komposisi, plaioper dan es sekoteng

Ada banyak hal kecil, remeh temeh gak penting di sekitar kita yang selalu bikin ketawa, aku yakin, pasti banyak yang setuju.  Semalam, sepanjang perjalanan balik dari Jakarta menuju Bandung, aku ngubrul-ngubrul ngalur ngidul sama driver-ku yang polos dan culun.

“Pik, jalan ke Bandung macet gak ya kira-kira? Tadinya mau pulang jam delapan, tapi kayanya masih macet yah? ” padahal, sebenernya keasyikan ngegombal bareng Tukang Ketik tuh…

“Di radio mah bu… komposisinya lancar, katanya di Purwakarta yang macet sampe arah Cikampek, semoga aja udah sepi sekarang”

Masih nggak ngeh sama ‘komposisi’ aku ngoceh lagi, “ya udah, dengerin aja radio terus… pasang aja tuh… ayeuna Opik mau lewat mana? Sok ajah, yang penting cepet nyampe rumah, jangan nyari yang macet”

Di jalan, Opik asyik cerita tentang perannya sebagai saksi mata tertangkapnya (tersangka) Gunawan Santosa di PS, sambil aku ngriyep-ngriyep mulai ngantuk.

Lalu munculah kesadaran itu ketika Opik bilang, ” bu, ini komposisinya padet, nggak macet kayanya, soalnya ibu kan suka bilang beruntung ya”

Sambil rada bingung mencerna kata-kata Opik, aku bertanya, “hah, naon Pik?”

“Iya ini, komposisi jalannya nggak macet, soalnya ibu kan suka beruntung yah”

Oh… “Opik! Kondisi! Bukan komposisi!”

“Emang bedanya apa bu?”

Ah gubrak jeger! Mau tak mau akhirnya sambil masih ngakak nggak ada habisnya, menjelaskan bedanya kondisi yang adalah situasi dan komposisi yang bukan situasi, Opik sih manggut-manggut, tapi nggak tau tuh dia ngerti ato nggak….

Driver yang satu ini memang agak ajaib, dulu pernah suatu kali ketika aku mesti ke kantor salah satu customerku, dengan semangat aku memberitahukan ancer-ancer lokasi tokonya yang dekat flyover menuju Ciledug, “pokonya kata dia deket flyover Pik”

“Plaiopernya mana ya bu, kok tulisannya belum ada?”

Setelah sempet muter2, akhirnya ketemulah itu flyover dan aku langsung girang, “nah Pik, ini flyovernya ketemu, deket-deket sini Pik”

“Oh… Plaioper teh jembatan layang ya bu?”

“Lhah?”

“Saya pikir plaioper teh plang ada tulisan plaioper”

Oalah….

Soal es sekoteng, si Opik waktu itu nganterin istrinya si bos yang orang India dan susah berbahasa Indonesia, dia ditelpon untuk menjemput belanjaan si nyonya. Karena belum pernah masuk mall dan belum hafal dimana lokasi itu, setelah menerima instruksi itu dia bertanya satpam yang bertugas, “pak punten, ari yang daganges sekoteng teh dimana?”

Satpam celingak-celinguk bingung, “kayanya disini nggak ada yang jual es sekoteng”

“Lhoh, kok nyonya saya nelpon, katanya ditunggu di lantai tiga di depan es sekoteng?”

“Es teler mereun, da kayanya mah gak ada yang jualan es sekoteng…”

Tak lama si nyonya nelpon lagi, “pak, ini ditunggu di lantai tiga, dekat seluncur-seluncur”

Telepon si nyonya malah bikin Opik panik, kok mau meluncur? Mau bunuh diri dari lantai tiga?

Untungnya, dalam keadaan panik begitu Opik melihat sosok sangNyonya yang lagi asyik berdiri menonton cucunya yang sedang main ice skating.  Bereslah urusan kantong belanjaan.  Tapi urusan es sekoteng masih menempel di otaknya Opik, sampai kantor, dia bertanya ke salah satu temanku, “bu, tadi saya nganterin nyonya ke IP, nungguin cucunya main es sekoteng, kok lucu ya bu, nama mainannya kayak nama makanan”

Ganti si teman yang bingung, “es sekoteng? Mainan apa Pik? Dimana?”

“Itu yang ada es-nya, di IP yang paling atas…”

Oh… oh… “Ice skating? Mainan yang seluncuran gitu?”

“Iya bu… es sekoteng”

Ah…

3 thoughts on “komposisi, plaioper dan es sekoteng

  1. “…padahal, sebenernya keasyikan ngegombal bareng Tukang Ketik tuh…”
    Ruth, linknya mana ke blog saya? (biar tambah ngetop, hahaha…)

    eniwey, tulisan ini lucu juga…

    ntar diedit dikasih link….
    serius nih lucu?!

  2. Tjep, soal fly over. Di Jakarta dari arah Cideng menuju KS Tubun tuh musti naek fly over. Jadi di sebelah kiri ada halte, namanya gini: HALTE FLY OPER (papan resmi dari Pemerintah gitu yang warna ijo). Gue pengen foto, tapi gak sempet mulu, musti nunggu macet, soalnya gue nyetir. Eh pas kemaren lewat lagi udah ganti jadi HALTE FLY OVER. Ada yang meratiin juga ya.. hehehe…

    klo jadi lu potret pasti tuh foto bakal mahal tuh….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s