi kalau saya yang ada di posisi beliau, saya akan menjawab, “biasa aja mbak, saya mah main politik, kagak main perasaan”

Ada lagi soal liputan musibah, yang terakhir, mengenai jatuhnya pesawat hercules TNI AU di Magetan, reporter menanyai salah seorang janda dari perwira TNI yang meninggal dalam kecelakaan tersebut, “bagaimana perasaan ibu atas meninggalnya bapak a di kecelakaan pesawat ini?” yaoloooh… kamsoood lo mbaaak?

Pada saat liputan mudik lebaran, seorang reporter cantik menanyai seorang anak kecil kucel, “dik, bagaimana perasaannya mau mudik?”

Sekarang ini, kalau misalnya saya diwawancara, saya yakin, saya akan mendapat pertanyaan yang sama, “mbak, bagaimana perasaan mbak sewaktu menyadari rumah anda kemalingan dan laptop serta barang-barang lainnya hilang?”

Jawaban lebay saya: “hati saya hancur mbak, saya sudah tidak bisa merasakan apa-apa lagi. Perasaan saya mati! Laptop itu telah menemani saya kemanapun saya pegi, saya sangat kehilangan, terkutuklah maling yang memalingnya. Saya berharap, pemilik barunya bisa memperhatikan si putih sebaik saya memperhatikan dia, merawatnya dengan sepenuh hati”

Halaaaah… drama banget!

Jawaban standar saya: “biasa aja mbaaaak….”

Hah apa? Saya kemalingan? Iya, saya kemalingan minggu malam kemarin. Pintu rumah dijebol, gak banyak barang yang ilang, karena saya memang gak punya banyak barang. Tapi dua laptop lenyap! Huhuhuhuuhu ya sayang sih kalo diingat-ingat, apalagi semua data ada disitu. Yang menyebalkan, flash disk personal saya pun ada di dalam tas laptop, yang mana, di flas disk ada naskah novel ‘The Patchwork’ yang biarpun kacrut tapi saya sayang ituh… huhuhuhu

Tapi ya sudahlah, sudah hilang, mau gimana lagi, sudah terlanjur dimaling. Marah, sesal, sebal, tidak akan mengembalikan apa yang sudah hilang bukan? Saya sih, bersyukur aja, bahwa saya gak kenapa-napa, untung kagak amprokan sama tu maling. Saya gak kebayang kalo misalnya saya amprokan sama dia, trus kepala saya dikepruk sama dia pake kunci inggris yg gede itu, yang dia pake buat mendongkel pintu rumah, pasti kepala saya bocor, berdarah-darah. Iya kalo cuma sekali kepruk, kalo keprukannya berkali-kali, apa nggak pecah kepala saya? otaknya mabyur kemana-mana, sayang kan kalo otak saya yang pinter ini muncrat kemana-mana? Halaah… kok imajinasi saya liar dan berdarah-darah gitu ya?

Tapi bener lo, saya itu memang nggak takut hantu, tapi paling takut sama manusia yang gelap mata begitu. Hiiiiii…. Syukurlah, saya baik-baik aja, sehat. Sangat sehat malah. Jadi, saya bisa cari duit lagi buat membeli pengganti yang telah hilang. Untung deh.

Ya semoga, apa yang sudah dicuri sama maling, bisa berguna buat si maling. Mana tau si maling punya anak/istri/orang tua yang sakit parah, perlu duit buat berobat. Mana tau pulak, kalo misalnya si maling terjerat utang pada renternir, kalo gak bayarbisa digebukin. Yaaah…. jadi panjang deh imajinasi saya.

Setelah kejadian, saya sempat bbm sama seorang teman, saya bilang sama dia, bahwa saya percaya karma. Entah apa karma saya di masa lalu sehingga saya kehilangan hari ini, dan entah kenikmatan apa yang menanti saya sehingga saya mesti kesusahan dulu. Teman saya getek/geli kayanya denger saya bilang begitu, dia bilang, udah jangan ngomongin karma cep.

Lebay pisan mungkin ya. Tapi saya sih percaya yang seperti itu. Apa yang kamu tabur, itu yang kamu tuai. Memang bukan semua hal buruk yang terjadi pada kita karena di masa lalu kita berbuat buruk, tapi bisa berarti hal buruk yang mendahului hal baik yang akan terjadi dalam hidup kita.

Halah, repot deh…makin gak jelas ini.

Yah intinya bijitu deh.

Semoga ini berarti di masa mendatang rejeki saya makin banyak, dagangan di Toko Dua Amoi makin laris, jadi saya dapat untung, trus bisa beli Sony Vaio yang pocket ituh:mrgreen: amiiiiiin….

Eh, saya serius loh ini, saya nggak main perasaan; perasaan toko saya bakal laris. Nggak, ini beneran serius harapan. Halah… kok melebar kesini postingnya.

Udah ah.

PS.Sudah belanja di Toko Dua Amoi belum?

2 thoughts on “bagaimana perasaan anda?

  1. serius lu tjep laptop 2 biji ilang???? yah ampuuuuuuunnn…….. turut berduka cita dan turut bergembira karena lo gak mesti amprokan ama malingnya😀

    yg satu netbuk punya kantor sih… si putih acer ituh…
    iya, yg penting gw gpp, masih sehat jadi bisa cari gantinya

  2. turut berduka tjep … smoga dapet ganti yg lebih bagusss yaaaa … dan saya salah satu pelanggan muuu *diskon..diskon* kekekeke

    gantinya lebih ‘cerdas’ cepet aja gitu yank klo disuruh kerja… hahahaha gak mesti gw ngorok dulu…hahahaha emang mesti ganti apa ya?
    diskon? tenaaaang… pasti nanti gw diskon😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s