emh, ya… gitu deh!

Emh… pernah nggak kamu naksir sama seseorang trus setiap kali hanya dengan berbicara dengannya baik lewat telpon atau bertatapan muka, serasa kamu mau pingsan karena deg-degan? Bahkan hanya membicarakannya dengan orang lain kamu sudah berkeringat dingin dan sakit perut kayak mau ujian?

Aku pernah.

Dulu banget jaman rikiplik, tahun seribu sembilanratus sekian, aku naksir teman seangkatan kuliah, dia kuliah cuma sebentar soalnya dia cuma mau ngabisin waktu, menunggu tes tahun berikut untuk masuk ke kampus idamannya. Itu cerita hampir sepuluh tahun yang lalu. Waktu itu, aku langsung mati gaya, salah tingkah dan norak abis setiap si dia berada di sekitarku. Suara jadi lebih nyaring, suka ketawa gak puguh, suka sok caper pokonya nggak banget. Maklum, itu pengalaman pertama aku suuuuukaaaa banget sama seseorang. Nggak pernah ada cowok yang se-oke dia dan semenarik dia di mataku (tentu saja Keanu Revees merupakan pengecualian). Saking naksirnya, aku sama sekali nggak ambil pusing dengan kenyataan semua cewek di kelas (yang jumlahnya cuma enam biji itu) naksir dia, termasuk salah satu teman terdekatku yang merupakan kembangnya kampus😀 . Aku dengan vulgarnya mengakui bahwa memang aku naksir si dia di depan semua teman-teman kecuali di depan target yang dimaksud (mungkin si target juga tahu kali ya), ini membuat aku makin jadi bulan-bulanan di kampus, “gile si Tjetjep pede banget ya naksir si itu…” begitulah ‘ledekan’ yang tersebar di komunitas kami, eh, aku dulu memang dipanggil Tjetjep, Tweety, Ujang… poko’e suka-suka yang manggil, sutralah biarin aja…

Itu cerita dulu, sepuluh tahun yang lalu, tahun seribu sembilanratus sekian.

Sekarang, sudah tahun duaribu tujuh, sepuluh tahun berlalu, sudah hampir empat tahun sejak terakhir aku bertemu si target dan aku sudah bertemu ratusan orang yang beberapa diantara mereka jauh lebih menarik, jauh lebih keren, lebih powerfull (apa sih), poko’e lebih oke daripada si target, seharusnya aku sudah bisa mengalihkan ‘rasa’ naksir ke target2 yang baru itu, tapi… kok aku masih naksir orang yang sama yah?

Kontak terakhirku dengan si dia ini adalah hampir setahun yang lalu, itupun cuma lewat telepon. Kebetulan sekali, dua minggu kemudian pada hari yang sama dia akan berangkat ke Belanda dan aku ke Paris, ehm… kebetulan yang sangat menyenangkan dan membuat nervous tak karuan terlebih ketika hari h, dimana kami janjian untuk ketemu di bandara. Sepanjang jalan aku sudah mau pingsan saking nervousnya, ditambah jalanan yang di luar dugaan macet banget. Oh… jadwal flightnya lebih cepat satu jam daripada jadwalku, dan aku ingin sekali bertemu dia, penasaran apa dia masih ganteng dan masih keren? Ah… aku memang pengen ketemu saja. Aku sangat khawatir tidak bisa bertemu dengannya karena aku tiba lebih lambat, ternyata ketika sampai di bandara jadwal flightnya delay dan jadi sama seperti jadwalku. Oh! lagi-lagi kebetulan yang menyenangkan, aku sudah makin deg-degan, kemudian dengan keberanian yang luarbiasa aku menelpon untuk janjian, sayangnya… kami tetap tidak bisa bertemu. Aku terlalu nervous sehingga tidak bisa ‘menemukannya’ atau dia memang malas ketemu ‘fans’ yang terlalu bersemangat ini. Hasil dari pertemuan yang nggak jadi itu, aku langsung nggak bisa tidur selama 13 jam di pesawat, sibuk menenangkan jantung yang mau melompat keluar. Akhirnya, jadilah satu cerita pendek yang konyol tentang pertemuan yang kubayangkan terjadi.

Si dia ini, selalu ada dalam pembicaraanku dengan teman-teman lama, kami sering menertawakan kebodohanku yang bagai pungguk merindukan bulan ini, naksir setengah mati dan nggak ada matinye *halah!* dan setiap kali ditanya, memangnya kamu pengen jadi pacarnya dia?Aku selalu menjawab, nggak tau, sepertinya nggak juga… begini aja aku juga udah suka kok…😀

Kemarin, aku bertemu seorang teman yang kuanggap punya ‘link’ dengan si dia, meski mungkin (memang) tidak kenal, dengan berani aku menanyakan si dia ini😀 . Alhasil, terungkaplah kenorakanku yang nggak banget. Karena aku terlalu antusias, temanku akhirnya menyatakan akan mencari tahu soal si dia dan akan meng-update-ku soal kabar terakhir si dia.

