urip & temon

Aku nih ya, nggak punya naluri kebinatang-peliharaan. Males aja judulnya. Tapi, apa dayaku, kalau si mamahku ituh demen banget piara-piara. Dia suka piara ayam, katanya bermangpaat. Well, emang sih, dari aku SD sampe lulus SMA, selalu tiap pagi makan telor ayam kampung yang ditelorkan oleh ayam-ayam peliharaan si mamah. Sekarang, si mamah udah nggak piara ayam lagi, tapi dia piara burung tekukur… yaoloooh… apa bagusnya burung tekukur ya? Pas ditanya, ”kok mamah sekarang piaraannya burung sih? Bukan ayam lagi? Trus ni burung kagak bisa digoreng ato dimakan telornya lagi, mangpaat gitu?”

Dan dia menjawab, ”Yaaah… buat rame-ramean aja nduk… ni burung tiap lima menit sekali selalu bunyi”

Kuuuuk geruk kooooook…. kuuuuuk geruuuk koooook…. emang sih… jadi rame gara-gara si burung itu bunyi… meski bunyi cuma kuk geruk kok…. ahahahaha

Si mamah ini, termasuk orang yang bertangan dingin. Dia kalo nanam apa-apa selalu numbuh, trus miara apa-apa juga hidup aja… termasuk miara anaknya… hahahahahaha

Eh, iya loh… pernah, suatu ketika *halah* pohon apa tuh namanya aku lupa, di depan rumahku membusuk, trus tinggal sepotong batangnya yang deket akar aja yang masih seger, daunnya juga udah rontok semua, trus sama si mamah dipotong abis, tinggal beberapa senti aja yang deket akar, eeeh…. idup lagi loh pohonnya… trus berbunga merah-merah gitu, bagus banget deh jadinya. Sekarang, dia lagi telaten-telatennya ngurusin anterium. Tau deh, anterium gelombang cinta ato bukan, makelum, naluri kewanitaanku hanya sebatas memasak saja, jadi gak ngerti dah soal tanam menanam. Eits… jangan salah, aku bisa masak… beneran bisa, meski sedikit maksa😛

Kebalikan dari si mamah, aku ini bertangan panas, jarang bisa memelihara sesuatu sampai hidup lama.

Piaraan pertamaku ayam *hadeeeuuuh….* itu waktu aku masih kecil banget, kelas satu SD mungkin? Namanya… mungkin Temon… aku agak lupa… soalnya itu piaraan dikasih sama om-ku. Trus aku inget kasih namanya kayak tokoh film apa tuh yang perjuangan gitu… yang dia nangis soalnya bapaknya ilang, yatim piatu gitu deh… *nggak jelas*. Kelanjutan nasib si piaraan ini… aku nggak inget. Entah berakhir di piring, ato di dompet si mamah alias dijual, atau di kali alias mati trus dilarung ke kali…

Peliharaan kedua yang dengan sadar kupelihara adalah ayam (lagi) namanya Temon *nggak kreatip* nah, ini aku udah sekitar kelas tiga SD gitu deh. Aku kasih nama temon karena si ayam ini aku temukan di pinggir kali, ayam nemu = temon. Ini kuanggap sebagai peliharaan pertamaku. Dan umurnya tidak panjang, hanya 3 hari saja. Eh, kalo dipikir-pikir, ini ayam sebenernya yang punya pasti nyari-nyari ya?! Ahahahahaha waktu itu, aku pulang dari berenang, trus belum dijemput becak langganan trus jalan kaki ke rumah menyusuri kali ploso, trus di deket dam di ujung kali, ada anak ayam menciap-ciap, aku kasian aku bawa pulang, aku kasih nama Temon yang ternyata lebih kasian kalo kupelihara… mateeek… pas Temon mati, aku nangis kan… dramatis banget daaah… tersedu-sedu sambil bilang, ”huhuhuhu temonku matiii…. temonkuuu matiiii…” tetangga yang dengar langsung kaget, trus sibuk nyari kunci rumah, buat bukain aku pintu. Iya, aku waktu masih kecil, dikunci dari luar kalo jam tidur siang, soalnya si mamah kerja kan. Pas tau yang mati ayam, mereka kayanya langsung menganggap aku sakit jiwa kali ya… ahahahahahaha…. Temon nggak aku kubur, tapi aku bungkus sama saputangan bagus, aku taruh di besek, itu looh.. wadah dari bambu, trus aku kasih kembang-kembang, well.. ada kembang tai ayam juga sih… ah, maklum, kan senemunya… trus aku larung di sungai, sambil bilang, ”Temon… nanti kamu akan sampai ke dam tempat kamu kehilangan induk kamu”. Yaaa…. yaaa… yaaa… sakit jiwaaa…. ahahahahaaha

