Lovely Mother

Aku lagi tergila-gila sama reality show Mama Mia, suka ketawa ngakak liat reaksi para Mama yang deg-degan liat anaknya nyanyi… Iya… iya… aku tahu, mereka bisa aja disuruh akting ato bertindak berdasarkan script, tapi aku nggak peduli, tayangan itu sangat menghibur dan bikin aku termehe-mehe kangen sama si Mamah…

Kalau lihat Mama Saidah, nyokapnya si cantik Margareth, aku suka terbahak-bahak, inget si Mamah yang kurang lebih bakal kayak gitu juga kalau lihat aku nyanyi, tapi mungkin lebih parah, karena dia tahu bahwa anaknya yang tersayang ini memang fals terus kalo nyanyi😀

Jadi inget, dulu aku kan sering banget ikut lomba-lomba gak penting macam lomba baca puisi, nari, renang… pokonya segala lomba yang berpotensi untuk membuat aku terkenal😛 huehehehe memang, aku banci tampil… dan setiap kali ikut lomba, kalau si Mamah menonton aku selalu kalah… tapi kalau si Mamah berhalangan hadir (halah) aku selalu menang. Padahal, sebenarnya setiap kali ada nyokap, semangatku tuh malah makin naik dan makin berhasrat untuk bikin nyokap bangga, tapi ternyata semangat yang berlebih itulah yang bikin aku malah gagal. Suatu kali dalam sebuah perlombaan renang, aku masih SD tuh, si Mamah dateng telat, ketika dia datang, aku pas bertanding dan ketika sudut mataku menangkap sosok nyokap, langsung aja aku berhenti dan teriak, “Mah! Aku lagi lomba! sorakin ya!” yah… langsung deh dibalap sama  peserta yang lain. Sejak saat itu, si Mamah memutuskan untuk tidak pernah datang atau melihatku bertanding dari jauh, poko’nya jangan sampai mataku ngelihat sosoknya, biar konsentrasi lomba bukan malah konsentrasi untuk pamer ke si Mamah😀

Like Mother like daughter, Bapak Manusia Laut pernah bilang, mungkin kreativitas dan humor yang berlebihan yang aku punya adalah ‘penyakit’ menurun dari pihak ibu. Gara-garanya, waktu itu aku kirim suratke Mamah pake amplop yang digambar-gambari trus pas ngebales, ternyata nyokap menggunakan amplop yang sama dan bikin aku bingung. Sampai sekarang, si Mamah seneng banget kalo dikirimi surat lewat pos, berkali-kali aku mengajarinya untuk menggunakan e-mail tapi yah… memang nyokap gaptek… sms dn ngambil duit di atm aja nggak bisa…😀 jadi blog ini bakal bebas sensor dari nyokap neh…😀

Si Mamah, kayaknya juga cocok banget nih kalo masuk ke reality show, she is a (truly)  drama queen… Seringkali, aku dibikin gemes sama nyokap, kalo dia sakit dia selalu menggigil, “adoooh…. hhheehhh adooooh… nduk……” klo dalam bahasa Jawa, menggigil itu  nggruguh. Kalo nyokap hobi nggruguh saat sakit, aku justru antipati sama hal itu, soalnya bikin bingung, otomatis aku protes, “Mamah ini klo sakit ya sakit ajalah… nggak usah pake nggruguh, menggigil kaya gitu, bikin bingung tau…” lalu dengan suara yang bergetar dia menjawab, “addooooh… klo nggruguh kan tandanya masih idup nduk…. addooooh…”

Tapi meski drama queen, Mamah adalah ibu yang luar biasa, ketika bokap meninggal saat aku kecil, dengan semangat yang luar biasa, dia berjuang sendirian untuk mengasuhku. Dimulai dari keputusannya untuk meninggalkan pekerjaan di Surabaya yang dirasa terlalu mahal untuk keuangannya lalu pindah ke Nganjuk yang kota kecil, lalu bersepeda keliling kota memberi les dari rumah ke rumah, meski sibuk mencari uang, Mamah dengan disiplin yang luar biasa menyiapkan seluruh jadwal kegiatanku dengan sangat baik. Aku ingat, sejak aku kelas satu SD, Mamah punya jadwal yang ketat dan ajaibnya, kok aku nurut juga yah😀 Ketika aku pulang sekolah, Mamah berangkat kerja, karena memang sebagai guru les, ia memulai pengajarannya setelah pulang sekolah, ia meninggalkanku di rumah sendiri dengan pembantu yang pulang tengah hari. Pulang sekolah, aku langsung makan lalu menyiapkan buku untuk besok, sekalian mengerjakan pe er, lalu saat pembantu pulang aku tidur siang, rumah dikunci dari luar. Sekitar jam dua, pembantu datang lagi dan membangunkanku untuk mandi dan siap-siap pergi les, tiap harinya, aku mengikuti les yang berbeda mulai dari les nari, balet, renang dan bahasa Inggris. Pergi les, aku diantar tukang becak langganan, lalu pulangnya dijemput Mamah, lalu dibonceng keliling kota untuk ikut nyokap memberi les sambil belajar.