Ah, trus kalau ternyata aku bertemu dia lagi… gimana ya? Whua… nggak tau.  Sebenarnya gampang juga sih kalau cuma mau sekedar ketemu, aku punya imel id-nya, no hpnya, no rumahnya… bisa aja nelpon, tapi masalahnya aku terlalu nervous untuk ngomong langsung sama dia, setahun yang lalu aja, aku hampir pingsan beneran di deket mesin fotocopy kantor waktu dia nelpon. Akhirnya, aku ngobrol sambil duduk di lantai, bersandar di mesin fotocopy, sampai semua orang di kantor heran sebab aku kan gahar, ini kok lemes gitu… pas tahu aku abis ditelpon orang yang kutaksir, mereka langsung ngakak gak bisa berhenti, huh! Setelah itu dia sempat menelpon lagi dan hp-ku nyaris aku lempar saking terkejutnya… trus panik, karena sama sekali nggak menduga dia akan menelpon lagi… ah, poko’e aku langsung jadi bodoh setiap berkaitan sama cowok ganteng itu.

Doain aja, aku gak sengaja ketemu dia, klo sengaja nanti gak jadi ketemuan lagi🙂

Emh, ya… gitu deh!

10 thoughts on “emh, ya… gitu deh!

  1. Tjep, gue juga pernah koq suka ama orang sampe norak gitu. Rasanya tiap inget dia, kebayang gitu, langsung de kayak ada butterflies in stomach gitu, gatel2 gak karuan. Trus kalo mo ketemu deg-degan gila… tapi enak ya?
    Feeling kayak gitu susah lho…
    Trus elo, 10 tahun berlalu masih deg-deg-duar? Weh..weh… lo musti jajal de, kalo gak, bisa penasaran seumur idup!
    Gut lak then!
    (Mana tau gue kenal?…mmmhhhh….)

    kayaknya, kita bakal selalu norak ya klo naksir seseorang😛 dan dlm kasus gw parah banget, gw bener-bener mau pingsan klo ngobrol di telpon ama dia…
    kami sama2 di bdg sey sebenernya… masa ya, bdg kan kecil, trus gw gak pernah ketemu dia di jalan gitu, sekalipun… ah… klo ke mall, gw berdoa supaya ketemu dia loh… hehehehe tapi cowok mana doyan ke mall yah?!

  2. pernaaah heheh liat namanya di buku absen aja udah keringet dingin, hihihihi…

    gimana kalo udah dapet nomor rumahnya, lewat pelan2 gitu, nyamar biar ga keliatan sapa tau ada gi nyiram tanaman, hihihi…

    eh nuhun nyaaa ucapan selamatnya.. Allah membalas🙂

    itu mah dulu teh… lagi jaman kuliah, klo ke daerah rumah dia suka sok jadi jerapah, manjang-manjangin leher… klo sekarang, malulah…

  3. *met kenal dolow ^^
    gw juga pernah naksir sama cowoq sampe sebegitunya. Tapi akhirnya gw memberanikan kan diri untuk bilang “g suka sama lo” tapi dibalik kata – kata itu, gw enggak banyak berharap. Huhuhu takut dapet jawaban atau kenyataan yang pahit, tapi paling ga gw berasa lebih lega setelah menyampaikannya ^^.

    Sebelum ngomong begitu ada beberapa resiko juga yang gw pikirin, dari resiko jelek sampe yang bagus ^^
    – setelah tau bisa jadi dia jauhin gw, ga tlp, sms, atau ketemuan lagi, ilang ditelen bumi menghilang dari hadapan gw😦
    – dia jawab ” g cuma anggep lo temen doank! ” huahhhh cedih na…
    – atau dijawab ” yah g suka juga sama lo ” huahhh senangnya ^^

    paling enggak “g bisa sampein hal itu sebelum terlambat ^^ ”

    met kenal juga… senangnya dirimu mampir kesini… halah!
    sebenernya, waktu terakhir ketemu 4 thn lalu itu, gw sempet bilang, “eh gw pernah naksir lu lagi…” trus dia nanya, “sekarang?” gw cuma nyengir malu aja… sambil bilang… “masih juga seh…”
    tapi ya cuma gitu doang. Gw juga bingung neh, gw tuh naksir sampe segitunya tapi gw gak napsu banget untuk jadi pacar dia gitu… ga tau deh…
    lu akhirnya jadian tuh?

  4. Hehehe…ceritanya seru ya. Tapi itulah cinta pertama, ga pernah bisa ilang. Lihat genteng rumahnya aja udah deg2an…tapi emang harus ketemu sih, soalnya kalau nggak masih penasaran aja.

    Saat mahasiswa, kami punya kakak kelas yang keren, pintar nyanyi dan main gitar…jadi kalau ada acara fakultas, entah poetry reading, atau apa, si Dia selalu jadi incaran cewek. Kemudian dia mendapatkan cewek tercantik di fakultasku, adik kelasnya. Suatu ketika, 5 tahun berlalu, saya sedang job training bersama teman cewek…dan ketemu dia…ehh kok si Dia jadi sering main ke kost ku. Tapi…kita nya udah adem ayem…malah bingung…”Kok beda ya?” Jadi ternyata selera bisa berubah, dan Dia bukan yang utama lagi.

    katanya teh… first love never die… halah!
    tapi memang sih, people change, setelah sekian lama bisa jadi akan berubah, karena itulah aku heran banget, kenapa masih deg2an terus… sampe hampir pingsan malah…

  5. ruth kenapa sich harus disembunyiin perasaan itu , selama di amsterdam kemarin aku selalu inget sama kamu, masa masa kuliah kita dulu, perasaan aku untuk kamu selalu sama dan sama… im waiting

    oh… gitu yah?
    tapi… perasaan, semua org tau deh kalo gw naksir ‘elu’… jadi itu bukan perasaan yang disembunyikan juga…😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s