….

Ini cerita soal teman baruku di kos. Bukan maksudku untuk ‘menistakan’nya di blog gak penting ini. Aku cuma sedih banget denger cerita dia.

Cewek. Umurnya thirty something. Kamarnya beda beberapa kamar saja dari aku. Pertama kali kenalan, dia mengisyaratkan bahwa dia single, belum bersuami. Aku memang gak terlalu mau tahu sih, kami berteman biasa selama 25 hari sekosan, kalau misalnya aku pulang cepet ya gaul sama dia, biar tak bingung sebut saja namanya Mbak Sedih. Si mbak Sedih bukan tipe cewek yang nyebelin sih, memang dia jutek, samalah ama aku… jutek tapi baik hati gitu😛 yah… yang diobrolin juga hal-hal yang ringan-ringan sajah.

Tapi semalam, entah karena kepiawaianku dalam mengorek cerita😆 atau karena mbak Sedih lagi mellow, terungkaplah cerita bahwa sebenarnya saat ini si Mbak Sedih sedang dalam proses perceraian dengan suaminya, kita sebut saja si Barokokok.

Yang menjadi sebab perceraian adalah perselingkuhan Barokokok yang untuk ketiga kalinya dan paling parah juga paling membuat mbak Sedih nangis darah. Mereka sudah menikah enam tahun dan untungnya belum punya anak.

Detail ceritanya gak usah aku ceritainlah ya… Terlalu panjang dan mugkin klise juga, hanya saja, aku bisa merasakan sakit hatinya teman baruku itu, aku bisa melihat matanya yang menyimpan amarah sekaligus maaf tapi juga malu akibat penghinaan yang dilakukan Barokokok. Bisa merasakan juga, bagaimana dia yang hidupnya sudah settle dalam kehidupan berumah tangga harus melepaskan semua itu dan memulai semuanya lagi dari nol pada saat usia tidak lagi muda. Memang menyakitkan.

Aku cuma sedih aja… Dan, yang paling sedih buatku, si mbak Sedih bilang, “aku cinta sih ya dulu” sekarang pun, ketika hakim perceraian mengajukan usul untuk rujuk, si mbak Sedih bilang, dia ingin mempertimbangkan usul itu.  Arrrgh…

Begitukah cinta? Jika cinta hanya sejauh sakit hati, airmata…. sebandingkah itu semua dengan tawa sesaat yang pernah dijalani?

Hm… aku sih nggak berani.

Itu mungkin juga yang bikin Bapak Manusia Laut dan aku harus berpisah ya? Kami sama-sama tak berani.

Entahlah.

Aku sedih neeeh…..

3 thoughts on “….

  1. boleh minta nomor telponnya ruth?

    Regards,
    Tukang Ketik

    no telpon sapa? si mbak Sedih? Barokokok? Aku? Ato no telpon Bapak Manusia Laut?

  2. peyuuuuk tante cantiiik *hugs*. jgn sedih yak, smua itu ada wktnya. dan percayalah, akan mjadi sgt indah pd wktnya. halah, sok puitis gini yak…jayus bgt haha. tenang tjep, mungkin saat ini klean bdua memang gak brani, tp siapa tau Tuhan bukakan jalan utk bln dpn? *amiiin*…atow…mungkin sbentar lg ktemu yg lain ‘n Tuhan bukakan hatimu? *amiiin jg*.

    eh btw, hatur nuhun nya utk bday greeting di fs. gw tepar euy pas ultah teh, sampe hr ini msh nyisa lemesnya. ktularan flu anakku huhuuu…

    hiiiyaaa… ‘cantik’nya pake nada mesra gak?!😆
    amiiiin… amiiiin… jeng… iya, gw juga mikir gitu, tapi gak tau gw sedih aja pas denger cerita temen gw ituh…

    aduuuh… cepet sembuh ya jeng…. minum lemon gih! *keukeuh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s