Dulu, aku sempat sebal sama Mamah yang sepertinya terlalu ambisius dalam mengatur jadwalku. Tapi sekarang, aku bersyukur sekali Mamah menyiapkan semua itu dengan baik. Mamah, dari dulu selalu bilang, dia nggak peduli kalau dia kelihatan seperti pembantu karena nggak ngurus diri dan bodoh trus kampungan, tapi aku harus jadi cewek pintar dan berpikiran maju, dia rela gajinya tiap bulan habis cuma untuk biaya lesku. Aku ingat, dulu si Mamah ngoyo beliin aku buku pelajaran bahasa Inggris, import dari Australia, nitip ke wali muridnya yang memang sering mondar-mandir kesana. Buku pelajaran itu, sampai sekarang masih kusimpan dan aku berharap, suatu saat aku bisa memberikannya ke anakku dan bilang ke dia, “buku ini dulu dibeli dari dua bulan gaji nenekmu loh…” Tidak hanya itu, Mamah juga sangat antusias untuk mendandaniku sama seperti anak-anak orang kaya yang menjadi muridnya, mulai dari baju, sepatu, tas… dia rela terlihat biasa ajah tapi anaknya kudu – harus keren.

Sekarang ini, ketika aku sudah besar dan Mamah makin tua, kami sering ngobrolin masa lalu yang menyenangkan, dan berkali-kali Mamah bilang ke aku, “nduk, Mamah bersyukur banget lo sama Tuhan, dikasih anak pinter kayak kamu, dulu kan Mamah ngasih les, kalo kamu goblok kan, orang bakal bilang ‘anaknya aja goblok kok mau ngasih les  anaknya orang lain’ ah… Mamah seneng banget lo kamu dulu itu pinter… sekarang juag kok…”
Aku bangga sama Mamah yang bangga punya anak aku, Mamah yang bodor, konyol, drama queen, jutek, kadang nyebelin (nanya-nanya mulu kapan aku kawin)… tapi berkorban luar biasa untuk aku.

Memang sih, ini belum hari Ibu, dan meski si Mamah gaptek, nggak tau internet selain indomi telor kornet, yang berarti dia nggak bisa baca blog nggak penting ini,  aku mau bilang, “Mah, aku bersyukur banget Tuhan ngasih aku orang tua kayak Mama”

7 thoughts on “Lovely Mother

  1. dah… pulang sana, temui mama mu. (*sedih bacanya*)

    perasaan ini postingan bodor deh… kok sedih? Klo lu kenal nyokap gw… aseli, gw jamin lu bakal ngakak abis, dia bodor banget tau…
    iya, gw pengen pulang, kangen ama masakan nyokap gw… huhuhuhu

  2. r, secara mamah gw juga doyan mamamia, mau tidak mau gw juga ikut-ikutan liat. Sering nangis bombay malah kalau si firsha lagi nyanyi, eit Mamah gw, bukan gw yang nangis.

    gw juga… lagi suka banget sama Margareth… dulu suka sama Ajeng juga, tapi sekarang Ajeng nyanyinya biasa ajah…

  3. Emh..Nyokap gue tuh orang Nganjuk juga! Tapi cuman sampe dia SMP, trus SMA dia ke Yogya, dan kemudian kawin ama Bokap gue dan stay di Tasik.
    (Ih, koq jadi cerita history Nyokap gue?)

    Dulu banget waktu SD gue pernah ke Nganjuk, kayaknya cuman 1-2 kali gitu, karena masih ada Tante gue dan sepupu2 gue, tapi sekarang udah pada pindah ke Surabaya de..

    wah… mari kita saling bercerita tentang nyokap…
    tapis eru juga ternyata gw bisa ketemu orang Nganjuk… hehehe
    di Bdg, gw selalu diledekin karena dalam bahasa Sunda nganjuk tuh artinya ngutang…

  4. ini dimaksudkan untuk ngebodor? lha kok aku malah terharu dan jadi kangen ibuku yak? hiks…

    ngebodor plus mengingat si mamah… huhuhu doi kan bodor, jadinya kalau mengingatnya bawaan selalu ketawa2, tapi memang… jadi kangen…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s