Setelah itu, lama aku nggak punya piaraan, cuma ngikut-ngikut si mamah aja. Sampai aku SMP, si mamah punya ayam namanya Blirik. Warnanya coklat, rajin bertelor, bisa sampe empat belas biji semuanya menetas. Yang paling berkesan dari anakan si Blirik adalah anak ayam angkatan pertama, dua ayam jago bernama Kiuk-kiuk dan Klok Kluik.

Si Kiuk-kiuk ini, gagah bangeeet…. dan badannya besar, suara kokoknya, dahsyat juga.

Si Klok kluik, meski satu angkatan sama Kiuk-kiuk badannya lebih kecil, jadi aku anggap si Klok kluik ini adeknya Kiuk-kiuk. Kenapa dia dipanggil Klok kluik, karenaaaaa…. dia klo berkokok bunyinya…. KLOOOOOK KLUUUUIK… yah… teman-teman… memang benar, ada ayam jantan yang tidak bisa berkokok, contohnya, si Klok Kluik ini. Kalau kalian ketemu offline, aku peragain deh itu cara dia berkokok. Ahahaahahaha.

Nah, dua ayam jantan ini punya adek di angkatan kedua. Ada 17 anak ayam yang jadi adik mereka, dari si induk Blirik. Tapi, dari tujuhbelas itu, yang hidup sampai melewati masa akil balig ayam, cuma seekor, namanya Urip.

Si Urip ini, ayam betina, waktu dia kecil, belum ketahuan betina apa jantan, dia kehilangan induknya. Bukan mati karena flu burung, tapi ilang dicolong orang… beteee… apa orang itu gak liat, ni ayam masih punya piyik-piyik yang perlu kehangatan eraman induk ayam? Trus, waktu itu Urip masih berlima, akhirnya pada gak kuat kan tuh, gak ada emaknya, mati satu-satu. Termasuk si Urip sempet sekarat teler gitu… aku kasih bodreksin, seperempat kecil. Yang empat lewat alias mateek, tinggal si Urip bertahan. Dia sembuh, hidup lagi, tapi pincang.

Nah, si maling yang nyolong Blirik, juga nyolong Kiuk-kiuk sama Klok Kluik. Aku sebeeeel banget. Makanya, aku seneng pas si Urip bertahan hidup. Dan tau dong, kenapa namanya Urip.

Ini ayam betina paling elegan yang pernah hidup di muka bumi ini meski pincang. Percaya atau enggak, si Urip ini selalu ayam betina pertama yang dikejar-kejar ayam jago baru yang dibeli si mamah. Kayanya, buat ukuran ayam, Urip ini seksi kali ya… Si Urip ini kampung banget deh. Karena selalu hidup di halaman belakang rumah, suatu saat ketika pager belakang mau dibenerin dan ayam dilepas di depan, si Urip pingsan, gara-gara liat motor… ahahahahahaah…. beneran… tepar begitu… belum pernah liat ayam pingsan kan kalian?

Urip ini yang paling berjasa memberikan telor setengah matang buat aku, dari aku SMP kelas 2 sampe aku lulus SMA. Aku nggak tau, umur ayam itu berapa lama, tapi si Urip ini, sampe bulu hitamnya berubah putih, dia tetap bertelor. Dan waktu aku kuliah, semester pertama aku pulang, pas aku di rumah, si Urip bertelor tapi kalo nggak ada aku, dia nggak bertelor. Telor si Urip, nggak bisa ditetasin, nggak pernah jadi, bungker. Jadi, aku nggak punya keturunan Urip😦

Urip mati tua.

Pokonya, si Urip ini legenda ayam bangeeeet daaah….dan pembuktian bahwa, sebenernya aku bisa juga piara-piara…

Aduuuh… kok jadi kangen Urip yaaa…. ahahahahaahaha

 

Bonus: Tapi ada bukti lain bahwa yang tahan sama aku cuma urip.

One thought on “urip & temon

  1. wakakakaka…mungkin karena kampung dan rada pincang itulah yg bikin Urip exotic di mata pejantan2 ayam itu😀.

    severtinya memang bijitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s