pilih mana? cantik tapi bodoh atau jelek dan bodoh?!

How to walk in heels: 

Stand tall; no slouching. Concentrate on putting the upper half of your body behind of your waist and pushing your hips forwards. Then walk. Commit to it – Isaac Mizrahi, How To Have Style *nyontek dari bukunye Lintje*

Ya, pake heels gampang-gampang susyah… Kenapa gampang-gampang susyah? Yaaa… karenaaaa… ada yang nyaman dan ada juga yang nggak *ya iyaaaalaaah* tapi teteup ya pere mah demen-demen aje pake heels. Meski kadang menyiksa, aku juga demen pake heels… belum hardcore sampe harus selalu pake heels, tapi aku suka. Ada satu sepatu yang aku selalu lecet dan pegel jempol kaki setiap make, tapi teteup ye cooong… itu jadi sepokat andalan.
Wanita memang suka sekali tersiksa, disakiti… ahahahahahahaha

Sampai hari ini, aku teteup suka ke Narsih buat di waxing, pan namanya juge mahluk beradab yee… malah ini agak-agak gak masuk akal sih sebenernya. Jadi setiap kali mau waxing ke narsih, pag-pagi aku naik travel jam 8 ato jam 9 dari Bandung, turun di depan soto kudus, isi bensin dulu, trus baru ngesot ke Narsih. Setelah itu, acara bebas. Bisa janjian sama Manusia Laut, bisa janjian sama temen-temen bencong:mrgreen: Alasan yang dipake buat ke Narsih adalah, ”sekalian ke Jakarta kan cooong” padahal sebenernya, bikin acara ke Jakarta supaya bisa waxing.
’Penyiksaan’ lain yang dengan sukarela aku ikuti jadwalnya dengan teratur adalah, akupuntur seminggu dua kali buat ngecilin lengan, perut dan paha. Haaa… iya… katakanlah aku ini memang perempuan yang nggak percaya diri dan perlu buat memperbaiki bentuk tubuh supaya terlihat oke menurut standar masyarakat, lalu kalau memang demikian, apa salahnya?
Alasan yang bisa kubikin-bikin adalah, akupuntur biar sehat *halah* meski kenyataannya memang seperti itu, metabolisme jadi lebih teratur, bukankah itu penting? Dan seminggu dua kali bertemu dokter, dipantau secara ketat kesehatannya… Ya sutra… itu pembenaran. Sederhananya, aku mau pake bikini warna disko, jadi perut, lengan dan paha kudu keren. Akupuntur dipilih karena olahraga saja tidak cukup. Sudah, sesederhana itu:mrgreen:
Sekali lagi, wanita memang suka untuk disakiti. Well, meski akupuntur nggak sakit, tetep saja… kadang kalau titiknya tepat, akan ada ’rasa jarum’ yang singgah.
Setelah akupuntur, teteup siiih… makan enak lagi… ahahahahaha…. nyari masalah kan?!
Oooh… nggak usah jauh-jauh ke waxing sama akupuntur deh, nyabutin alis aja tuh lumayan peurih cooong…
Belum lagi sakit bulanan yang selalu diderita.
Hitung juga, ketika melahirkan, lalu putting susu yang pecah-pecah ketika menyusui. Hadoooh peuriiiiih *katanya dan cuma bisa ngebayangin sih*
Tapiiii…. hebatnya pere yaaa, itu semua tidak membuat perempuan mundur untuk melakukan aktivitas yang sama. Teteup pake heels, teteup waxing, teteeeeup akupuntur, teteup nyabutin alis, rela sakit bulanan, ikhlas melahirkan dan dengan sangat ikhlas menyusui sang buah hati *bangga banget jadi pere*.
Dan dengan kesakitan juga penyiksaan-yang-dicari-sendiri itu, masih ada aja yang tega nyakitin perempuan *tsaaah… canggih bener bahasa aku*
Yah, mungkin karena emang perempuan lebih tahan banting… coba.. sunat sakit pan ye… dan pria hanya melakukannya sekali dalam hidup mereka. Bukti lain, tanyakan saja, apakah ada pria yang berani waxing di area sensitif itu? Errr… aku belum pernah menemukan pria yang begitu, tapi coba tanya perempuan, banyak yang pernah melakukannya dan ada yang tetap masokis ada juga yang berhenti setelah sekali, peuriiih cooong…

Intinya percakapan ngalor ngidul ini? *kayak aku pernah nulis yg berinti aje…*
Seperti biasa… nggak ada…. Ahahahahaha. Aku cuma seneng aja jadi cewek, jadi pere, perempuan. Meskipun dibilang terlalu ngikutin standar masyarakatlah.. ceteeek-laah… karena penting ngurusin penampilan fisik… biariiiiin… yang penting aku senang dan bukankah itu privilege jadi cewek, sah banget kalo centil. Apa? Beauty is not compatible with brain?! Lhah… trus kenapa? Mending cantik tapi bodoh dong daripada jelek dan bodoh?! Ahahahahaha
Tapi maap yee mengecewakan… perempuan sekarang, cantik dan pintar looooh… contohnya… aku! Hahahahahahaha yak… yang mau muntah silahkan saja, posting gak pentingnya udah kelar kok….:mrgreen:

3 thoughts on “pilih mana? cantik tapi bodoh atau jelek dan bodoh?!

  1. nyengir baca postingan ini, kita memang tahan banting yah cong!!! So lucky to be a woman :p

    yaak… kita memang hebat… ahahahahahahaa

  2. hemmm yah sekarang cewe memang bisa mendominasi pria yah …
    hehehe

    hemmmm (juga) mendominasi ini konteksnya? sebenernya gw sih tetep menganggap pria itu kudu jadi kepala keluarga, yg memang kudu kerja lebih capek😆 tapi, bukan berarti cewe juga gak bisa apa2 ye… dan memang sudah terbukti, sebenernya cewe itu lebih kuat dan tahan bating; bisa dijadiin bemper… ahahahahaha
    jadi panjang deh komen gw…:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s