bahasa enggres!

Tiba-tiba pas baca ini, aku jadi inget si Mamah.

Mamahku, adalah homo javaenses yang sejawa-jawanya, halah… ini mah kagak ilmiah sama sekali, pokonya bisa2nya gw hiperbola aja😆 . Jadi karena jawir pisan, tak heranlah si Mamah punya logat yang jawir pisan, lekoh dengan cengkok th untuk t, dh untuk d, selalu ada huruf m di depan kata berawalan b dan mblegedhuk-gedhuklah… aku juga masih punya intonasi itu.

Suatu ketika pas lagi di Bandung, si Mamah ngotot pengen nyari kaset ‘Grace’ di setiap toko kaset yang kami lewati, karena aku males, aku bilanglah sama beliaunya ini, “nyari di Nganjuk aja tho Mah… emang gak ada gitu kasetnya?” trus si Mamah ngejawab, “justru karena di Nganjuk nggak ada jadi nyari disini, di Surabaya juga nggak ada itu kaset… mBandung kan koyoke lengkap kaset-kasetnya, jadi ya sekalian nyari tho”

Okelah. Daripada dikutuk jadi batu, lebih baik kuturuti saja keinginan ibunda yang pengen nyari kaet ‘Grace’ ini.

Sampai beberapa hari, si ‘Grace’ ini nggak ketemu, padahal setiap kali ke mall, kami selalu mampir ke toko kaset, dan hasil interogasiku selama beberapa hari ke si Mamah menghasilkan satu info penting, bahwa ‘Grace’ yang dimaksud adalah lagu semacam aliran new age gitu. Jadi kurang lebihnya, beginilah percakapan kami dengan setiap spg/b toko kaset yang kami datangi.
ykp: “mbak, ada kaset Grace?” catatan, ‘Grace’ ini dibaca gggreeees mengingat lidah jawa-sejawa-jawanya nyokapku.

spg: “Grace bu?”

aku: “itu lo mbak, pokoknya band ato penyanyi yg new age gitu…”

spg: ” judul albumnya apa ya?”

aku: “opo mah” – apa mah?
ykp:”opone opo?” – apanya apa?

aku: “judul album, anu… kasetnya ada tulisan apa wis? biasanya itu judul album”

ykp: “yo Grace”

Mateek… jadilah, tak pernah ketemu itu kaset.

Kebetulan sekali, pada hari terakhir si Mamah berkunjung ke mBandung, halah, kami menemukan toko kaset bekas di Jl. Cipaganti, deket banget neh sama rumah… dan seperti bisa ditebak, si Mamah langsung masuk dan nanya ke penjualnya, “mas, ada kaset Grace?” masih dengan bunyi gggreeeesss itu.

si mas:”oh ada bu…”

Langsunglah aku lega… dan menyaksikan si Mas dengan sigap mengambil kaset soundtrack film Grease dan menyodorkannya ke si Mamah.

ykp: “lhoh, ini Grace?”

si mas: “iya bu…”

ykp: “tapi bukan Grace yang ini?”

si mas: “nggak ada lagi bu…”

ykp: “katanya tadi ada?”

si mas: “ya yang ini bu… emang Grace yang gimana? lagunya gimana?”

ykp: “lagunya musik aja, saya kalo liat kasetnya baru tau”

aku: “lagu-lagu new age mas, nggak ada yang nyanyi cuma musik doang… Mah, emang kasetnya gimana? warnanya apa? gambarnya apa?”

ykp: “warnanya biru, gambarnya orang kudungan”

aku: “oh… lagu new age, cover warna biru, gambarnya orang berkerudung”

si mas sambil bingung ngambil satu kaset, “kalo yang gambar orang berkerudung mah seinget saya cuma ada ini mbak” katanya sambil ngasih kaset ke aku. Si Mamah, begitu liat kasetnya langsung spontan teriak bilang, “ya itu… bener itu Grace!”

Hah?!!! “mah, ini bukan Grace, ini Gregorian…”

ykp: “lha iyo… Grace…”

aku: “mah… Gregorian… Gre-go-rian…”

ykp: “lha iyo… Grace… Grace… ”

aku: “Gregorian”

ykp: “angel ah… bahasa enggres… podo ae, Grace yo Grace” susah ah… bahasa enggres (itu)… sama aja, pokonya Grace ya Grace…

Kesian bener John Travolta… *lhoh… apa hubungannya?*

6 thoughts on “bahasa enggres!

  1. ‘gregorian’ jadi ‘grace’…lumayan jauh itu mah yak? huehehehe….

    ember… itulah mak-ku mbok… suka-suka dia aja… yg penting sama aja bahasa enggres, gitu katanya…

  2. Ahahahhahah gue kirain juga grease loh awalnya tyt gregorian ya… jauh bener *ini koq kesannya jadi kayak tebak2an*

    tebak-tebak buah mangges…
    nyokap gw emang sok make bahasa enggres…
    (idih, lebih gak nyambung…)

  3. huahahahaha…tak kirain td emang nyari soundtracknya film grease lohhh…

    tje2p apa kabar????

    itulah knapa aku keukeuh ‘membenarkan’ spelling gregorian… tapi teteup… ggggreeesss

  4. Huahahahahaha…lucu bgt mba, ceritanya. Jadi inget mamaku yg asli jawir juga. Tp belom separah itu (insiden grace)…huahaha. Salam buat mamahnya ya mba.

    Aku terharu bgt pas baca cerita tentang si mamah yg single parent, dan selalu kasih yg terbaik buat anaknya. “Untung anaknya pinter”…hahaha.

    Salam kenal mba!

    salam kenal juga dek….
    si mamah-mamah kita yang jawir itu, kadang menghibur banget loooh… dan kita memang harus bersyukur banget punya ortu yg kaya gitu, bisa mengajarkan kita tertawa dgn bahagia… *halah… opo seeh*
    dan yg paling keren lagi, orang tua, ibu terutama… mau anaknya gimana pun, mereka pasti bangga ama kita, pasti kita dibilang paling pinter… ya kan?!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s